4

FIRST LOVE NEVER DIE, BENARKAH??

Selasa, 27 Nov 2012

Dear blog, tanpa awalan go..

Di hari yang adem sehabis hujan ini, gue sempatkan untuk menulis kisah percintaan gue yang pertama kali, atau yang orang bule bilang FIRST LOVE, sedangkan orang sunda bilang PIRST LOP. Kenapa first love? Mungkin karena moment-nya lagi tepat aja abis ujan gini ngomongin yang romantis-romantisan. Uhuk.

Well, langsung ke point-nya aja ya..

Gue punya pacar pertama kali itu pas kuliah. Iya, gue tau puber gue telat. Di saat anak-anak SMA lain pada umumnya udah tau rasanya cipokan, sedangkan buat gue seorang siswi yang tersisih dari pergaulan abg ini menganggap bahwa pegangan tangan aja menjadi hal yg tabu untuk diperbincangkan setajam silet.

Pacar pertama gue namanya.. Ehemm.. Sebut aja Mawar. Bukan, dia bukan korban perkosaan atau penganiayaan. Sengaja namanya disamarin buat ngelindungin dia juga, takut-takut kalau ketemu si Mawar di jalan, cewek-cewek pada napsu menghabisi dia pake catokan rambut dan hairdyer. Intinya konyol banget deh pacaran sama ni cowok. Pacaran yang masa aktifnya cuma 2 minggu, namun berakhir tragis dan najis. Dia pacar pertama gue. Pacar pertama yang walaupun cuma bertahan 2 minggu, namun cukup berkesan (sakit atinya).

Jadi si Mawar ini dulunya temen SD gue, kita sekelas terus selama 6 tahun, dan pas udah gede dia ujug-ujug sms gue ngajak kenalan, tapi dia ga tau kalau gue adalah temen SD-nya yang lama menghilang. Maka dari situlah gue yang polos dan unyu ini berpikir dangkal bahwa dia adalah “Jodohkuuu.. Maunya ku dirimuuuu…”, dimana kita dipertemukan kembali pada bahtera perkenalan dalam sebongkah sms cinta.

Kronologis perkenalan gue sama Mawar itu kira-kira isinya gini via sms :

Mawar : “Hi, kamu Annisa ya, boleh kenalan ga?”

Gue : “Situ sapa ya? Tau nomer ini dari mana?”

Mawar : “Aku Mawar, tau nomer kamu dari temen SMP aku si Dika, kamu kenal dia kan?”

Gue : “Owh, Dikaaaaa.. Iya, kenal. Dulu pas SMA   pernah sekelas siy.”

Mawar : “Btw, kamu lagi ngapain nih?”

Gue : “Lagi bengong aja sambil makan permen karet.”

Mawar : “Mau dong, tapi suapin yah hehehehe..”

Gue : “Idiihhh, genit ah. Paling kamu mah sama aja kayak permen karet yang lagi aku kunyah sekarang.”

Mawar : “Sama kayak permen karet!! Wah kebanggan dong buat aku, pasti kamu pengen aku nempel terus ya ma kamu kayak permen karet.”

Gue : “Jiahhh.. Ga gitu juga kali. Berdasarkan pengamatan aku selama ini, rata-rata cowok tuh kayak permen karet yang manis di awal dan hambar di akhir hueheheeheh..”

Mawar : “Hahahahah.. Kalau aku sih lebih ke cowok tipe permen Zuper Duper* yang asem di awal tapi manis di akhir.”

* Permen Zuper Duper adalah permen yang dulu booming banget di tahun 90an.

Gue : “Hahahahah.. Kalau gitu let’s see aja yaaaa..”

Mawar : “See you soon, sweety!!”

Dan akhirnya ga lama setelah itu gue ketemu si Mawar untuk yang pertama kalinya sejak SD tak bersua. Pertama kali ketemu dan pertama kalinya juga gue langsung ditembak sama dia. Entah apa yang ada dalam benak dia saat itu. Apakah gue secantik bidadari sampai-sampai si Mawar langsung berani ngajak jadian di pertemuan pertama atau.. Pelet inikah yang berhasil memikatnya??!!

Tapi ga tau kenapa abis ditembak si Mawar, gue jadi keringet dingin, perut jadi mual dan akhirnya gue pun muntah dengan ganasnya depan si Mawar. Sumpah ini serius ga boong, ga hoax, gue bener-bener sukses muntah depan dia. Mungkin karena terlalu shocked campur excited kali ya, maklum sebelumnya ga pernah pacaran. Kasian.

Abis itu si Mawar prihatin dan buru-buru nganter gue balik. Besoknya dia sms nanya kondisi gue, klo dah baikan katanya pengen ketemuan. Dia pengen gue dateng ke distro tempat dia kerja part time buat nemenin dia, tapi berhubung gue masih awam pacaran dan gengsi gue gede, gue ga mau ketemu klo ga dijemput. Pokoknya manja banget deh gue, mpe akhirnya selama seminggu lebih dia ngilang gitu aja dan gue pun masih bersikeras dengam sifat jaim gue yang ga mau hubungin cowok duluan, padahal aslinya gue panik berat!! Mau makan inget dia, mau tidur inget dia, cuma giliran naek Tornado di dufan aja baru inget sama Tuhan YME.

