2

PHP Love Story

26 Oktober 2013

Aku punya teman, ah, ah, ah ~
Teman sepermainan, ah, ah, ah ~
Kemana ada dia selalu ada aku ~

Masih inget ga sama penggalan lagu diatas? Iya, lagunya Ratu yang Teman Tapi Mesum Mesra itu. Mungkin lagunya masih terngiang-ngiang di kepala kalian. Sebenernya gue sebagai penulis blog ini juga agak kesindir sih sama lagunya. Tapi pada kesempatan kali ini yaudahlah kita curcol bareng aja. Sesekali mengakrabkan diri sama kalian semua.

Gue pernah deket sama seorang cowok yang menurut gue ‘tipe gue banget’. Dia ga gitu cakep, juga ga tinggi, kulitnya hitam dan berbulu, sekilas mirip Anoa tapi ternyata bukan. Dia ngomongnya kasar, dan suka banget berpetualang, khususnya naik gunung. Tiap ngobrol terkadang dia bikin gue emosi, karena dia selalu bilang gue kampret. Klo orang yang lagi pdkt selalu manggil pake sayang-sayangan, dia malah manggil gue ‘nyet’, kadang pengen deh gue bales mesra dengan manggil ‘nying’, tapi gue urungkan niat itu, takut malah anjing tetangga sebelah yang nyamperin.

Well, dibalik semua yang mungkin bagi kebanyakan cewek malah bikin ilfil, tapi enggak di mata gue. Gue beneran jatuh cinta sama dia, karena menurut gue dia adalah cowok yang bener apa adanya. Dia emang kasar dan jauh dari kata romantis, tapi ga tau kenapa ngobrol bareng dia seringkali bikin gue mati gaya. Mati gaya karena gue sibuk terkagum-kagum merhatiin dia dengan tata cara bicaranya yang unik, selengean tapi ga dibuat-buat. Kita cukup dekat dan beberapa kali bahkan pernah berciuman. Sebut aja namanya Aryo. Itu nama samaran ya.

Terus, akhirnya kamu pacaran sama dia ga, Cha??

ENGGAK. Gue dan Aryo CUMA temenan. Iya, sama kayak kamu aja dan dia. Kemana-mana berdua, kemana-mana selalu bareng udah kayak perahu dan dayung, saling melengkapi, tapi pas ditanya sama orang sebenernya pacaran apa enggak, kamu cuma bisa tersenyum getir.

Suatu hari, gue pernah tanya kejelasan status gue ke dia, gue tanya sebenernya kita tuh gimana, yang ditanya malah balik nanya dan bilang gini: “Apaan sih lo? Ribet amat idup lo!!”, gue cuma bisa diem. Tadinya biar suasana lebih dramatis, gue pengen niruin kata-katanya Julia Robert di film Notting Hill, dialognya kira-kira berbunyi gini: “I’m just a girl, standing in front of a boy, asking him to love her.”

Setelah berpikir singkat, gue mengurungkan niat itu. Pertama, gue yakin dia ga bakal ngerti bahasa Inggris, dan yang kedua, udah kebayang dia bakal bilang gini: “Ngomong apaan sih lo? Sok bule amat, si Amat aja ga bule.”

Dia emang orangnya kasar, tapi ga tau kenapa gue ga pernah sakit hati sama omongan dia. Gue pikir, hal sekecil apapun yang dia lakuin buat gue bisa menjadi sangat besar di mata gue, misalnya ketika dia dateng ke rumah sambil hujan-hujanan walaupun ga bawa apa-apa, itu termasuk hal yang cukup besar jika dilakukan oleh seorang Aryo.

Walaupun ngomongnya kasar, ga tau kenapa gue yakin banget klo dia adalah pria baik-baik. Buktinya, sekasar-kasarnya dia gue belom pernah ditabok sama dia. Ditabok bibir sih pernah beberapa kali hueheheheh..

Diamnya gue pada saat nanyain soal status hubungan kita, sebenernya itu gue lagi mikir omongan yang bisa bikin dia terenyuh, dari mulai dialog Julia Robert tadi sampai dialog absurd kayak gini:

Gue : “Nyet, gue suka sama lo. Sangat suka. Gue selalu mikirin lo dari Senin sampai Minggu, dari Minggu sampai Senin lagi. Tapi gue ga kan maksa lo buat cinta sama gue kok. Asal lo tau, gue cuma ngebutuhin lo.”

