0

Ibu Rumah Tanggung

Sabtu, 15 Nov 2014

Dear, para ibu rumah tangga yang lagi ngebabu di malam minggu..

Yaaaa amppuuuunn.. saking lamanya ga nulis, mendadak jadi deg-degan gini nulis postingan di blog. Rasanya kayak mo ngefollow twitter mantan yang udah kita block!!

Gue harap para pembaca masih tetap setia mantengin blog ini yang semakin lama sang penulisnya semakin renta. Blog yang dimana udah gue curhatin dari jaman masih perawan sampai ga perawan. Blog yang dimana juga selalu menjadi tempat keluh kesah gue dalam melakukan pencarian jati diri dan cinta, khususnya cinta dari para pria yang udah gue pacarin lama tapi belum tentu mau nikahin gue.

Ah, tapi itu semua sudah berlalu..

Sekarang gue bukan lagi seorang gadis labil yang melakukan pencitraan sebagai gadis baik-baik untuk menarik perhatian lelaki di luar sana. Iya, gue emang orang yang gila pencitraan. Segila pencitraan gue di saat lagi nyesek diputusin pacar trus ngetweet ‘Aku tegar. Ini yg terbaik’. (Padahal aslinya itu gue lagi nangis guling-guling di lantai).

Gue yang sekarang jelas bukan gadis lagi, tapi ada di tingkat yang lebih maju, sebut saja gue ibu. Ibu rumah tanggung.

Kenafa ibu rumah tanggung??

Karena gue ini serba tanggung, seorang wanita yang sudah menikah, ingin dipanggil ibu tapi nanggung karena belum punya anak. Sebagai istri, gue juga ga bisa masak, gue adalah tipe istri micro-wife yang bisanya cuma angetin makanan doang. Wajar sih ga bisa masak, soalnya gue ini kan mahasiswi lulusan akuntansi, bukan tata boga. Tapi gue ga menyarankan kalian untuk jadi istri tipe microwife juga. Sesungguhnya istri sejati itu harusnya bisa masak, bisa bedain mana itu brokoli dan kembang kol, bayem dan kangkung, juga bedain bawang merah dan bawang putih.

Walaupun ga bisa bedain bayem dan kangkung tapi yang paling penting gue masih bisa loh bedain mana cowok jelek dan mana cowok ganteng. Uh yeaaahh, that’s the point!!

Tapi gue paling bodoh dalam membedakan mana pria baik-baik dan mana pria playboy. Dimana pada akhirnya kisah percintaan gue udah kayak hukuman mati, kalo ga ditembak, ya digantung.

Wakwaw bangetlah.

Oke, kembali ke topik.

Tepatnya udah 7 bulan gue menikah, gue sangat menyadari bahwa ada perubahan signifikan dari diri gue sebagai seorang istri. Yang pertama, walaupun sekarang gue udah melewati fase pertanyaan menyebalkan seperti “Kapan nikah??”, tapi tetep aja ada fase pertanyaan lebih lanjut yang tetep bikin kita bete, seperti pertanyaan “Udah hamil belum? Kapan punya anak??”

Mungkin sebagian orang berpikir kalo pertanyaan tersebut adalah bentuk perhatian dari seseorang, iya seseorang yang kepo lebih tepatnya. Padahal dalam hati sih ditanya gitu malah bikin gue jadi was-was. Kadang gue pikir ada yang salah dari kewanitaan gue yang menyebabkan sperma sulit bertemu indung telur.

Berkali-kali gue browsing dengan kata kunci pencarian ‘Tips agar cepat hamil’, berkali-kali juga gue ngelakuin tips yang tertera dalam artikel tersebut, dari mulai berhubungan gaya MADIPA (baca: MAma Diatas PApa), berhubungan diatas bantal, tidur miring, sehabis berhubungan ga cebok dulu dan langsung tidur miring ke kanan biar spermanya gampang masuk, katanya.

Tapi semuanya ga berhasil, mungkin belum berhasil. Mungkin juga gue emang belum dikasih kepercayaan sama Tuhan untuk ngurus anak. Tapi ga papa, gue percaya Tuhan akan bisa mempercayakan gue untuk mengurus makhluk ciptaannya di saat gue udah bener-bener siap.

Gue jadi keingetan dulu pas SD ada mitos dimana jumlah benjolan di bawah sendi tangan itu adalah jumlah anak kita nanti, kalian pernah ngalamin ga? Kalo ga salah dulu benjolan di bawah sendi tangan gue ada 3, itu artinya gue nanti bakal punya anak 3.

Gue tau harusnya gue cuma boleh percaya sama Tuhan, tapi namanya juga anak-anak jadi masih percaya aja sama hal begituan, padahal kencing aja belum lurus, boker juga masih minta dicebokin udah sok-sok-an ngomongin jumlah anak di masa depan. Ah, anak muda, hidupmu begitu polos.

