71

Tips Mudik Anti Udik

image

Ini adalah postingan tahun 2013 yang ditulis ketika gue menulis untuk diri sendiri tanpa punya followers maupun following. Kemaren iseng baca lagi dan ga nyadar malah cekikikan sendiri kayak orang kesurupan. Gue sendiri juga ga nyangka bisa kepikiran nulis postingan sekonyol dan sebodoh ini. Oke, selamat membaca, semoga tips-nya bermanfaat.

8 Agustus 2013

Assalamualaikum wahai jomblo-jomblo yang berbahagia,

Pasti bahagia dunk, secara gitu hari ini bertepatan dengan Idul Fitri, yaitu hari dimana setelah setahun pisah akhirnya ketemu lagi sama kue nastar dan keju. Hari ini juga adalah hari dimana segala dosa-dosa kalian yang disengaja maupun disengaja banget akhirnya diampuni juga. Makanya jangan bikin dosa lagi yaaa..

Di hari lebaran nan sakral ini yang doyan ngegosip, coba sejenak tinggalin dulu hobinya, ga baik. Betewe, itu si Nikita Mirzani katanya digebukin cowok-cowok lagi ya? Bener ga sih?

Well, sebelumnya gue pengen ngucapin Minal Aidin Wal Faidzin buat mantan pacar, gebetan, modusan korban PHP, secret admirer, kakak-adek-an, friend zone dan kalian semuanyanya!! Mohon maaf lahir batin, maafin kalo-kalo gue ada salah, baik di dunia maya maupun dunia nyata.

Sebagai informasi, Bandung sore ini disponsori oleh hujan di rumah nenek tepatnya daerah Buah Batu yang open house dari pagi sampai malem. Jomblo mah ga kan ngerti open house, paling juga ngertinya open heart, soalnya bingung udah buka hati lebar-lebar tapi gada yang nyangkut, ibaratnya hati kalian tuh udah kayak bandara aja, banyak yang mendarat tapi rata-rata cuma transit.

Buat para jomblo, gue yakin banget lebaran kalian kali ini pasti disponsori oleh serbuan pertanyaan “KAPAN NIKAH??” Sedangkan kumpulan rindu tertutup hati yang pilu pada si dia yang sudah bersama dengan yang lain.

Okeh, cukup bahas soal penderitaan jomblo kali ini!! Takutnya tar jomblo-jomblo pada sakit hati dan gue mesti mesti nunggu lebaran tahun depan biar dimaafin dengan afdol.

Kembali ke topik judul soal mudik yaaaa.. Lebaran kali ini gue sih mudik ke khayangan. Kalo kalian pada mudik kemana, mblo?? Jangan bilang mudik ke hati mantan, ga level banget ih, apalagi klo kalian baru tau si mantan ternyata udah punya pacar lagi, itu rasanya sama aja kayak lagi jalan di pasar baru saat deket lebaran, sesek broh.

Saat ini gue laporkan bahwa jalanan Bandung terbuat dari mobil plat B, D, F, dan Z yang rupa-rupa warnanya dan sesekali diramaikan juga oleh bunyi ledakan dari anak-anak sekitaran komplek yang kalo main petasan dinyalain sepuluh sekaligus. Antara seneng-seneng sama pengen buntung beda tipis.

Info jalanan dan arus lalu lintas kali ini, sebagian orang tersendat menuju gebetan baru, dianjurkan untuk memutar balik mencari tujuan lain yang tidak banyak halangan. Hindari jalur kenangan, banyak memori menyesakkan dan penuh kegalauan.

Anyway, to the point aja ya, sekarang gue mo kasih tips-tips jitu nih buat kalian yang pada mudik lebaran, silahkan disimak baik-baik.

1. Kalo mau mudik, usahakan anda punya kampung halaman.

2. Jangan suka bawa-bawa yang ga perlu saat anda mudik ke kampung halaman, contohnya : bawa-bawa kenangan masa lalu.

3. Bawa baju sedikit aja, jangan banyak-banyak, karena ini mudik, bukan minggat.

4. Bagi pemudik yang mengendarai motor, hindari jalan tol agar tidak kena tilang.

5. Spion, jangan lupa spion!! Ini penting banget buat ngaca selama di perjalanan nanti.

6. Pastikan helm yang anda gunakan pada kepala itu benar-benar keras, bukan “helm karet”, karena itu digunakan untuk kepala yang lain.

7. Bagi pemudik yang menggunakan alat transportasi semacam bus, waspadalah ketika ada penumpang yang berbaik hati menawarkan makanan atau minuman. Biasanya mereka itu pedangan asongan.

8. Jika anda pemudik yang menggunakan alat transportasi udara dan laut, disarankan tidak turun saat dalam tengah perjalanan.

9. Khusus pemudik transportasi udara, jika anda kegerahan atau mabok di pesawat, jangan sekali-kali membuka kaca jendela.

10. Jika lampu sen pesawat mati, disarankan juga untuk tidak membuka kaca jendela untuk melambaikan tangan.

11. Untuk pengguna kendaraan pribadi, mohon untuk mengecek rem terlebih dahulu. Pastikan rem masih berfungsi dengan baik. Jangan nekad ngerem pakai sepatu.

