36

GENG CANTIK

Kalian pasti tau kan geng sosialita Girls Squad?? Itu loh, geng-nya Nia Bakrie, Jedar and friends. Jauh sebelum Girls Squad terbentuk, ada juga geng AADC yang beranggotakan Cinta, Alya, Maura, Milly, dan Karmen.

Pernah ga sih kalian mikir, kenapa cewek cantik suka bergaul dengan cewek cantik juga? Menanggapi hal diatas, jadi pengen cerita kalo gue juga punya geng semacam itu.

Namanya ‘Geng Cantik’. Agak muak sih denger namanya, tapi kita ga pernah sengaja namain geng dengan sebutan itu. Yang namain justru dari orang-orang sekitar. Karena di kantor terbagi dua geng, yaitu Geng Cantik dan Geng Nero. Geng Nero pun sama sekali ga pernah namain pertemanan mereka. Cuma berhubung mereka tukang rumpi dan hobi nyinyirin orang, makanya orang-orang menyebutnya Geng Nero.

Walaupun gue masuk daftar anggota geng cantik di kantor. Percayalah, bahwa gue adalah anggota paling jelek di dalam geng tersebut. Huahahahhaha..

Tips pertama, bertemanlah dengan yang lebih jelek agar kamu terlihat cantik dan menonjol.

Temen-temen gue di geng cantik rata-rata pada ngerokok, beberapa diantaranya malah ada yang pernah jadi SPG rokok. Kalian taulah gimana perawakan SPG rokok yang tinggi, seksi dan menggoda iman lelaki. Kalo lagi jalan bareng mereka, gue bagaikan SPG Yakult diantara SPG rokok yang cantik-cantik.

Dulu gue selalu memandang negatif sama cewek yang ngerokok, tapi sejak berteman dengan mereka ternyata not so bad. Dan anehnya, kulit temen-temen gue yang ngerokok jauh lebih bagus dari kulit gue yang anti rokok hahahah..

Kulit mereka putih, kinclong, mulus dan terawat. Sedangkan gue yang ga ngerokok punya kulit kering, kusam dan kadang jerawatan. Besok-besok ni muka gue olesin Kanna juga nih. Kalian tau Kanna kan? Itu loh, krim buat ngatasin telapak kaki yang pecah-pecah.

Walaupun ngerokok, tapi mereka baik kok. Kalopun bandel, paling bandelnya sama main, kayak clubbing, billiard, atau nongkrong-nongkrong ga jelas. Bukan bandel ke cowok, apalagi jadi simpenan om-om atau pelakor. Temen-temen gue jauuuhh dari hal itu. Mereka adalah tipe cewek Makruh, yang didekati tidak apa-apa, tapi dijauhi lebih baik hahahah..

Sebenernya panjang ceritanya kenapa gue bisa masuk ke dalam geng pertemanan tersebut. Bukan karena dianggap cantik, tapi karena salah satu anggota geng cantik yang namanya Amanda mepet gue terus. Dulu pas jamannya pake bb, gue sering bikin status aneh-aneh tentang jombloness. Yang kata orang sih konyol. Makanya Amanda yang abis putus jadi sering curhat. Dia terhibur baca status bb gue dan bikin dia sedikit lupain mantannya.

Sejak saat itu kita bersahabat. Gue dan Amanda deket banget, ibaratnya dia Amanda, gue Amandel. Kemana-mana selalu berdua, udah kayak biji peler.

Padahal dulu gue kenal Manda cuma selewat doang yang kalo ketemu sebates senyum, tanpa ada percakapan berarti.

Dulu gue sempet keki sama Manda, karena ada kejadian nyebelin antara gue dan dia.

Suatu hari gue kebelet pipis. Di kantor lantai atas cuma ada 2 WC, WC cowok dan WC cewek. Sebenernya di lantai bawah ada banyak toilet, cuma di salah satu WC pernah ada pegawai yang meninggal gantung diri. Horor deh pokoknya. Makanya jarang ada yang mau pipis di WC bawah.

