Berhijab

image

Ga kerasa udah hampir setahun gue berhijab. Emang masih tergolong baru sih, tapi mayanlah daripada enggak sama sekali kan. Hijab gue juga termasuk yang belum istiqomah, karena sampai sekarang gue masih banyak banget belajar. Gue berhijab cuma pas pergi-pergi doang, kalo lagi nyapu-nyapu halaman depan atau ketemu tukang sayur pagi-pagi biasanya gue masih pake setelan daster lengkap dengan roll rambut sambil ngunyah daun sirih, biar kayak emak-emak banget gitu loh. Malah kadang gue juga suka kelupaan ga pake kutang ampe sering banget diomelin laki gue.

Gue mutusin berhijab pas lebaran 2015 tahun lalu. Awalnya karena laki gue sering banget omelin gue yang pake baju udah kayak setelan baju renang yang dadanya kemana-mana. Padahal sebenernya gue suka pake baju dengan belahan dada rendah itu bukan karena niat pengen pamer dada, secara gitu gue kan ‘WTS’ alias Wanita Tanpa Susu, kalo cewek yang dadanya besar kan suka dibilang ‘susunya kayak gunung’, sedangkan dada gue mah levelnya bukan gunung, bukan pula bukit, melainkan gundukan tanah. Ampe kadang dada gue masih pantes-pantes aja tuh dipakein kaos sang-sang atau mini set.

Pernah suatu hari gue lagi dibonceng naik motor sama mantan, trus dengan mesranya gue meluk dia dari belakang, kalo istilah sundanya sih ‘Sunyoto‘ alias Susu Nyolok Tonggong (susu nyolok punggung). Udah sok sweet gitu gue meluk dia dari belakang, eh si mantan malah bilang gini: “Sayang, itu tas kamu kena punggung aku tolong kepinggirin dong tasnya, aku ga enak nih bawa motornya.” WHAT???!!! Payudara gue nan indah mahakarya Yang Kuasa ini malah dibilang tas!! Sakitnya tuh disini *sambilnunjukdada*

Satu-satunya alesan kenapa gue suka pake baju yang belahan dadanya rendah adalah karena leher gue pendek. Kalo gue pake baju yang kerahnya diatas itu keliatan banget ga punya lehernya, kasian kan nanti klo pacar-pacar gue ga bisa nyupang.

Eh, keceplosan.

Emang sih gue amat sangat menyadari kalo kelakuan gue di masa lalu bener-bener minus. Gue sendiri juga ga nyangka bisa berhijab secepet ini, dari dulu gue emang punya niatan berhijab, tapi ntar aja kalo gue udah nenek-nenek dan mau mati. Laki gue juga sering banget nyuruh-nyuruh gue pake hijab, dia bilang: “Tutuplah auratmu dengan benar, sayang. Karena setiap dari lekuk tubuhmu adalah pertanggung jawaban berat untukku di akhirat kelak.” (Pesan dari suami).

Suatu hari gue dibeliin buku-buku islami dan artikel tentang hijab yang suami gue download dari internet. Dan apakah gue insaf? Enggak tuh. Sebanyak apapun usaha yang suami gue lakuin sama sekali ga bikin hati ini bergetar untuk berhijab. Alesannya itu karena gue belum dikasih hidayah, dan gue rasa mending yang dihijab hati dulu aja, toh hati yang paling penting kan. Lagian percuma aja berhijab kalo kelakuannya jelek, malah banyak juga kan wanita berhijab yg doyan esek-esek.

Dulu gue bilang mau pake hijab kalo udara di Bekasi udah sejuk. Salah sendiri laki gue ngebawa gue dari Bandung dan tinggal di Bekasi. Udara di Bandung kan enak tuh adem, trus sekarang gue pindah ke Bekasi, itu bagaikan dari surga di depak ke neraka. Apalagi pas awal-awal tinggal di bekasi gue ga brenti-brentinya pake kipas angin dan akhirnya masuk angin, trus giliran dibeliin AC, eh besoknya gue langsung opname.

Pake hijab di Bekasi itu emang luar biasa panasnya. Pake kutang sama cangcut doang aja udah panas, ini malah disuruh pake hijab segala.

Ada banyak faktor yang membuat gue berhijab, selain diiming-imingi tambahan uang belanja dari laki gue, tapi ada salah satu faktor terbesar yang mulai bisa menguatkan gue untuk berhijab adalah pas nonton film FURRY.