12. Pasang kecepatan 40-70 km/h saja. Tidak perlu ngebut sampai 120 km/h, nanti kecepetan sampai kampungnya. Tar disuruh bantu-bantu bikin kue. Capek!!

13. Jangan pula terlalu santai dengan kecepatan 10 km/h. Dikhawatirkan baru sampai pas lebaran haji.

14. Selalu bawa power bank agar kalian bisa tetap eksis update status, upload foto, forsquare, dan ganti avatar.

15. Cari angle yang bagus buat foto di instagram, contoh : kaca depan mobil dibuka setengah, taruhlah tangan kanan di stir bagian atas, tangan kiri megang perseneling, duduknya sengaja agak dimiring-miring manja gimana gitu, dagu agak naik, perut tahan napas, tatapan lurus ke depan.

16. Tips terakhir, mudiklah ke kampung halaman, bukan ke kampung rawa atau kampung rambutan. Disana banyak preman.

Okeh, mblo.. Cukup sekian tips mudik anti udik ala gue, selamat bermudik ria epribadehhh, semoga lanjar jaya dan selamat damai sentosa. Berhubung lebaran, gue mo siap-siap ngabisin stok kue nastar dan keju nih, kalian jangan ada yang minta, soalnya klo ga ngasih, tar gue jadi pelit. See you on the next tips!!

77

Berhijab

image

Ga kerasa udah hampir setahun gue berhijab. Emang masih tergolong baru sih, tapi mayanlah daripada enggak sama sekali kan. Hijab gue juga termasuk yang belum istiqomah, karena sampai sekarang gue masih banyak banget belajar. Gue berhijab cuma pas pergi-pergi doang, kalo lagi nyapu-nyapu halaman depan atau ketemu tukang sayur pagi-pagi biasanya gue masih pake setelan daster lengkap dengan roll rambut sambil ngunyah daun sirih, biar kayak emak-emak banget gitu loh. Malah kadang gue juga suka kelupaan ga pake kutang ampe sering banget diomelin laki gue.

Gue mutusin berhijab pas lebaran 2015 tahun lalu. Awalnya karena laki gue sering banget omelin gue yang pake baju udah kayak setelan baju renang yang dadanya kemana-mana. Padahal sebenernya gue suka pake baju dengan belahan dada rendah itu bukan karena niat pengen pamer dada, secara gitu gue kan ‘WTS’ alias Wanita Tanpa Susu, kalo cewek yang dadanya besar kan suka dibilang ‘susunya kayak gunung’, sedangkan dada gue mah levelnya bukan gunung, bukan pula bukit, melainkan gundukan tanah. Ampe kadang dada gue masih pantes-pantes aja tuh dipakein kaos sang-sang atau mini set.

Pernah suatu hari gue lagi dibonceng naik motor sama mantan, trus dengan mesranya gue meluk dia dari belakang, kalo istilah sundanya sih ‘Sunyoto‘ alias Susu Nyolok Tonggong (susu nyolok punggung). Udah sok sweet gitu gue meluk dia dari belakang, eh si mantan malah bilang gini: “Sayang, itu tas kamu kena punggung aku tolong kepinggirin dong tasnya, aku ga enak nih bawa motornya.” WHAT???!!! Payudara gue nan indah mahakarya Yang Kuasa ini malah dibilang tas!! Sakitnya tuh disini *sambilnunjukdada*

Satu-satunya alesan kenapa gue suka pake baju yang belahan dadanya rendah adalah karena leher gue pendek. Kalo gue pake baju yang kerahnya diatas itu keliatan banget ga punya lehernya, kasian kan nanti klo pacar-pacar gue ga bisa nyupang.

Eh, keceplosan.

Emang sih gue amat sangat menyadari kalo kelakuan gue di masa lalu bener-bener minus. Gue sendiri juga ga nyangka bisa berhijab secepet ini, dari dulu gue emang punya niatan berhijab, tapi ntar aja kalo gue udah nenek-nenek dan mau mati. Laki gue juga sering banget nyuruh-nyuruh gue pake hijab, dia bilang: “Tutuplah auratmu dengan benar, sayang. Karena setiap dari lekuk tubuhmu adalah pertanggung jawaban berat untukku di akhirat kelak.” (Pesan dari suami).

Suatu hari gue dibeliin buku-buku islami dan artikel tentang hijab yang suami gue download dari internet. Dan apakah gue insaf? Enggak tuh. Sebanyak apapun usaha yang suami gue lakuin sama sekali ga bikin hati ini bergetar untuk berhijab. Alesannya itu karena gue belum dikasih hidayah, dan gue rasa mending yang dihijab hati dulu aja, toh hati yang paling penting kan. Lagian percuma aja berhijab kalo kelakuannya jelek, malah banyak juga kan wanita berhijab yg doyan esek-esek.