Pas gue mo pipis, ternyata pintu WC cewek tertutup rapat. Gue bener-bener ga bisa nahan, udah di ujung tanduk, sis. Sambil menunggu, gue mengempitkan paha biar ga bocor. Tunggu punya tunggu, ga ada tanda-tanda penghuni di dalam mau keluar. Frustasi, gue nyaris pindah ke WC cowok. Kalo syaratnya harus pipis sambil berdiri, gue juga bisa, malah gue bisa melakukannya tanpa pegangan, ga kayak cowok yang kalo pipis mesti dipegangin dulu. Gue emang tangguh.

Tapi untunglah, sebelum gue nekat, terdengar suara cewek bersenandung kecil di dalam WC. “Aabeegeee tua, tingkahmu semakin gila, tak peduli apa yang kurasaaaa..”

Tok.. tok.. tok.. “Hoooii siapa nih di dalem?”, tanya gue sambil mengetuk pintu kamar mandi.

“Ini Manda, kenapa?”, jawabnya tanpa membuka pintu.

“Lama amat sih di dalem, gue kebelet pipis nih.”

“Hahaha.. bentar ya, lagi olesin minyak aroma terapi dulu.”

“Hah!! Ngapain pake aroma terapi segala? Kan bisa pake di luar.”

“Kan diolesin ke titik nadi di seluruh tubuh, harus buka baju. Abis kerjaan numpuk, AC di kantor juga dingin. Harus diolesin minyak aroma terapi biar rileks dan kulit jadi halus ternutrisi.”

Whaaattt??!! Gue ga habis pikir, bisa-bisanya si Manda ngasih tips kecantikan di tengah-tengah gue yang sedang berjuang menahan air seni.

Ribet banget sih dia jadi cewek. Gue aja yang bisa mandi tiap hari udah sujud syukur.

Untunglah, ga lama kemudian Manda keluar. Kalo enggak, mungkin gue udah pipis di wastafel.

Si Manda ini anaknya emang peduli banget sama kecantikan. Walaupun dia ada dalam ruang lingkup pertemanan yang doyan hura-hura dan clubbing tapi Manda ga pernah mau ikutan. Dia bilang ngapain clubbing, asap rokok bisa bikin kulitnya kering. Dia juga ogah kalo semaleman clubbing tar matanya jadi kayak panda.

Setelah lama berteman dengan Manda, ada panggilan khusus kita berdua. Gue manggil dia Ablay, dia manggil gue Jengkol.

Pernah tuh, gue lagi bercanda sama temen-temen, yang lain pada ketawa, si Manda malah panik.

“Kol, udah dong bercandanya. Jangan bikin ketawa. Gue abis tanam benang, nanti benangnya ketarik-tarik, kusut trus muka jadi sobek-sobek.”

“Hah!!? Muka sobek-sobek?”, ucap gue sambil melongo dan meraba-raba muka, lalu membayangkan suatu hari Manda masuk kantor dengan muka dilakban biar ga sobek.

Dulu kalo masuk shift jam 6 pagi, Manda selalu nyuruh gue nginep di kosannya biar ga telat ngantor. Soalnya jarak kosan dia ke kantor cuma 10 menit doang. Dia selalu girang kalo gue nginep, dan selalu sedia sesajen buat gue.

Sering juga tuh kalo dapet kiriman makanan dari mama-nya di Palembang macem pempek candy, lempok durian, kerupuk kemplang, dia pasti langsung semangat ngasih ke gue. Makanya sejak temenan sama dia badan gue melar, sedangkan badan si Manda tetep proporsional. Kzl..

Tapi yah, dibalik kecantikan Manda, tersimpan kisah terpendam. Betapa kalo kita mau cantik itu butuh pengorbanan.

