105

Cewek Matre

Cewek matre.. cewek matre.. ke laut aje..

Begitulah potongan lirik lagu tahun 90an berjudul cewek matre yang dinyanyikan oleh Black Skins, sampai saat ini masih oke aja dinyanyiin buat ngeledek cewek matre. Sebagai mantan cewek matre, kalo denger lirik lagu diatas, mungkin gue termasuk tipe cewek matre yang disuruh ke laut aja masih minta ongkos. Matrenya akut, broh.

Dulu gue berpikiran kalo cewek matre itu wajar, karena kalo cewek ga matre pasti cowok-cowok pada males cari uang. Makanya ga heran banyak cewek cantik berpasangan dengan cowok yang mukanya pas-pasan atau malah cenderung jelek. Mungkin para cewek cantik berpikiran “ga papa deh gue pacaran sama dia, selama dia punya uang, insya Alloh mukanya bisa dimaafkan”.

Tapi kalo liat dari sudut pandang cowok jawabannya macem-macem, ada yang bilang:

“Cuma cewek matre yang bilang cowok kere, dan cuma cewek kere yang matre.”

 Ada juga cowok yang bilang: 

“Itu pintu hati apa pintu tol?? Kok yang bisa masuk cuma yang bermobil doang!!”

Sewaktu muda dulu, gue agak menyeleksi pria yang deket sama gue, kalo dibawa jalan naik motor sih gue ga masalah dan hayu aja, cuma mikir-mikir kalo tu cowok mpe dijadiin pacar hahahah.. Tapi pada akhirnya kenyataan meruntuhkan kematreanku.

Gue sempet deket beberapa kali sama cowok bermobil, salah satunya sebut aja Abon. Si Abon ini emang mayan tajir, dia juga pengertian dan selalu membanjiri gue dengan surprise dan hadiah. Abon tajir bukan dari orangtuanya melainkan hasil kerja kerja keras dia sendiri jadi distributor kripik Ma’icih. Dulu kripik Ma’icih emang lagi hits banget, dan si Abon juga kecipratan rejeki dari bisnis ini. Kalo berdasarkan sifat, kerja keras, dan materi, gue bakal acungin 4 jempol buat Abon. Tapi karena Tuhan itu adil, Abon memiliki dua buah kekurangan yang tak mampu meloloskan dia untuk bertengger di hati gue.

Kekurangan Abon yang pertama adalah kekurangan yang berlandaskan takdir, dan kekurangan dia yang kedua adalah kesalahan yang benar-benar fatal.

Oke, mari kita bahas kekurangan Abon yang pertama, yaitu Abon ini memiliki tampang yang amat sangat.. minus, hahahah.. maafin aku, Bon. *Salim*

Si Abon emang baik, tapi sayang mukanya ga sebaik sifatnya. Abon punya postur tubuh yang tinggi tapi dia kerempeng banget, bajunya lusuh, ditambah kulitnya yang hitam, dia lebih mirip penderita gizi buruk daripada pengusaha Ma’icih. Tanpa embel-embel mobil, gadget dan rumah, si Abon gada tampang tajir sedikitpun, tapi ajaibnya, Abon ini punya deretan mantan pacar yang cantik-cantik banget!! Sumpah deh gue ga boong, muka-muka mantannya kayak model semua, model kutilang alias kurus tinggi langsing yang idungnya juga pada mancung-mancung, mpe heran si Abon udah bosen gitu ya sama cewek cantik, kok bisa-bisanya dia naksir sama gue yang punya idung ngeblesek gini.

Sebenernya kekurangan Abon yang pertama masih bisa gue terima, kalo soal style, Abon emang cupu banget, bajunya lusuh kayak yang ga dicuci beratus-ratus kali. Gue jadi bertanya-tanya, dengan uang yang dia punya masa sih ga bisa beli baju baru? Kalo jadi ceweknya mungkin gue bakal make over dia abis-abisan, gue kasih pomade di rambutnya, pakein behel di giginya, suruh dia pake celana chino beserta topi bertuliskan ‘WOLES‘, hahaha.. malah makin norak aja si Abon.