Ada orang bilang “Success is like being pregnant. So many people can see it, but they don’t know how many times we were f*cked.” Entah sapa yang bilang, tapi kira-kira begitulah kedengarannya. Mereka ga tau seberapa banyak hal yang harus gue lakuin buat ngedapetin anak. Mereka cuma bisa nanya “Udah hamil belum?”, tanpa mereka tau kalo sebenernya gue juga sedih dan terluka ngejawabnya kalo ternyata emang belum.

Apalagi berkali-kali tiap telat datang bulan gue selalu ke-ge-eran hamil. Pernah tuh 10 hari telat mens, tiba-tiba gue ngerasa mual-mual ga jelas. Mual banget nget.. nget.. nget!! Mualnya udah kayak mo punya anak kembar 3. Udah gitu, isenglah gue search di google ‘Tanda-tanda kehamilan’. Taunya beberapa gejala kehamilan mendadak gue rasakan, dari mulai katanya ibu hamil cepet lelah dan tidur mulu, perut kram karena adanya kontraksi kandungan, sampe muntah-muntah.

Atas dasar rasa penasaran yang menggebu-gebu, gue pun nyuruh suami beli test pack. Keesokan harinya gue coba untuk tes kehamilan, gue celupin test pack-nya ke air seni selama kira-kira 1 menit, karena begitulah aturan pakainya, kemudian gue angkat dan tiriskan. Garis merah sedikit demi sedikit mulai terlihat, gue tunggu sampe 5 menitan, garis tersebut hanya diam, stuck di hanya satu garis merah yang menandakan bahwa gue negatif hamil.

Ga cukup sampai disitu, gue pun tetap bersikeras bahwa gue hamil. Akhirnya gue celupin lagi si test pack ke air seni 5 menitan, berharap akan menghasilkan dua buah garis merah. Gue angkat lagi test pack-nya dan voilaaaaa!! Bim salabim jadi apa prok.. prok.. prok!!

Tetep, garis merahnya cuma satu.

Hiks!!

Gue pun berjalan gontai menuju suami sambil meperlihatkan hasil test pack yang negatif, terus gue bilang “negatif yank, atau jangan-jangan belum keliatan kali ya, soalnya si Fani temen kantor aku juga pas dicek pake test pack negatif taunya pas dateng ke dokter eh malah udah hamil 3 mingguan”. Tetep gue bersikeras bahwa kesalahan ada pada test pack, yang diperkuat oleh perkataan temen gue si Seli yang bilang kalo cek kehamilan mending pake test pack murah aja yang harganya goceng, soalnya test pack mahal biasanya agak kurang sensitif mendeteksi kehamilan dini.

Akhirnya gue pun mencoba menunggu kembali, kalo ternyata dalam waktu seminggu ke depan gue belum mens juga, gue bakal cek ke dokter. Dan nyatanya, keesokan hari sehabis test pack gue pun merasa ada cairan yang keluar dari vagina, gue cek dan itu darah!!

Gue pun gusar, berhubung darahnya sedikit, gue masih sempet-nya mikir bahwa ini adalah flek ibu hamil, bukan mens. Padahal lama kelamaan darah mengalir semakin deras. Bener-bener nyaris gila gue menanti seorang anak. Ga kebayang kalo gue beneran gila, mungkin pas darah mens bercucuran, gua langsung dateng ke dokter kandungan minta dikuret dengan alasan keguguran.

Gue rasa semua ibu rumah tangga maupun ibu rumah tanggung, pasti pernah ngerasain apa yang gue rasain dalam menanti kehadiran seorang anak. Walaupun mungkin ga selebay gue juga. Gue bahkan udah nyiapin beberapa status yang bakal gue update di bbm kalo emang gue beneran hamil. Gue juga udah nyiapin nama panggilan yang cocok ketika gue menjadi ibu. Gue pengen dipanggil Umi. Tapi banyak yang menentang, katanya panggilan Umi itu cuma cocok buat ibu-ibu berkerudung, bukan tank top atau rok mini yang sering gue pake. Hih!!

Saat ini gue menulis dalam kondisi udah telat mens 13 hari. Belum berani cek pake tes pack, belum juga berani berharap punya anak. Karena biasanya orang yg terlalu banyak berharap itu sering kecewa.

That’s the end of this post, readers.. Semoga postingan kali ini bisa mencerahkan para ibu rumah tangga, ibu rumah tanggung, maupun calon ibu rumah tangga dan tanggung. Gue akan terus berdoa pada Tuhan meminta agar diberikan anak, karena gue percaya bahwa mengulang-ngulang doa itu seperti kayuhan sepeda, suatu saat ia akan membawamu ke arah yang kamu tuju. Semoga, amien.

Advertisements