116

Blue Film

‚ÄčKalo baca judulnya gue yakin pasti banyak diantara kalian yang berpikiran ngeres. Tapi tenang, gue ga akan ngebahas tentang kemolekan tubuh Miyabi, Jenna Jameson, Saori Hara, atau bintang-bintang porno lainnya. 

18 tahun keatas, yuk masuuukk!!

Jadi beberapa minggu yang lalu gue sempet berantem sama suami gara-gara film bokep. Mungkin kedengerannya sepele, tapi apa yang gue rasakan ini adalah masalah yang cukup besar. Sebenernya gue juga ragu-ragu mo posting dengan tema ini, takut malah dikira bongkar aib suami, aib rumah tangga atau apalah. Tapi gimana dong gue gatel banget pengen ngebahasnya, karena gue yakin bukan cuma gue doang yang ngerasain, dan gue harap postingan ini bisa mendukung para suami di luar sana untuk lebih bisa menghargai dan menerima apapun kondisi istrinya.

Minggu lalu gue diem-diem ngehapus film bokep di hp suami karena ga biasanya dia nyimpen ‘begituan’ apalagi di hp, secara gitu kadang ponakan gue suka asal ambil hp buat main games, tar klo keliatan dia kan bahaya. Eh, tapi suami malah ngambek karena gue ga bilang-bilang mo ngapus dan karena tu film belum di pindahin ke komputer.

Semaleman gue dijutekin sama suami, gue tau dia kesel, gue coba buat netralin suasana dengan nanya-nanya kerjaan dia di kantor, tapi dia jawabnya singkat dan ketus. Otomatis gue kan jadi ikut emosi juga. 

Gue: “Kamu kenapa sih bete banget gitu?”

Suami: “Ya abis kamu ga bilang mo ngehapus, kalo emang ga suka aku nyimpen-nyimpen gituan di hp tinggal bilang aja dong.”

Gue: “Trus kamu pikir pantes apa kamu jutekin aku cuma gara-gara aku ngehapus video bokep? Kamu tuh udah nikah, sebenernya udah ga perlu film-film gituan lagi. Kamu mah gitu kan orangnya ga pernah ngerasa salah.”

Suami: “Iya, aku salah!!” (Nada suaranya meninggi)

Gue: Kalo ngerasa salah tuh ya minta maaf bukannya malah nyolot balik!!
Suami malah senyum kecut, seolah dia ga sudi minta maaf, dan ngerasa tindakannya bener, padahal jelas tadi dia bilang salah, tapi ga mau minta maaf.
Liat suami yang tersenyum kecut gitu, gue jadi makin napsu lagi ngambeknya.

Gue: “Aku yang salah, aku bener-bener salah!!”

Suami: “Salah kenapa? Salah ya udah milih aku?”

Gue: “Iya, aku salah milih kamu, sekarang aku nyesel!! Nyesel banget!!”

Gue pun pergi menjauh dan langsung masuk kamar, dalam hati gue juga ngerasa salah, kenapa gue ngomong gitu yang malah makin memperburuk suasana. Namanya juga emosi ya, gue beneran kesel, ga nyangka aja gue yang tiap hari masak buat dia, nyetrika dan cuciin bajunya tapi masa gara-gara bokep gue dijutekin gitu. Rasanya kayak diselingkuhin. Gue berasa suami gue lagi selingkuh sama bintang bokep hahahhaa.. 

Walaupun ini bukan perselingkuhan dalam arti yang ‘sesungguhnya’, tapi dengan nonton bokep secara ga langsung brarti dia udah nyelingkuhin gue di dalam imajinasinya. 

Gue udah tau sih dari jaman pacaran, laki gue emang doyan ngoleksi film bokep. Dulu gue nyantai, karena temen-temen gue yang cowok juga kelakuannya gitu, dan gue yakin 99% cowok-cowok yang baca postingan ini udah pernah nonton atau bahkan ngoleksi pelm bokep. Sengaja gue sisain 1% buat yg ga doyan bokep, karena 1% nya itu buat cowok maho.

Jangankan temen-temen cowok, bokap gue aja punya kok koleksi bokep. Waktu kecil gue pernah ga sengaja nemuin di tumpukan baju di lemarinya, waktu itu jamannya VCD, gue nemuin banyak kepingan-kepingan CD yang bersampul porno di lemari baju bokap. Makanya buat yang pada punya anak lebih ati-ati lagi naro barang, anak kecil itu pinter banget, doyan ngacak sana, ngacak sini, ga heran kan ada banyak kejadian bocah nemuin pistol ayahnya yang seorang polisi trus main tembak sana sini sampai menewaskan korban. Itu karena orangtuanya kurang waspada. Btw, gue belum jadi orangtua aja udah sotoy banget ya hahahah..