Tapi untung Abon wangi, jadi gue mau-mau aja deket sama dia. Wanginya Abon emang agak aneh, mungkin ini pelet jitunya si Abon yang bikin cewek-cewek cantik pada nempel, wanginya Abon itu wangi duit, bikin semua cewek jadi sendu alias seneng duit.

Kekurangan Abon yang kedua adalah dia udah pernah ML, bukan pernah lagi deng tapi sering. Ga tau kenapa hampir setiap cowok yang deket sama gue selalu menceritakan kisah pribadinya, padahal dia kan lagi pdkt, kok malah jelek-jelekin diri sendiri, tapi di sisi lain gue bersyukur sih, berarti si Abon emang udah nyaman ngobrol sama gue sampai dia berani ceritain masa lalunya yang menyimpang. Lagian si Abon punya mantan cantik-cantik gitu masa iya ga digarap?? 

Gue walaupun ga cantik, seenggaknya ada yang bisa gue banggain karena masih perawan. Kalo orang liat cewek cantik ga perawan kan biasa, tapi kebayang kalo gue yang ga perawan bisa-bisa dinyinyirin orang. Apa kata dunia kalo gue dibilang: “udah jelek, ga virgin pula!!”. Habis sudah hidup gue.

Tapi pernah tuh ada temen gue si Wisnu yang ngeselin banget, gue nanya sama dia, “Kamu pilih mana, cewek cantik ga virgin, atau cewek biasa-biasa aja kayak gue tapi masih virgin??”, trus Wisnu langsung mengibaratkan cewek dengan motor. Ibarat motor, gue ini bagaikan Vespa bekjul, dan cewek cantik bagaikan CBR 250cc. Wisnu bilang “gue sih lebih milih CBR 250 second, daripada Vespa bekjul tapi baru, gue rasa semua cowok juga sependapat sama gue”.

Dan sejak saat itu persahabatan kami berakhir, hahahah.. lagian kampret bener si Wisnu masa bodi gue yang aduhai ini disamaan sama motor bekjul, yang bener aja bang, gue kan belum turun mesin. Walau ni bodi disamaain sama motor bekjul, tapi yang jelas sekarang gue udah laku yey.. gue udah punya suami yang kayak standar samping, selalu menopangku disaat aku mulai miring, ecieeee.. #gombalotomotif

Terus ya, tiap malem jumat pas mau melaksanakan sunah rasul, laki gue juga selalu nyanyiin lagunya John Mayer yang berjudul ‘Your body is a wonderland’.

Eh, ini kenapa malah jadi bahas laki gue sih, oke kembali ke topik. 

Sebagai cewek virgin, gue kekeuh sumekeuh berharap pengen dapet cowok yang perjaka, kalopun ga perjaka minimal dia ga perjaka sama tangannya sendiri sih ga papa.

Setelah si Abon sukses gue tolak dengan halus, gue kenalan lagi sama cowok, dapet dari Kaskus, nama aslinya gue lupa, tapi gue inget nick name-nya ‘Mas Room’, mungkin maksudnya jamur kali ya (Mushroom), yang gue inget dari si mas jamur ini adalah badannya yang gemuk, dia lulusan ITB dan kerja di perusahaan pertambangan asing ternama di Indonesia. Soal materi ga usah ditanyalah, perusahaan pertambangan asing pasti membayar gaji yang cukup besar bagi karyawannya. Tapi eh tapi, si mas jamur yang berbadan gempal ini belagunya minta ampyuuunn..

Dia sombong banget pamer-pamer kerjaan, bahkan soal wanita-pun dia bilang gampang banget dapet cewek cantik, malah udah banyak juga cewek yang ditidurin sama dia, nah loh?

Jelas si mas jamur ini bakal gue blacklist dari daftar calon pacar, selain sombong, dia doyan ‘jajan’ pula, padahal fisiknya mirip si Gusur temennya Lupus, tapi dengan kekuatan uang, orang gendut yang biasanya ga percaya diri buat deketin cewek malah bertingkah bak pangeran William.

