110

Catatan hati si anak IPA

​Dear pembaca yang terhormat,

Gue posting lagi nih, dan postingan kali ini adalah bentuk pembuktian kalo gue masih inget password-nya.

Well, hari ini gue menulis dalam kondisi hujan yang cukup deras, jalanan depan rumah banjir, untung ga sampe masuk ke dalem. Banjir bukan disebabkan oleh air, tapi oleh manusia yang ga bisa menyikapinya, karena sesungguhnya hujan adalah hubungan baik antara langit dan bumi. #Lagiwaras

Biasanya kalo hujan gini cuma ada dua tipe kondisi hati manusia, yaitu tipe galau dan romantis, bedanya kalo romantis itu berduaan, galau sendirian.

Dalam derasnya hujan, kebetulan gue lagi sendirian tapi ga pake galau karena kan udah laku, trus iseng buka Path ternyata gue mendapat satu permintaan teman, pas gue buka tertera satu nama yang sempat terlupakan, Fira Yasmina.   

Ngeliat profil si Fira, gue pun senyum-senyum geje. Sekarang Fira cantik banget, dia putih, berambut panjang dan modis, beda pas jaman SD dulu dia suka norak gayanya pake bondu Kassandra. 

Disini ada yang pernah tau telenovela Kassandra ga? Ceritanya tentang percintaan cewek gipsy yang bajunya nyentrik trus bondunya rame banget terbuat dari emas nan berkilau. Nah, si Fira itu orang pertama yang dengan pede-nya pake bondu Kassandra. 

Telenovela Kassandra yang sering ditonton Fira.

Pertama kali liat Fira pake bondu Kassandra, gue bilang sama dia “Kamu ngapain sih pake bondu Kassandra? norak tau, mending kayak aku aja nih pake bandana kepang, tinggal pake bandana ini langsung deh punya rambut kepang kayak Bob Marley. ”

Bandana kepang andalan gue pas SD.

Kalo dipikir-pikir gue dan Fira emang sama noraknya. Tapi yang bikin gue teringat lagi sama dia adalah ketika SD dia pernah ee di kelas sampai kelas bubar. Waktu itu Fira nangis. Sebagai temen, gue harus menghibur. 

Gue: “Fira jangan nangis, aku temenin.”

Fira: “Kamu ee juga?”, tanya Fira. 

Gue: “Enggak”. 

Trus Fira nangis lagi, kasian. 😦

Temen yang ee di kelas mah emang susah dilupain. Makanya pas Fira nge-add di Path, gue langsung inget. Tadinya sih gue pengen nge-chat dia nanyain kabar, sekalian nanyain sekarang masih suka ee sembarangan ga, tapi gue urungkan niat tersebut, khawatir si Fira langsung delkon gue dari Path karena telah mencemarkan nama baiknya.  

Oke, barusan gue bahas soal cerita jaman SD, sekarang gue pengen bahas kisah gue pas SMA.

Kenapa SMP-nya dilewat??

Kebetulan gue ini murid yang terlalu cerdas, sehingga ditempatkan di kelas akselerasi, makanya pas lulus SD gue langsung masuk ke tingkat SMA. 

Gue harap kalian gada yang percaya gue secerdas itu, tapi kalo ternyata kalian percaya, baguslah, emang itu tujuan gue. 

Oke, fix kita bahas kisah hidup gue pas SMA!!

Gue ngerasa kalo hidup yang paling indah itu adalah saat SMA, dimana tiap hari kerjaannya ketawa-ketiwi ga jelas dan tiap pulang sekolah sering banget dimarahin ibu-ibu di dalem angkot karena nganggep gue-and the gank sangat berisik dan pecicilan. 

Ada yang bilang cobaan hidup terberat masa sekolah itu adalah pe-er Matematika. Gue rasa yang bilang gitu pasti anak IPS, karena sebagai mantan anak IPA gue mesti tambahin lagi cobaan hidup terberat selain Pe-er Matematika itu adalah pe-er Fisika dan Kimia. 