Oke, kembali ke topik!!

Waktu masih pacaran sih gue maklum kalo cowok punya ‘begituan’, gue juga pernah kok nonton bokep ramean sama temen-temen cewek pas gue kelas satu SMA. Film bokep yang pertama kali gue tonton adalah Bandung Lautan Asmara yang dibintangi oleh Nanda dan Amet yang secepat kilat menjadi pemain bokep legendaris pada jaman itu. Kalo cewek-cewek lagi nonton bokep tuh banyakan teriak-teriak “iiihh, iihh jijiiikk., iih diapain ituuu!!”, maklum kita kan masih abege, belum ngerti pacaran yang aneh-aneh, ciuman aja mikirnya bisa hamil. 

Tapi setelah nikah entah kenapa gue malah ngerasa kalo film bokep itu ga penting dan berbahaya. Film bokep sekarang gampang banget diakses, ga heran banyak kasus perkosaan dan pencabulan. Film bokep mungkin bukan penyebab utama tapi bisa jadi sebagai salah satu faktor pemicu tindakan perkosaan maupun pencabulan. Sebagai calon seorang ibu kelak, gue juga miris kalo denger anak orang diperkosa atau dicabuli, pengen rasanya gue pasangin mercon atau bom molotov di ti**t si pelaku sebagai efek jera.

Film bokep juga bisa bikin cowok menuntut hal-hal aneh yang ada di dalam film tersebut, entah itu pake pecutan, borgol, ikat pinggang, rantai, bahkan gagang pacul, eh?. Liat aja Mr. Grey dalam film ‘Fifty Shades of Grey’, bused perlengkapan ‘perangnya’ ngeri-ngeri banget. 

Ga jarang kebanyakan nonton ‘gituan’ juga bisa bikin cowok menuntut pasangannya untuk memiliki body bak bintang bokep, yang pada akhirnya si cewek terjebak dan tergoda untuk membentuk dan memperindah bagian tubuhnya dengan proses operasi yang menyakitkan.

Entah gue yang terlalu lebay atau gimana, tapi emang gue ga suka aja sama film bokep. Jarang gue bisa napsu nonton begituan, apalagi pas lagi nonton bokep, suami pernah komen gini: “Liat tuh badan harusnya kayak gitu, toket gede, perut rata. Nah kamu malah kebalikannya. Perut gede, toket rata.” Pas denger itu sih gue sempet ngakak sambil bilang gini: “Heh, gue juga bisa punya body kayak gitu, asal lu kuat aja modalin gue 20 juta sebulan, dalam waktu 3-4 bulan yakin deh badan gue bisa kayak gitu.” Suami langsung speechless. Hahahahah..

Lagian gue heran sama suami, jelas-jelas dia orang pertama yang paling vokal nyuruh gue berhijab dan nutup aurat, malah dia berharap gue pake hijab syar’i segala yang pake gamis dan kerudung panjang sebates perut. Helooowwww.. Elu ga sadar diri apa, seenaknya nyuruh gue nutup aurat tapi dia sendiri masih doyan banget melototin bintang porno bugil.

Trus gue jadi diem-dieman sama laki gue. Di tempat tidur dia bilang gini,

Suami: “Neng, aku ga ngerti kamu suka ngomel-ngomel ga jelas gini. Kamu bilang kamu nyesel punya suami kayak aku. Sapa tau kamu pengen cepet punya keturunan, kalo kamu pengen cari suami lain aku mah bebas.”

Gue: “Lah, kamu kok mikirnya gitu, jauh banget pikirannya, aku marah bukan gara-gara pengen punya anak apalagi kepikiran cari laki-laki lain. Aku cuma pengen kamu ngerasa salah dan minta maaf, udah itu aja, sesimpel itu.”

Lagi-lagi suami cuma diem dan sama sekali ga minta maaf, dia langsung keluar kamar. 

Kita pisah ranjang, gue tidur di kamar tidur dan dia tidur di sofa ruang tamu, sesekali gue denger dia nepok-nepokin badannya karena digigit nyamuk. Gue cuekin aja, biarin ah, dia sendiri yang milih buat keluar kamar.