Menurut pengamatan gue selama nginep di kosannya, si Manda ini selalu bangun jam 4 subuh untuk mandi. Dulu kirain dia mo siap-siap solat, ternyata bukan. Dia sengaja bangun subuh cuma buat ngeblow, nyatok rambut, pake softlense, bikin alis dan eyeliner. Kagak pernah solat hahahhaha..

Padahal pas masih di Palembang, si Manda ini berhijab dan sekolah di pesantren. Malah dulu tiap ngaca atau mo masuk rumah, dia hapal doa-doanya. Ga tau kenapa sejak kuliah di Bandung, dia jadi rusak dan melepas jilbabnya. Gue sangat menyayangkan, cewek sepolos Manda seharusnya bisa diselamatkan dari pergaulan.

Ah, wanita. Susahnya buat jadi cantik. Kenapa sih kita harus mendengarkan suara sumbang kaum pria hingga kita harus bersusah-susah bahkan kadang menyiksa diri? Emangnya kenapa kalo kita gendut atau jerawatan? Mereka aja brewokan atau buncit perutnya, kita ga komen.

Ini adalah bukti, bahwa lidah pria ternyata lebih tajam dari lidah wanita.

Balik lagi ke soal geng. Dalam sebuah geng pertemanan wanita, biasanya ada geng lagi di dalamnya. Jadi ada geng dalam sebuah geng. Gue pernah beberapa kali punya geng, dan selalu seperti itu. Jadi misal kalian se-geng ada 9 orang. Nah, itu sebenernya yang beneran deket dan bisa jadi temen curhat cuma setengahnya doang. Sisanya paling sebatas temen buat seru-seruan.

Kayak gue dan Manda, kadang kita merasa tersisihkan karena ga ngerokok dan ga minum kayak yang lain, walaupun mereka juga ngerti dan ga memaksa, cuma jadi berasa ada batesan aja. Kalo di dalem kantor kita seru-seruan sama mereka. Tapi pas jam istirahat kita berpisah karena mereka tiap abis makan harus ngerokok, sedangkan gue dan Manda males jadi perokok pasif.

Jadi itu sebabnya gue paling deket sama Manda, dan lucunya karena gue dan Manda sama-sama jomblo, pandangan orang tentang kejombloan pun berbeda.

Kalo gue yang jomblo, dibilang wajar karena ga laku. Tapi kalo si cantik Manda yang jomblo, dibilang terlalu banyak pilih-pilih cowok. Kesimpulannya, Manda jomblo karena prinsip, gue jomblo karena nasib. Hahahahah.. nyebelin kan.

Selain itu, gue juga sering dibanding-bandingin. Gue pernah iseng kembaran baju sama Manda. Kita berdandan casual, pake kemeja putih longgar dan jeans. Orang banyak yang memuji Manda keren. Tapi giliran gue yang pake, malah dibilang, “Kok kamu jadi mirip sarung guling sih”.
Oke, sip. Ga masalah. Buat gue lebih baik dihina daripada dilupakan hueheheheh..

Saking deketnya, Manda jadi posesif dan kadang suka bete kalo gue jarang majang dp bbm sama dia. Gue beneran males, soalnya tiap majang foto sama dia, pasti ada beberapa temen cowok yang nanyain, “itu temen sebelah kamu siapa?”

Naasnya, cowok yang jelas-jelas lagi pdkt sama gue pun nanyain Manda, huft..

Tapi, tunggu. Mendadak gue jadi ke-ide-an buat bikin lahan bisnis makan gratis. Jadi gue sering bilang ke Manda, “Blay, temen gue ada yang mo kenalan sama lu nih. Dia ngajak ketemuan di cafe XX, mau ga?”

Alhasil, sekali melempar jala dengan umpan yang tepat, beberapa ekor pria terjaring masuk perangkap. Jadi modusnya, gue ngenalin Manda ke temen-temen cowok, tapi si Manda ga mau kalo ketemuan cuma berdua, mesti ketemuan bareng gue sebagai penengah. Dan otomatis, pria tersebut harus traktir makan gue dan Manda.

