27

WASPADA PELAKOR!!

Ebusyeeett.. baru nongol di blog judulnya langsung menyita perhatian para wanita,  khususnya emak-emak. Baydewey, dari kemaren udah ada beberapa blogger yang selalu tanya, “Nyonya kemana aja? Kok ga pernah nulis lagi?”, harap tenang gengs!! Selama gue masih hidup insya Alloh gue bakal terus menulis, sampai mati di akhirat pun gue bakal gentayangan untuk menulis (tapi itu berlaku kalo gue punya kenalan orang dalem).

Salah satu alesan gue jarang menulis adalah hmmm.. ngerasa ga sih kalian kalau blog sekarang udah ga serame dulu lagi? Entah perasaan gue doang atau gimana, tapi kayaknya sebagian penghuni blog udah pada pindah ke Vlog. Walaupun masih ada sih yang konsisten nulis ampe sekarang.

Buat mereka yang konsisten, gue pengen bilang “Debaaaggg!!” (Baca: Daebaakk!!, artinya: Warbiazaaahh), gue sungkem sama kalian, soalnya buat gue nulis tuh kebutuhan sandang nomer sekian setelah Tiktok sama Instagram hueheheh.. Bowo, mana Bowo?

Permen buat Bowo, sayangnya keperawananku pecah bukan karenamu sayang..

Eh, iya gue mo cerita dunk. Jadi barusan kan gue lagi nyapu halaman dengan syantiknya. Hari ini cukup indah sampai ada bocah tetangga lewat terus bilang..

TETEW..

TETEW..

OMAYGAD, Itu bener-bener merusak mood gue yang lagi konsen nyapu, mendadak jadi pengen goyang 2 jari. Hadeuuhh.. gini deh kalo tetanggan sama tutup botol Campolay..

Eh, iya. Berhubung emak-emak diluar sana udah nungguin cerita tentang pelakor. Yaudah yuk kita cuss ajah..

Apa sih Pelakor?

Pelakor adalah singkatan dari PErebut LAki ORang, atau ada juga yang menyebutnya WALINGMI alias WAnita maLING suaMI.

Jadi gue ada cerita based on true story. Bosnya temen gue selingkuh sama sekretarisnya, padahal si Bos itu udah nikah dan punya 2 orang anak perempuan. Bos dan istrinya emang udah bertahun-tahun LDR, si Bos kerja di Kerawang, sedangkan istri dan anak-anaknya tinggal di Bandung. Jadi mereka biasa ketemu seminggu sekali.

Si Bos udah sering minta istrinya buat pindah dan tinggal di Kerawang, tapi istrinya ga mau, entah apa alesannya gue juga kurang jelas.

Mungkin karena jauh dari istri dan dia punya sekretaris yang selalu ada buat dia, makanya si Bos jadi punya celah buat selingkuh sama sekretarisnya sampai dia hamil.

Si Bos ga punya pilihan lain, selain ngaku ke istrinya kalo dia selingkuh dan berencana untuk nikahin sekretarisnya.

And u know what?? Istrinya bilang ga papa, dia rela dipoligami, asal anak-anaknya jangan sampai ada yang tau. Anak-anaknya juga harus terus dibiayain terutama soal pendidikannya. Dia juga bilang bakal sukarela dateng ke nikahan suaminya buat kasih restu, tapi suaminya nolak.

Akhirnya sampai sekarang kedua anak perempuannya yang udah SMP belum tau kalau bapaknya nikah lagi.

Drama masih belum berakhir. Beberapa bulan sejak si suami nikah lagi, istri pertama pun hamil anak laki-laki. Si istri kedua kemudian melahirkan anak laki-lakinya. Si suami sibuk dengan kelahiran putra pertamanya dengan istri kedua.

Entah stress atau gimana, ketika memasuki kandungan 4 bulan, si istri pertama keguguran.

Miris ya, padahal si istri pertama udah nemenin suaminya dari bawah banget.  Sekarang giliran si suami ada di puncak kesuksesan malah dicomot sama pelakor.

Kalo dari cerita diatas, menurut kalian siapa yang salah?

Gue sempet beradu argumen sama temen gue. Berhubung dia juga LDR sama suaminya, dia mengutuk keras perbuatan selingkuh si Bos dan sekretarisnya. Dia bilang, walaupun LDR tapi itu sama sekali bukan alesan buat selingkuh.

Apa yang temen gue bilang itu emang masuk akal, apapun kondisinya jangan sampai dijadiin alesan buat selingkuh.

Tapi di sisi lain, menurut gue istrinya juga salah karena ga mau ikut suaminya tinggal di Kerawang.

Untuk mencegah Pelakor merajalela, mari kita bedah kasus atas permasalahan cerita diatas.

Tujuan pernikahan itu bukan cuma nerima dia apa adanya, atau nerima dengan legowo segala kekurangan dia. Tujuan pernikahan adalah untuk mendapatkan pernikahan yang sehat.

