86

Kiat-Kiat Jitu Menjadi Orang Kaya Sukses

Ini adalah tulisan gue di tahun 2013. Tulisan pertama yang sempat mengisi web Republika Online. Tulisan ini umurnya udah 3 tahun. 3 tahun berarti kalo punya anak pasti lagi lucu-lucunya dan doyan jajan di warung. Walaupun sekarang di Republika Online udah ga ada lagi pojok khusus menulisnya, buat yang belum pernah baca kita nostalgia yuk, balik lagi ke 3 tahun yang lalu. Selamat membaca.

Dear diary,
Atas nama bintang dan bulan di langit, gue mo curhat dong. Curhat tentang sesuatu hal yang sangat gue suka, apalagi sih kalo bukan UANG, DO IT, FULUS, MONEY, atau apalah itu sebutan lainnya.

Jadi ceritanya dari dulu gue doyan banget dengerin lagu Oppie Andaresta yang berjudul ‘Andai’. Lagu itu muncul ketika gue kelas 3 SD (kalo ga salah). Tiap pulang sekolah kadang gue suka geje di kamar nyanyiin lagunya Oppie sambil loncat-loncat menggengam uang mainan monopoli kemudian gue lempar dan menghempaskannya ke udara, sehingga terjadilah hujan uang. 

“ANDAI.. A.. A.. A.. A.. A.. KU JADI HORANG KAYAH..”

Gue yakin seyakin yakinnya kita pasti pernah bercita-cita menjadi kaya. Dari kecil gue selalu berandai-andai punya rumah minimalis sederhana yang luas bangunannya lebih besar dari benua Australia. Kira-kira 7 tumbak. 

Rumah ini ada 5 lantai, luas dapurnya aja 3 hektar. Lantai 1 diisi ruang keluarga, lantai 2 kamar gue, lantai 3 foodcourt, lantai 4 bioskop, dan lantai 5 waterboom. Dari ruang tamu ke dapur aja harus naik ojek dulu. Terus kalo bocah-bocah main petak umpet di rumah gue, mainnya senin, ketemunya baru jumat saking gedenya ini rumah.

Rumah mewah sederhana gue ini yang jaga bukan cuma satpam doang tapi sama anjing juga. Dan anjingnya ga mungkin yang imut-imut macam pudel, mini pom, apalagi cihuahua. Anjing gituan mah kagak bikin maling serem. Gue pengennya ni rumah dipasangin anjing kayak Herder, Rottweiler, Pittbull, klo ga ada ya minimal bulldog gitu. Klo ga ada juga, bisa dipasangin harimau.

Anjing ginian mah ga bakal bikin maling serem.

Di rumah gue juga harus ada banyak pembantu, saking banyaknya udah kayak kontrakan pembantu. Soal gaji sih ga masalah, kan orang kaya. Pembantunya juga wajib yang spesialis di bidangnya. Ada yang spesialis nyuci baju, nyetrika, cuci mobil, ngelap-ngelap perabot, masak, mijet, sampai bikin jurnal akuntansi bulanan. Pembantunya juga harus ada yang cowok. Jadi bisa ada yang bantu benerin genteng, benerin sumur dan benerin hati gue yang retak #aseeek.

Kalo soal kendaraan, jelas biasanya orang kaya selain punya mobil pasti punya motor Harley, tapi berhubung gue naek sepeda aja ga bisa, paling garasi rumah tar diisi dengan mobil-mobil standar macem Ferrari atau Lamborghini seharga 16 miliar rupiah doang. Kadang klo jiwa ekonomis gue muncul, sampai sekarang gue juga ga ngerti kenapa tu mobil bisa mahal benjet gitu. Mungkin selain bisa jalan di darat, tu mobil juga bisa terbang, atau mungkin mesin di dalem mobil tersebut bertahtakan emas dan berlian, knalpotnya juga kayaknya terbuat dari logam mulia 24 karat, ckckckck.. WARRBIAZZAAA!!!

Tapi gue pribadi kalaupun tar tiba-tiba kejadian gue menang togel atau kecipratan warisan keluarga cendana sehingga mau ga mau ditakdirkan untuk menjadi tajir, daripada punya Harley mending gue pake mobil aja, mobil biasa juga ga papa misalnya pake Xenia. Gue pilih Xenia bukan karena gue ga bisa naek motor, tapi karena gue pikir kalo naek motor tus kecelakaan kan biasanya langsung mati tuh orangnya, tapi kalo naek mobil mah mendinglah, seenggaknya bisa ngerasain napas dikit dulu bentar, abis itu baru mati.