Akhirnya karena udah ga sanggup menahan beban percintaan yang terlalu berat, gue curhat sana sini sama temen-temen yang jam terbang pacarannya cukup tinggi. Mereka nyuruh gue hubungin si Mawar dan nanya soal status kita. Setelah berpikir keras, akhirnya dengan berbekal keringat dingin, tangan gemeteran dan doa dari temen-temen, gue pun berani buat sms dia.

Kronologisnya seperti ini :

Gw : “Hey, War.. Apa kabar? Kemana aja kamu sombong amat sih..”

Mawar : “Eh, Icha.. Kamu kali yang kemana aja ga pernah hubungin aku.”

Gw : “Btw aku pengen nanya serius nih, sebenernya kamu tuh anggep aku apa sih? Kita tuh pacaran ga sih?”

Mawar : “Duwh, pertanyaannya bikin bingung, gimana ya Cha, kamu tiis banget orangnya dan kayaknya kita enakan temenan deh, maafin Mawar ya Cha, sekali lagi maaf..”

Jlebbb!! Mendadak pala gue pusing. Hati terhempas bagai karang di hempasan ombak. Gue lemes. Bibir bergetar. Gue pun nangis sambil teriak histeris “TIDAAAAAAAAAAAAAKKKK.”

Semesta seakan mengerti, petir bergemuruh, kilat menyambar dan hujam turun deras, walo lebih deras air mata gue tentunya. Huhuhuhuhuuuuuu..

Sehari, dua hari berlalu.. Dan seminggu kemudian gue udah mulai bisa move on.

*backsound*
My heart will move on-Celine Dion

Gue pun iseng buka FS alias Friendster, sekalian cari pacar baru gitu.

Nb : Waktu itu FS emang lagi booming, ketauan banget kan gue lahir di jaman Si Buta dari Gua Hantu dan Wiro Sableng masih pada pake popok.

Lanjut yaaa.. Gue buka home dan profil account gada yang aneh, tapi entah kenapa waktu itu gue ngerasa gatel aja pengen liat FS si Mawar, lalu gue sorot nama Mawar di Friends dan “Klik.. Jlebbb…”

“Dhuuaaaaaaaarrrr..” Terpampanglah disana profil picture si Mawar sama cewek dengan tagline “Me and my Wife.”

“Tik.. Tik.. Tik..” Bukan, itu bukan suara jarum berdetik, bukan juga bunyi hujan diatas genteng. Itu adalah bunyi tetesan air mata gue, air mata yang jatuh tak tertahan.

Sakiiiiiiittt.. Gue ga tau lagi mesti melanjutkan hidup kayak gimana, tega banget si Mawar baru seminggu putus sekarang udah sama cewek laen, ironisnya nama tu cewek sama kayak nama gue, walaupun beda penulisan, nama cewek itu.. Anissa.. 😥

“Pelarian.” Itu yang terpikir di otak gue. Terus-terusan gue nyalahin diri sendiri. Kata “seandainya” selalu terngiang-ngiang dan ada dalam benak gue.

Seandainya dulu gue ga cuek, seandainya dulu gue ga jaim, seandainya dulu gue lebih perhatian, mungkin cewek yang ada di profil picture dengan tagline “Me and my wife” itu adalah gue.

Tapi yah apa boleh buat, nasi sudah menjadi dubur.. Life must go on. Dan lagunya Mocca yang ‘keeps on turning’ otomatis jadi lagu favorit gue kalo keinget dia. Liriknya gini.. “Loosing you, it’s not the end of the world, but it’s true that is definitely hurt..”

Jadi yah intinya walopun pacaran cuma 2 minggu tapi jujur, gue susah banget lupain dia. Sms dia dari jaman pdkt mpe putus, foto-foto dia.. Masih tersimpan rapi di nokia 6600 gue yang ujung-ujungnya raib dicolong maling di angkot. Kenangan tentang dia pun hilang perlahan. Percaya atau enggak, setelah 2 tahun kemudian gue baru dapet pacar lagi. Kampret emang patah hati itu.

Dipikir-pikir lucu emang, pacaran cuma 2 minggu tapi lupainnya bisa memakan waktu 2 tahun. Kadang gue mikir seandainya cinta ini ada rem-nya, mungkin gue…

(Isilah titik-titik diatas dengan baik dan benar)

Anyway, itulah sekilas kisah tragis percintaan gue. Berhubung cape ngetik, ceritanya sambung ntar lagi yaaa.. Mo beberes kamar dulu, majikan udah tereak-tereak, daripada disiram  air panas sama disetrika, eike rodi lagi, dadahhh..

Pesan moral : Putus cinta itu ga sakit, yang bikin sakit itu klo udah putus tapi masih cinta.

Love you as always..

Annisa Teguh

Advertisements
30

Call Center PLN is my life!!

26 Nov 2012

Dear diary,
Perkenalkan, nama saya Annisa Havni, umur 25 tahun. Saat ini saya akan bercerita tentang asal muasal saya menjadi seorang Contact Center PLN 123.