Sehat harus selalu dijaga. Kalau sekarang sehat, bukan berarti selamanya sehat. Harus dijaga untuk sehat terus. Jaga tingkah laku dan mata setiap hari.

Tujuan pernikahan juga agar kita menikmati pernikahan dan bukan hanya bertahan. Orang bisa beli rumah, tapi belum tentu bisa nyaman berumah tangga.

Pernikahan bukan cuma soal perasaan, tapi komitmen. Karena perasaan bisa berubah-ubah, tapi komitmen adalah pilihan. Komitmen ga kan berubah.

Gimana? Kata-kata barusan menyentuh kalbu ga? Kalo menyentuh, mari kita lanjut..

Jadi yah, wahai emak-emak di luar sana. Tolong itu suami-suaminya dikondisikan, jangan sampai mereka punya celah buat selingkuh, caranya gimana??


1. Sebisa mungkin tinggal sama suami.

Emang ada sih beberapa pekerjaan suami yang menuntut LDR, misal yang suaminya kerja di Kalimantan (Offshore) atau suaminya seorang pelaut. Kalo itu gue maklum LDR. Tapi kalo kayak cerita diatas, walaupun Bandung-Kerawang cukup deket, mending tinggal barengan aja deh, untuk mencegah hal-hal yang pelakor inginkan.

Tapi kalo kita udah tinggal sama suami terus dia selingkuh, mending kebiri aja tititnya diem-diem, sisain bijinya doang buat pelakor hahahaha..

Eh, jangan ditiru ya mommy, aku cuma bercanda kok wkwkwk..


2. Rawat diri kalian.

Gue sering denger emak-emak yang ngomel ke suami kalo dia disuruh cantik di rumah. Alesannya, suami bosen liat bininya dasteran mulu di rumah, terus bininya ngambek sambil bilang, “Eh Tong, makanya lu jangan kebanyakan liat artis mulu, kalo lu mau gue kayak Sandra Dewi, lu modalin-lah gue buat ke salon atau sedot lemak. Elu tuh, modal dikit pengen menang banyak.”

Nah, ini nih yang salah. Kebanyakan ibu-ibu pengen cantik instan yang merogoh kocek banyak. Padahal cantik itu ga harus sedot lemak, suntik putih, implan payudara atau filler loh. Cantik itu kan bisa dengan kita hidup sehat dan olahraga. Kedengerannya kata-kata gue cetek. Tapi gue mengalaminya. Sejak gue kena PCO dan divonis susah hamil, gue sekarang bener-bener ngerubah pola makan dan rutin olahraga. Dulu BB gue 48 Kg, sekarang cuma 40 Kg aja dongs!! Walaupun belum berhasil hamil, tapi insya Alloh sehatnya dapet.

Makanya emak-emak jangan banyak alesan untuk olahraga, U have time if U make time. Gue juga dulu susah payah loh diet. Tapi karena udah terbiasa, sekarang tiap makan gorengan, mie atau bakso, gue suka langsung merasa bersalah. Tapi gue pikir, ga papalah sekali-kali hihi..


3. Komunikasi

Ini tuh susah banget loh, gue pribadi aja masih sering ada misskomunikasi kayak gini :

-Miskomunikasi Part 1

Gw : “Tayank tayank, aku kondangan pake baju warna apa ya? Mending item atau putih?”

Suamik : “Item kayak mo ke kuburan, putih aja.”

Gw : “Ah, tapi klo putih aku keliatan gendut kayak sarung guling. Kalo abu aja gimana?

Suamik: “Yaudah terserah, abu juga bagus.”


15 menit kemudian, gue keluar pake baju warna ijo. . .

-Miskomunikasi Part 2

Gw : “Tayank tayank, km mau dimasakin apa, kalo sarden sama sayur asem mau?”
Suami : “Terserah.” 


Akhirnya gue pun masak ayam goreng dan sayur asem.

Suami : “Loh kok, malah jadi masak ayam, katanya sarden.”

Gw : “Kan tadi kamu bilang terserah, yaudah aku masakin ayam.”

Suami : “Tapi kan kamu nawarinnya sarden, kok malah masak ayam.”

Gw : “Lah, kamu klo mo makan sarden bilang dong sarden, jangan bilang terserah”.

Itulah sekelumit contoh miskomunikasi yang buruk dan salah. Jadi soal komunikasi emang bener-bener harus sering diobrolin ya. Karena sebenernya ga ada yang salah.

