93

Hornymoon di Bali dan Nusa Penida

​Dear pembaca yang unyu-unyu,

Kali ini gue bakal nulis tentang liburan akhir September kemaren di Bali dan Nusa Penida. Iyesss.. Akhirnya si gembel ini travelling juga *keprokhore *bakarmenyan *tebarkembangtujuhrupa

Wajar dunk gue super excited karena pekerjaan gue sehari-hari sebagai IRT kan cuma nyapu, nyetrika, ngepel, nyuci, masak, dan tak lupa menjalang di ranjang. Yang terakhir, jelas gue dedikasikan pekerjaannya bersama suami yang  super nyebelin tercinta. Ga jarang loh ada beberapa temen di Path yang meng-unfriend gue karena jarang posting dan nge-like foto mereka, mungkin disangkanya akun gue ga aktif kali ya *positifthinking

Gue emang udah jarang banget buka medos kayak Path atau Facebook, karena sibuk jualan di Instagram. Terus sekalinya gue buka Path kan males aja orang-orang pada pamer foto lagi makan di kafe-lah, shopping barang branded-lah, nongkrong di mall, ngopi-ngopi cantik, pergi nonton, dan kegiatan ajang pamer lainnya. Apalah dayaku yang tiap hari di rumah cuma bisa ngiler liat kegiatan mereka. Lagian masa iya saking pengennya eksis gue mesti fotoin tumpukan baju kusut dengan caption:

‘Sedang mengumpulkan jiwa untuk menyetrika’, 

atau

‘Hari ini kasur posesif banget, aku mo nyetrika ga dibolehin’.

Tapi eh tapi, jeng jeng jreeengg!! Akhirnya kesempatan membalas mereka yang hobi pamer pun tiba. Sori jek, gue mah ga level nongkrong di kafe atau mall, sekalinya nongkrong itu gue mesti jauh-jauh ke Beachwalk cuma buat numpang solat doang, trus makan juga di kafe Menega Jimbaran samping pantai, ihihihi.. #horangkayabaru #besokbesokpuasa #duitnyaabisbuatkebali

Gue berangkat dari Soeta ke Bali dijadwalkan tanggal 27 September jam 10 malem, tapi seperti biasa pesawat delay sehingga gue baru nyampe Ngurah Rai tanggal 28 September jam setengah 1 pagi. Kira-kira jam 08.15 motor sewaan yang gue pesen online pun dateng ke guesthouse tempat gue menginap. Gue nginep di Kubu Carik Guesthouse, bookingnya via Traveloka. 

Guesthouse-nya asri banget, banyak pohon dan tumbuh-tumbuhan yang bikin adem, bener-bener berasa banget suasana Bali-nya. Di Guesthouse ini kebanyakan turis asing yang nginep, dari turis bule sampe turis Jepang. Mungkin bule-bule juga udah pada bosen kali ya nginep di hotel yang gitu-gitu aja. Guesthouse ini juga termasuk murah kok, cuma 200 ribu per-hari udah dikasih breakfast roti, disediain handuk, sabun dan tissue. Kamarnya ber-AC, ada wifi, trus di kamar mandinya juga ada air hangatnya.  

Walaupun guesthouse ini gada kolam renang tapi fasilitasnya cukup memadai, lokasinya strategis, mas-mas pegawainya juga ramah dan pelayanannya oke banget. Kalo liburan ke Bali lagi pasti gue mau banget kembali nginep disana. 

Sekilas penampakan guesthouse dari gerbang luar.

Emang dasar orang Indonesia ya, abis breakfast pake roti dan teh manis tetep aja ga kenyang, yaudah gue makan lagi di Nasi Pedas bu Andhika yang cukup ngehits di Bali. Harganya ga teralu mahal sih, buat makan dan minum berdua cuma kena 49 ribu aja.

Abis makan tadinya gue pengen parasailling di Tanjung Benoa, tapi laki gue pengen jalan-jalan ke Kuta karena deket. Akhirnya kita ke Kuta, dan laki gue ngaco banget deh, masa dia ngobrol sama coach surfing dengan nyebut ‘Uda’, jadi berasa di restoran Padang. Susah sih emang klo jalan sama si Datuk Maringgi.

Laki gue ngobrol sama coach surfing yang ngakunya bernama Steve tapi bermuka Sitampubolon. Emang bener muka coach-nya gada pantes-pantesnya dinamain Steve, karena mukanya mirip sama Babe Cabita Stand up comedy. Horas bah!!

Laki gue sebenernya tertarik buat nyoba surfing, jadi si Steve tar ngajarin laki gue surfing selama sejam, trus klo dah bisa dikasih waktu sejam lagi buat surfing sendiri, tarifnya 200 ribu. Tapi masalahnya laki gue ga bisa renang, dipikir-pikir tar kalopun dia udah bisa surfing sendiri taunya dia kebawa ombak trus tenggelam kan ga lucu. Mana ada surfer ga bisa renang.

Poto-poto dulu di Kuta, abaikan muka lesu laki gue yang pengen surfing tapi ga bisa berenang.

