12

MENJAGA PRIVASI

Hai semua, khususnya kaum PayLater. Semangat kerjanya ya, jangan sampe sakit. Nanti makin ribet bayar cicilan bulan kemarin.

Dooohh, lama juga ga nulis ngalor ngidul gini. Masih adakah yang mau baca tulisan gue? Mau ajalah ya, kamu udah terlanjur baca separuhnya, kalo ga baca ini sampe abis tar disamperin Dajjal loh. Beha Dajjal aja udah mendarat di muka bumi.

Tapi kalo gue ketemu Dajjal sih, gue mo pura-pura aja jadi pengikutnya, tar pas dia lengah, gue gebukin dari belakang.

Ini apaan sih, mo ngeblog kok malah bahas Dajjal.

Anyway, buat kamu yang berteman sama gue di Instagram @annisahavni kalian pasti tau kalo gue terkadang suka campaign atau paid promote, semacam endorse tapi gue ga suka dibilang endorse, karena gue BUKAN selebgram, gue selebwassap ya, camkan itu baik-baik.

Agak geli sebenernya kalo temen bahkan tetangga suka iseng manggil gue selebgram. Gw lebih suka dipanggil buzzer atau kalo mau kerenan dikit sebut aja mikro influencer atau marketing influencer.

Ada 2 jenis marketing influencer, yaitu mikro dan makro. Mikro influencer biasanya punya follower mulai 1K sampe puluhan ribu itu udah bisa ikut campaign atau paid promote. Sedangkan Makro influencer adalah orang yang punya ratusan ribu hingga jutaan followers, kayak Awkarin, Anya Geraldine, dll.

Bayaran makro influencer ga tanggung-tanggung, sekali endorse bisa dapet 2 juta sampai puluhan juta, beda sama mikro influencer kayak gue yang sekali posting rata-rata cuma dapet 100-500 ribuan. Tapi ga papa, menurut gue sih fee segitu udah lumayan buat nambah-nambah biaya promil kan.

Well, soal paid promote atau cara dapetin followers tanpa beli, tar gue share di postingan terpisah.

Sekarang gue mau kasih info, buat kamu yang punya follower Instagram minimal 500 follower, ada job endorse buat jalan-jalan ke luar negeri loh. Ada yang mau?

Yap, jalan-jalannya kesini shay..

Wkwkwk.. oke.. oke.. serius nih, mulai serius.

Jadi gue mau bahas tentang privasi. Entah kenapa hari gini kalo buka Instagram rata-rata orang sibuk update status ini itu, misalnya posting lagi di toko sepatu luxury brand, trus nanya di story, “Pilih yang putih atau cokelat ya?”, seolah-olah dia mau nunjukkin ke followersnya, “NIH, GUA MAMPU BELI SEPATU HARGA BELASAN JUTA!!”

Sebenernya emang hak masing-masing orang sih mau posting apaan juga, toh dia beli sepatu pake duit dia bukan duit gue kan. Tapi entah kenapa hati dan mulut ini pengen aja ngasih bahan gibah ke temen-temen gue hahahaha..

Trus giliran gue memulai pembicaraan dengan, “Eh tau ga si ini…”, belum selesai ngomong, temen gue udah motong pembicaraan dan nyautin, “IYA PARAH BANGET TUH, NORAK, STATUSNYA PAMER MULU, MENTANG-MENTANG KAWIN SAMA DUDA YANG DULU JADI BOSNYA.”

Akhirnya kami pun berghibah dan menjadi ladang pahala bagi orang yang digibahkan.

Kadang gue benci dengan sifat alamiah wanitaku ini yang doyan gibah. Tapi gue gibah juga pilih-pilih, kalo emang si orang tersebut bikin gue ngerasa.. “Apaan sih ni orang ngomongnya tinggi mulu, gayanya selangit padahal kakinya masih nginjek bumi.”

Paling males aja sama tipe-tipe orang seperti itu, tapi anehnya kalo temen-temen deket gue pamer sesuatu di sosmed, gue ga julid, malah gue suka cerita ke nyokap atau ade gue kalo si temen gue ini sekarang udah sukses, kemana-mana pake Alphard, ikut seminar ampe keluar negeri, dll. Karena apa? Karena gue tau perjuangan dia dari titik nol ga punya apa-apa, sampai bisa seperti sekarang. Gue sebagai temennya pun ikut bangga dengan kesuksesannya.

Jadi intinya, kalo ada orang pamer terus bikin kita julid, berarti dia bukan temen, tapi cuma kenalan doang.

