0

SURAT UNTUK KAMU

Tulisan ini ga sengaja gue temukan di dalam buku LKS Bahasa Indonesia halaman 17, kelas 2 SMA. Entah apa yang gue tulis pada saat itu, ketika gue diminta mengarang indah oleh Pak Karnita. Tulisan ini adalah karangan semata yang udah gue rombak sedemikian rupa agar menjadi tulisan yang menurut gue romantis, tapi mungkin menurut kalian justru memuakkan. Jadi jangan terlalu dianggap serius ya. Jangan muntah juga, ini karangannya :

Dear kamu,

Iya, kamu.

Kamu yang saat ini tiba-tiba hinggap di kepalaku.

Kamu yang terkadang membuatku kesal dengan cara kerja otak yang suka seenaknya memutar kenangan.

Kamu yang ketika namanya disebut oleh orang lain yang bercerita hal tentangmu selalu sukses membuat hatiku berdegup kencang.

Iya, kamu.

Kamu yang sekarang lanjut usia.

Kamu yang sekarang punya rambut hitam yang didominasi oleh rambut berwarna putih.

Padahal untuk ukuran umurmu, sepertinya kamu terlalu muda untuk memiliki uban yang jumlahnya ga berbeda jauh dengan lapisan wafer tanggo, ratusan.

Kamu yang selalu tidur di pangkuanku setiap datang.

Kamu yang selalu diam ketika aku tidur bersandar di bahumu, padahal aku tau pasti bahwa kepalaku cukup berat.

Aku tahu kamu pegal, tapi kamu ga pernah bilang, apalagi mengeluh.

Aku ingat saat pertama kali kamu memelukku.

Kamu memelukku erat sambil mencium pundakku, seakan kamu bisa merasakan aroma bebanku disana.

Aku juga ingat saat kamu mengepel lantai karena rumahku kebocoran. Aku hanya termenung melihat cara kamu mengepel lantai. Aku terpana, aku terpesona. Dan pada saat itu aku mulai jatuh cinta.

Aku ga butuh pria tampan kaya raya berbadan sixpack. Aku hanya butuh pria yang bisa mengepel lantai.

Tau kenapa?

Karena cinta itu sederhana.

Sesederhana cintaku pada pandangan pertama ketika melihat kamu mengepel lantai dengan cekatan.

Kamu seksi sekali pada saat itu. Sungguh.

Tapi pada akhirnya nasib menentukan bahwa kita harus berpisah.

Berpisah bukan karena aku ga cinta. Melainkan aku yang terlalu cinta dengan masa depanku.

Aku yang terlalu malas berjuang untuk mendapatkan cintamu.

Dan kamu juga yang terlalu malas untuk berkomitmen.

Hidup bersamamu mungkin indah. Tapi seindah-indahnya itu hanyalah mimpi. Mimpi indah yang sangat menyakitkan.

Karena ketika aku terbangun, kenyataan jauh lebih pahit dari mimpi, sehingga terkadang aku ga mau terbangun dan berharap mimpinya bisa bersambung terus.

Tapi sekali lagi itu hanya mimpi.

Dan mohon disimak baik-baik bahwa kali ini yang akan aku katakan bukanlah mimpi.

Sama sekali bukan.

Bahwa..

Aku..

akan..

menikah..

Iya, menikah.

Menikah.

Menikah.

Sekali lagi ah..

MENIKAH!!

Entah apa perasaanmu saat ini, tapi kamu harus mendoakanku. Karena aku ingin bahagia, walaupun tidak bersama kamu.

Selamat tinggal.

Selamat jalan kamu beserta kenangan. Beristirahatlah dengan tenang, karena doaku juga akan selalu menyertaimu.

Dari aku seorang aneh yang pernah sekejap mampir di hidupmu.

Advertisements
0

FAREWELL NOT GOODBYE PART 2

10 Februari 2014

Dear jomblo-jomblo yang bentar lagi mo wisudaan tapi datengnya cuma didampingi ortu doang. Betewe, itu wisuda apa bagi rapor?

Well, di pagi buta nan dingin ini, sedingin hati kamu yang beku karena sudah terlalu lelah di-PHP-in terus, kali ini gue bakal lanjutin cerita mengenai detik-detik terakhir perjuangan gue sebagai call center PLN 123.

Hari ini tanggal 10 Februari, itu artinya tinggal 4 hari lagi kita ngerayain Valentine 15 hari lagi gue menikmati masa-masa bekerja dan siap memulai hidup baru. Iya, hidup baru yang bener-bener drastis, yaitu persiapan menjelang pernikahan untuk menjadi ibu rumah tangga.

Sebenernya keputusan resign ini bukanlah hal yang berat buat gue, malah kadang gue bingung dengan resign ini apakah gue harus sedih atau justru bahagia luar biasa?? Bahagia luar biasa karena setelah pontang-panting cari jodoh dari timur ke barat, selatan ke utara, dari musim duren hingga musim rambutan, akhirnya sekarang ketemu juga.

