0

Tips Menghadapi Ujian Nasional

19 April 2013

Dear Diary,

Gue posting lagi nih, dan posting kali ini bukan karena emang lagi pengen nulis, melainkan cuma pembuktian aja kalo gue masih inget passwordnya.

Dan di malam ini, di area Bandung Selatan tepatnya di Bojongsoang sedang mengalami hujan yang cukup besar. Korelasi yang paling tepat antara Bandung Selatan dengan hujan adalah banjir. Banjir bukan disebabkan oleh air tapi oleh manusia yang ga bisa menyikapinya, karena sesungguhnya hujan adalah hubungan baik antara langit dan bumi.

Biasanya klo hujan gini cuma ada 2 tipe kondisi hati manusia, yaitu tipe galau dan romantis, bedanya klo romantis itu berduaan, galau sendirian.

Yaelah, lagi-lagi topik bahasan gue melenceng dari judul, maklumlah sekarang kondisi gue lagi sakit gigi gara-gara gigi bungsu mo tumbuh, bete deh gusi jadi bengkak, ga bisa makan steak, ga bisa teriak-teriak godain cowok, tidur jadi ga nyenyak dan sulit buang air besar. Gigi bungsunya emang belom muncul ke permukaan gusi, tapi awas aja klo ni gigi nongol mo gue maki-maki, gue bakal bilang gini sama si Gibung (gigi bungsu), “Heh, Gigi!! Kemane aje lo? Gigi laen udah tumbuh dari gue balita, sekarang ngapain lo muncul? Tega lu ya PHP-in gue, klo mo tumbuh mah tumbuh aja jangan bikin gue kesakitan gini, lu tau ga sih, sakit Giii.. Sakkiiiittt!! Bunuh aja gue sekalian!!”

Kalo kata orang lebih baik sakit hati daripada sakit gigi kayaknya gue agak setuju nih, secara gitu jam terbang gue sebagai playgirl kelas playgroup udah cukup tinggi, jadi klo soal patah hati gue agak kebal gitu, karena korelasi antara patah hati dengan kekuatan hati itu berbanding lurus, semakin sering gue patah hati semakin kuat juga ni hati, pokoknya hati gue jauh deh dari yang namanya osteophorosis. Buktinya kemaren pas putus sama mantan, gue sama sekali ga pake nangis, tapi pake ngamuk.

Ok, fokus ke judul.. Fokus Havni, FOKUS!!

Eiya sekarang lagi musim Ujian Nasional atau singkatannya UN. Minggu ini yang UN anak SMA, tapi minggu depan anak SMP. Gara-gara UN, gue jadi menyadari sesuatu kalo si Dio ade gue yang paling bungsu sekarang udah kelas 3 SMP dan minggu depan mo UN juga, pantes dia mendadak rajin belajar, ternyata ade bungsu gue ini udah beranjak gede.

Sebagai kakak tertua yang budiman dan bijaksana, kemaren gue udah wanti-wanti sama si Dio, gue bilang “Dio, kamu hati-hati ya bentar lagi UN, belajar yang rajin dan siapin hati, siap-siap diputusin cewek dengan alesan mau fokus belajar. Tabahlah, dik, tabah.. Kakak yakin kamu pasti bisa!!”

Abis menguatkan ade gue si Dio, barulah gue menyadari sesuatu, klo ade gue itu kan jomblo dari lahir, ngapain juga gue ngasi wejangan kayak gitu.

Well, emang ga penting juga sih apa yang gue bahas barusan, sengaja gue cerita gitu buat nambahin kata-kata aja biar blog ini ga terlalu pendek ceritanya.

Ok, sekarang langsung to the point aja ya, sebenernya ada 2 kemungkinan siswa yang keluar kelas duluan pas lagi ujian. Antara bisa ngerjain atau emang udah pasrah aja ga tau lagi mo nulis apa. Sekarang gue kasih tips jitu nih buat kalian wahai adik-adik untuk menghadapi UN dengan sukses.

#Tips jitu menghadapi UN ala Annisa Havni :

– Semakin nyaman pengawas sama kelas, semakin dia ga terlalu ketat ngawas. Sediakanlah banyak-banyak cemilan ringan kayak nasi padang, nasi timbel atau nasi kebuli. Jangan lupa sebelumnya ditaburi dulu makanannya sama obat tidur, jika tidak ada, obat pencahar pun boleh kok.