Aryo : “Emangnya lo ngebutuhin gue buat apaan, Nyet?”

Gue : “Gue ngebutuhin lo buat memperbaiki keturunan gue.”

Kemudian hening..

Kalo dipikir-dipikir, ngapain juga gue bilang butuhin dia untuk memperbaik keturunan gue, secara gitu si Aryo ga tinggi, mukanya biasa aja, sekilas mirip Anoa. Ga kebayang klo gue sama dia beneran jadi, entah seperti apa anak kita nantinya. Tapi pada saat itu, entahlah.. Rasanya gue bener-bener jatuh cinta seperempat mati.

Menurut survei yang pernah gue uji: Sekitar 90% orang yang di-PHP-in, tidak sadar bahwa dirinya telah menjadi korban, termasuk gue. Gue akuin dalam kondisi sadar saat ini, bahwa dulu gue emang udah jadi korban. Iya, korban PHP. Sampai-sampai gue berpikir klo dulu harusnya gue masuk SMK aja. Kalian tau kan SMK? Itu loh, Sekolah Meminta Kepastian.

Kebayang ya kalo beneran ada SMK, pasti mata pelajaran di sekolahnya semacam Dasar-Dasar Move On, Pengantar Ilmu Ngeceng, Analisa Laporan Stalker, Teknik Penulisan Surat Cinta, dan Management Galau Publik. Pas semester akhir disuruh bikin TA (Tugas Akhir) yang berjudul “PENGARUH STALKINGISASI TERHADAP INTENSITAS GALAU REMAJA”. Udah gitu ujian pas sidangnya disuruh bertatap mata sama mantan pula. Kalo pas ketemu mantan taunya kalian malah ngajak balikan itu langsung di-DO (Drop lOve), tapi kalo kalian santai ngajak ngomong mantan, kalian bakal lulus dengan gelar S.LAW, yaitu Sarjana iLmu Anti galaW, contoh: Annisa Havni S.LAW. Tjakep!! Ah, gue jadi pengen reunian sama mantan. Bikin acara semacam Reuni Akbar Mantan-Mantan-nya Havni, nampaknya bukan ide yang terlalu buruk.

Oke, kembali ke topik. You know what? Rasanya di PHP-in itu ga enak banget, ibarat naik histeria aja, udah dibawa terbang naik tinggi-tinggi, eh taunya dijatohin lagi. Udah gitu tiap hp bunyi, pasti gue berharap itu telpon, sms atau bbm dari dia. Lebih parahnya lagi, kadang gue jadi suka kena fatamorgana berasa ada notification di hp, padahal ga ada. Delusional. Huft.. Ngok banget itu!!

Dulu tiap hari gue selalu aja kepo semua tentang dia, atau istilahnya ‘stalking’. Iya, gue stalking karena ga sanggup talking depan dia. Gue stalking buat cari informasi alesan kenapa si Aryo ngegantungin gue. Ada 2 kemungkinan emang, yang pertama, karena dia udah punya cewek, dan yang kedua, karena dia lagi pdkt sama cewek lain. FYI, tips utama untuk menjadi stalker adalah dengan siap menerima kenyataan dan pastikan quota paket data masih penuh. Berbekal itu semua, akhirnya gue mulai nyari nama dia via Google, dari sana gue nemuin Facebook-nya. Baru liat nama Facebook-nya muncul di kolom pencarian Google aja gue udah deg-degan, takut menemukan kenyataan yang paling pahit dan bisa bikin hati gue hancur berkeping-keping. Tapi apa boleh buat, ini adalah jalan yang harus gue tempuh agar tau apa yang sebenernya terjadi sama si Aryo sampai dia tega menggantung cinta tulus gue ini. Setelah termenung cukup lama, akhirnya gue coba buat klik Facebook-nya, dan…

Ternyata..

JEGEEEEERRRRRRRR!!

AKUN FACEBOOK-NYA DIKUNCI SODARA-SODARAHHH!! IYE, AKUNNYA DIKONCI!!