Lega sih pastinya, tapi pusing juga. Pusing karena gue mesti ngurusin tetek bengek pernikahan yang ribetnya naujubillah. Nyatuin pendapat antar keluarga itu adalah hal yang membingungkan nomer 2 setelah kendala uang, dari mulai biaya catering, penghulu ngadat ga mau nikahin pas weekend, baju pengantin, make up rias, gedung, undangan yang perlu revisi beberapa kali, sampai souvenir. Tapi alhamdulillah sekarang hampir 80% udah beres semuanya. Tinggal ngelunasinnya aja yang paling berat. Berat karena harus mempersiapkan hati yang lapang dan ikhlas melihat buku tabungan yang awalnya beberapa digit tapi sekarang digitnya tinggal…

Ah ga sanggup gue lanjutinnya.

Harapan gue, semoga orang-orang yang dateng di kawinan gue pada nyumbang gede, malah kadang kepikiran juga buat pasang alarm di pintu masuk gedung, dimana alarmnya bakal bunyi hanya kepada orang-orang yang ngamplop 100 ribu kebawah. Tapi niat itu pun gue urungkan, nampaknya kurang efektif. Gimana coba kalo mereka ngamplop 200 ribu tapi datengnya sekabupaten? Bangkrut, maaaaakkk..

Oleh karena itu sekarang gue berdoa dengan lebih realistis, yaitu apapun yang dikasih sama tamu-tamu undangan gue entah itu nominal besar atau kecil, semoga bisa cukup untuk bekal gue dalam membangun biduk rumah tangga kedepannya, amien.

Detik-detik menjelang pernikahan pun mendadak gue jadi hemat dan rajin beribadah, misalnya puasa. Dengan berpuasa, gue ngerasa banyak banget manfaatnya, selain dapet pahala dan bikin hemat karena ga jajan seharian, puasa juga sangat berperan dalam misi gue untuk memerangi perut buncit. Walaupun sampai detik ini gue posting blog, perut masih aja tumbuh dengan sangat mengerikan. Kayaknya isi perut gue ini ada hak anak yatim 2,5%, atau entah naga jenis apa yang bersemayam dalam perut gue, karena setiap gue melihat bakso rudal, nasi padang dan ayam kalkun, si naga ini seolah berkata: “Ambil cha, ambil.. makan terus.. terus.. lahap yang banyak, habiskan, pinter.”

Agak sulit nampaknya gue menghemat kalo lagi ga puasa, malah sekarang saking besarnya biaya nikah, gue nyambi juga bikin grup online shop buat dapetin penghasilan tambahan, walau sebates jadi reseller doang sih, yang penting ga keluar modal, kecuali modal nalangin uang orang-orang yang pada ngutang dulu. Selama orang tersebut terpercaya sih gue ga masalah diutangin juga, tapi khusus buat orang yang susah bayar utang, biasanya suka gue bilang kalo barangnya udah abis heu..

Hari ini kebetulan gue libur, niat hati liburan ingin dipadati oleh jadwal ngetik nama tamu-tamu undangan, entah kenapa sekarang printernya malah rusak. Alhasil sekarang gue ngebangke deh di rumah, lazy all day.. yeaaayy..

Balik lagi ngomongin soal resign, gue yakin seyakinnya pasti bakal kangen banget sama temen-temen di kantor. Temen-temen kantor yang juga temen seperjuangan ketika kita dimarahi pelanggan, di-coaching, makan nyumput-nyumput di bawah kubikel, bolos bareng bilangnya sakit padahal aslinya malah janjian nonton Insidious 2, hueheheh..

Sengaja gue tulis point penting paling akhir barusan biar management kantor baca dan gondok karena sekarang udah ga bisa ngehukum gue lagi, kan gue udah mo resign, heu..

Soal gue nonton sama siapa itu bukanlah hal penting, sengaja gue rahasiakan identitasnya karena nampaknya dia masih butuh uang dari pekerjaan call center ini, wkwkwkwk..

Anyway, walaupun gue udah sangat jenuh dengan pekerjaan ini, tapi barusan gue dapet beberapa komen dari pembaca soal gimana caranya untuk jadi call center PLN, ada juga komen yang harap-harap cemas udah interview tapi udah sebulan kok belum dipanggil aja. Iya, gue paham perasaan kalian, dulu juga gitu, gue di-PHP-in sama call center selama 3 bulan duonks!! Iya, 3 bulan!! Gue bener-bener bingung, mo ngelamar di tempat lain tapi takut beneran dipanggil, tapi untungnya pada saat itu emang gada juga sih perusahaan yang manggil gue, hingga akhirnya gue dinyatakan lolos sampai tahap akhir dan mulai training pada bulan puasa tahun 2010. Waktu yang cukup lama tapi berasa bentar banget. Kadang ngerasa kayak baru kemaren sore gue training pake baju item putih, tapi ga kerasa sekarang waktu gue bekerja tinggal 15 hari lagi. Biasanya gue yang sering bolos tiap minggu ini, sekarang jadi agak rajin masuk. Sebenernya rajin masuk bukan karena bentar lagi mau resign sih, melainkan gue lagi edan-edanan ngumpulin uang buat bayar catering, hueheheheh..