Gue dulu emang anak IPA, keliatan kan dari muka gue yang bentuknya udah kayak bilangan cacah?? Gimana ga cacah ni muka, tiap hari dicekokin sama rumus gravitasi, cara kerja pompa hidrolik, persamaan reaksi, integral, aljabar, sudut deviasi dan trigonometri, semuanya ada di luar kepala. Iya, ada di luar kepala maksudnya ga masuk ke otak gitu saking banyaknya. 

Suatu hari gue naksir sama cowok di kelas sebelah, namanya Tama, tapi sayang dia udah punya pacar. Tanpa sadar otak eksak gue pun bekerja, gue langsung bikin soal buat dikerjain sama si Krista, murid paling pinter di sekolah, isi soalnya kira-kira begini:

1. Hitung kecepatan Sentrifugal yang diperlukan untuk menikung pacar orang, apabila mereka sudah berpacaran selama 3 tahun?

2. Jarak cinta Tama dan pacarnya terpisah 5600 Km, bila Tama berpacaran selama 1257 hari, Hitung jumlah frekuensi berantem mereka setiap minggunya?

2. Annisa berumur 17 tahun, menjomblo 17 tahun, bila umur rata-rata orangtuanya 43 tahun, hitung berapa tekanan batin yang diterima Annisa?

Soal diatas emang cuma tiga, tapi entah mengapa begitu rumit, sampai-sampai si Krista, bahkan Einstein pun menyerah menjawabnya.

Di keluarga ternyata bukan cuma gue doang yang otaknya encer, saking encernya mpe masuk ke kuping. Eh, ini otak encer apa congean ya?? Oke ga usah berdebat, ternyata si Dio adik bungsu gue juga sama pinternya kayak gue. Jadi pas ujian SD pelajaran agama si Dio dapet soal gini:

Siapakah nama istri pertama Nabi Muhammad SAW?

Jawaban seharusnya yaitu Siti Khadijah, tapi dengan otak briliannya Dio menjawab:

Nyonya Muhammad SAW

Sebenernya jawaban si Dio ini ga salah, cuma rada absurd aja sih, seenggaknya dia udah usaha berani jawab ketimbang ngosongin jawaban. Pokoknya KBSK deh buat Dio, Kakak Bangga Sama Kamu. *peyuksayang*

Sekarang Dio udah mau kuliah, sebagai kakak yang baik hati, gue udah wanti-wanti ke dia, gue bilang “Dio, kamu hati-hati ya bentar lagi mo ujian masuk kuliah, belajar yang rajin dan jangan lupa siapin hati, siap-siap diputusin pacar dengan alesan mau fokus belajar. Dan kamu juga mesti inget kalo ujian itu sebenernya ga penting, yang penting lulus!!”, ucap gue sambil berapi-api, nyaris aja gue bakar ban.

Ga kerasa, ade bungsu gue sekarang udah beranjak dewasa, ngomongin tentang kuliah tadi, gue jadi keingetan dulu punya trik jitu dalam mengisi soal ujian, triknya adalah dengan memilih jawaban yang paling panjang, kalo ternyata ga berhasil gue coba untuk memilih semua jawaban. Itu menunjukkan bahwa gue menghargai semua pendapat. 

Trik gue oke banget kan? Ga heran gue masuk kelas akselerasi. Sebagai tambahan gue juga punya tips nih buat kalian biar cepet lulus kuliah, yaitu dengan ambil D1.

Pesan moral: Kalo cari pacar tuh jangan kayak soal ujian, udah susah-susah dipilih, taunya jawaban yang salah.

Oke deh segini dulu aja postingannya, cucian nyonya udah numpuk. 

Salam Planet Remaja!! Peace, love and gaul.. 

Bubyeee.. *kiss attack*