Bingung kan jadinya. Klo akunnya dikunci gitu berarti gue kudu nge-add dia dulu biar berteman sama gue, baru gue bisa cari informasi tentang dia. Tapi masalahnya dia mau ga temenan sama gue di Facebook?? Mending klo dia accept gue, kalo enggak?? Hancurlah reputasi gue sebagai cewek jaim nomor 1 di Kabupaten Bojongsoang!!

Setelah dibuat kecewa dengan akun Facebook si Aryo yang dikunci, gue pun belum mau menyerah. Cinta gue sama dia terlalu dalam jika hanya diukur dari akun Facebook-nya yang dikunci. Gue tetap setia mengutak-atik Google dan tak lama kemudian akhirnya kesetiaan gue ini membuahkan hasil. Iyesss, gue nemu Twitter-nya si Aryo!!

Udah ga sabar aja ngarahin kursor di kolom pencarian Google, tinggal gue klik, dan…

JEGEEEERRR.. JEGEEEERRR.. JEGEEEEERRR!!

ASTAGAAAAAHHHHH..

TWITTERNYA DIGEMBOK, PEMIRSAAAAAAAHHHHH!!

TIDAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAKKKK!!

Udah mulai kehabisan akal, gagal sudah gue jadi stalker. Ending yang cukup antiklimaks. Ni cowok bener-bener misterius.

Namun gue masih juga belum menyerah, cinta gue terlalu kuat jika hanya diukur oleh akun-akun media sosial yang digembok. Dengan bermodalkan doa dan rasa penasaran yang cukup tinggi, akhirnya Tuhan mengabulkan doa gue. Iyesss, gue nemuin Plurk-nya dia via Google. \(^o^)/

Di Plurk emang ga banyak informasi yang gue dapet. Tapi ga papa, gue cukup bersyukur, karena satu-satunya informasi yang gue dapet hasil stalking seharian adalah tanggal dia ultah sama dengan gue, yaitu tanggal 11. Dia ultah tanggal 11 Mei, sedangkan gue 11 Maret. Walaupun gue tau tanggal lahirnya, tapi sampai sekarang gue belum pernah sekalipun ngucapin ‘selamat ulang tahun’ ke dia, mau tau kenafa? Silahkan baca paragraf dibawah ini.

Tepatnya tanggal 11 Maret 2011 pas gue ulang tahun, dia dateng ke rumah gue. Seminggu sebelum gue ultah, gue emang pernah bilang ke dia klo gue ultah dan nyuruh dia buat bawa kado yang mahal buat gue. Dia pun datang, tapi dengan tangan kosong dan tanpa ucapan selamat ulang tahun sama sekali. Iya, dia tau gue ultah tapi sama sekali ga ngucapin. Waktu itu gue pikir dia lupa klo gue ultah, sampai akhirnya gue sendiri yang bilang gini: “Nyet, gue kan ultah hari ini, kok lu ga ngucapin ke gue sih?”, dan dengan bekunya dia bilang: “Apaan sih lo ah, ga penting juga.”

Bener-bener deh ni cowok kayaknya hatinya udah dikutuk emaknya jadi batu, bener-bener keras!! Tapi anehnya, gue sama sekali ga sakit hati digituin sama dia, entah mungkin hati gue juga udah kebal dan nyaris kayak batu gara-gara diperlakukan kasar terus sama dia.

Gue tau sebenernya dia punya itikad baik sama gue, cuma mungkin emang cara penyampaian dia terbiasa kasar kayak gitu. Dia juga pernah bilang klo dia ada rasa sama gue, tapi gue ga memperpanjang statement dia tersebut, soalnya klo gue ke-ge-er-an dan tanya lebih detail, pasti dia bakal ngelak. Seenggaknya gue tau dia ada rasa sama gue aja itu udah cukup, entah itu rasa sayang, atau mungkin rasa iba.

Nyaris selama berbulan-bulan cinta dan perasaan gue ini digantung layaknya jemuran. Jemuran digantung sampai kainnya kering, gue digantung sampai hatinya kering. Cewek lain mungkin bakal nangis guling-guling klo ada di posisi gue, tapi enggak dengan gue. Entah kenapa gue biasa aja, walaupun emang sering gue bertanya dalam hati, “mau sampai kapan kayak gini terus, mau jadi apa kita ke depannya?”, “jadi apa kek, gitu.. Yang jelas jangan mau jadi korban PHP”, ujar rumput yang bergoyang.