Besokannya kita masih diem-dieman, tapi walau berantem sehebat apapun gue masih tetep bikinin sarapan buat dia. Gondoknya lagi taunya sarapan dari gue ga dia sentuh sama sekali, sampai akhirnya pas dia mo berangkat ke kantor baru deh tu sarapan dia bekel buat dimakan di kantor. Dia pun pamitan mo berangkat. Biasanya dia suka nyium gue sebelum pergi, ini mah enggak. Yo wis ga papa, namanya juga lagi diem-dieman.

Kalo suami istri berantem, suasana rumah mendadak jadi ga enak. Seandainya gue punya anak mungkin si anak bisa gue jadikan tameng, gue main terus aja sama anak dan cuekin suami. Tapi nyatanya gue belum dikaruniai anak, jadi suka bingung kalo lagi berantem sama suami. Sempet kepikiran buat kabur ke Bandung, tapi nanti apa kata keluarga gue, apalagi nyokap bokap udah cerai, gue ga pengen mereka jadi kepikiran sama rumah tangga gue. Lagian kan ga lucu juga kalo nyokap nanya, “kenapa kamu berantem??”, trus gue jawab “gara-gara film bokep, mah.” Wah, bisa dicengin abis nih gue, karena masalah gue dan suami kan ecek-ecek banget, ga seberat masalah nyokap bokap dulu yang akhirnya memutuskan untuk bercerai.

Gagal kabur ke Bandung, akhirnya gue kepikiran kabur ke tetangga!! 

Sejak nikah, resign dari kantor dan sekarang menjadi ibu rumah tangga yang tinggal di Bekasi, gue ngerasa kehilangan sosok yang bernama ‘temen’. Temen-temen gue kan di Bandung semua, kalo lagi liburan di Bandung mereka sering banget ngajak gue ketemuan, tapi gue-nya yang selalu ga bisa, karena kalo udah di Bandung boro-boro mikirin temen, jelas gue kangen-kangenan dulu sama keluarga, saking kangennya kadang waktu kumpul sama keluarga lewat gitu aja dan gue harus pulang karena jatah cuti suami yang terbatas. Ga heran, ada beberapa temen yang mencap gue sombong sejak menikah. Padahal bukannya sombong ga pengen ketemu, tapi ketika kita nikah dan jauh dari keluarga, kita bakal sadar kalo keluarga itu penting dan ngangenin banget. Kalo mau ya mereka aja yang nyamperin gue di Bekasi, mereka juga gada yang mau kan nyamperin gue disini. Jadi sekarang gue beranggapan kalo temen udah ga sepenting dulu lagi, walaupun kita masih suka keep in touch di dunia maya, tapi tetep aja karena jarang ketemu malah kayak ada jarak diantara kita.

Temen-temen gue yang sekarang adalah tetangga gue. Gue punya kumpulan ibu-ibu yang kerjaannya ngumpul buat nonton drama korea, masak-masak dan makan-makan,  kalian bisa panggil kita dengan sebutan ‘Geng Asoy’. Kita se-geng itu berempat yang terdiri dari encing Tia, tante Mey, si bontot Cantika dan gue tentunya. Kita berkumpul atas persamaan nasib, yaitu sama-sama belum dikaruniai anak. 

Ibu-ibu lain sering bilang geng kita ini geng pemalesan, geng ibu-ibu yang kerjaannya main sama makan mulu. Gue anggep mereka sirik, karena yang bilang kita geng pemalesan adalah ibu-ibu yang frustasi dan kecapean ngurusin anak-anaknya. 

Sangat wajarlah kalo kita sering ngumpul, karena kita di rumah sendirian, rumah bener-bener sepi ketika ditinggal suami kerja. Saking sepinya malah kayaknya cocok ni rumah ditempelin stiker bertuliskan ‘RUMAH INI SEDANG DALAM PENGAWASAN KPK.’

Ada yang menarik dari pertemanan pertetanggaan kita, ada Encing Tia yang berkulit hitam, badannya kurus kerontang dan berambut kribo, sebenernya dia cocok tinggal di Etiophia, tapi dianya ga mau. Encing Tia nikah 8 tahun tapi belum dikaruniai anak, padahal dia udah ngerasain hamil 4 kali. Cing Tia pernah keguguran 3 kali, dan sempet ngerasain melahirkan dengan cara caesar tapi bayinya hanya bertahan beberapa jam dan kemudian meninggal. 