Ada yang pernah nonton film Furry ga? Filmnya Brad Pitt yang tentang peperangan pake tank baja gitu. Agak spoiler dikit ya, awalnya pas gue nonton udah jelas dalam pikiran gue kalo Brad Pitt sebagai pemeran utama dalam film tersebut pasti bakal selamat dalam peperangan, tapi pas nonton sampai akhir ternyata Brad Pitt-nya mati, dan satu-satunya orang yang hidup dalam tank baja tersebut adalah anak buah Brad Pitt yang paling cupu, yang gue kira bakal mati duluan.

Dari situ gue berpikir tentang kematian, kematian yang ga mungkin bisa kita rencanakan. Kita ga pernah tau akan meninggal dalam kondisi apa, syukur-syukur dalam kondisi syahid, tapi gimana kalo meninggal dalam kondisi kecelakaan, atau amit-amitnya kita meninggal karena dibunuh orang lain. Apakah kita udah siap dicabut nyawa dengan keimanan yang pas-pasan kayak gini??

Gue juga mikir, mungkin ga masalah kalo Tuhan yang selama ini kita sembah itu ternyata ga ada, kita mati ya mati aja, ga akan ada kehidupan selanjutnya setelah kematian, juga ga ada yang namanya reinkarnasi. Tapi gimana kalo Tuhan itu bener-bener ada, nyata dan segala larangan-Nya jika dilanggar maka balasannya di akhirat benar-benar menakutkan?

Kenapa sih Tuhan menciptakan kita berbeda-beda? Kenapa kita ga dibikin satu ras aja, satu kulit, satu bahasa, satu agama, dan satu pemahaman. Bukankah itu yang bisa disebut dengan adil?

Setelah lama merenung, gue rasa Tuhan emang udah amat sangat adil, kenapa? karena kita semua ga ada yang bisa melihat Tuhan. Kalo kita bisa melihat Tuhan, itu ga adil karena orang buta ga bisa lihat.

Kalo boleh minta, gue sih pengennya mati syahid, misalnya mati dalam kondisi lagi solat, tapi gue sangsi orang yang imannya pas-pasan gini apa bisa mati dengan cara mulia seperti itu? Kalo emang ga bisa mati syahid, minimal gue pengennya mati sambil tidur deh, tidurnya sambil cari posisi yang nyaman, misalnya tiduran di dadanya Raditya Dika Fedi Nuril. Abis itu baru deh gue bisa mati dengan tenang dan masuk surga. Berhubung keimanan gue pas-pasan ga papa deh gue masuk surga yang tingkatannya paling rendah juga, yang penting masuk surga, amien.

Kalo flashback ngomongin dulu, emang ga kan ada abisnya, apalagi kelakuan gue parah banget. Kebetulan rambut gue kan keriting ikal gitu ya, jadi kalo catokan cuma bagian poni doang, soalnya poni gue kalo ga dicatok tar kayak Superman, bentuk poninya jadi huruf ‘S’ gitu deh, rambut belakang sengaja gue iket keatas biar terkesan seksi kayak Ariana Grandong Grande. Nah, jadi kalo mau solat, trus pas wudhu kan harusnya basahin rambut dari depan ke belakang, tapi demi mempertahankan estetika keindahan bentuk poni agar tetap lurus dan terjaga, gue kalo wudhu cuma basahin rambut belakang doang. Rambut depan ga pernah gue basahin air karena takut bentuknya berubah jadi ‘S’ kayak poni Superman.
image

image

Entah wudhu gue dulu sah atau enggak, kalo sekarang sih sejak berhijab bodo amat mo bentuk rambut kayak gimana, toh nantinya juga ketutupan kerudung. Sekarang gue udah bisa wudhu basahin air dari rambut depan ke belakang. Akhirnyaaaa.. no bad hair day. Bye-bye catokan. Sorry, I don’t need u anymore.

Saking parahnya kelakuan gue dulu, sering juga nih gue dicengin sama si Odong, temen sekantor gue yang sangat absurd, kata orang dia penganut Islam LDII yang kerudungnya panjang sebates perut, ga pernah pake beha, tapi dia selalu pake celana ngatung dan ga mau solat kalo bukan di mesjid komunitasnya. Entah berita itu bener atau enggak, namanya juga dia absurd. Si Odong sering nawarin gue puding padahal cingcau, ngasih oleh-oleh yang katanya dari Batam padahal itu Bakpia Pathok, sarapan bilangnya pake spaghetti padahal itu mie ayam, trus juga dia suka sok baik mo minjemin mukena padahal itu jas hujan. 