– Apabila pengawas sudah lengah, mulailah kerjakan soal dari yang paling mudah terlebih dulu.

-Kalau ada beberapa soal yang ga bisa dijawab, boleh kalian tanya-tanya temen dengan media lempar kertas atau pura-pura pinjem rautan pensil yang di dalamnya ada surat mendesak pengen minta jawaban.

– Kalau kalian udah mentok nyari jawaban di pilihan ganda, pilihlah huruf yang jarang kepilih di soal-soal sebelumnya.

– Kalau tetep ga berhasil, ga usah panik, apalagi nangis guling-guling. Coba buat tetap tenang dan stay cool. Masih ada pilihan alternatif lain, yaitu pilihlah jawaban yang paling panjang.

-Kalo tetep masih ga berhasil juga, tenang, itu wajar kok, ini alternatif terakhir, jika soalnya pilihan ganda tipsnya pilihlah semua jawaban. Itu menunjukkan klo kalian menghargai semua pendapat.

– Jika sekiranya muka mantan atau pacar kamu kayak bilangan cacah atau rumus matematika, jangan sekali-kali bawa fotonya karena itu dapat membuyarkan konsentrasi.

-Kalau kamu ngerjain soal Matematika cepet dan berasa gampang, berarti jawaban kamu salah, pilih jawaban yang lain.

– Ketika pengawas lengah, sangat diperkenankan kalian untuk membawa proyektor asalkan yang ditampilkan adalah kunci jawaban.

– Banyak-banyak berdoa juga, sapa tau dari 50 soal ada 40 soal yang jawabannya dianulir, jadi kalian cuma cukup mikir buat jawab 10 soal aja, tapi biasanya hal ini jarang terjadi sih, tapi gak papa deh, yang penting ikhtiar aja dulu, Tuhan yang menentukan.

Sebagai kakak senior, gue mo ngucapin selamat menghadapi UN adik-adikku tercintah, gue sedih ga bisa ikut lagi, padahal gue pengen banget ngejawab pertanyaan dengan : HANYA TUHAN YANG TAU. Ngejawab pertanyaan gitu nanti klo disalahin berarti gurunya dosa. Yes!!

UN itu sebenernya ga penting kok, yang penting itu lulus. Semoga kalian yang baca dan mempraktekkan tips jitu ini lulus semua, kalo enggak ya gak papa, ga usah sedih apalagi depresi, masih ada UN tahun depan kan. Semangat ya, Dik!! Jangan lupa belajar, karena sesungguhnya rajin pangkal pandai, hemat pangkal kaya. Kalo kalian udah pada lulus UN, gue juga punya tips biar cepet lulus kuliah, yaitu dengan ambil D1.

Pesan moral : Kalo cari pacar tuh jangan kayak soal UN, udah susah-susah dipilih, taunya jawaban yang salah.

Udahan ah postingannya, gue mo nelpon pacar dulu, kasian dia lagi butuh suplemen rasa kasih sayang. Ok, see you on the next tips, Kakak cayank kalian cemuaaaaahhhh..

Sekian dan terima kasih, salam anak sekolah!! Peace, love and gaul.. Dadaaaahhh.. \(^o^)/

84

Dibalik Layar PLN CALL CENTER 123

9 April 2013

Dear Diary,

Sehubungan dengan padatnya aktivitas, maka dari itu gue pengen mengucapkan maaf yang sedalam-dalamnya karena baru sekarang bisa posting lagi.

Sebenernya sih gue pengen banget posting dari tanggal 1 April kemaren, tau kenafa? Karena gue punya tips jitu buat para jomblo untuk menemukan belahan jiwanya. Well, tanggal 1 April itu menurut gue adalah tanggal yang paling tepat buat nembak gebetan. Kalo ditolak bilang aja “APRIL MOP!!”

Ngomongin soal April Mop, gue juga kemaren-kemaren sempet iseng boongin nyokap, gue bilang “Mama, sebenernya aku ini bukan anak mama..” Eh tapi malah dikacangin.