Kadang gue jadi berasa mirip Germo dan Manda Jablay-nya. Gue adalah germo yang lagi melepas anak buah mencari pelanggan, kemudian balik-balik bawa segambreng makanan.

Gue paham betul selera cowok-nya Manda. Kebanyakan temen-temen gue yang cowok, walopun berduit tapi gada yang Manda taksir. Soalnya mungkin udah hukum alam. Dimana cowok berduit biasanya jarang ada yang ganteng. Hueheheheh..

Manda juga paling anti nge-date sama cowok bermotor, soalnya dia males pake helm yang bikin rambutnya acak-acakan. 

Intinya, cewek cantik itu selain bisa menyejukkan mata pria, bisa juga merusak mata yang lain, yaitu mata pencaharian. Karena cowok yang pengen pacarnya tampil cantik, tapi begitu tau harga make up, pasti langsung bilang, “Aku sayang kamu apa adanya.”

Cewek cantik hampir sama kayak kucing-kucing mahal macem Anggora atau Persia. Kalo nemu kucing Anggora atau Persia di jalan, mereka susah ditangkep, selalu kabur jual mahal. Beda sama kucing kampung yang asal dikasih makan langsung nyamperin. Dalam sekejap, gue pun langsung ngerasa kalo gue mirip kucing kampung.

Berteman dengan yang cantik itu ada enak dan ga enaknya. Apalagi kalo kamu punya bos yang mata keranjang.

Bos tipe ini ga mementingkan kapabilitas bawahan, yang penting adalah penampilan. Sepanjang si staff berdandan maksimal dan bertampang rupawan, maka urusan kerjaan adalah nomer sekian. Contohnya kejadian berikut :

Bos : “Manda, kamu lagi sibuk ga?”

Manda : “Saya ga sibuk Bos, cuma ini lagi pake eyeliner aja, tinggal sebelah lagi.”

Bos : “Oke, kalo udah beres tolong kerjain ini ya. Kira-kira kamu ngerti ga?”

Manda : “Hmmm…” (Terdiam. Kemudian menggeleng).

Bos : “Oh, yaudah. Kalo gitu saya suruh yang lain aja. Kamu terusin sana pake eyeliner-nya. Awas, jangan sampai bleber ya..”

Lima menit kemudian.

Bos : “Annisaaaaaa!! Sini, kerjain tugas ini dulu. Ga pake lama!!”

Oke, fix!! Gue langsung berencana operasi plastik, sedot lemak dan suntik pemutih.

Anyway, sejauh yang gue ceritain tentang Manda, menurut kalian dia orangnya gimana?

Pasti kalian berpikir kalo Manda ini cewek anggun, jaim, dan sangat peduli dengan penampilan. Kalo gue gambarkan si Manda sebagai selebriti. Mungkin dia agak mirip sama Sandra Dewi. Tapi Manda badannya ga tinggi, cuma 158 cm. Sandra Dewi versi mini.

Kalo sekilas liat Manda, orang pasti bakal wow banget terpana dengan kecantikannya. Selama dia ga ngomong sih gue rasa begitu. Soalnya sekali Manda buka mulut dan ngomong, itu orang bisa langsung ilfil sama dia hahahahah..

Bukan, bukan.. Manda ga bau mulut kok. Dibalik kecantikannya, ternyata dia ini anaknya agak boloho gitu alias lemot, telmi atau apalah.

Suatu hari Manda dan gue nongkrong di cafe, trus dia pesen Green Tea Milkshake. Pas minumannya dateng, si Manda bengong trus langsung nanya ke si mas pelayan, “Mas, ini bener minuman saya? Saya pesen Green Tea Milkshake, kok warnanya ijo ya?”. Si mas pelayan menjawab, “Iya bener mbak, Green Tea Milkshake kan emang warnanya ijo.”