Dulu gue bilang mau pake hijab kalo udara di Bekasi udah sejuk. Salah sendiri laki gue ngebawa gue dari Bandung dan tinggal di Bekasi. Udara di Bandung kan enak tuh adem, trus sekarang gue pindah ke Bekasi, itu bagaikan dari surga di depak ke neraka. Apalagi pas awal-awal tinggal di bekasi gue ga brenti-brentinya pake kipas angin dan akhirnya masuk angin, trus giliran dibeliin AC, eh besoknya gue langsung opname.

Pake hijab di Bekasi itu emang luar biasa panasnya. Pake kutang sama cangcut doang aja udah panas, ini malah disuruh pake hijab segala.

Ada banyak faktor yang membuat gue berhijab, selain diiming-imingi tambahan uang belanja dari laki gue, tapi ada salah satu faktor terbesar yang mulai bisa menguatkan gue untuk berhijab adalah pas nonton film FURRY.

Ada yang pernah nonton film Furry ga? Filmnya Brad Pitt yang tentang peperangan pake tank baja gitu. Agak spoiler dikit ya, awalnya pas gue nonton udah jelas dalam pikiran gue kalo Brad Pitt sebagai pemeran utama dalam film tersebut pasti bakal selamat dalam peperangan, tapi pas nonton sampai akhir ternyata Brad Pitt-nya mati, dan satu-satunya orang yang hidup dalam tank baja tersebut adalah anak buah Brad Pitt yang paling cupu, yang gue kira bakal mati duluan.

Dari situ gue berpikir tentang kematian, kematian yang ga mungkin bisa kita rencanakan. Kita ga pernah tau akan meninggal dalam kondisi apa, syukur-syukur dalam kondisi syahid, tapi gimana kalo meninggal dalam kondisi kecelakaan, atau amit-amitnya kita meninggal karena dibunuh orang lain. Apakah kita udah siap dicabut nyawa dengan keimanan yang pas-pasan kayak gini??

Gue juga mikir, mungkin ga masalah kalo Tuhan yang selama ini kita sembah itu ternyata ga ada, kita mati ya mati aja, ga akan ada kehidupan selanjutnya setelah kematian, juga ga ada yang namanya reinkarnasi. Tapi gimana kalo Tuhan itu bener-bener ada, nyata dan segala larangan-Nya jika dilanggar maka balasannya di akhirat benar-benar menakutkan?

Kenapa sih Tuhan menciptakan kita berbeda-beda? Kenapa kita ga dibikin satu ras aja, satu kulit, satu bahasa, satu agama, dan satu pemahaman. Bukankah itu yang bisa disebut dengan adil?

Setelah lama merenung, gue rasa Tuhan emang udah amat sangat adil, kenapa? karena kita semua ga ada yang bisa melihat Tuhan. Kalo kita bisa melihat Tuhan, itu ga adil karena orang buta ga bisa lihat.

Kalo boleh minta, gue sih pengennya mati syahid, misalnya mati dalam kondisi lagi solat, tapi gue sangsi orang yang imannya pas-pasan gini apa bisa mati dengan cara mulia seperti itu? Kalo emang ga bisa mati syahid, minimal gue pengennya mati sambil tidur deh, tidurnya sambil cari posisi yang nyaman, misalnya tiduran di dadanya Raditya Dika Fedi Nuril. Abis itu baru deh gue bisa mati dengan tenang dan masuk surga. Berhubung keimanan gue pas-pasan ga papa deh gue masuk surga yang tingkatannya paling rendah juga, yang penting masuk surga, amien.

Kalo flashback ngomongin dulu, emang ga kan ada abisnya, apalagi kelakuan gue parah banget. Kebetulan rambut gue kan keriting ikal gitu ya, jadi kalo catokan cuma bagian poni doang, soalnya poni gue kalo ga dicatok tar kayak Superman, bentuk poninya jadi huruf ‘S’ gitu deh, rambut belakang sengaja gue iket keatas biar terkesan seksi kayak Ariana Grandong Grande. Nah, jadi kalo mau solat, trus pas wudhu kan harusnya basahin rambut dari depan ke belakang, tapi demi mempertahankan estetika keindahan bentuk poni agar tetap lurus dan terjaga, gue kalo wudhu cuma basahin rambut belakang doang. Rambut depan ga pernah gue basahin air karena takut bentuknya berubah jadi ‘S’ kayak poni Superman.
image

image

Entah wudhu gue dulu sah atau enggak, kalo sekarang sih sejak berhijab bodo amat mo bentuk rambut kayak gimana, toh nantinya juga ketutupan kerudung. Sekarang gue udah bisa wudhu basahin air dari rambut depan ke belakang. Akhirnyaaaa.. no bad hair day. Bye-bye catokan. Sorry, I don’t need u anymore.

Saking parahnya kelakuan gue dulu, sering juga nih gue dicengin sama si Odong, temen sekantor gue yang sangat absurd, kata orang dia penganut Islam LDII yang kerudungnya panjang sebates perut, ga pernah pake beha, tapi dia selalu pake celana ngatung dan ga mau solat kalo bukan di mesjid komunitasnya. Entah berita itu bener atau enggak, namanya juga dia absurd. Si Odong sering nawarin gue puding padahal cingcau, ngasih oleh-oleh yang katanya dari Batam padahal itu Bakpia Pathok, sarapan bilangnya pake spaghetti padahal itu mie ayam, trus juga dia suka sok baik mo minjemin mukena padahal itu jas hujan. 