Ada juga Tante Mey, seorang wanita paruh baya keturunan Cina yang otaknya agak geser. Pertama kali ketemu dia, sebagai warga pribumi pasti berpikiran kalo orang cina itu sombong, apalagi si tante Mey doyan banget pake legging macan, entah apa hubungannya antara sombong dengan legging macan, tapi kayaknya emang udah standar gayanya aja enci-enci Cina pake legging macan dengan perhiasan bling-bling dimana-mana. It’s so mainstream, dan diantara kita berempat cuma tante Mey yang rumahnya paling mewah dan bagus. 

Tapi ternyata si tante Mey ini sama sekali ga sombong loh, walaupun berbeda keyakinan dengan kita tapi dia dan suaminya baik banget, pas lebaran kemaren malah dia dan suaminya muter keliling komplek ke rumah tetangga untuk maaf-maafan sembari ngasih amplop THR yang dibagi-bagiin ke anak-anak. Sering juga tante Mey ngasih sumbangan untuk Mesjid deket rumah, benar-benar toleransi antar umat bergama yang patut dicontoh.

Tante Mey hampir 11 tahun menanti seorang anak, kemaren sempet tuh dia telat mens 10 hari, dia udah girang, saking girangnya dia ga cek tespek dulu dan langsung pergi ke bidan tapi ternyata kata bidan dia ga hamil, dan beberapa hari kemudian si tante mens juga. Sekarang tante kayaknya emang udah bener-bener pasrah untuk hamil, dia malah niat ambil anak bayi usia 3 bulanan dari panti asuhan untuk diadopsi, dia bilang “Nanti kalian bantuin aku ya ngurusin anak, kalo aku lagi males kalian jangan kaget kalo tar anaknya aku titipin di rumah kalian.” Terus gue nimpalin, “Yaelah tante, kalo ga mo repot ngurus anak mah ga usah ngadopsi segala, mending tante maenan Tamagotchi aja gih sono, simpel dan ga ribet hahahaha..”

Beda lagi dengan si Bontot Cantika, dia mah masih muda, umurnya 21 tahun, baru nikah beberapa bulan, jadi bawaannya rada santai kalo dia belum hamil. Sebagai anak paling bontot di geng Asoy, Cantika paling sering dibully dan disuruh-suruh sama kita, dan dia udah jadi seksi cuci piring permanen kalo kita beres masak dan makan-makan. Tapi teteplah kita semua sayang banget sama Cantika yang polos.

Kita berempat adalah ibu-ibu yang belum dikaruniai anak dengan problemanya masing-masing, kalo lagi ngumpul bareng mereka gue jadi inget serial film ‘Desperate Housewives’. Kayaknya cocok juga nih pertemanan pertetanggaan kita dibikin film yang berjudul ‘Geng Asoy’, dari judul sih ketauan banget kayaknya kurang menjual, tapi cup ah gue yang jadi pemeran utamanya!!

Dari semua anggota geng Asoy, akhirnya gue memutuskan untuk kabur ke rumah cing Tia. Kebetulan suaminya masuk kerja shift malem, jam 5 sore suaminya udah berangkat ke kantor, sedangkan jam 5 sore suami gue pulang dari kantor. Momen yang pas banget buat kabur ke tetangga, seakan semesta merestui keputusanku ini. 

Sebagai pria jaim dan keras kepala, gue yakin suami ga bakal peduli dan ga kan nyariin gue. Gue pun udah ada niat mau nginep di rumah cing Tia seharian. Saat itu pukul 17.40 Waktu Indonesia Bagian Baper, sesekali gue cek hp untuk memastikan suami ngubungin gue apa enggak. Dan ternyata enggak. Walaupun lagi kabur tetep loh gue sebenernya berharap dicariin suami, tapi kalo ga dicariin yaudah biarin ajalah, gue mah pasrah rumah tangga ini mau dibawa kemana.

Jarum jam menunjukkan pukul 18:34 Waktu Indonesia Bagian Bad-mood, agak bosen juga sih gue di rumah cing Tia, gue jadi kepikiran kalo besok gue pulang ke rumah bakal semurka apa ya laki gue liat istrinya ga pulang semaleman, ga minta ijin suami pula. 

Kemudian tiba-tiba “TRIIING!!”, ada sebuah chat masuk di WhatsApp: 
“Keluar rumah kemana? Ga kasih tau.”
Iyesss, itu ternyata WA dari laki gue, akhirnyaaa dicariin juga. Namanya perempuan ya, walaupun judulnya ngambek tapi pas baca WA dari suami tetep aja luluh. Gue juga ga nyangka dia bakal nyariin, mungkin dia pikir gue kabur ke Bandung padahal gue cuma minggat bentar ke rumah tetangga hahahha..