Gue sekarang lagi mikir gimana caranya biar kita bisa kaya. Hmmm.. Kadang gara-gara doyan nongton sinetron Tukang Bubur Naik Haji, gue jadi suka berkhayal macem-macem. Tu sinetron sumpah keren banget, selain memberikan contoh yang menabjubkan tentang persaingan antar penguasa mushola, Haji Sulam rupanya bisa menginspirasi kita buat jadi alasan kenapa kita ga perlu galau dalam berasmara. Alasan ini bener-bener alasan yang mulia. Kenafa? Karena selain menghemat uang buat jajan dan malmingan, kalian juga akan semakin disayang pacar kalo jago masak bubur, udah gitu dapet pahala, karena kalian berniat untuk menunaikan ibadah naik haji. Oke banget ga tuh?

Survei membuktikan 9 dari 10 tukang bubur yang doyan nonton si Haji Sulam pasti tercapai cita-citanya untuk naik haji. Walaupun survey-nya cuma karangan gue doang biar kayak iklan soft*x.

Satu lagi nih, gue juga punya kiat khusus buat kalian yang ga doyan bubur tapi doyan masakan padang. Ga masalah kok, jangan takut jangan khawatir, ini kentut bukan petir. Kalian masih punya kesempatan untuk naik haji, yaitu dengan cara belajar dari pengalaman si Malin Kundang. 

Gue pikir pada saat itu sebelum si Malin dikutuk jadi batu, harusnya Malin langsung minta maaf sama ibunya. Minta maafnya ga usah lebay pake bertekuk lutut mohon maaf sambil nangis guling-guling segala, tapi dengan cara bikinin ibunya restoran padang. 

Seandainya dulu si Malin berjiwa bisnis tinggi dan kepikiran bikin restoran padang, pasti nama restorannya SORIBUNDO. Jika itu terjadi gue yakin ibunya Malin bakal terenyuh trus ga jadi ngutuk anaknya jadi batu. Sampai akhirnya mereka bisa hidup kaya raya, makan rendang tiap hari dan bahagia selama-lamanya.

Jadi intinya kalo kalian pengen kaya, selain diperlukan menabung serta kerja keras tinggi, kalian juga perlu restu dari orang tua, khususnya ibu. Karena sesungguhnya nabi pun pernah berkata.. “Ibumu, ibumu, ibumu, lalu ayahmu..”

Pesan Moral : 

Tuhan menakdirkan manusia kaya dan miskin adalah untuk memberitahu bahwa doa aja ga cukup. Dan ingat!! Ga usahlah pake-pake dukun biar jadi kaya, kalo dukun emang bisa nebak nomer togel, daftar top richest people in the world isinya dukun semua.

Oke guys, cukup segitu dulu aja postingannya, gue mo netein tuyul dulu. Terimakasih sudah membaca, kalian begitu baik dan menyenangkan, berkahlah hidup kalian. Bubye..

Advertisements
74

Diet

​”Bisa ga sih kamu ngertiin aku sedikit aja?”, kata perut kepada celana.

Well, postingan kali ini disponsori oleh gue yang lagi selonjoran manja di sofa sambil ngemil kue coklat dan buka-buka instagram. Pelan-pelan gue scroll down dan malah nemu foto-foto ini!!

Iyesss.. Itu foto si model cantik Kimmy Jayanti, liat foto dia yang body-nya begitu aduhai binti sempurna bikin gue keselek dan rasanya pengen muntahin semua kue coklat yang barusan gue makan.

“Pokoknya mulai besok gue harus diet!!”, ucap si nyonya nyablak ratusan tahun yang lalu.

Diet adalah sebuah kegiatan menjaga pola makan demi bentuk tubuh yang ideal. Selalu dimulai besok dan banyak yang gagal, termasuk gue. Kegagalan diet terletak pada sifat gue yang penyayang, jadi kalo liat makanan, otak langsung merespon dengan bilang, “ih, sayang banget kalo ga diabisin.”

Belum lagi tiap temen posting foto makanan pasti gue ngiler dan ngerengek-rengek ke suami minta dibeliin, makanya gue pengen banget hamil ngerasain ngidam biar dibeliin semua makanan yang gue mau, kalo suami nolak tinggal bilang aja, “nanti anaknya ngiler loh”. Life is simple.