Suatu hari si Odong ngeliat gue lagi solat Dzuhur di mushola, dia tiba-tiba teriak “Hey, liaat!! Liaaatt!! Itu ada Mualaf lagi solat!!”, otomatis gue yang lagi berusaha solat dengan khusu malah ngakak cekikikan ga jelas, padahal itu udah rakaat ke 3, kampret banget emang si Odong. Solat gue batal deh.

Sekarang gue juga lagi sedikit memperdalam ilmu agama, gue mulai belajar ngaji dari Iqro lagi, soalnya gue baca Al-Qur’an masih belum begitu lancar. Tiap ada pengajian bareng ibu-ibu komplek gue selalu aja keteteran, ga bisa ngikutin pengajian karena mereka baca Al-Qur’an-nya cepet banget, gue baru baca Bismillah, mereka udah Shadaqalloh lagi. Makanya sekarang gue kalo pengajian sengaja bawa Qur’an yang ada terjemahan tulisan latinnya, baru deh gue bisa ngikutin dan ngaji dengan cepat. *Gue emang brilian*

Dari apa yang pernah gue jalanin, gue baru menyadari kalo sepanas-panasnya pake jilbab di Bekasi, pasti akan jauh lebih panas kalo masuk neraka. Ada yang bilang, sesungguhnya wanita yang memamerkan auratnya itu jangankan bisa masuk surga, mencium bau surga pun tidak akan pernah bisa. Makanya sekarang gue pun paham kalo ternyata hijab itu bukan sekedar hanya untuk wanita yang pandai agama saja, jilbab juga bukan untuk wanita yang pintar mengaji dan berakhlak mulia saja, tapi jilbab adalah untuk semua wanita yang mengaku dirinya muslimah.

Oke, cukup sekian curhatan mamah Dedehnya, gue sih cuma sebates curhat doang soal jilbab, dan sama sekali ga ada maksud nyuruh berhijab atau nakut-nakutin wanita yang belum siap berhijab. Tiap orang punya pilihannya masing-masing. Dan gue amat sangat menghargainya. I will never judge you, it’s not my job, it’s God.

See you on the next curhatan mamah Dedeh!! #curhatdongmah

41

Ge-er

Ke-ge-er-an hari ini dimulai dari gue yang baru bangun dari tidur siang trus denger Adzan Dzuhur yang bunyinya sama persis kayak Adzan Magrib. Nyaris aja gue berbuka, tapi untung gue pinter, gue liat langit masih cerah, ternyata belum Magrib ya, masih nunggu 2x Adzan lagi.

Oke perut, bertahanlah.. KAMU PASTI BISA!!! *elus-elusperutbuncitkesayangan

Well, seminggu yang lalu tepatnya tanggal 7 Juni gue menstruasi. Padahal sebelumnya udah niat banget mo beli tespek karena udah telat 1 minggu, tp ternyata takdir berkata lain. Dan seperti biasa gue pun cuma ke-ge-er-an hamil. Agak sedih sih sebenernya, apalagi gue udah mikir macem-macem soal kehamilan. Apa yang biasa ibu hamil rasakan, gue pun merasakannya dari mulai mual, punggung panas, badan pegel, banyak tidur, kram perut sampe yang paling ekstrim kadang gue suka berasa si jabang bayi lagi nendang-nendang perut gue.

Kalo lagi ge-er gue emang ga nanggung-nanggung lebaynya. Bahkan gue udah menyiapkan 3 buah nama untuk calon anak gue kelak. Berhubung nama gue dari A, kayaknya lucu juga nih punya anak yg berinisial A, sengaja biar mereka ngerasain jadi gue dulu yang kalo ada PR, tugas atau piket pasti namanya dipanggil duluan. Gue emang emak-emak pendendam.

Adrenaline, Antariksa dan Aero, itulah nama ketiga anak gue. Adrenaline itu kalo anaknya perempuan, trus dipanggilnya Aline, hihi.. niat bener ya. Mereka bertiga mungkin ga pernah tau kalau mereka udah dicintai ibunya jauh sebelum mereka diciptakan.

Dari dulu, gue mah emang gitu orangnya cepet banget ge-er. Pas SMP gue sering curi-curi pandang liat muka gebetan, dan ga sengaja ternyata dia lagi liatin gue juga!! Disitu gue berpikir bahwa dia naksir gue. Sampe-sampe pernah gue curhat di Diary kayak gini :

Dear Diary,

Lagi-lagi si Roy liatin muka aku terus, apa aku emang secantik itu ya? Iya sih muka aku cantik gini pasti dia ada rasa, kalo bukan rasa sayang minimal rasa iba-lah, soalnya aku sering ngerengek-rengek nangis jejeritan mohon-mohon biar dia mau pacaran sama aku cuma mungkin dia malu nyatain perasannya. Kadang kayaknya aku butuh Antangen, obat anti kangen. Ya Tuhan, berilah dia kekuatan agar berani nembak aku besok, amien.