Gue pamitan sama cing Tia, gue bilang ga jadi nginep karena laki gue udah nyariin, cing Tia pun ketawa ngakak, entah dia ketawa karena gue udah baikan sama suami, atau dia ketawa bahagia karena gue ga jadi numpang nginep di rumahnya.

Dalam perjalanan pulang, gue udah deg-degan takut dimarahin suami karena keluar rumah diem-diem. Sesampainya di rumah gue liat dia lagi anteng nonton film kartun favorit gue, Dragon Ball Super Saiyan God, otomatis gue pun ikut nonton dan kita ngobrol seperti biasa lagi, kayak gada apa-apa. 

Hal yang paling indah dari berantem adalah ketika abis berantem biasanya justru malah jadi makin mesra, ujung-ujungnya kita indehoy deh ahahahaha.. Abis indehoy laki gue melukin gue ampe gue sesek, akhirnya selama tidur dia megangin terus tangan gue seakan takut gue kabur lagi dari rumah.

Dia emang ga minta maaf, tapi dari gesture tubuhnya gue tau dia menyesal. Hubungan rumah tangga itu emang beneran rumit, karena kalau Sederhana itu bukan rumah tangga, melainkan rumah makan padang. Ada hal tertentu yang menurut gue sepele tapi buat dia masalah besar, buat gue masalah besar, sedangkan menurut dia sepele. Masing-masing punya ego yang bikin kita selalu ngerasa paling benar, salah satu emang harus ada yang ngalah, mengalah bukan untuk menang, tapi untuk menghindari perdebatan. Tapi juga jangan terlalu sering mengalah, nanti lupa rasanya menang.

Sebenernya menurut kalian gue lebay ga sih sempet ngambek gara-gara film biru? Dan sepenting apa sih Blue Film buat kalian? Seberapa penting dan seberapa sering kalian nonton? Hahhaha.. Jadi kepo. 

Oke, guys.. Demikian kiranya intisari kehidupan rumah tangga yang sudah gue rangkum dan sajikan ke hadapan kalian semua wahai pembaca yang budiman. Untuk kelanjutan cerita apakah abis berantem kemaren suami jadi trauma nonton bokep atau enggak. See you on the next another story. Salam cilukba, emmuaaaahh!!

57

Laporan Akhir Mudik Lebaran

Dear blogger yang terhormat,

Sebelumnya gue pengen ngucapin Taqoballahu Minna wa Minkum, maaf lahir batin ya semua. Maafkanlah segala dosa ini baik di dunia nyata maupun dunia maya. Aniwey, ini udah 3 mingguan
loh gue ga nulis, gue vakum karena kemaren sibuk banget lebaran di Bandung, ketemu sama keluarga besar yang rempongnya naujubillah. Makanya sekarang gue pengen beresin pe-er laporan akhir mudik lebaran yang ga sempet gue tulis disini. Gue rangkum aja secara garis besar ya kegiatan gue menjelang hari lebaran dan aktifitas mudik. Cekidoottt!! 

1. Nonton Yovie & Nuno

Gue lupa tepatnya tanggal berapa, klo ga salah sih dua minggu sebelum lebaran, pas hari sabtu gue jalan-jalan ke Mall Metropolitan, niatnya mo beli baju lebaran tapi ngeliat orang berjibun-jibun desek-desekan udah kayak antri sembako gue pun mengurungkan niat belanja. Pada saat itu emang sih lagi banyak sale dimana-mana, midnight sale gitu, tapi tetep aja pas gue iseng nanya harga celana jeans jatohnya tetep mahal juga, padahal itu udah sale 60% loh. Berhubung gue jiwanya emak-emak sejati, daripada beli jeans seharga 350ribuan mending uangnya buat beli daging dapet 3kg, dapet kembalian pula 20 rebu.

Setelah pasrah ga dapet belanjaan murah, sayup-sayup gue mendengar alunan musik merdu.

“Dia untukku, bukan untukmu, dia milikku, bukan milikmu, pergilah kamu, jangan kau ganggu, biarkan aku mendekatinyaaaa..”

Gue pun penasaran, ini ada apaan sih, kok orang desek-desekan parah gini, dan ternyata ada Yovie Nunooooo!! Iya, Yovie Nuno. Oke, sekali lagi YOVIE NUNOOOO!!!

Gue pun langsung histeris jerit-jerit sambil teriak “SARANGHEYOOOO OPPAAAA!!” *sambil meletakkan dua tangan diatas kepala sehingga berbentuk hati.