Gue bukan mendeskriditkan bahwa orang gendut itu jelek ya, semua orang punya kekurangan, kalo aja si mas jamur itu beneran baik ga usah pake sombong punya uang&nidurin spg cantik, mungkin gue mau-mau aja sama dia. Tapi si mas jamur juga ga naksir gue sih, dia ga menjunjukkan ketertarikannya sama gue, tapi dia sempet nyolek pantat gue!!

Ga ngerti deh, dia nyolek emang sengaja atau enggak, yang jelas pas dicolek gitu gue langsung menatap dia dengan tatapan ‘HOW DARE YOU, ASSHOLE!!’, akhirnya si mas jamur pura-pura bego dan nyalain laptopnya buat browsing. Gue anggep hal itu ga pernah terjadi dan gue juga males ngebahasnya. 

Lah, tapi barusan udah gue bahas. Ga papa deng, mayan tuh dapet satu paragfaf, masa iya mo gue hapus lagi. 

Next, setelah kopdar sama si mas jamur, gue kenalan sama cowok yang ganteng dan berduit. Udah kegirangan aja gue punya kenalan cowok ganteng, banyak duit pula!! sebut aja dia Kunyit. Si Kunyit ini gantengnya emang kebangetan, kulitnya coklat, alisnya tebel, tatapan matanya tajam kayak Nicholas Saputra, laki banget deh pokoknya. Malah pas malem minggu dia dateng ke rumah, ade gue si Anggi kegatelan pengen bukain pintu, giliran buka pintu, dia senyum-senyum sendiri sambil bisik-bisik ke gue, “ganteng, mbak Ichaaa, ganteeeeng!!”

Suatu hari tiba-tiba Kunyit jemput gue di kantor, gue lagi jalan menuju gerbang kantor, eh si Kunyit udah ada aja di depan mata ngajakin jalan, tau gitu kan gue harusnya nyalon dulu atau minimal pake gaun dengan punggung terbuka dan belahan dada rendah. Ini mah gue malah pake baju lusuh yang ga jelas padu-padannya, alis tebel sebelah, maskara luntur, lipstik pudar, muka juga lecek sisa-sisa jadi romusha di kantor. Tapi anehnya gue tetep cantik, emang susah sih kalo udah takdir.

Tiap jalan sama Kunyit gue selalu salting, ga berani menatap matanya. Seandainya suatu hari nanti Kunyit ngenalin gue ke ibunya, gue udah kepikiran buat ngasihin SKCK atau Surat Keterangan Kelakuan Baik, sebagai bukti bahwa gue adalah wanita baik-baik calon menantu idaman mertua, hihihihi.. terus gue senyum-senyum geje gitu bayanginnya, sok manis. Yang disenyumin sesekali narik napas kayak orang ingusan, lama kelamaan si Kunyit tingkahnya makin aneh, dia kejang-kejang, matanya merah, dan ngomongnya ga jelas.

Yak, benaaar!! Ternyata si Kunyit yang ganteng ini adalah pengguna narkoba. Ya Tuhaaan, heran deh, kenapa gada cowok yang beneran baik di dunia ini. Semua cowok yang gue kenal rasanya attitude-nya bermasalah. Cowok berduit apa selalu kayak gini kelakuannya??

Lelah mengejar pria kaya, akhirnya gue pun insaf, mungkin standar gue ketinggian kali ya, lagian sok banget pengen punya pacar tajir dan berakhlak mulia, kayak muka gue bagus aja hahahaha..

Intinya sih dari sekian banyak cowok tajir yang gue kenal, gada satupun yang berhasil gue pacarin. Pacar-pacar gue lahir dari keluarga yang biasa aja, kemana-mana naik motor, usut punya usut kayaknya sih motor kreditan hahaha.. kalopun ada pacar ke rumah bawa mobil, itu juga mobil ortunya bukan mobil dia sendiri.