Kira-kira itulah curhatan gue semasa SMP. Ababil abis. Dan endingnya, gw tungguin si Roy mpe lulus SMP tetep aja dia ga nembak gue. Kabar terakhir yang gue denger, ternyata si Roy udah nikah pas umur 25 tahun sama seorang perempuan berjilbab sekaligus bercadar. Nikahnya Taaruf yang ga pake proses pacaran segala. Gue ga habis pikir, kenapa si Roy mau ya nikah secara taafuf gitu? Nanti pas setelah nikah gimana coba kalo taunya mereka ga cocok? Gimana kalo ternyata istrinya pas tidur mulutnya mangap? atau ngorok trus ileran? atau yang lebih ekstrim lagi, dada istrinya ternyata brewokan!!

Ah, seperti biasa tingkat halusinasi gue terlalu dalam. Anyway, dimanapun kamu berada. Roy, semoga bahagia selalu ya, walau tidak bersamaku. Karena bagiku kamu hanyalah sebuah pelangi yang hadir dengan segala warnanya yang indah tapi hanya sejenak. *mulaipuitis*

Pernah suatu hari gue dateng kesiangan ke kantor. Rambut acak-acakan ga disisir, eyeliner tebel sebelah, bedak cemongan, lipstik berantakan. Pokoknya kacau abis. Anehnya, gue tetep keliatan cakep. Susah emang kalo udah takdir.

Abis itu tiba-tiba gue dapet bbm dari mantan, dia ngajak gue ketemuan di salah satu cafe yang lagi hits banget di Bandung. Jelaslah, gue langsung mikir yang aneh-aneh, gue mikir kayaknya ni mantan mo pdkt trus ngajak balikan. Dandanlah gue semaksimal mungkin. Kalo pas ngaca sih, sekilas gue mirip Tyas Mirasih, tapi kata nyokap, gue jangan sampe berdiri, mending duduk manis aja, soalnya kalo berdiri malah jadi mirip Tyas Mirasih kekurangan kalsium. Dan disitu gue baru tersadar bahwa dia bener-bener nyokap kandung gue, sama banget ngeselinnya kayak gue.

Lanjut ke soal mantan yang ngajak ketemuan. Sesampainya di cafe, gue akhirnya ketemu si mantan yang ga kalah berdandan rapi. Dia memakai kemeja putih, celana dan jas hitam, serta dasi berwarna merah yang bertuliskan ‘Tut Wuri Handayani’.

Yang terakhir jelas gue boong, sengaja biar terkesan dramatis.

Oke, singkat cerita gue udah duduk berduaan sama mantan. Ditemani lagu goyang oplosan dari Soimah, gue pun terhanyut. Dalam hati gue bilang, ini cafe keren tapi kok lagunya goyang oplosan, jadi berasa kayak lagi nongkrong di warung kopi Pantura.

Lalu tiba-tiba si mantan nampak akan mengeluarkan sesuatu. Gue pikir dia bakalan ngeluarin cincin berlian sebagai tanda bahwa dia serius dan pengen ngelamar gue, tapi ternyata..

Yang dia keluarkan adalah setumpukan kertas dan sampel produk makanan, lalu dengan tangkasnya dia cuap-cuap ke gue sambil mengiming-imingi sebuah kapal pesiar.

Bukan, dia bukan sedang ngajak gue kencan dan bulan madu di kapal pesiar, melainkan ngajakin gue gabung ikutan MLM!!

Sial!! Padahal di otak gue udah ke-ge-er-an aja nyiapin kata-kata penolakan siap-siap takut diajak ML, eh taunya malah diajak MLM. Beginilah nasib punya mantan sales, hadeeuuhh.. (-_-)

Lagi-lagi ge-er~~

Belum lagi kemaren pas gue ketiduran di sofa ruang tamu sambil nonton tv, tiba-tiba kok aneh gue malah kebangun di kamar tidur. Gue langsung kepikiran film Conjuring 2, jangan-jangan si setan suster Valak yang mindahin gue ke kamar tidur. Eh, ternyata kelakuan laki gue yang mindahin gue ke kamar. Baru inget ternyata gue punya suami ya hahahah..
Maap-maap sayang, radius 1 Km jauh dari kamu, aku masih single loh. *kedipsebelahmata*

Am I the only who become easily ‘ge-er’ like this?? Semoga enggak ya, ceritain juga dunk pengalaman ge-er kalian, biar gue ga malu-malu banget gitu loh hidupnya penuh dengan ke-ge-eran.

Sekian postingan kali ini, semoga bermanfaat. Jika tidak? Baguslah, berarti tujuanku tercapai.

Dadaaahhh.. sampai jumpa di postingan berikutnya, Ciaaoo bellaaa.. *ketcupbasahhh*

20

Anak Tuyul

image

Kelakuan si Titin najong banget!! Barusan masa gue dikirimin foto anak tuyul beserta nomer kontak yang bisa dihubungi buat beli tuyul. Yaelah Tin, gue udah ga nyari tuyul, udah nyerah ga pengen kaya, takut ntar suka pamer.