Ngalay dulu depan Hard Rock Hotel, padahal nginepnya di guesthouse.

Setelah berpikir panjang, akhirnya laki gue ga jadi surfing, kita langsung cus ke Tanjung Benoa buat parasailling

Sesampainya di Tanjung Benoa, langsung deh gue daftar buat parasailling, ditawarin sama si mbak-mbaknya parasailling itu 250 ribu selama 1 menit, ebuset dia pikir gue ga tau harga apa, untung gue udah browsing, rata-rata tarif parasailling berkisar 85-100 ribuan. Akhirnya deal deh kita parasailling dengan tarif 100 ribu dengan waktu 1 menit doang diatas, satu puteran.

Tadinya sih gue pikir 1 menit itu bentar banget, tapi pas diatas ngeri broohh, 1 menit berasa lama juga, gue malah mikir ini kapan turunnya, tangan gue udah pegel megang tali parasut diatas, padahal harusnya megang tali itu pas awal mo terbang doang, klo dah diatas tali pegangan dilepas juga ga papa. Gue kurang mudeng nampaknya, tapi ga papalah seru deh pokoknya. 

Giliran mo turun agak susah karena mesti narik tali parasut sebelah kiri sekuat-kuatnya, sedangkan tangan gue udah keburu lemes karena selama 1 menit gelantungan narik tali diatas. Kirain gue bakal kebawa terbang muter lagi, tapi untung rombongan mas-mas parasailling-nya sigap nangkep gue, dan gue pun mendarat dengan selamat.

Abis parasailling gue menuju Jimbaran buat makan sambil ngeliat sunset. Enaknya di Bali itu mo kemana-mana gampang dan deket, karena motor bisa masuk tol Mandhara. Baru sekali ini gue nyobain naik motor di tol, seru coooyy!!

Setibanya di Jimbaran, gue booking makan di Menega Cafe. Gue pesen cumi sekilo dan ikan kakap 1,2kg. Pas dateng ternyata dikasih free kangkung&buah semangka juga. Tau gitu pesen makannya setengah kilo aja, wong kita cuma makan berdua doang. 

Makan di Menega Cafe ngabisin 262 ribu buat makan&minum berdua, tapi nyisa makanan banyak banget, karena ogah rugi, yaudah gue suruh pelayan bungkusin makanan buat gue makan di guesthouse kalo laper. 

Eksis di Jimbaran nunggu sunset.

Di Menega Cafe, pose sok candid sambil nunggu makanan.

Sesampainya di guesthouse gue kaget, kok nasi yang dibungkus masih anget ya, terus kangkung yang dibungkus juga jadi lebih banyak, curiga ditambahin sama pelayan pake bekas kangkung orang lain hahahah.. tapi ikan kakap yang dibungkus sih tetep segitu porsinya bekas gue makan. Pokoknya Pelayanan Menega Cafe oke banget deh, nasi walaupun dibungkus malah dikasih nasi yang baru dan masih anget.

Setelah kenyang, kita pun pulang ke guesthouse. Ga lama kita nyampe eh malah hujan, bikin suasana jadi udin petot alias udara dingin pengen aa gatot, hihihi.. #youknowWhatImean

Keesokan hari tepatnya Hari kedua gue di Bali, kita ke Nusa Penida. Ada yang tau Nusa Penida ga? Kalo tau, pura-pura aja ga tau ya, biar gue terlihat keren gitu loh. Nusa Penida adalah pulau terpencil yang ada di ujung tenggara Bali, masuk daerah kabupaten Kelungkung. Jadi kalo dari pelabuhan Sanur kita mesti nyebrang lagi pake fastboat kesana, tarifnya 75 ribu sekali berangkat, jadi pulang pergi 150 ribu. 

Penampakan tiket fastboat menuju Nusa Penida.

Suasana di dalem fastboat yang didominasi penumpang bule.

Berhubung gue ke Nusa Penida pake travel agent, gue bayar 1,2 juta buat berdua, itu udah termasuk tiket fastboat pulang pergi, lunch box, travelling ke Broken Beach, Angel’s Billabong, Pohon kayu cinta mati, Kelingking Beach, dan snorkeling di Crystal Bay Beach.

Sesampainya di Nusa Penida gue ketemuan sama bli Komang, guide travel gue. Orangnya keren, bertato gitu. Entah kenapa kalo liat cowok bertato di Bali kesannya keren aja, tapi kalo liat cowok tatoan di Jakarta atau Bekasi minimal pasti bakal mikir, “ini begal bukan ya?” 

Oke deh, biar gampang dicerna gue rinci aja kegiatan gue di Nusa Penida.

*Broken Beach

Perjalanan dari Nusa Penida ke Broken Beach ternyata cukup jauh juga, bisa memakan waktu hampir 1,5 jam. Akses jalannya agak susah dan terjal. Gue kesana naik mobil jenis APV yang disediain travel agent, soalnya kalo naik motor was-was ban-nya pecah karena kondisi jalanan yang masih bebatuan. Walaupun ada juga sih beberapa bule yang kesana naik motor yang disewain di Nusa Penida.