Ya sutralah, di hari yang macet gara-gara Bale Endah dan sekitarnya kebanjiran ini, ijinkanlah adinda bercerita sesuatu..

Dikarenakan di part sebelumnya ngebahas sedih-sedihan karena patah hati, sekarang gue ajak kalian buat seru-seruan tentang pengalaman gue sebagai call center. Gue ajak kalian sejenak masuk ke dalam kehidupan call center. Mari terlelap bersama-sama, lebih dalam lagi.. Lebih dalam lagi.. Lebih dalam lagi.. Lagi.. Lagi.. Dan lagi.. ZZZzzzzzzz..

Iya sekarang gue gawe sebagai Call Center PLN. Iya PLN yang katanya sering mati-mati itu, PLN yang katanya banyak korupsi karena petugasnya selalu minta tips, dan juga PLN yang dengan seenaknya memadamkan hati orang tiba-tiba #lho?

Udah kebal sih gue sama komentar-komentar miring tentang PLN, padahal sebenernya PLN ga segitunya juga kali, kita udah usaha ngasi yang terbaik buat pelanggan dengan layanan gangguan 1×24 jam. Cuma ya mungkin belum maksimal aja, tapi semoga next time PLN bisa ngasi pelayanan yang optimal dan maksimal, amien.

Kalo soal pelanggan marah-marah sih udah biasa, dimaki-maki pake bahasa binatang pernah, dimaki-maki sambil ngancem nama kita mo dimasukkin koran pun udah jadi makanan sehari-hari. Tapi yah namanya juga kerjaan pasti ada susah dan senengnya. Dibalik semua makian itu ternyata banyak juga serunya, ketawanya dan asyiknya.

Nih gue klasifikasikan tipe pelanggan PLN beserta job desk-nya.

1. Pelanggan Tipe Calo

Indonesia itu emang ga pernah lepas dari yang namanya calo. Mo nonton pelm ada calo, mo nonton konser ketemu calo, mo mesum juga mesti pake calo (Baca : Germo).

Tapi calo PLN itu adalah calo yg paling kreatif menurut gue, karena gue sering banget dapet telepon dari calo yang pake nama-nama cewek kayak Fitri Nuraini, Neneng Suryani, Euis Kosasih, dll tapi suaranya ngebass dan berat layaknya seorang pria berkumis baplang telat puber. Entah apa yang ada di pikiran mereka dan merahasiakan identitas mpe segitunya.

Gue juga pernah dapet telepon dari calo yang suara aslinya dirubah pake alat perekam yang kayak di tv acara investigasi gitu, yang biasanya mengungkap tabir kejahatan dalam pembuatan makan dan kecurangan berbisnis. Keren ya, calo PLN itu ternyata lebih kreatif dan canggih dari agen FBI atau CIA sekalipun.

Contoh dialog gue dan calo yang merahasiakan identitas dengan menggunakan alat perekam kayak di tv acara investigasi makanan tuh kayak gini :

Gue : “PLN 123, Selamat pagi dengan Annisa ada yang bisa dibantu?”
Calo : “Iya mbak, saya mau pasang baru nih daya 450 VA untuk rumah tinggal menggunakan listrik prabayar.”

Dikarenakan dia pake alat perekam, di otak gue kedengerannya jd kayak gini :

Gue : “PLN 123, Selamat pagi dengan Annisa ada yang bisa dibantu?”
Calo : “Iya mbak, sebenernya ini pengakuan aja klo saya turun temurun selama 450 tahun selalu memakai boraks dan tepung basi busuk dalam pembuatan cireng.”

Suara si calo yang berniat mo pasang baru pun mendadak jd kriminal di otak gue.

Ada juga calo yang pura-pura ga butuh padahal butuh banget, kira-kira dialognya kayak gini :

Gue : “PLN 123, Selamat pagi dengan Annisa ada yg bisa dibantu?”
Calo : “Iya mbak, saya tuh tadinya mau ke pasar beli ayam buat bkin opor, tapi tiba-tiba saya keingetan pasang baru.”
Gue : (۳˚Д˚)۳

“Kampret nih calo”, guman gue dalam hati.