Ngomong-ngomong soal pamer gue lagi males banget sama yang namanya media sosial semacem Path. Sebenernya bukan media sosialnya yang bikin gue males, tapi status orang-orangnya. Apalagi bulan puasa gini, banyak banget pencitraan ketika orang berlomba-lomba bikin status mo Tarawih dulu-lah, solat dulu, ngaji dulu, dan status pencitraan lainnya. Ga sekalian aja ya bikin status ‘lagi solat Tarawih rakaat 2, lagi ngaji Yasin ayat 53, atau lagi otw Tahiyat akhir.’

Kadang gue heran sama orang tipe ginian, mo ibadah aja pake bilang-bilang di status. Mo berdoa juga dibikin status, padahal ga usah bilang juga Tuhan pasti tau kok. Walau Tuhan ga main Path, tapi Tuhan juga tau mana doa yang tulus dan mana doa yang cuma cari perhatian.

Ada lagi yang mencengangkan dari pencitraan salah satu temen gue di Path, di halaman Path nya dia sering banget share foto lagi nge-Gym, Yoga, Zumba, sampe menu makanan diet Mayo yang ga lupa dia share. Dalam hati gue pikir, wah ni orang keren amat hidupnya sehat. Tapi Kira-kira sebulan yang lalu gue ga sengaja ketemu dia di salah satu Mall. Dan yaelaaahh maaaak, ternyata gayanya doang sok-sok-an foto di Gym, pas ketemu mah kurus kagak, bantet iye. Hahahaha.. bener-bener pencitraan yang warrbiazza.

Trus juga gue suka kesel sama orang yang tiap hari kerjaannya bikin status atau share foto di Path, jadi tiap gue buka Timeline yang gue liat perasaan dia lagi, dia lagi, mana isi statusnya sok asik gitu kaya cuma ngucapin selamat pagi, selamat siang, sampe selamat malem, udah kayak pegawai Indomaret aja, “Selamat Pagi kaka, mau isi pulsanya sekalian?”

Ni orang pada gada kerjaan apa, kayaknya kalo sehari ga update status dia bisa gelisah, duduk di pojokan trus kejang-kejang kayak abis keracunan lem Aibon. Padahal kalo kata Psikolog sih, orang yang kerjaannya sering banget update status atau foto di medsos itu biasanya adalah orang yang kesepian dan cari perhatian. Tapi kalo diinget-inget jaman dulu gue juga sering loh update status tapi di bbm, mungkin iya gue kesepian, lebih tepatnya cewek kesepian yang cari perhatian gebetan hehe, dulu sengaja gue sering bikin status di bbm biar si doi baca dan komen status gue.

Walaupun akhirnya cinta ini tak berujung, tapi yah gue cukup memahami tipe orang yang doyan update status. Apalagi pas jaman jomblo dulu gue bener-bener frustasi, pernah tuh gue mpe iseng ngetik ‘JODOHKU’ di Google, berharap Google bisa menemukan pria yang selama iniย  kucari, tapi yang keluar di halaman pencarian justru bukanlah foto jodoh yang gue harapkan, melainkan fotonya Anang karena dia yang nyanyiin lagu ‘Jodohku’. Kalo emang si Anang jodohku pasti gue bakal jadi ibu tiri yang jahat, dan si Aurel ga mungkin bisa secantik sekarang. Bukan Anang dan Ashanty lagi, tapi Anang dan Annisa. Ih pengen muntah gue juga nulisnya 😂😂😂

Saking frustasinya malah kepikiran, seandainya mendapat cinta itu semudah kita ngetap 2x di Instagram, atau semudah mendapatkan emoticon Love di Path. Yang jomblo pasti langsung kegirangan.

Eh iya, balik lagi soal si Titin temen kecintaan gue yang ngasih foto anak tuyul. Si Titin ini nama Aslinya Christina, orang biasa panggil dia Christine atau Tina, cuma karena kelakuannya berantakan buat gue kayaknya kebagusan aja kalo dia dipanggil dengan nama sebagus itu. Lagian si Titin ngasih foto tuyul pas bulan Ramadhan, wong tuyulnya juga lagi liburan, masa iya tuyul selama ini cape-cape kerja keras cari uang mulu, sekali-kali dia juga mau kali liburan, ga kalah sama Kuntilanak yang lagi nyalon, atau Suster Ngesot yang lagi belajar jalan pake kursi roda.

Oke, fokus ke Titin.

Si Titin ini emang agak absurd anaknya. Titin itu kakaknya si Prita, bermuka batak, kulit sawo busuk, tapi bermata sipit. Orang menyebutnya ‘Hitachi’ singkatan dari hitam tapi China. Badannya kurus kerempeng mirip penderita gizi buruk. Potongan rambutnya pendek bondingan ala personil band K-pop. Kalo nyengir lebar banget bak kuda Sumbawa. Giginya pun besar-besar. Enak buat ngupas kelapa, kalo gada golok, tinggal kasih aja ke dia.