Seketika gue ngakak, Manda emang konslet banget otaknya. Kemudian gue jelasin, “Namanya juga Green Tea, blay. Green itu bahasa Indonesia-nya Hijau, Tea itu teh, jadi Green Tea Milkshake artinya Susu campur Teh Hijau, maneh ngarti teu?”. “Ooh, kitu..”, jawab Manda sambil mengangguk.

Sebenernya percakapan gue dan Manda terbiasa pake Bahasa Sunda kasar. Cuma karena nulisnya di blog, gue translate ke bahasa indonesia, biar pada ngerti.

Balik lagi ke Manda. Kalo soal gaya, dia nomer satu. Tapi soal pengetahuan, dia mati kutu hmmm..

Sekarang Manda udah nikah sama seorang PNS di Cianjur. Dulu suaminya sempet jealous sama gue, dan nyangka kita lesbi. Soalnya pas jaman mereka pacaran, tiap cowoknya nelpon, Manda selalu cerita tentang kelakuan absurd gue, bukannya ngomongin hubungan mereka berdua hahahah..

Manda LDR-an sama suami-nya. Dia masih kerja dan ngekos di Bandung, trus ga mau dibawa ke Cianjur, katanya disana ga ada Mall kayak di Bandung, ga bisa berhedon ria. Padahal di Cianjur suaminya punya rumah, tapi Manda tetep pilih tinggal di Bandung. Seminggu sekali mereka ketemu.

Manda dan gue senasib, kita nikah cukup lama tapi belum dikaruniai anak. Kalo dia sih gue rasa belum terlalu ngebet punya anak, soalnya masih sering minumin obat diet. Tapi pernah dokter menyarankan dia tinggal sama suaminya biar cepet hamil, tapi Manda ga mau.

Gue dan Manda walaupun udah jarang ketemu tapi kita masih suka telpon-telponan. Di telpon, Manda cerita kalo dia telat mens seminggu, tapi kenapa di tespek ga muncul apa-apa. Padahal harusnya kalopun negatif muncul satu garis merah.

Gue udah curiga ada yang salah dari anak ini.

Gue : “Kok bisa sih tu tespek ga muncul garis sama sekali. Emang lu gimana cara pakenya?”

Manda : “Gue tuh kan nampung pipis di ember, terus si tespek gue cemplungin ke dalem ember mpe ngambang. Gue tungguin tu tespek sambil jongkok depan ember, tapi gada garis apapun.”

Gue : “ALAMAKJAAANGG!! BUKAN GITU CARA PAKENYA, BLAYYY!! Emang lu ga baca aturan pakenya gimana??!!”

Manda : “Emang salah ya? Gue ga baca, lagian males baca tulisannya kecil-kecil. Biar praktis, langsung aja gue cemplungin tespeknya.”

Huahahahahahah.. speechless deh gue. Harusnya kan urine itu ditampung di cawan atau gelas kecil, trus tespeknya diukur sampai garis batas tertentu, kemudian ditunggu beberapa menit sampai muncul garis merah.

Berhubung gagal pake tespek, akhirnya Manda bilang mo coba USG ke bagian Meteorologi. Sambil ngakak, gue pun meralat, bukan Meteorologi tapi Radiologi.

Hadeuuuhh.. Tuhan emang adil ya. Si Manda yang mukanya dikasih cantik tapi ternyata otaknya cuma sepotong. Hahahahaha..

Tepat dua hari kemudian, sebelum Manda sempet USG, si bulan malah datang. Gagal deh hamilnya. Yaudah ga papa, Blay. Coba lagi. Kita sama-sama berjuang ya. Salam pukpuk selalu.

Well.. sekian cerita hari ini. Gue mo ke khayangan dulu, udah janjian sama Mimi Peri disana. Sampai ketemu di episode ughlala selanjutnya.

Buah pepaya, buah duren. Yang baca keren-keren!! 

Advertisements