48

My Baby

Hai gaeesss!! 2 bulan sudah gue ga nulis. Sibuk? Ga juga. Males? Iyess bingiitsss. Ga tau kenapa gue lagi seneng curcol di IG ketimbang blog, soalnya di blog kalo nulis pendek kurang afdol, gue kan doyannya yang panjang-panjang.. huehehehe.. 

Eh iya, buat kalian yang suka rindu sama gue boleh loh follow IG gue @annisahavni

Karena gue tau rindu itu berat, walau lebih berat pacaran 10 tahun tapi si doi kawinnya sama orang lain huhuhu..

Rindu adalah ketika kamu meng-unfollow aku, tapi masih suka ngintip-ngintip timeline-ku. And yes, I know u still do. #kibasjembut

Sori-sori, efek syuting film Dilan kemaren bikin gue jadi puitis. Adegannya kira-kira gini.

Dilan : “Kamu Milea ya?”

Gue : “Kok tai?”

Dilan : “Kamu cantik, tapi aku belum mencintaimu, ga tau deh kalo kamu udah bayar utang.”

Gue : “Suwe, gue sleding juga lu!!”

Well, dengan beredarnya postingan ini, gue pengen cerita kalo gue punya piaraan baru yaitu Landak Mini Betina. Namanya Molen, nama panjangnya Molen Gabut. Sengaja gue pakein kata ‘Gabut’, agar mencerminkan bahwa dia adalah anak kekinian.

Haai.. aku Molen. Aku suka membulat kayak bola.

Tadinya gue bingung mo kasih nama apa, kalo ngasih nama Molen khawatir dia jadi krisis identitas, tar dia mikir sebenernya aku ini Pisang atau Landak? 

Tapi berhubung gue doyan banget pisang, baik itu pisang idup atau pisang buah. Akhirnya gue putuskan ngasi nama Molen. Walaupun si Molen ini suka geje. Gue panggil Molen dia nyamperin, gue panggil Anwar juga dia nyamperin. Mo gue kasih nama Anwar tapi dia cewek, tar bukan Molen Gabut lagi tapi Molen Cyrus. #PengikutLambe-lambeanPastiNgerti

Ada beberapa alesan kenapa gue putuskan miara binatang. Berhubung rumah gue sering kena pemadaman lampu, kayaknya gue butuh temen buat nemenin pas lagi mati lampu. Soalnya repot juga kalo suami lembur malem trus di rumah mati lampu. Gue nya jadi rewel suruh dia pulang cepet, yang imbasnya uang bulanan gue jadi ga nambah karena laki gue gada lebihan wkwkwk..

Punya piaraan juga katanya bisa ngilangin stress. Tapi bener loh, gue jadi ga pusing mikirin kenapa gue ga hamil-hamil, gaya apa yang mau dipake pas eksekusi malem jumat besok, vitamin apalagi yang harus gue minum biar bisa hamil.

Sekarang liat si Molen makan, minum, tidur aja gue udah seneng banget. Gue suka ngerasa Molen adalah landak paling cantik di dunia. Gue berasa punya bayi.

Abis pulang party. Teler berat coy!!

Lucunya lagi, pas mo beli perlengkapan landak, gue belum tau mo dikasih jenis kelamin apa sama breeder-nya. Buat gue betina atau jantan sama aja. Pas lagi milih botol minum landak, gue mo beli yang pink, tapi kata laki gue jangan pink, gimana kalo nanti dikasihnya landak cowok. Padahal gue rasa landak juga ga peduli soal warna. Mo dikasih pink juga ga bakal bikin dia jadi ngondek kan.

Untuk mendukung ke-eksisan Molen, gue sengaja ikut Komunitas Landak Mini yang biasa disingkat dengan sebutan KOLAM. Di dalam grup tersebut kita bisa saling tuker informasi tentang landak. Malah kemaren grup sempet ribut karena dapet bahagia.

Member Kolam : “Hi, guys. Aku punya kabar gembira nih. Si Monic akhirnya melahirkan 3 anak.”

Si Monic Landak Albino dan ketiga anaknya.