Gue pertama kali ketemu Titin pas SMA, jaman dimana pertemanan kita dimulai karena kesamaan nasib, yaitu sama-sama jomblo dan susah dapet pacar. Titin adalah anak rantau dari salah satu kampung di Medan. Orangtuanya jauh disana, disini dia tinggal bareng seorang tante yang bawelnya naujubillah, tapi bawelnya cuma ke si Titin doang, kalo ke gue sih tantenya justru ramah banget. Berhubung jadi anak rantau yang duitnya pas-pasan, ga heran si Titin bener-bener terobsesi buat jadi kaya, dia emang sengaja merantau sekolah di Bandung, biar ngerasain jadi anak kota, sekalian juga sambil cari rezeki disini, katanya.

Tapi nyatanya kan hidup ini keras dan penuh perjuangan, kita boleh aja bercita-cita jadi orang kaya, tapi takdir belum tentu merestui. Makanya dari dulu Titin selalu takjub dengan cara kerja tuyul yang ga keliatan, ga gila pujian tapi hasilnya jelas terlihat nyata. Titin juga cerita kalo tetangganya di Medan banyak banget yang piara tuyul. Obsesinya Titin suatu saat nanti dia bisa punya peternakan tuyul. Tapi gue ga kebayang aja, kalo bener si Titin punya peternakan tuyul itu semua tuyul dia yang netein? Bisa-bisa abis aja tu tete kayak Wewe Gombel. Hmmm..

Gue dan Titin sangatlah dekat, bagai cangkir dan kopi, sepeda dan kumbang, juga bagai pantat dan bisul, walaupun sakit dan malu-maluin, tetep nempel terus, susah pecahnya. Kalo lagi berantem-berantem manja gue sering nyebut si Titin ‘dasar tuyul lo’, sedangkan Titin manggil gue jenglot karena pas jaman SMA dulu gue emang berbadan kecil, rambut lurus hasil bondingan gagal, dan kulit yang hitam legam. Tapi gue ga mau dipanggil jenglot, gue pengennya dipanggil ‘Jenglotta’ biar mirip sama nama mantan istrinya Fauzi Badilla.

image
Ini adalah foto hasil evolusi gue dari Jenglot menjadi Bidadari. #Dear mantan, maafin aku yang dulu ya..

Ada banyak hal yang terjadi sama di Titin, dari dulu alasan Titin ngejomblo adalah karena dia terlalu selektif pilih cowok, padahal menurut gue sih si Titin dikasih mamang-mamang tukang bangunan juga dia mah mau-mau aja.

Ada suatu hari dimana si Titin punya pacar tapi ngakunya jomblo, gue udah curiga soalnya belakangan gue liat di leher dia sering ada merah-merah bekas cupangan gitu.

“Tin, elu abis dicupang ya?” gue nanya.

“Ya enggaklah, ini merah-merah karena gatel bekas digigit nyamuk kali, lagian kan gue ga punya cowok.”

“Ooh gitu,ย  berarti nyamuk Bandung galak-galak dong?”

Si Titin cuma senyam-senyum geje, gue masih bersikeras dengan pemikiran gue kalo si Titin punya pacar, lagian masa iya sih dia jomblo trus kesepian trus bibirnya mendadak panjang kayak Suneo jadi bisa cium-ciumin leher sendiri?

Beberapa bulan kemudian gue kaget tiba-tiba si Titin nangis-nangis ke gue, dia ngasih selembar kertas yang berisikan tulisan :

Nama : Christina Felicia Tampubolon
Umur : 18 tahun
Keterangan : Positif (+)

Disitu gue masih agak loading, ini maksudnya positif apaan, narkoba-kah? Jadi semua sikap Titin yang absurd selama ini adalah karena dia sedang dalam pengaruh obat-obatan terlarang? Ah, ga mungkin. Si Titin mana punya duit buat beli narkoba, buat beli cilok aja dia masih suka ngutang. Gue masih berpikir positif, karena lebih baik positif thinking, daripada positif bunting.

“Jenglotta, gue hamil.” Titin berkata samar dan agak serak. Gue pun speechless, bingung mesti gimana.

“GUEEE HAMIIIL!! GIMANA DONG, APA KATA EMAK BAPAK GUE DI KAMPUNG, GUE MALU, GA TEGA LIAT MUKA EMAK BAPAK GUE.” Titin teriak-teriak emosi sambil nagis kejer, sesekali dia mengatur nafas biar lebih tenang. Setelah tenang, Titin ngomong lagi :

“Anterin gue ke tukang jamu yuk, gue pengen beli obat-obatan buat ngegugurin kandungan, mumpung ni anak masih 3 minggu.”

Dalam hati gue berguman, “Buset dah si Titin parah banget, giliran bikin anaknya gue ga diajak, sekarang giliran mo gugurin anak malah ngajak-ngajak gue.”

Tapi tanpa sadar, gue pun nemenin dia ke tukang jamu. Dalam perjalanan ke tukang jamu si Titin keliatan banget gelisahnya, sampe-sampe dia nyebrang ga liat jalan dan hampir aja ditabrak mobil yang sedang melaju, untung gue sigap dan langsung narik tangan si Titin ke pinggir jalan. Pada saat itu gue juga ga ngerti, apa jangan-jangan si Titin sengaja pengen bunuh diri.