Suatu hari si Odong ngeliat gue lagi solat Dzuhur di mushola, dia tiba-tiba teriak “Hey, liaat!! Liaaatt!! Itu ada Mualaf lagi solat!!”, otomatis gue yang lagi berusaha solat dengan khusu malah ngakak cekikikan ga jelas, padahal itu udah rakaat ke 3, kampret banget emang si Odong. Solat gue batal deh.

Sekarang gue juga lagi sedikit memperdalam ilmu agama, gue mulai belajar ngaji dari Iqro lagi, soalnya gue baca Al-Qur’an masih belum begitu lancar. Tiap ada pengajian bareng ibu-ibu komplek gue selalu aja keteteran, ga bisa ngikutin pengajian karena mereka baca Al-Qur’an-nya cepet banget, gue baru baca Bismillah, mereka udah Shadaqalloh lagi. Makanya sekarang gue kalo pengajian sengaja bawa Qur’an yang ada terjemahan tulisan latinnya, baru deh gue bisa ngikutin dan ngaji dengan cepat. *Gue emang brilian*

Dari apa yang pernah gue jalanin, gue baru menyadari kalo sepanas-panasnya pake jilbab di Bekasi, pasti akan jauh lebih panas kalo masuk neraka. Ada yang bilang, sesungguhnya wanita yang memamerkan auratnya itu jangankan bisa masuk surga, mencium bau surga pun tidak akan pernah bisa. Makanya sekarang gue pun paham kalo ternyata hijab itu bukan sekedar hanya untuk wanita yang pandai agama saja, jilbab juga bukan untuk wanita yang pintar mengaji dan berakhlak mulia saja, tapi jilbab adalah untuk semua wanita yang mengaku dirinya muslimah.

Oke, cukup sekian curhatan mamah Dedehnya, gue sih cuma sebates curhat doang soal jilbab, dan sama sekali ga ada maksud nyuruh berhijab atau nakut-nakutin wanita yang belum siap berhijab. Tiap orang punya pilihannya masing-masing. Dan gue amat sangat menghargainya. I will never judge you, it’s not my job, it’s God.

See you on the next curhatan mamah Dedeh!! #curhatdongmah

Advertisements

77 thoughts on “Berhijab

  1. buseet daahh..kamuuuh jujur sekalii teteeeh hahaha.
    tapi itulah alasannya kenapa dakuw follow kamu dari jaman kamu masih pengantin baru sampe sekarang.
    dari jaman gue jomblo sampe punya pacar terus gagal nikah eh trs jomblo lagi, dakuhh masih setia.

    eniwei klo dipikir2 iya sikk, tmn gue juga ada berhijab doyan esek-esek *eerrh ini yg bikin sedih jadinya. tapi yasutralah urusan dosa dan neraka kan urusan masing-masing ya.
    gue juga mau berhijab (lagi) tapi belum siap 😦
    masih suka pake dress lucu, ya Allah maafkeun sayaaa.
    semoga saya dapet hidayah dan bisa istiqomah. Amiinn.

    • Hahahah.. iya, aku terpaksa jujur nih, abis nulisnya pas lagi puasa, tar kalo boong puasanya batal lagi πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ iya sama, aku juga dulu gitu masih seneng banget pake dress lucu-lucu, skrg udah dihijab pake dress lucu-lucunya cuma bs depan suami doang pas mo lagi ‘begituan’ *jujurnya kebangetan* yang penting Syera niat dulu aja deh, aku juga niat dari kapan baru kesampean skrg2, nanti juga 🎡 insya Alloh, insya Alloh, insya Alloh ada solusinya 🎢🎡 *soundtrackmamahdedeh*

      • amiiin ya rabbal alamiiinnn. Semoga kelak aq juga ada kemantapan hati buat busana tertutup semuanya.

        dress lucu-lucunya masih normal kan? bukan dress ala-ala suster kepanasan di Bekasi? hahahahaha.