Pada zaman dahulu kala, saya adalah seorang pengangguran yg kerjanya cuma makan dan tidur, tapi walaupun banyak makan, badan saya tetap kurus.
Setiap hari saya bermalas-malasan, makan-tidur, makan tidur, sesekali saya bermain futsal agar tidak jenuh.
Sampai suatu saat pikiran saya pun terbuka, saya berpikir “jika seperti ini terus, mau jadi apa?”
“Jadi apa kek gitu” ujar rumput yang bergoyang.
Tiba-tiba, tanpa sengaja saya menemukan secarik kertas lowongan kerja, “DICARI PEREMPUAN MENARIK, UMUR 23-27 TAHUN, GAJI 7 JUTA, PENEMPATAN JEKARDAH.”
Spontan, sebagai wanita menarik saya pun tertarik akan lowongan tersebut dan sudah tidak sabar untuk bertandang ke ibu kota.
Atas dorongan untuk memperbaiki hidup, berangkatlah saya ke ibu kota, tentu saja dengan restu orangtua dan sedikit bekal makanan dari tetangga.
Sesampainya di ibukota saya pun kecewa, ternyata lowongan itu cuma HOAX!! Perusahaan sama sekali tidak membutuhkan wanita menarik untuk dipekerjakan.
Karena terlanjur malu, akhirnya saya tidak berani pulang, saya terus kesana kemari demi mencari pekerjaan, hingga akhirnya salah satu kerabat saya memberitahukan bahwa PLN sedang membutuhkan Contact Center atau yg lebih dikenal juga istilahnya sebagai Call Center, dan sekarang saya berdiri disini sebagai seorang Contact Center PLN 123 yang bersedia melayani pelanggan dengan senyuman.

Inilah foto saya sebagai Contact Center PLN 123, tuntas tanpa tatap!! image[/caption]

Pesan moral : Hidup itu tak selamanya indah, maka dari itu jangan menyerah!!

7

My first blog posting

Tes.. Tes.. Tess..

Dear Diary, eh salah..
Dear Blog, tanpa awalan Go tentunya..

Hari ini tgl 24 November 2012, pukul 20:18 waktu Bojongsoang bagian barat, dalam kondisi hujan, halilintar dan petir menyambar, JEGERRRR.. JEGERRR..JEGERRRRR.. saya nyoba nulis blog ini buat pertama kali, mungkin telat ya hari gini baru bisa bkin blog, tapi tak apalah, tiada kata terlambat untuk memulai hal yg baru, bukan??

Ehemmm.. Sebelumnya saya mau berterima kasih kepada Om Bambang Aruman yg telah bersusah payah membuat account blog ini untuk saya, maklumlah saya ini baru datang dari masa lalu melalui pintu ajaib Doraemon. Di kampung saya istilah blog ini memang masih terdengar awam, karena memang disana tradisional sekali yg klo lebaran tiba, ibu2 yang ga pake emas di tangan, leher, atau jarinya bisa disisihkan dari pergaulan. Yah.. Namanya juga Indonesia, orang-orang disini terlampau konsumtif sekali.

Anyway, karena ini blog pertama saya, let me introduce my self..

Nama : Annisa Havni, tapi khusus buat cowok-cowok ganteng boleh panggil saya Ayank.

Umur : Seperempat abad, yang kata orang sih, seharusnya di umur 25 ini adalah umur dimana kita harus bisa memutuskan sesuatu, dan saya pun begitu, di umur ini saya telah membuat sebuah keputusan yg besarrr, sangat besarrrr.. Saya memutuskan untuk tidak memutuskan apa-apa.

Status : Playgirl kelas playgroup, ga usah dijelasin detail ya ini maksudnya apa, mungkin istilah playgirl kelas playgroup ini adalah suatu bentuk perhalusan kata dari Jomblo. Dikarenakan hari ini adalah malam minggu jadi haram hukumnya untuk menyebut Jomblo, sesuai dengan pasal 42 KUHP 36/688047/2012 yang berbunyi “Demi kerukunan antar umat berasmara, mohon penyebutan (maaf) Jomblo diganti menjadi Playgirl (kelas playgroup), karena istilah (maaf) Jomblo itu agak kasar, mengandung unsur intimidasi yg selalu diremehkan dan dilecehkan oleh umat berasmara. Playgirl (kelas playgroup) jauh lebih netral dan sopan.”

Kekuatan : Sekali melempar senyum, 2-3 pria jatuh hati.

Quote : Jomblo terhormat itu milih ga pacaran, daripada cuma nyari pelarian #eh!

Perihbahasa Favorit : “Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian, sampai sakit pengen ke penghulu, sayangnya tetep ke…sepian.”

Well, itulah sekilas info tentang diri saya, berhubung jam dinding udah menunjukkan pukul 20:51, Cinderella mau beberes kamar dulu, minum susu, cuci muka, cuci kaki dan tidur, besok masih banyak tugas yg harus dikerjakan, takut bangun telat nih, tar klo potong gaji sm majikan mo makan apa eike, yu ah viewers eike capcus dulu, dah neee..