Akhirnya Titin dapetin juga obat penggugur kandungan dari tukang jamu, kata tukang jamu sih obatnya bagus, tapi ternyata setelah Titin minum obatnya selama 2 minggu, dia masih sehat-sehat aja dan sama sekali gada tanda-tanda keguguran. Gue jadi curiga, jangan-jangan si tukang jamu salah ngasih obat lagi, dia bukan ngasi obat penggugur kandungan, tapi malah obat kuat. Makanya perut Titin makin membuncit aja, nafsu makan dia menggila, nafsu birahi entahlah, mungkin cuma dia, pacarnya dan Tuhan yang tau.

Kalo diceritain detail pasti bakal panjang banget ini blog, gue juga udah cape ngetiknya ga beres-beres. Singkat cerita si Titin berhasil gugurin kandungannya dengan cara divakum oleh salah satu dokter di Jakarta, dia divakum atas dasar saran dari emaknya yang malu kalo Titin hamil di luar nikah. Padahal gue sempet nelpon bilang ke emaknya biar kandungannya jangan digugurin, karena itu sama aja kayak pembunuhan, nyawa dari Tuhan kan nyawa yang berharga, eh emaknya malah marah-marah ke gue, dan bilang gue masih kecil dan ga tau apa-apa. Ya udah sejak saat itu gue ga pernah kontak-kontakan lagi sama Titin. Titin pun pulang ke Medan.

Tiga bulan kemudian, ga sengaja gue lewat warung depan rumah tantenya Titin. Si ibu warung cerita kalo ternyata si Titin udah nikah, kagetlah gue, katanya Titin nikah karena dia hamil lagi anaknya yang kedua, setelah anak pertamanya yang digugurin, makanya mau ga mau dikawininlah Titin sama pacarnya itu.

Bused dah tu anak kagak insaf-insaf, tapi seenggaknya anak keduanya lahir dengan selamat. Walaupun 3 hari abis anaknya lahir, suaminya kabur entah kemana, mungkin kabur ke pelukan wanita lain. Emang dasar cowok, mau enaknya aja.

Sampai sekarang anaknya udah masuk SD, Titin masih jadi single fighter parent. Dia walaupun ga sempet kuliah karena keburu punya anak, sekarang usaha punya toko dan online shop yang penghasilannya sebulan bisa dapet minimal 9 juta per bulan. Itulah kekuatan seorang ibu, walau tanpa suami, dia berjuang mati-matian buat ngidupin anaknya, padahal cuma lulusan SMA doang. Gue aja yang udah cape-cape lulus kuliah buat dapet gaji 9 juta sebulan kayaknya mesti kerja dulu di bar sambil jual diri ke om-om. Itu juga syukur-syukur service gue memuaskan dan bisa dikasih tip lebih, ini mah om-om nya malah minta kembalian.

Ah, kebiasaan deh khayalan gue terlalu ekstrim menghayati profesi perkerja seks komersial.

Dan sekarang gue udah baikan sama Titin. Si Titin udah kembali seperti Titin yang gue kenal dulu, dia mulai absurd dengan minta gue cariin duda kaya raya yang mau kawin sama dia, trus juga minta gue anterin dia ke Korea buat operasi vagina.

Ah, dasar Titin Tuyul.. semoga lu ga pernah baca ini ya, semua aib-aib lu terekam disini. Cukup sampai sini aja. Hidup lu sekarang udah enak kan? Udah ga usah bikin peternakan tuyul lagi, elunya juga sekarang udah jadi horang kayah. Gue sih nungguin elu ongkosin gue ke Korea aja buat nemenin lu operasi tu vagina. Ditunggu ya. Horas, bah!!

Sekian.

7

KULTUM JUDULNYA

image

Umur boleh 29 tahun, status ibu rumah tangga, tapi tontonannya tetep Dragon Ball Super Saiyan God. Nontonnya di gubuk cinta yang cicilannya masih 13 tahun lagi sambil selonjoran tengkurep manja di sofa. Dulu, boro-boro kepikiran bisa punya rumah sendiri, ada jodoh yang mo nikahin aja udah sujud syukur sembari lagu ‘We are the champion’ berkumandang. Secara gitu dulunya kisah percintaan ini bagai hukuman mati, kalo ga ditembak, ya digantung!!

Alhamdulillah aku dapet seorang suami yang tidak sempurna, berarti masih ada ruang di dalam dirinya untuk belajar. Aku menyayanginya seperti rotasi bumi. Siang, malam, panas, dingin, gelap, terang, tetap seperti itu semoga hingga kiamat.

I still remember the days I prayed for the things I have now. Bener-bener terharu ketika Tuhan mengabulkan doa kita kayak yang ga peduli berapa banyak dosa yang kita lakukan. Emang harus sering-sering bersyukur biar rejekinya nambah. Jadi kalo kalian punya istri atau suami cuma 1, bersyukurlah. Sapa tau nanti nambah ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

#kultumceritanya #kultumsesat #pengenngeblogradapanjangtapigadawaktu

Wassalam.