      • Iyaa amiieenn, hahaha dressnya masih lucu kok motif kembang-kembang gitu, cuma ya ga pake celana dalem πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ pake dress suster kepanasan mah ngeri ah tar aku malah disuruh ngesot sama suami, krn lebih mirip suster ngesot ketimbang suster seksi yg bawa-bawa pecutan πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

      • Dress lucu-lucu itu dress yg flexible, bisa dipake buat mejeng, atau buat dipake di ranjang πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† btw blog situ kok gada kolom komentarnya? Emang sengaja?

      • Owwh daster yaa namanya. Oke sip.

        Iya semacam ga ada kolom komentarny kalo dibuka dari aplikasi. Coba di buka lewat browser.

      • Whooaaalaaaa ternyata dari settingan themes-nya yaa ahaha. Padahal baru ganti themes nih. πŸ˜…πŸ˜…

        Gw kirain karena selfhosted makanya ga keluar kolom komentarnya di aplikasi.

    • Iya bner, emang awalnya banyak banget pertimbangan, tp ternyata pas dijalanan ga sesusah itu juga, lama-lama terbiasa, malah kadang sekarang suka malu sendiri kalo keluar hijabnya ga dipake hehe..

    • Hahaha.. parah banget mpe ke Pluto, ga sekalian aja mpe surga biar aku ditarik kesana buat jadi calon penghuni surga *ngarep* iyaa, amien bang Wahyu, semoga aku bisa berhijab kapanpun&dimanapun, amien.. amien ya Alloh..

    • Hahahah.. iya ya, trus filmnya judulnya Hijab Insaf gitu ya? πŸ˜†πŸ˜† Aku jadi pemeran utamanya, om Adi jadi Pohonnya, trus aku joged-joged gitu di sekitar pohon, udah kayak film india πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

      • Ahahahah.. oh iya ya, Hijab Insaf mah mesti jaim deng, baiklah pak sutradara kita ulangi lagi adegannya, kalo gitu aku jadi pemeran utama, om Adi jadi tukang sayurnya πŸ˜…πŸ˜… abis postingan blognya kebanyakan soal tumbuh-tumbuhan, aku jd bingung peran apa yg cocok buat om Adi πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

      • Waduh jadi tukang sayur..ntar saya ketemu Mba yang keluar sambil ngunyah daun sirih dan sebagai nya…nda bisa nahan ntar ketawa mulu Mba..di cut terus πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ eh beneran suka ngunyah sirih Mba?

      • Ahahahah.. ya enggaklah, daripada ngunyah daun sirih aku sih lebih suka ngunyah beling atau menyan πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… udah kayak kuda lumping πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

      • Kirain Mba, daun sirih kan bagus antiseptic alami Bagus buat kesehatan gigi dan mulut πŸ˜ƒπŸ˜ƒ. Anyways gaya tulisan Mba boleh dibilang unique..belum pernah ketemu saya sama yang se-jurdil (jujur dan adil) ini..πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ oh iya tulisan saya yang non Tanaman bisa Mba akses di http://www.catatanabifaiz.wordpress.com πŸ˜ƒπŸ˜ƒπŸ˜ƒ

      • Iya emang bner, klo aku sih pakenya sabun daun sirih buat kewanitaan, abisnya tetangga aku gada yg punya pohon sirih jadi ga bisa nyolong heheheh.. oke, blognya udah aku aku follow yaa, lagi aku intip-intip, buat referensi postingan aku berikutnya 😊😊😊

      • Nah itu sudah memanfaatkan fungsinya lain dari tanaman sirih..mantap kan πŸ‘πŸ‘..di rumah saya ada Mba tanaman sirih tetangga pada doyan ngambil πŸ˜ƒπŸ˜ƒ..oke makasih ya..semoga memberikan warna yang berbeda…biar nda syayuran terus ya.πŸ˜‰

  2. Selamat ya Kak,semoga istikomah dan selalu diberikan petunjuk oleh Allah…

    Meskipun Saya tau ada banyak manfaat berhijab, baik itu dari sudut pandang agama maupun secara penampilan. Tapi hingga saat ini Saya belum bisa memulai untuk berhijab. huft.. mungkin hidayahnya “on the way”. πŸ˜€

    Ditunggu ya Kak artikel selanjutnya πŸ™‚

  3. cerita jujur ngalir tapi dalem maknanya…moga-moga istiqomah ya mba…hebat kontemplasinya…belum pernah nonton film Fury sayang sudah ketauan endingnya disini ya..:))