Gue : “Hah? Monic? Akhirnya dia kawin juga??”

Member Kolam : “Iya, kak. Monic akhirnya mau kawin juga. Waktu itu Monic sempet aku jodohin sama landaknya temen aku, landak Jakarta. Tapi Monic ga mau. Aku kira dia lesbi. Eh, taunya dia malah mau diajak kawin sama  si Alfa, landak mini tetanggaku. Jodoh itu emang ga kemana ya, kadang di tempat yang ga diduga bisa ketemu.”

Gue : “Iya, ternyata jodoh landak juga ditakdirkan sama Tuhan. Terus si Alfa suaminya Monic gimana kabarnya? Masih setia kan? Ga main hati sama pelakor?”

Member Kolam : “Hihi.. Kak Nisa ada-ada aja. Kata tetangga aku, suaminya Monic kena obesitas, kak. Jantungnya berlemak. Sekarang lagi mau nyari jantung buat ditransplantasi.”

Gue : “Bused, ini landak apa orang sih?”

Tiba-tiba gue langsung ngebayangin adegan dalam sinetron. Seorang Dokter keluar dari ruang UGD sambil berkata, “Ada keluarga Alfa disini?”

Majikannya Alfa berdiri dan berkata, “Saya. Saya dari keluarga Alfa.”
“Pak”, kata si Dokter dengan sorot mata tajam. “Alfa harus segera diberi tindakan.”

“Tindakan?”, tanya si majikan Alfa sambil menahan suaranya agar tidak gemetar.

“Iya, tindakan operasi. Kita harus melakukan transplantasi jantung darurat. Hidupnya ada di detik-detik yang menentukan ini.”

“Baik, lakukan apa yang Dokter bisa lakukan. Yang penting Alfa selamat, Dok.”

Kira-kira itulah adegan rumah sakit yang gue pikirkan. Punya piaraan itu emang ribet kalo sampe sakit. Apalagi kalo punya hubungan emosional yang kuat sama binatang. Kalo mereka sakit, kita juga ngerasain.

Sebelum Lanmin (Landak Mini), sebenernya gue pernah mau piara anjing. Tapi sama suami ga boleh, katanya kalo piara anjing, Malaikat ga bisa masuk rumah. “Nanti aku ga bisa masuk rumah dong”, kata laki gue sambil mesem-mesem geli sama lawakannya sendiri. Gue dilema antara harus ketawa atau mulai membuka lowongan baru untuk imam rumah tangga.

Gue juga pengen banget piara SG (Sugar Glider), tapi pas baca-baca ternyata SG ini kurang cocok sama aktivitas gue, karena SG agak susah bonding (akrab) kalo ga sering disayang. SG juga ada masa birahi jadi mesti dikawinin, kalo enggak dia bakal stress, sakit dan mati. Makanya kalo punya SG bagusnya punya sepasang.

Sedangkan Lanmin sifatnya soliter. Dia tipe hewan penyendiri, doyan ngumpet dan gada masa birahi, jadi mo jomblo seumur hidup pun ga masalah.

Lanmin juga pup dan pipisnya ga bau, loh. Karena dia ini hewan penggali, bukan pengerat kayak kelinci atau hamster yang bau banget.

Lanmin cukup pinter, dia bisa pup dan pipis di litter box. Penciuman dia tajem, jadi bisa bedain mana tempat dia tidur dan mana toiletnya. Tapi itu cuma berlaku pas dia ada di dalem kandang. Karena kalo si Molen lagi gue pegang, dia suka pup dan pipis di tangan gue. Kadang dia suka gue marahin sambil bilang, “Ah, kamu tuh lama-lama kelakuannya kayak Binatang!!”. Gue sering lupa kalo Molen juga termasuk binatang. Abis bete, buat Molen mungkin gue cuma dianggap toilet berjalan, hiks.

Oke, cukup curcolnya. Kembali ke Lanmin.

Lanmin adalah hewan nocturnal yg bakal tidur di pagi dan siang hari, baru aktif di malam hari. Tapi kadang pagi atau siang dia suka bangun bentar, trus kita ajak main aja, ga lama abis itu dia laper, makan, trus tidur lagi.