Semakin lama, pikiran gue pun mulai terbuka. Hubungan geje kayak gini ga mungkin gue pertahankan. Gimana ga geje, di-PHP-in itu bikin hidup terasa bimbang, di satu sisi gue yakin klo dia sebenernya sayang sama gue, tapi di sisi lain juga bingung karena dia ga bisa kasih kepastian cinta. Ini lebih menyesakkan dari ditolak cinta, berada dalam ketidakpastian sebenernya dia punya perasaan yang sama atau enggak. Seandainya gue bisa baca hatinya, pada saat itu mungkin gue tau apa yang harus gue lakukan, apakah harus lanjut atau mundur.

Perasaan ini terlalu berlebih jika harus diberikan ke dia untuk sebatas teman. Udah cukup masa aktif maksimal untuk ngejomblo itu 3 bulan aja, selebihnya galau berkepanjangan. 3 bulan gue di-pdkt-in tapi ga ditembak-tembak juga, berarti selama ini gue cuma dijadiin Mamah-Dedeh-Zone aja, alias dihubungin atau diladenin pas dia mo curhat doang. Pahit.

Daun yang jatuh, tidak pernah membenci angin. Begitupula dengan gue. Gue sama sekali ga pernah marah sama dia, walopun sadar bahwa gue sedang dimanfaatkan. Gue juga ga nyesel kenal dia, walaupun gue selalu diperlakukan kasar. Ini soal perasaan, gue harus tanggung jawab sama perasaan gue sendiri. Salah gue sendiri kan kenapa gue sukanya sama tipe cowok PHP kayak gitu.

Mendung tak berarti hujan, PDKT-an tak berarti jadian. Iya, jadi korban PHP emang sakit, tapi gue punya tips penenang paling ampuh ketika sakit itu adalah dengan tersenyum dan ikhlas. Ikhlas tidak perlu menyesal karena tidak akan merubah apapun yang terjadi. Beberapa orang mungkin lupa melakukannya karena terlalu sibuk menghayati sakitnya.

You may love the wrong person, cry for the wrong reasons. But one thing is for sure, mistakes help us to find the right person.

Kalo ada yang pasti besar dari diri seorang manusia, itu adalah egonya. Kira-kira demikianlah petuah bijak yang sering gue temukan di internet, ga tau sapa yang ngomong, pokoknya begitulah kedengerannya.

Seandainya dulu gue ga nyoba buat move on, dan terus nurutin ego gue buat terus sama dia, mungkin saat ini gue ga bakal ketemu sama cowok gue yang sekarang. Satu-satunya cowok yang sangat bisa memperlakukan gue sebagai seorang perempuan. Kalo boleh ngegombal, gue pengen bilang gini sama dia untuk menyatakan perasaan:

“You aren’t prince with a white horse, but you can treat me lika a princess. You aren’t soldier with a big weapon, but you can save me from the dark, a simple thought why I love you so.”

Well.. Alhamdulillah tanggal 16 November 2013 ini, Insya Alloh gue bakal dilamar sama dia. Hal yang paling gue suka dari dia adalah ketika gue tanya gini: “Sayang, klo kita jadi nikah nanti, itu artinya kita bakal bareng terus. Kira-kira kita bakal bosen ga ya?”, lalu dengan santainya dia bilang: “Ya enggaklah sayang, sekarang kamu tinggal sama mamah papah kamu, adik-adik kamu, apa kamu pernah ngerasa bosen hidup sama mereka?”

Hmmm.. Jawaban yang sangat diplomatis. Walaupun sebenernya gue juga ga ngerti arti diplomatis itu apaan. Tapi yang jelas, jawaban dia bikin gue makin mantap untuk melangkah lebih jauh lagi bareng dia. Yes, I’m going to spend the rest of my life with my prince charming and live happily ever after without having any doubts about him.