Suami gue juga dulunya adalah salah satu korban kematrean gue. Jadi di awal kita berhubungan dia bener-bener gue porotin abis, sekali kencan dia bisa ngeluarin duit 500-700ribuan dalam sehari buat kita makan di cafe, karaoke, nonton, dll. Lagian salah sendiri dari pas jamannya pdkt dan belum jadian dia berani ngasih gue kado mayan mahal yang bikin sisi gelap kematrean gue muncul kembali.

Jadi pas masih pdkt, gue kan ulang tahun, trus iseng aja gue minta kado, padahal gue juga ga ngarep banyak, dikasih sukur, ga dikasih juga ga papa. Eh, taunya bneran aja dia ngasih, bungkusannya kayak kardus dilapisi kertas kado, awalnya gue pikir isinya bingkai foto, dalam hati gue udah ngedumel aja, “ah, ni cowok seleranya norak, masa ngasi kado bingkai foto, jangan-jangan dalemnya ada bingkai foto plus foto dia lagi”, iihh ga banget gitu loh. 

Daaan.. Ternyataaa..

Jeng.. Jeng.. Jreeeeng!! 

Isinya adalah sebuah jam tangan branded yang sempet gue keceng tapi ga kebeli karena harganya yang lumayan mahal, bisa setengah gaji gue, broh. Agak shocked juga dapet kado semahal itu, apalagi dari seorang cowok yang statusnya masih pdkt doang, dia ga mikir apa kalo tar dia nembak trus gue tolak kan dia rugi bandar, udah ngabisin modal banyak taunya gue ga mau pacaran sama dia.

Tadinya gue emang niat nolak dia karena dari awal pdkt dia udah ngajakin Ta’aruf, padahal kan gue masih pengen seneng-seneng. Tapi berkat jam tangan itulah pikiran gue jadi berubah, gue langsung mikir kalo baru pdkt aja udah dikasih kado mahal, gimana kalo jadian, bisa-bisa gue dibeliin kapal pesiar.

Berdasarkan alasan tersebut akhirnya gue mau pacaran sama dia dan nikah juga hueheheheh.. Padahal sekarang setelah nikah gue baru sadar ternyata dia ga setajir yang gue bayangkan, jam tangan branded  yang dulu dia kasih ke gue ternyata harganya ga mahal-mahal amat, gue kan tau mahal karena liat harganya di counter, sedangkan laki gue beli jam tangan itu langsung dari suppliernya sehingga dapet harga 40% lebih murah dari harga counter.

Gue masih inget, dulu laki gue ngelamar gada romantis-romantisnya loh, dia ngelamar gue pas di stopan pertigaan sambil bilang, “Would you marry me??” 

Agak kaget juga dengernya, jantung gue berdegup kencang, saking kencangnya nyaris aja beha gue copot, untung ga copot beneran, soalnya klo beha gue sampe copot, khawatir sumpelannya juga ikut keluar. 

Terus gue bilang aja iya, saat itu juga dia langsung berbelok ke toko emas buat beli cincin. Lagian gue mah orangnya mauan sih, kalopun dia ga ngelamar, malah gue duluan yang bakal ngelamar dia.

Setelah menjalani bahtera rumah tangga, gue jadi makin bingung sama yang namanya cowok. Rata-rata cowok itu impiannya punya istri cantik, solehah, nurut, pinter masak, setia, pinter beres-beres rumah dan kalo bisa ikhlas dipoligami. Tapi giliran dituntut buat menuhin semua yang perempuan mau, dia malah ngatain cewek itu matre. Ngaca tong, modal dikit pengen menang banyak hahahahah..
 
Jadi menurut kalian, wajar ga sih kalo cewek itu matre??

 Pesan Moral :


– Yang namanya cewek paling ga suka sama cowok yang banyak omong, tapi sukanya sama yang banyak uang.

– Istri cerdas adalah istri yang mampu menghabiskan seluruh gaji suaminya, agar tidak bisa jajanin wanita lain.

Udah deh, segitu dulu aja postingannya, ini postingan formalitas doang kok, biar terkesan bahwa penulisnya masih idup. 

Sekian dan terima kasih. Salam cewek matre, emmuaachhh!!