Miskomunikasi itu bagaikan angka 6 dan angka 9. Tergantung cara pandang kita melihat angka tersebut. Karena kalo dibalik posisinya, si 6 akan menjadi 9, dan 9 juga akan menjadi 6. Ga ada yang salah kan. Kecuali kalo angka 6 dan 9 digabung jadi 69, itu beda lagi artinya hohohoho.. #ketawaporno #laughporn


4. Punya Penghasilan Sendiri.

Gue selalu bilang kalo ibu rumah tangga itu sebisa mungkin harus punya penghasilan sendiri. Karena kita ga selamanya bergantung terus sama suami, kita harus bisa berdiri diatas kaki kita sendiri. Siapa yang tau kan, bertahun-tahun kedepan bisa jadi suami kena PHK, suami minta cerai karena kepincut pelakor, atau hal-hal lain yang diluar dugaan.

Ga peduli seberapa pintarnya kalian, pasti pernikahan bakal bikin pusing.
Kalo gue sih ga gitu khawatir sama pelakor, bukannya gue yakin suami setia, tapi gue ngerasa semua yang gue punya adalah titipan Tuhan. Jadi kalo nanti laki gue dimaling orang, yaudah gue bisa apa selain menyedekahkannya kepada yang lebih membutuhkan.

Makanya gue suka miris kalo liat di akun gosip ada video istri sah & pelakor berantem rebutan suami di tempat umum. Suami kelakuan bejat gitu kenapa masih dipertahanin sih, bu?

Menurut gue, selama suami ga pernah selingkuh dan ga pernah main tangan, itu wajib dipertahanin.

Gue pernah iseng ngobrol sama suami tentang pelakor, terserah deh kalo kamu mo selingkuh silahkan aja. Kamu tau resikonya kan. Paling nanti kita ketemu di Pengadilan, terus aku bakal nuntut harta gono gini, kita jual rumah terus bagi dua. Kalo tar kamu udah ga punya apa-apa dan jatuh miskin, emang masih ada cewek yang mau??, tanya gue sambil mengibaskan rambut.

Gue kasih ultimatum gitu, kayaknya suami juga mikir-mikir kalo mo main gila hahahah..

Gue ga pernah rempong sih sama suami, kebetulan laki gue ga doyan pake cincin kawin, dia cuma setaun doang pake tu cincin abis itu ga pernah pake lagi. Status E-KTP dia juga single karena sebelum nikah dia udah punya E-KTP yang katanya KTP seumur hidup. Sebenernya kalo mau, dia bisa aja nikah lagi dengan ngaku-ngaku masih single. Tapi gue percaya aja sama dia kalo dia ga kan macem-macem. Balik lagi ke point diatas bahwa suami adalah titipan Tuhan.

Gue cukup update ngikutin vlog-nya bang Hotman Paris yang kalo dia kedinginan namanya ganti jadi ‘Coldman Paris’.

Bang Hotman bilang, ga usah takut cerai. Karena harta yang ada setelah pernikahan adalah harta bersama. Sedangkan harta yang ada sebelum pernikahan itu adalah harta bawaan.

Harta yang termasuk gono-gini adalah harta bersama. Makanya buat cewek-cewek yang bangga setengah mati karena nikah sama suami kaya yang udah punya rumah, mobil dan saham. Kalian harus pikir ulang kalo mo cerai, karena rumah, mobil, saham adalah harta bawaan yang suami punya sebelum pernikahan, jadi itu ga bisa diganggu gugat, kecuali suaminya pengertian mo ngasih sebagian hartanya sih ga masalah.

Cuma gue jadi keingetan aja, dulu punya temen yang cowoknya tajir melintir. Mereka pacaran 5 tahun. Si cowoknya juga romantis banget, sering kasih bunga dan hadiah unyu-unyu lainnya. Pokoknya hidupnya berasa dongeng bangetlah..

Dia selalu bangga-banggain pacarnya yang kaya nan sempurna itu. Sampai akhirnya mereka nikah beberapa tahun, kemudian bercerai. Mirisnya, pasca bercerai temen gue ga kebagian harta dari suaminya. Karena semuanya adalah harta bawaan, bukan harta bersama.

Oke, segini dulu pembahasan kita kali ini. Semoga bermanfaat buat kalian semua, khususnya emak-emak. Tapi ini juga bermanfaat loh buat cewek-cewek di luar sana yang masih berpikir kalo mo nikah harus cari yang kaya. Jangan mikir mo enaknya aja, pikirin hal terburuk yang akan terjadi, percuma kaya kalo itu harta bawaan.

Jadi ga usah takut kalo nanti dapet suami yang belum punya apa-apa, selama dia punya kerjaan sih ga masalah, toh rumah atau mobil kan bisa dicicil bareng-bareng. Yang penting rukun, gue saksi hidup bahwa kerukunan rumah tangga akan membawa berkahnya sendiri. Kalo suami istri rukun, rejeki mah bakal ada aja. Lebih susah rukun kok daripada cari duit. Tinggal kitanya aja mau usaha apa enggak. Mau ubah cara pikir atau enggak.

Oke, cukup sekian dan terima kasih.