Kalo liat foto ini, baksonya seolah-olah berkata, “lahap aku, nikmati aku, lagi, lagi, sekali lagi, hap!! pinterrrr..”

Sebenernya tekad ini udah bulet untuk diet, eh malah perut gue yang makin bulet. Kalo udah gini gue jadi kesel dan pengen nyalahin Kanjeng Dimas Taat Pribadi. Gue kan minta dia buat ngegandain uang ya, eh dia malah ngegandain lemak gue huhuhu.. 

Emang dasar cewek sulit dimengerti, punya hobi makan, kebiasaannya ngemil, tapi cita-cita pengen kurus, trus kadang pas gue lagi usaha diet malah dibilang gendutan, aku tuh ga bisa digiiniin!! #terisak-isakmode-on

Cewek kan paling ga suka dikatain gendut. Jadi harus pake cara yang halus. “Eh, kamu dari mana aja? Dari jauh kok udah keliatan?”

Kalo ngomongin diet sebenernya banyak sih macemnya, dari mulai diet makanan, diet uang belanja, diet kantong plastik, sampe diet rokok. Ngomongin diet rokok gue jadi keingetan sama temen gue si Minceu. Minceu ini adalah seorang waria yang biasa mangkal sambil ngamen di prapatan Buah Batu Bandung. Minceu berpenampilan layaknya banci pada umumnya yang berambut panjang, rahang tegas, mukanya gradakan banyak bopeng-bopeng bekas jerawat yang ditutup sempurna menggunakan fondation, alisnya juga tebal, dan warna lipstik bibirnya merah mencolok kayak abis makan orok.

Pertama kali ketemu Minceu adalah ketika gue lagi naik angkot jurusan Buah Batu-Dayeuh Kolot. Gue naik angkot duduk syantik di paling pojok, sebelah gue ibu-ibu berjilbab. Beberapa menit kemudian datenglah Minceu yang abis pulang ngamen di prapatan, Minceu duduk di sebelah ibu-ibu berjilbab tadi, cuma ibu-ibunya nampak ketakutan gitu sebelahan sama Minceu, akhirnya si ibu pindah duduk ke depan sebelah sopir. Liat tingkah si ibu, Minceu langsung nyolot sambil bilang gini, “biasa aja kali bu, ga usah jijik sama eike, banci juga manusia, cyiinn!!”

Berhubung ibu-ibu tadi pindah duduk ke depan, otomatis gue jadi sebelahan sama Mince. Gue menoleh ke kanan menatap dia, Minceu juga balik menatap mata gue. Kami saling bertatap-tatapan, dan akhirnya kami pun berciuman.


CUT, CUT, CUT!!!

Enggaklah, ga kayak gitu ceritanya. Serem amat gue cipokan sama Minceu, eike masih doyan batang, cyiinnn..

Oke fokus!! jadi pas gue bertatap-tatapan sama Minceu, gue senyumin dia, gue senyum dengan tulus, karena gue menghargai Mince sebagai seorang manusia yang jauh lebih sempurna dari setan dan iblis. Minceu pun senyum balik ke gue. Kita ga ngobrol apa-apa selama di angkot, hanya saling menatap dan tersenyum.

Beberapa hari kemudian gue seangkot lagi sama Minceu. Kali ini Minceu nyapa gue duluan.

Minceu : “Heeiii.. Apa kabar cyiiinn, kita seangkot lagi nih”.

Gue : “Eh, iya kita ketemu lagi.”

Minceu : “By the way, anyway, bussway, nama kamu siapa, cyiinn? Kenalan dong sama eike.”

Gue : “Saya Annisa, nama mas atau mbak-nya siapa?”

Minceu : “Ah, kamu ga usah panggil eike mas atau mbak, panggil aja Minceu.”

Gue : “Oke deh, Minceu. Met kenal ya.”

Akhirnya gue pun ngobrol geje sama Minceu di angkot, dari mulai ngobrolin harga cabe naik sampai ngomongin kerjaan kita masing-masing.

Itulah sekilas gambaran tentang Minceu, gue emang ga terlalu akrab sama dia, cuma sebates ‘Angkot Friend‘ doang, tapi lumayan deket juga sampai kita bisa berteman di akun facebook.

Gue sih bebas mo temenan sama siapa juga, mo dia cowok, cewek, homo, lesbi, atau banci sekalipun juga ga masalah, selama dia ga ngutang dan doyan pinjem duit aja sama gue hahahaha..