Entah kenapa gue malah refleks teriak pake bahasa Korea. Ketemu Yovie Nuno mendadak jadi berasa ketemu Super Junior aja. Harap maklum guys, gue kan emak-emak kurang piknik, liat artis lokal aja euforianya berlebih berasa abege lagi.

Berhubung badan gue pendek dan pengen banget nonton Yovie Nuno dari deket, gue pun nekat teriak “COPEEEEETTT! COPEEETTT!! AWAAAS ADA COPEEETTT!!”. 

Dalam sekejap orang-orang langsung waspada trus megangin tas dan dompet mereka, sehingga barisan yang tadinya desek-desekan menjadi agak renggang, gue pun masuk pelan-pelan dan akhirnya dapet juga posisi di barisan cukup depan. Yeaaayy!! Bisa juga nonton mini konser dari deket, apalagi personilnya ganteng-ganteng, jangankan vokalisnya, om Yovie aja mukanya ganteng banget dong!! Mukanya putih mulus dan sama sekali ga keliatan ada keriput!! Padahal kan pas awal-awal Kahitna muncul itu pas gue masih SD, sekarang gue udah nikah, harusnya om Yovie udah punya cucu, tapi mukanya bener-bener terawat abis, dan sebagai wanita cantik gue pun merasa gagal. Huhuhu..

Gue cukup hafal lirik lagu Yovie Nuno, tapi kadang judulnya yang gue ga tau. Jadi pas si vokalis ganteng berkacamata yang gue ga tau namanya itu nanya ke penonton pengen dinyanyiin lagu apa, gue pun refleks lagi jerit-jerit teriak “TRACK 5!!, NYANYIIN LAGU TRACK 5!!”.

Di hp, gue punya lagu Yovie Nuno favorit, tapi ga tau judulnya apa karena di hp tulisannya cuma “TRACK 5”, trus tiba-tiba si vokalis ganteng ngomong gini ke arah gue: “Apa? Kamu mau aku nyanyiin lagu track 5?? Wah, ketauan nih sukanya beli bajakan, huahahahaha..”, si vokalis tersenyum sambil tertawa dengan gantengnya, gue pun langsung meleleh klepek-klepek seketika.

“Neng, kamu mau minum?” Gue nengok ke arah kiri, ternyata suami gue nawarin minum. Abis disenyumin sama vokalis putih ganteng muda dan charming, trus liat suami berkulit hitam kurus kerempeng mirip penderita gizi buruk yang lagi bawa-bawa air mineral itu bedanya kayak langit dan bumi hahahah.. Suasana romantis pun berganti tragis, abis mau gimana lagi, cuma dia satu-satunya pria yang mau nikahin gue walaupun gue ga lagi hamil.

Seketika gue langsung teringat umur dan kenyataan bahwa gue bukan abege lagi. Singkat cerita, gue pulang ke rumah dengan selamat walau agak dijutekin laki gue yang manyun karena gue muji-muji mulu si vokalis ganteng ntu.

Tapi sebelumnya liat dulu dong dokumentasi Yovie Nuno yang sempet gue foto!!

Gue sebenernya pengen share videonya juga, tapi gagal terus nih, kayaknya kuota gue ga memadai. Okelah, lanjut ke point berikutnya. Next!!

2. Pulang kampung

Hal yang paling gue tunggu-tunggu dari lebaran itu adalah mudik ke Bandung!! Berhubung gue satu-satunya anak emak gue yang tinggal jauh dari keluarga (padahal cuma di Bekasi doang), ga heran kalo pas ke Bandung gue diperlakukan sangat istimewa bak Cinderella. Gue mau kemana dan makan apapun dalam sekejap dapat terkabul.

Gue punya 4 orang adik kandung, mamah papah udah lama cerai, mereka juga udah nikah lagi dan punya pasangan masing-masing, jadi pas lebaran kemaren gue ketemu si mamah cuma bentar karena mamah mau mudik ke Jogja, kampung halaman suaminya alias ayah tiri gue yang ga pernah keberatan kalo gue panggil dengan sebutan om. Berhubung mamah ga bisa nemenin gue di Bandung, sebagai gantinya mamah mau nraktir gue dan adik-adik makan apa aja yang gue mau, bahkan mamah sengaja sewain apartment biar gue dan adik-adik gue bisa kumpul lebih intim.

Gue ke Bandung pas hari lebaran kedua, berangkat abis solat subuh. Perjalanan ke Bandung ternyata lancar dan sama sekali ga kena macet, sehingga gue nyampe Bandung hanya memakan waktu 3,5 jam aja.