Mungkin semua orang yang mau nikah juga pasti melakukan penghematan luar biasa terhadap keuangannya, kecuali kalo kalian beruntung punya ortu yang kaya raya, tinggal minta uang ke ortu, duit cair, suruh EO yang ngurus-ngurus pernikahan, bim salabim jadi apa prok.. prok.. prok.. dalam sekejap beres deh the royal wedding.

Tapi ternyata hidup gue ga sesimpel itu, gue mesti pontang panting cari penghasilan tambahan dengan jual baju-baju online shop ampe jempol cantengan tapi belum tentu baju gue banyak yang laku. Kadang customer gue cuma banyak nanya doang tapi ga beli, kalo di pasar baru atau tanah abang sih pelanggan ginian masuk ke dalam tipe pelanggan cakcakbur, alias ngacak-ngacak kabur.

Beginilah ciri-ciri pelanggan cakcakbur:

1. Awalnya semangat banget nanya-nanya barang, kayak nanya warnanya apa aja, barangnya ori apa enggak, ukurannya berapa kali berapa, ongkirnya berapa, tapi giliran tau harga barangnya rada mahal langsung deh dia ga bales bbm lagi.

Solusi: Gue sih ga pernah ambil pusing tipe pelanggan gini, biasanya kalo emang dia ga bales bbm lagi ya pasti dia emang ga niat beli. Nanya-nanya doang emang gratis, tapi ya kalo mau juga nanya harga di awal aja biar ga shocked, biar gue juga ga berasa di-PHP-ini, udah seneng-seneng ada yang mau beli eh taunya ga jadi, rasanya kayak udah pacaran lama sama orang tapi ga jadi dikawin.

2. Pelanggan yang pesen barang ngakunya udah transfer padahal belum. Giliran kita confirm sama dia uangnya belum masuk, eh dia malah ngedelkon. Xi an ying!!

Solusi: Gue paling geram sama pelanggan tipe ginian, rese abis. Bisa aja nih gue laporin ke polisi atas tindak penipuan. Tapi berhubung gue baik dan ga mau uang gue jatuh lebih banyak ke polisi, maka dari itu mendingan gue diem aja deh sambil ngedumel, toh ujung-ujungnya gue ga jadi korban penipuan.

3. Pelanggan yang selalu nanya barang yang ga ada. Misalnya jelas-jelas di foto dan keterangan gambar cuma ada warna item, eh dia malah nanya “warna pink-nya ada ga?”, gue jawab “enggak sist“. Terus dia nanya lagi “kalo merahnya?”, gue jawab lagi “Ga ada sist, cuma sisa item aja”, dia nanya lagi “Oh gitu, btw sist jual obat kuat ga?”

Solusi: Delkon pelanggannya dari bbm dan langsung lem biru (lempar hp, beli baru). Apa-apaan ni orang banyak nanya barang yang jelas ga ada, ibarat pria yang ga pernah puas sama satu cewek.

FYI, dibalik duka karena mendapat pelanggan cakcakbur yang resenya naujubillah itu , tapi gue sangat menikmati setiap detail kehidupan gue yang keras, walaupun semangat gue juga ga kalah kerasnya. Kalo kata kang Pidi Baiq bilang: “Jika kau anggap hidup ini keras, kau bandingkan dengan apa jika bukan dengan dirimu yang lembek.”

Gue pikir hidup enak itu justru membosankan. Seandainya hidup gue terlalu enak dan nyaman, ga mungkin juga gue bisa share segala keluh kesah kisah tragis percintaan dan kehidupan gue dalam blog ini. Apa yang mau ditulis dari hubungan percintaan dan kehidupan yang aman-aman aja??

Contohnya buku Laskar Pelangi karya Andrea Hirata bisa masuk ke dalam jajaran buku terlaris di Indonesia, kenapa coba?? Itu karena bukunya menceritakan tentang perjuangan seorang anak yang sangat ingin bersekolah tinggi dengan kondisi ekonomi keluarga yang pas-pasan. Sama halnya dengan buku berjudul 9 Summers 10 Autums dari mas Iwan. Ada kutipan buku mas Iwan yang keren menurut gue, kira-kira gini: “Saya tidak bisa memilih untuk dilahirkan oleh siapa. Tapi saya bisa menentukan akan seperti apa masa depan saya.”

Dan dengan keputusan gue untuk resign ini, gue harap ini adalah jalan yang yang bisa membuat gue tersesat dalam kebenaran, artinya serumit apapun jalan di depan sana, gue sangat yakin bahwa keputusan ini bisa membawa gue menuju masa depan yang lebih layak. MERDEKA!!

Pesan moral: In school, we learn the lessons before we take the test. In life, we take the test before we learn the lesson. So, when life changes to be harder, changes yourself to be stronger.