    • Iyaa, amieenn.. hahaha.. iya ya akunya terlalu spoiler, tp keren itu filmnya, perjuangan tentara gitu dlm peperangan biar bisa tetep hidup, walaupun udah tau akhirnya masih worth it ditonton kok 😊😊😊

  4. Baguuusss, hehehe. Jujur banget ceritain proses berhijabnya, hehe. Aku malahan lebih newbie lagi nih mba, baru 3 bulanan berhijab, yg kadang pake lengan baju 3/4 aja ngga pake manset, huehehe. Kadang kepikiran juga masih pengen pamer rambut berwarna, pake rok lucu lucu, tp klo dipikir lagi, make hijab lebih banyak untungnya sih, salah satunya bye bye catokan, irit cat rambut, dan klo gerimis ga takut pusing kena kepala, hahahha. Semoga sama sama istiqomah ya mba kita, salam kenal πŸ™‚

    • Hehehe.. iya Presyl salam kenal juga, pake hijab mah susah di awal doang, banyak banget pertimbangannya, tp pas dijalanin&lama-kelamaan terbiasa&malah suka jd aneh aja klo kluar rumah tanpa hijab, trus satu lagi keuntungan pake hijab, suka dipanggil bu haji padahal kita sendiri juga belum naik haji hahaha.. semoga aja itu jadi doa ya, sama2 usaha biar istiqomah, aku juga pake kerudungnya masih jauh dr istiqomah, apalagi suami nyaranin aku pake setelan gamis hijab syar’i, cuma aku belum mau, masih suka pake kaos lucu2&cardigan panjang πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

      • Hihi.. Ttp semangat n Istiqomah y Mb Annisa… Ttg kejujurannya, menginspirasiku utk buat tulisan ttg pengalaman berhijabku jg.. πŸ˜‡πŸ˜‡πŸ˜‡

        Wah suami Mb keren y, jagain Mb dunia akhirat tuh.. Ikut seneng, Alhamdulillah.. Smg Mb n suami langgeng, trs samawa, barokah dunia akhirat.. Aaamiiin πŸ˜‡

      • Amieenn amieenn mbaak.. iya, coba dunk mbak Dimas juga tulis pengalamannya soal perjalanan hijabnya, skalian jangan lupa kasih tips yg tadi ya biar aku jd makin mantep untuk istiqomah, ditunggu loh postingan hijabnya 😊😊

  5. Hahahahahaha.. kenapa nemu blog kayak gini di waktu dini hari cih??!! Gw kan jadi harus nahan ketawa, takut keponakkan gw kaget, dan tetangga mengetok, di kira ada yang buat film (warkop) di waktu dini hari, hahaha..

    Kita kayaknya hampir sama neh mbak urusan catok, poni dan ikal, gw pikir gw doank yang punya rambut aneh, ikal di poni, rambut lainnya lurus 😐 Tau nya ada juga yang bernasib sama.

    Gw juga sudah meniatkan dari ‘jaman jahiliyah’, sampe sekarang belum terlaksana, sungguh maafkan hambamu ini ya Allah 😦 #edisibaim

    Tengkyu ya mbak, ‘kutipan kecil’-nya mudah2an jadi penambah hidayah untuk menyegerakan ber-hijab juga pada diri ini, Aamiin. Bantu doa ya mbak, tapi bukan yang – Ayo di bantu ya dibantu – kayak pak tarno πŸ˜›

    Salam kenal mbak πŸ™‚

    • Ahahahah.. rambut aneh πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ rambut aku sbenernya ikalnya ky rambut Ariana Grande, cuma ya itu bagian awkwardnya bagian poni yg kritingnya paling ga jelas, poni sempet aku cukur abis, berharap pas tumbuh bisa lurus eh ternyata enggak hahahahah.. iya mbak magmignonette ni aku bantu pake doa ya, semoga ketularan berhijabnya biar ga usah catok2an lagi hahahaha., bim salabim!! prok.. prok.. prok!!

  6. baru baca pos ini dan ngampet ketawa karena kejujurannya mbak.. kalo nggak di kantor bisa cekikikan ini.. :mrgreen:

    semoga selalu istiqomah dan bisa jadi inspirasi untuk yg lain mbak.. πŸ˜€

    • Hahahah.. iya, amieenn.. syukur deh kalo bang Susan terhibur, akunya dapet pahala, asal bang Susan jangan ikut-ikutan aku berhijab aja ya πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s