Tapi semuanya sangatlah terbayar setelah melihat keindahan ini.


*Angel’s Billabong

Kebetulan jarak Broken Beach ke Angel’s Billabong ini deketan, jadi kita tinggal jalan aja, tapi klo mo renang di Angel’s Billabong kita mesti turun tebing sedikit. 

Turun tebing yang lumayan bikin lecet demi renang di Angel’s Billabong.

Kesampean juga renang di Angel’s Billabong.


*Pohon Kayu Cinta Mati
Ga tau kenapa pohon ini dinamain pohon kayu cinta mati, tapi berhubung gue narsis gue ikut foto aja biar keren.

U can fall from the sky, u can fall from a tree, but the best way to fall, is in love with me.


*Pantai Kelingking

Ada yang pernah nonton drama Korea Descendats of the sun? Pantai Kelingking ini jelas bukan tempat shooting Si Bigboss dan dokter Kang, tapi agak mirip suasananya kayak pantai di film itu yang berlokasi di Urk, cuma bedanya di pantai ini gada kapal karamnya. Terus pantai ini juga mirip sama Raja Ampat versi kw, karena di pantai ini ada ikan Mola-mola dan ikan Manta yang katanya cuma bisa ditemuin di Raja Ampat dan pantai Kelingking aja. 

Kalo dulu pacaran di semak-semak, sekarang pacarannya di tebing heheheh..


*Crystal Bay Beach

Di pantai ini tempatnya gue snorkeling, cuma sayang si bli Komang ga ikut snorkeling, jd gue walaupun sebenernya bisa berenang pas snorkeling malah pake pelampung buat nemenin suami yang ga bisa renang ahahahah.. abis laki gue udah wanti-wanti ombaknya gede, kalo tenggelam kebawa ombak terus ga pake pelampung tar sapa yang nolongin gue, si bli Komang malah anteng-anteng aja nongkrong di warung pinggir pantai.

Akhirnya selesai juga deh ngebolang di Nusa penida, gue kembali ke bali sekitar jam 4 sore, dan langsung cus makan es krim di Gusto Gelato. 
Enaknya makan es krim disini bisa tester dulu, kalo ga malu sih boleh dicobain satu-satu hahahha.. abis es krim disini kadang rasanya aneh, ada rasa kemangi-lah, sereh-lah, dan rasa bumbu dapur lainnya. Kalo gue sih pesen rasa yang normal aja, rasa coklat mete dan matcha. Gue pesen es krim pake cone seharga 24 ribu, kalo pesen yang di cup sih lebih murah, harganya 22 ribu.

I scream for ice cream!!

Abis makan es krim, gue pulang ke guesthouse buat mandi dan siap-siap dinner. Sebelum dinner gue sempetin ke Agung Bali buat beli oleh-oleh, karena besok mesti pulang huhuhu.. di Agung Bali harga oleh-olehnya termasuk murah kok, baju dan daster itu masih ada yang harga 20-40ribuan. 

Cape belanja oleh-oleh, gue mendadak kepengen makan sate lilit, akhirnya pergilah kita ke Warung Made di Kuta. Sate lilitnya seporsi 70 ribu dapet 10 tusuk, emang enak sih, ikannya berasa banget, spicy, dan pedes. Laki gue pesen nasi campur Bali seharga 46 ribu, itu juga enak dan ngenyangin.

Warung Made ini tempatnya unik dan khas Bali banget dengan janur kuning melambai jadi kayak berasa di ondangan, ditambah band yang nyanyiin lagu-lagu lawas barat yang ga kalah kerennya, bule juga banyak yang nongkrong disini.

Yaah.. selesai juga deh liburannya, gue liburan emang cuma 2 hari doang di Bali, berangkat tanggal 27 malem, pulang tanggal 30 pagi. Maklum dapet tiket promo murah sih, 450ribu udah PP, makanya dapet tanggal sisa hueheheheh..

Pas pulang naik pesawat, gue kebagian duduk di pojok deket jendela, terus ada bule yang nunjukin nomer kursi penumpang 22C, bulenya pikir dia duduk di pojok deket jendela, padahal nomer kursi penumpang gue 22A, jelas gue udah bener duduk di pojok. Bulenya minta tukeran tapi gue ga mau. Sori bro, udah cukup 350 tahun kita dijajah bule, gue ga mau dijajah bule lagi, kursi penumpang ini milik gue seutuhnya. Diliat-liat tu bule juga aneh bawa ransel ke kabin segede lemari, entah dia abis travelling atau diusir mertua.

Oke deh, cukup sekian postingan liburannya, gue nulis dalam kondisi belum move on dari liburan nih. Begitu berkesannya di Bali sampe pengen balik lagi kesana, suasana Bali emang nyaman banget, orang-orangnya juga ramah dan baik, yang jahat cuma si Margaret ibu tirinya Angeline doang. Doain gue ya, semoga dalam waktu dekat bisa liburan lagi. Ciaaooo Bellaaaaa.. Emuaaach.. 

Advertisements