Sesampainya di Bandung, naluri anak gaul Bandung gue pun muncul, gue pengen jalan-jalan ke Lembang, dan TRIIINGGG!! Langsung terkabul. Gue dateng ke The Lodge, tempat yang cuco banget buat ngadem dan ngalay sambil poto-poto pemandangan. 

Jangan tanya The Lodge itu dimana ya, soalnya gue taunya The Lodge itu deket rumah si Oky, adik ipar gue. Rumahnya Oky itu di Cibodas Lembang, jadi kesimpulannya The Lodge ada di Cibodas Lembang. 

Ini nih poto-potonya..

Lovin’ my life, I hope you guys too..

Poto begini berasa kayak lagi di pegunungan Alpen (Padahal belum pernah kesana, cuma makan permennya doang, Alpenliebe)

Pemandangan yang sama dengan yang diatas, tapi posenya beda. Yang ini guenya lebih cantik dikit.

Loncat jangan?? (Betewe, abaikan foto kaki gue yang pendek, betis sama paha sama gedenya)

Ini foto ade gue pas awal-awal dateng ke The Lodge dengan tiket 15rb, gue ga sempet foto di Sky Tree ini karena pas lebaran kemaren ngantri banget.

Poto gue bareng papah dan ke-empat adik gue. Kita nampak seumuran semua kaaann??

Gimana?? Cucoo kaaann? Masuk ke The Lodge ini pun ga tralu mahal, tiketnya 35ribu, udah termasuk air mineral ‘yang ada manis-manisnya’ dan asuransi. Kenapa pake asuransi segala?? Karena tempat ini tinggi banget dan berundak-undak, agak kurang cocok bawa bocah pecicilan yang doyan lari-larian, takut jatoh. Ade gue sih pernah kesini pas awal-awal buka, dulu tiketnya cuma 15ribu doang, sekarang naik jadi 35ribu mungkin karena pas momen lebaran.

Di The Lodge kita juga bisa pesen makan, tapi kayaknya sih mahal jadi gue ke The Lodge cuma buat poto-poto doang, makannya di Punclut, di saung teh Ita yang legendaris ntu. Ah, sayang saking lapernya lauk pauk di Punclut ga sempet gue foto, padahal endeuuus bingiiitsss. Gue makan nasi merah, babat, asin jambal, jengkol, pepes peda, belut goreng, tahu dan sambel dadak yang cihui banget. Makannya seporsi rame-rame dan gue ampe nambah nasi 3x loh, bener-bener surga dunia. Gue makan di punclut buat 8 orang cuma abis 230ribuan. So, nikmat mana lagi yang kau dustakan??

Suasana makan di Punclut, foto ini gue ambil dari mbah Google.

Foto ini juga gue ambil dari mbah Google karena gue kelaperan dan ga sempet fotoin makanan yang gue pesan.

Ngambil satu lagi foto makanan dari mbah Google, karena Jengkolnya menggoda.

3. Makan di Sushitei

Tanggal 6 Juli tepat pas lebaran hari pertama adik gue si Dio yang paling bungsu berulang tahun yang ke.. hmmm.. berapa ya?? gue juga lupa saking banyaknya adik hahahah.. Tapi gue inget loh nama panjang adik gue itu Aldio yang merupakan singkatan dari ‘Anak laki-laki diharapkan orangtua’, maklum si Dio kan anak cowok satu-satunya di keluarga gue, anak bungsu pula!!

Oke, cukup bahas soal Dio, ntar ini postingan malah jadi biografi si Dio lagi.

Sesuai janji mamah yang mo nraktir anak-anaknya, akhirnya kita makan malem di Sushitei sekalian ngerayain ulang tahun Dio. Kebetulan gue baru pertama kali makan di Sushitei, dan ternyata enaaakk!! Kalo sushi-nya sih gue bilang rasanya standar, tapi menu makanan yang paling gue suka di Sushitei ini adalah baby octopus, kalo ga salah nama di menunya Chuka Idako, jadi itu semacam anak gurita mentah trus dimatengin pake cuka dan dibumbuin gitu, soalnya pas makan guritanya dingin kayak abis diambil dari kulkas, sepiring isinya 4-5 anak gurita, harganya 44ribu. Cukup mahal sih karena porsi guritanya kecil-kecil, tapi rasanya bener-bener nendang!! Worth it-lah.