Sampai akhirnya beberapa bulan yang lalu gue ngakak abis sama update-an status Minceu di Facebook. Kalian masih inget tentang isu rokok yang harganya bakal naik jadi 50 ribu??

Nah si Mince bikin status gini:

Hapah?? Rokok harganya bakal naik jadi 50 ribu?? Ah, buat eike sih ga ngaruh, eike ga takut!! karena yang eike isep kan bukan rokok.

Huahahahah.. Parah banget kan si Minceu. Lagian kalo rokok naik emang barang yang Minceu isep ga ikut naik juga??

Balik lagi ngomongin soal diet, sekarang gue lagi usahain yoga tiap hari, yoga-nya juga hemat cuma di rumah doang berbekal video yoga hasil download di youtube. Yang penting pelan-pelan jalanin dulu deh olahraga sehari minimal 30 menit.

Sebenernya postur tubuh gue dibilang gemuk banget sih enggak, cuma perut buncit gue ini ga nahaaannn!! Tinggi badan gue kan sejajar sama kain di pasar baru, yaitu semeter setengah. Berat badan kisaran 46-47kg, artinya kalo pengen punya badan ideal gue mesti nurunin berat badan 6-7kg. Andai aja nurunin berat badan semudah nurunin saldo tabungan. #KemudianNgayal

Padahal dulu gue pernah kurus loh, dulu gue susah banget gemuk, timbangan gue berkisar di 37-39 kg, ga pernah bisa nyampe angka 40 kg. Saking pengennya gemuk, ga heran tiap nongkrong bareng temen-temen gue selalu pesen makanan berlemak, yaitu steak sirloin yang banyak gajihnya itu loh. Dan pola hidup buruk gue baru terasa sekarang. Perut membuncit dan terkena kolesterol tinggi.

Kata orang sih kolesterol itu penyakitnya orang kaya, jadi untuk menghibur diri gue sih seneng-seneng aja, berasa jadi orang kaya gitu loh, padahal yang samaan cuma penyakitnya doang, kantongnya mah tetep aja kering hahahahah..

Entah apa isi perut gue ini, mungkin di dalemnya ada hak anak yatim 25%. Kalo liat perut gue suka sakit ati, punya perut buncit percuma karena gada dede bayinya huhuhuhu.. eh iya, mana umur gue tahun depan bakal menginjak di angka 30 aja nih, dimana gue jadi was-was kalo belum punya anak, katanya semakin tua wanita tingkat kesuburannya akan semakin menurun.

Soal anak gue mencoba pasrah, udah ke dokter, diurut dan minum banyak vitamin tapi belum juga membuahkan hasil. Punya atau ga punya anak gue tetep harus bisa menciptakan kebahagiaan gue sendiri. Stop banding-bandingin hidup kita dengan hidup orang lain, setiap orang berjuang dengan tujuan dan caranya masing-masing. Entah perjuangan mereka mudah atau sulit, urusan gue adalah perjuangan untuk hidup gue sendiri.

Pas mikir gitu kebetulan gue lagi waras, eh tapi bokap malah memberi nasihat yang absurd. Bokap bilang kalo pengen kurus katanya mesti dimadu atau dipoligami dulu hahahah..

Sesungguhnya aku rela dimadu, asal kau rela kuracun~

Perjuangan gue untuk diet pun macem-macem, sebelum yoga gue juga sempet kemana-mana pake korset biar perut nampak ramping dan langsing. Terus ngaruh ga? Enggak tuh, gue pake korset, korsetnya malah minta maaf karena ga bisa berfungsi dengan semestinya.

Sekarang mungkin terlalu naif kalo gue bilang pengen kurus, gue bisa aja kurus tapi tar malah disangka ga bahagia lagi. #Ngeles

Gue mah pengen sehat dulu aja, sapa tau kalo sehat gue bisa hamil. Biarpun gendut tapi gue masih muat kok di hati suami *kedipsebelahmata. Lagian kalo gue kurus apanya yang mau diremes? Hahahah..

Sekian postingan geje kali ini. Gue tau gue jarang nulis, makanya selagi gue nulis, berkomentarlah bagi yang mau komentar, ngelike-lah bagi yang ingin ngelike, dan dietlah bagi yang pengen kurus. 

Salam olahraga!! Salam hidup sehat selalu, muaachhh..