Makanya piara lanmin cocok buat gue yg suka ngebabu di siang hari, dia ga bikin kerjaan rumah gue tersita karena sepanjang hari molor mulu.

Tapi tetep ya, Lanmin agak bahaya kalo dipegang sama anak kecil. Soalnya dia sensitif banget kayak cewek yang abis putus tapi masih sayang mantan. Kalo ngerasa ada ancaman dia bakal defensif dengan naikin duri dan loncat, efeknya tangan kita sakit kena duri & bisa sampe berdarah.

Awal-awal gue juga sering ketusuk duri, tapi ga sampe berdarah, cuma ya lumayan nyeri. Walaupun lebih nyeri diputusin pacar pas lagi sayang-sayangnya #ApaSih? Tapi lama-lama landaknya jinak dan makin gede durinya makin tumpul.

Pertama kali pas ketemu Molen, dia juga terlihat galak sambil menaikkan durinya. Gue coba angkat si Molen sambil menimangnya, tapi dia malah menggeliat-liat minta diturunin.

“Dia ga suka dipegang ya, bang?”, tanya gue kepada breeder landak mini tersebut.

Kemudian dia bilang, “Gengsi kali, mbak. Baru kenal. Saya juga kalo baru kenal ogah dipegang-pegang. Hueheheheheh..”

Gue pun membalas, “Hueheheheh..”

“Eh, tapi abang taunya ini landak betina darimana?”

Kemudian si abang breeder membalikkan posisi landak dan menekan dua titik kelamin landak yang berdekatan.

“Ooh, gitu”. Sahut gue sambil mengangguk. Gue masih ga bisa bayangin perasaaan si Landak ini, vaginanya dipencet-pencet di depan orang yang dia baru kenal.

Kata si abang breeder, landak juga harus diajak ngomong biar dia terbiasa sama suara kita.

Akhirnya gue lakuinlah kebiasaan ngobrol sama landak. Kalo liat si Molen lagi main sundul-sundulan bola, gue bakal negur dan bilang, “Met pagi Molen. Lagi main apa?”. Molen jelas ga jawab, yang akhirnya bikin gue emosi dan bilang, “SOMBONG BANGET LU JADI LANDAK!!”

Hayoo.. siapa yang gemes sama aku??

Anyway, itulah sekelumit pengalaman gue tentang hewan peliharaan. Ada senengnya, ada gemesnya, ada betenya juga. Menurut gue, melihara binatang itu 80% bisa membawa efek positif. Tapi tergantung kamunya juga, mau ngurusnya apa enggak.

Saran gue, pilih binatang yang cocok sama karakter, pribadi dan aktivitas kamu. Jangan sampai kamunya terlalu sibuk jadi ga keurus. Kayak adik gue yang piara musang tapi ga keurus karena sibuk kerja dan pacaran. Musangnya stress di kandangin mulu, jarang dikeluarin. Alesannya karena si musang hobi ngacak-ngacak dan ga bisa diem. Padahal sebagai pemilik hewan, harusnya kita udah tau dan siap dengan karakter hewan itu sendiri. Sampai akhirnya si musang mati karena ambeien.

Ade gue kurang concern sama makanan dan nutrisi musang. Jadi hampir tiap hari si musang dikasih makan telur dan pisang, dia kurang serat makanya bisa kena ambeien.

Coba pikirin lagi dengan matang kalo mo piara binatang. Jangan cuma seneng sama imutnya doang tapi ga mau ngurus. Banyakin baca tentang hewan yang bakal kalian pelihara, pahami sifatnya. Dan jangan lupa, kalian harus siapin budget khusus untuk hewan tersebut.

Anggap binatang sebagai pacar yang haus belaian dan haus tatih tayang. Walaupun pacar beda-beda karakternya, ada yang cuek, manja, matre, tukang selingkuh, dll. Kembali lagi gue ingatkan, pahami sifatnya. Karena binatang layaknya wanita,  perlu dimengerti.

Sekian. Bye!!

Hallo Eyang, Om, Tante.. Aku udah cucok belum?