Selain Chuka Idako, menu favorit gue adalah sup salmon!! Biasanya kan salmon rasanya amis-amis gitu, tapi ga tau kenapa sup salmon di Sushitei ini rasanya enak banget, gada amis-amisnya sama sekali, kuah bumbunya bener-bener juara!! Harga sup salmon semangkok itu 60ribuan. Ini juga harga yang cukup worth it.

Seperti biasa gue emang ga pernah sempet buat moto-motoin makanan, soalnya nafsu makan gue jauh lebih besar daripada nafsu untuk pamer poto-poto makanan. Pas makanan dateng dengan ga sabarannya langsung gue caplok dan gue lahap abis, hueheheheh.. Pas perut udah kenyang baru deh gue semangat lagi foto-foto selfie.

Kita dateng bertujuh, di foto cuma 6 karena adik ipar gue yang motoin.

Kelakuan gue, suami, dan adik gue yang bosen nunggu makanan dateng.

Pas makan di Sushitei itu kita bertujuh orang, menghabiskan uang 677ribu. Kira-kira seorang hampir 100ribu-lah ya, cukup mahal, tapi untung yang bayar nyokap pake kartu debetnya hahahah.. makanan gratis itu nikmatnya emang tiada tara!!

4. Karaoke dan makan-makan lagi

Hidup gue di Bandung, ga jauh dari makan-makan mulu. Abis makan enak di Sushitei kemarin, besokannya giliran papah yang mo nraktir. Si papah nraktir mie kocok di daerah Riung Bandung, gue lupa nama mie kocoknya apa tapi rasanya enaaakk!! (Apa sih yang ga enak buat gue??) Mie kocoknya ramai pengunjung dan rasanya juga ga kalah sama mie kocok mang Dadeng yang legendaris di jalan Banteng itu. Harga mie kocok Riung Bandung cuma 18ribu aja, harga kaki 5 rasa bintang 5!!

Abis kenyang kita langsung meluncur buat karaoke di MTC (Metro Trade Center) yang lokasinya ga jauh dari Riung Bandung. Gue karaokean di Lyrics, tempat karaoke punya Lyra Virna, karaoke di room medium sejamnya 52ribu, kita karaoke selama 2 jam. Harga segitu menurut gue murah sih, klo di bekasi room yang small aja ditarif 70ribuan per jam.

Gue nyanyi lagu macem-macem, tapi yang paling berkesan adalah ketika bokap dan suami gue duet nyanyiin lagu band Malaysia bernama Eksis yang judulnya ‘Mencari Alasan’. Kocak aja ngeliat menantu dan bapak mertua bisa seakur itu hahahaha..

“Manis di bibir, memutar kata, malah kau tuduh akulah segala penyebabnya..” Lagu legendaris tahun 90an dari band Eksis

Tetep dimanapun eksis poto-poto, yg burem itu bokap gue, biarin ah yang penting gue-nya cantik (hoeeekk..)

Abis cape nyanyi-nyanyi gue makan-makan lagi di cafe Roempi deket jl. RE Martadinata. Di Roempi ini tempatnya cukup menarik dan unik dipenuhi dengan lampu-lampu kecil, kebetulan gue kebelet pipis trus pas masuk toilet gue norak sibuk nyari saklar buat nyalain lampu, pasrah ga nemu akhirnya gue pasrah juga niat pipis dalam kondisi gelap-gelapan, tapi begitu gue tutup pintu toilet tiba-tiba ‘Klik’ lampu toiletnya nyala otomatis ternyata hahahaha.. keren..

Makanan di Roempi pun tergolong murah, harganya kisaran 20-50ribuan, makanannya juga enak. Menu makanannya macem-macem dari makanan Indonesia sampai menu Western juga ada, kalo kita makan dan minum paling ngabisin budget 50ribu per orang, standarlah.

Foto gue bareng papah, adik-adik, suami, dan adik ipar di Roempi. Recommended deh tempatnya.

5. Pulang Ke Bekasi

Liburan telah usai, gue mesti pulang ke Bekasi karena suami gue senin pas tanggal 11 Juli mulai masuk kerja lagi, dan gue yang selama 4 hari jadi Cinderella di Bandung, sekarang berubah kembali menjadi upik abu. Cucian numpuk, rumah kotor, belum masak, belum nyetrika.

Oke, guys sekian dulu laporan akhir perjalanan mudik lebaran gue kali ini, kalo kalian ada yang pengen liburan di Bandung, boleh tuh dicoba ke tempat rekreasi dan kuliner yang gue tulis diatas. Semoga membantu. Salam olahraga!! Muaaachhhh..!!