Tapi calo yang paling membekas di hati gue adalah seorang calo yg bernama Sukin. Dialognya seperti ini :

Gue : “PLN 123, Selamat pagi dengan Annisa ada yang bisa dibantu?”
Calo : “Iya mbak, saya dengan Sukin ingin mengajukan permohonan tambah daya.”
Gue : “Baik, bapak Sukin bisa dibantu dengan ID pelanggannya?”
Calo : “Maaf mbak, manggilnya jangan bapak Sukin, saya lebih suka dipanggil Mas jadi panggil aja saya Mas Sukin.”
Gw : *apapula ini, dasar calo mesum!! (dalam hati)

Yah, kurang lebih itulah pengalaman gue sebagai call center PLN yang bercengkrama dengan para calo pasang baru dan tambah daya, cukup menyenangkan dan menghibur tentunya.

2. Pelanggan Horor

Di suatu Jumat malam tepatnya tanggal 13 bulan Kliwon pukul 23:00 terjadilah dialog seperti ini :

Gue : “PLN 123, Selamat malam dengan Annisa ada yang bisa dibantu?”
Pelanggan : “Ya ampun.. Mbaaaakk.. Mbaaaaakk.. Tolong saya mbaaaaakk..”
Gue : “Iya ibu ada yang bisa dibantu?”
Pelanggan : “Tolong saya mbaaaakkk, sakittt.. Sakiiiitttt banget mbaaaaakkk..”
Gue : “Iya ibu ada yang bisa dibantu??” (Sambil deg2an)
Pelanggan : “Mbak bisa bantu saya ga? Tolong naikin kaki mbak keatas sebentar aja, tolong mbaaakk tolong bangeeeeet!!”

Gue pun bingung maksud si ibu apa tapi dengan perlahan gue naikin kaki keatas dan…

Pelanggan : “Ya ampun mbaaaakk makasih ya mbak,makasih banget..”
Gue : “Iya ibu, kenapa?”
Pelanggan : “Tadi rambut saya keinjek sama mbak.”
Gue : ………………..

Jeng.. Jeng.. Jeng.. Jeng.. Ngik.. Ngik.. Tiba2 suara kunti dan serigala pun mengalun dr kejauhan.

3. Pelanggan Anak kecil

Biasanya pelanggan anak kecil adalah pelanggan yang paling disukain oleh agent call center, soalnya ga perlu ribet jelasin macem-macem dan mereka ga banyak nanya, tapi ternyata ada segelintir anak jaman sekarang yg udah pada rese dan ngeselin, contohnya gini :

Gue : “PLN 123, Selamat pagi dengan Annisa ada yang bisa dibantu?”
Pelanggan : “Mbak, ada ayam ga?”
Gue : “Ade, ini dengan PLN call center. Mohon maaf dengan ade siapa saya berbicara?”
Pelanggan : “Saya Nikita Willy, mbak.”
Gue : “Baik, ade Nikita Willy, ada yang bisa dibantu?”
Pelanggan : “Halo.. Ronal Mc Donald-nya ada?”
Gue : “Ini dengan PLN, ade.”
Pelanggan : “Kalo Wendys-nya ada ga?”
Gue : “Ini dengan PLN, Perusahaan Listrik Negara.”
Pelanggan : “Popeye ada ga?”
Gue : “Ini PLN ade, kami menangani kelistrikan.”
Pelanggan : “Kalo Chaki ada ga?”
Gue : *gantungdiripakekabeltelepon*

Hmmm.. Dan ada juga nih pelanggan anak kecil tipe rese nomer 2 kelas iblis, kayak gini :

Gue : “PLN 123, Selamat pagi dengan Annisa ada yang bisa dibantu?”
Pelanggan : “Mbak, udah punya pacar belum?”
Gue : “Baik, mohon maaf sebelumnya dengan ade siapa saya berbicara?”
Pelanggan : “Aku Salsabila, mbak udah punya pacar belum?”

*Berhubung ga bia diajak kompromi, dengan terpaksa gue ladenin aja ni anak iblis*

Gue : “Belum punya, ade..”
Pelanggan : “Mbak mau dinikahin ga?”