Klo mo flashback berdasarkan pengalaman gue, emang beda sih rasanya jatuh cinta ga berbalas dengan jatuh cinta yang dicintai balik. Makanya, sesulit-sulitnya move on dari sang PHP, mau ga mau kamu harus bisa, ibaratnya ketika satu pintu hati tertutup, ada berjuta pintu lainnya untuk kau ketuk. ‘Hanya dia yang terbaik untukku’, itu cuma mitos, perasaan yang menyesatkan.

Anyway, semoga tulisan kali ini membuat kalian, khususnya para jomblo jadi tercerahkan. Semoga sekarang kalian udah ngerti gimana caranya biar bisa lepas dari tipu daya muslihat sang PHP. Intinya sih, entah itu cowok atau cewek, kalo emang mereka bener-bener suka sama kamu, mereka pasti bakal ngejar, bukannya malah ngegantungin.

Demikian kiranya intisari kehidupan percintaan yang sudah gue rangkum dan gue sajikan ke hadapan kalian semua, wahai pembaca yang budiman. See you on the next another PHP love story!! Salam cilukba, emmmuahhhhh..

Pesan moral: The best feeling in the world is being loved back by the person you love.

0

ZOMBLO VS ZOMBIE

22 Oktober 2013,

Dear jomblo-jomblo yang berbahagia,

Di siang hari nan cerah ceria ini, kebetulan gue lagi sakit dan ga masuk gawe. Mumpung lagi ada waktu luang, pada kesempatan kali ini gue mo cerita tentang kisah gue beberapa hari yang lalu, tepatnya di malam minggu ketika sedang nangkring merayakan ultah seorang sahabat di salah satu cafe yang cukup beken di Bandung. Cafe ini menyediakan makanan khususnya perdagingan dengan konsep Indian-indian gitu.

Oooh.. Indian-indian yang suka joget-joget di balik pohon sambil ujan-ujanan itu ya? Yang lagunya dinyanyiin lipsync sama polisi yang mendadak jadi artis itu kan?

Bukan, itu mah India-indiaan. Tolong dibedakan antara India dengan Indian. Klo India itu mayoritas penduduknya berkulit hitam kayak gue, tapi iteman mereka (dikit). Ibarat gue sawo matang, mereka sawo busuknyalah. Tapi mereka keren, karena bisa bikin bajaj. Tanpa orang India, mungkin si Bajuri sampai saat ini masih nganggur dan udah dicerai sama si Oneng yang kini hidup bahagia menjadi anggota DPR.

Gimana? Udah jelas pemahaman konsep orang India-nya?? Nah, sekarang gue jelasin klo suku Indian itu walaupun kulitnya juga hitam, tapi mereka adalah penduduk asli benua Amerika.

Kalo kulit mereka item-item, apa bedanya sama orang Afrika?

Beda dunk, klo India dan Indian itu hitam, klo Afrika hitam banget. Klo mereka jadi item mungkin karena pas masih bayi nyokapnya kelupaan angkat mereka yang lagi dijemur di atas genteng. Sedangkan gue pas masih bayi kayaknya malah sengaja dilupain sama nyokap, karena nyokap malu punya anak seitem gue, dia dilema dalam pilihan berat antara ngasuh gue atau nukerin gue sama beras.

Ok, just kidding, I know my mommy loves me so well. *smooch*

Ga usah disebutinlah ya nama cafe-nya apaan, soalnya klo gue sebutin disini, pastinya orang-orang jadi penasaran dan berbondong-bondong datengin tu cafe. Sedangkan gue? Ga bakal dapet royalti apapun dari cafe tersebut.

Okeh, mari lanjut pake huruf K. Kontinyuuuuu….

Jadi kemaren pas gue lagi nangkring di cafe sekitaran jam 8 malem, gue terkaget-kaget karena cafe mendadak mati lampu, atau bahasa call center-nya padam 1 persil. Sebagai PLN call center, insting gue mengatakan bahwa padamnya lampu cafe dikarenakan oleh ledakan pada gardu penjulang, yaitu gardu yang menghubungkan antara gardu induk dengan gardu distribusi, dan untuk estimasi waktu penyalaannya masih belum dapat dipastikan karena ini sifatnya gangguan bukan pemeliharaan.

Ga lama setelah lampu padam dan berpikir bahwa gardu penjulang meledak, tiba-tiba beberapa Zombie muncul dari balik pohon. Bumi gonjang-ganjing, langit ketar-ketir, bintang kelap kelip.. Taraktaktakdungdungprettttttt!!

Mereka muncul dengan wajah yang mengerikan sembari bilang gini : “Waaaaaaaaatch ouutttt, I am Zombie, I am gonna eat your brain!! Wahahahahahah..”. Cewek-cewek ketakutan setengah mati sembari senderan di dada pacar dan gebetannya masing-masing, entah beneran ketakutan atau emang caper aja. Yang cewek senderan di dada pacarnya itu ga masalah, tapi cewek yang senderan di dada gebetannya itu namanya modus, cari-cari kesempatan dalam kesempitan.

Lalu apa kabar nasib para jomblo?

Entah itu jomblowan maupun jomblowati, mungkin mereka sedang berusaha keras mencari kesempatan dalam kesepian. Niat hati ingin bersandar tapi bingung mo bersandar di dada siapa, ibarat perihbahasa “berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian. Sampai sakit ingin ke penghulu, pada akhirnya tetap kesepian.” Klo udah kayak gitu, kalian cuma bisa berdoa sambil ngelus dada. Dada sendiri ya mblo, jangan punya orang.

Berhubung gue orangnya ga pernah takut sama apapun kecuali Tuhan, orangtua, dan cicak, jadi liat Zombie-zombie berkeliaran gitu sama sekali ga bikin gue takut. Belakangan gue baru tau klo cafe tersebut khusus di bulan Oktober ini emang sengaja menghadirkan Zombie dalam menyambut Halloween.

Klo menurut pemikiran gue, ide Zombie buat nakut-nakutin pelanggan di cafe itu adalah ide yang cukup mainstream alias udah biasa. Seandainya gue yang punya cafe, daripada nyuruh Zombie berkeliaran di malam minggu, mendingan gue suruh aja sekumpulan para Zomblo buat nakut-nakutin orang yang lagi pacaran dengan melakukan upacara memanggil hujan sambil bilang gini: “Aaaaaaargggghhh.. I am Zomblo, I’m gonna eat your heart, Eaaaarggghhhh!!”. Brilian.

Buat gue yang notabene adalah lulusan anak Akuntansi dengan IPK 3,06 ini, manggil Zomblo akan lebih meminimalisasi anggaran biaya yang dikeluarkan, atau bahasa simpelnya ‘hemat’, ketimbang manggil orang buat pura-pura jadi Zombie, make up-nya mahal, cyiiinnn.. Lagian klo manggil Zomblo kan gampang, malah ga butuh biaya, karena pasti dengan sukarelawan mereka bakal melakukan itu dengan senang hati, tau kenafa?? Soalnya para Zomblo tersebut pada mati gaya di malam minggu, daripada kerjaannya ngegalau sakit ati akibat stalking twitter gebetan, mending nakut-nakutin orang pacaran kan, lebih berguna. Kalo dipikir-dipir emang kasian juga sih Zomblo bisanya cuma stalking karena ga berani talking depan gebetan. Hmmm.. jika benar begitu, gue pikir Zombie dan Zomblo beda tipis, ini gue rangkum sedikit persamaan antara Zombie dan Zomblo:

– Zombie kalo jalan kaku, Zomblo kalo jalan tak tentu arah.

– Zombie jasadnya udah mati, Zomblo hatinya yang mati.

– Zombie biasanya gigit leher, kalo Zomblo biasanya gigit jari.

-Zombie ga mikirin pacar, Zomblo ga dipikirin pacar.

-Zombie ga berperasaan, Zomblo korban perasaan.

– Dan satu-satunya kesamaan antara Zombie dan Zomblo adalah tatapannya sama-sama kosong.

Okeh, mblo.. Gimana? Ada yang punya lagi persamaan antara Zombie dan Zomblo? Boleh share disini.

Dan dengan ini, gue akhiri dulu postingannya, soalnya gue udah ngantuk, kata dokter harus banyak istirahat. Besok hari Rabu, gue mesti gawe jam 9 pagi. Sekedar informasi. See you and bubye!!