*Sempat terbersit pikiran klo ni anak iblis mau jodohin gue sama abangnya yang jomblo*

Gue : “Iya, boleh deh..” (berharap besar)
Pelanggan : “Dih mbak punya pacar aja belum gimana mau nikah.”
Gue : *speechless sambiljedotinhatikekomputer*

4. Pelanggan Buta Huruf

Berhubung PLN melayani hampir seluruh wilayah Indonesia dari Sabang sampai Merauke, jadi ga heran kalo ada beberapa pelanggan yang tinggal di pelosok yang masih belum fasih baca dan tulis. Contohnya gini nih :

Gue : “PLN 123, Selamat pagi dengan Annisa ada yang bisa dibantu?”
Pelanggan : “Neng, punteun. Bapak ingin mengajukan pasang baru.”
Gue : “Baik, dengan bapak siapa saya berbicara?”
Pelanggan : “Yuswan Fatonah.”
Gue : “Mohon maaf, agar tidak terjadi kekeliruan bisa dieja untuk penulisan namanya?”
Pelanggan : “Tiasa, neng. Nama saya teh Yuswan, dieja Ey.. U.. Es.. Ew.. A.. En, Fatonah dieja Ep.. A.. Et.. O.. En.. A.. Ha..”
Gue : “Mohon maaf, bapak untuk pengejaan penulisan nama Fatonah itu F untuk Fanta atau P untuk Papa?”
Pelanggan : “F untuk Panta, neng.”

Ckckck.. Ternyata orang sunda ga bisa bilang F itu bener-bener Pitnah!!

5. Pelanggan Gombal

Pelanggan tipe ini adalah pelanggan yang diduga sedang mengalami defisit kasih sayang serta mengalami krisis percintaan akut. Mungkin mereka pikir gue ini semacem Agent Premiun Call kali ya, makanya mereka ga ragu buat ngeluarin jurus-jurus ampuh buat menggoda.

Kalo diliat dari modus, jelas mereka ini adalah tipe playboy gagal, karena ga sanggup bayar mahal buat nelpon Agent Premium Call, akhirnya gue-lah si agent call center PLN tak berdosa yang menjadi korban. Ini dialog antara gue dan si playboy gagal..

Gue : “PLN 123, Selamat pagi dengan Annisa ada yang bisa dibantu?”
Pelanggan : “Iya, mbak. Hati saya padam.”
Gue :”Mohon maaf, suara bapak kurang jelas. Ini padamnya hanya 1 rumah saja atau di rumah sekitaran bapak juga turut padam?”
Pelanggan : “Padam 1 hati, mbak. Dan aku minta.. tolong terangi jalanku. Aku lelah tersesat di hatimu, mbak..”
Gue : *Hening*

Dan jerami pun bergelinding..

Yah.. Itulah sekelumit kisah tentang kerjaan gue sebagai call center. Buat informasi aja sebenernya jadi call center itu ga gampang loh, kadang orang sering menganggap remeh kerjaan call center yang cuma duduk manis sambil cuap-cuap manja dan ga banyak mikir. KATA SAPA, HAAAHH??! KATA SAPAAAAA??!!

Kita sebagai call center itu dituntut untuk selalu baik di mata pelanggan. Kita kudu tetep pura-pura baik, ramah dan pinter depan pelanggan walau hati dongkol abis. Ga beda jauhlah sama artis yang tetep kudu keliatan cantik dan sempurna depan tv walau hidupnya sebenernya juga berantakan. #Eh!!

Jadi yah intinya, menjadi seorang call center itu ga gitu berat sih, tapi ga ringan juga karena sesungguhnya seringan-ringannya pekerjaan akan menjadi lebih ringan apabila tidak dikerjakan. #Doktrinpemalasan

Well, tips dari gue sih ya, khususnya buat orang-orang yang lagi jenuh sama kerjaan, inget aja kalo sebenernya “Bukan karena pekerjaan menyenangkan maka kita tersenyum, tapi tersenyumlah maka pekerjaan menjadi menyenangkan.” Annisa Havni, 26 tahun, lajang dan pekerja keras.

Anyway, cukup sekian ya ngeblog-nya, semoga dapat memberikan manfaat dan pencerahan, namun jika tidak dan kalian justru makin tersesat, baguslah berarti tujuanku tercapai, terima kasih.