Gue sih agak males pamer-pamer gitu, kecuali hobi ya, kayak gue hobi renang, otomatis postingan gue kebanyakan lagi di kolam renang atau liburan di pantai. Kalo sehari-hari sih gue jarang banget ngasitau aktivitas gue di story, paling seringnya gue capture postingan kocak dari Twitter dan meme-meme lucu yang bikin cerita di IG story jadi nyambung.

Kalo temen-temen gue story-nya macem-macem, ada yang pamer mobil baru, pamer isi kulkas, pamer abis belanja bulanan sampe si struk-nya pun ikut difotoin dong! Hmm..

Ada juga yang terlalu bangga-banggain suaminya, misal dibeliin ini itu, diajak makan di tempat mewah, dll. Menurut gue postingan-postingan tersebut bukannya malah ngundang pelakor ya?

Inget ga sama Laudya Cynthia Bella yang udah ga pernah pajang foto suaminya karena ada cewek yang deketin. Padahal menurut gue si Bella ga terlalu bangga-banggain suaminya kok, masih postingan wajar. Tapi hal itu ngebuat gue untuk lebih menjaga privasi, gue terkadang posting foto bareng suami, tapi ga pernah gue tag namanya, takut ada yang kepo.

Jangankan suami, dulu gue waktu jaman pacaran update status Facebook jadi in relationship aja temen-temen pada kepo, trus ada beberapa temen pacar yang nge-add gue dan ngajak ngobrol. Inilah yang bahaya, karena ketika kita ribut sama pasangan, terus curhat ke lawan jenis, dikasih masukan oke yang akhirnya kita ngerasa kalo si teman lawan jenis itu lebih mengerti kita daripada pasangan. Disitulah bibit-bibit perselingkuhan terjadi..

Walaupun kadang serba salah ya, omongan orang mah ada aja, giliran posting sama suami dibilang pamer, tapi giliran ga pernah foto sama suami disangka nikahin suami orang, hadeuh..

Katanya suami itu cuma titipan, jadi kalo ga diambil Tuhan, ya diambil cewek lain. Amit-amit, makanya buat ibu-ibu atau cewek-cewek di luar sana, bijaklah dalam bersosial media. Kita harus terbiasa berpikir panjang sebelum posting sesuatu. Karena kadang kita ga niat pamer aja, orang lain mikirnya pamer.

Selain yang udah gue sebutin diatas, gue juga ga majang tanggal ulang tahun, dapet kado apa aja, atau nge-share siapa-siapa aja yang ngasih ucapan selamat ulang tahun.

Entahlah, semakin tua rasanya semakin introvert. Gue udah ga butuh pengakuan kalo gue eksis, kalo gue ulang tahun banyak yang inget dan peduli sama gue. I don’t need stranger’s validation. Their existence don’t affect my life anyway. Malah pas ultah gue suka bingung ditanya mau kado apa.

Selain ga butuh pengakuan, gue ga share tanggal ultah karena takut akun bank atau akun sosmed gue diretas. Tau sendiri kecanggihan hacker jaman sekarang, cukup tau tanggal lahir, nama ibu, bahkan nomer kartu ATM juga udah bisa di-hack.

Justru dengan ga share tanggal ultah, gue jadi tau mana yang beneran temen dan mana yang bukan. Gue pengen balik ke masa dimana orang inget tanggal ultah tanpa harus diingetin sama Facebook, pengennya mereka inget karena mereka respect sama gue, sayang sama gue. Bukan cuma temen selewat yang ngucapin ultah terus ujung-ujungnya minta traktiran, atau temen yang tiba-tiba ceplokin telor dan terigu tapi ga ngasih kado wkwkwk.. sialan banget kan, kita ultah harusnya seneng malah dibikin trauma.

Tapi alhamdulillah sampe umur kepala 3 ini, gue belum pernah ngerasain diceplokin telor dan terigu, soalnya gue selalu ngancem, “AWAS AJA LU, YANG CEPLOKIN TELOR GA BAKALAN GUA TRAKTIR!!”

Hahahaha.. itu adalah salah satu self defense gue saat remaja, and it works.

Sekarang gue menjaga pertemanan dengan keep it into a small circle, gue termasuk jarang chat cerita ini itu sama temen, bukan karena ga peduli, tapi karena udah ngerti kalo temen kita juga punya kesibukan masing-masing, yang penting kalo lo butuh gue, gue ada buat lo, dan sebaliknya. Konsep pertemanan sesederhana itu.

Well, jadi kesimpulan postingan kali ini..

Temen kamu yang S3 di luar negeri ga akan posting saat homesick.

Temen kamu yang pacaran ga akan posting saat mereka ribut sambil bawa-bawa nama binatang.

Temen kamu yang baru menikah ga akan posting saat galau bayar cicilan.

Temen kamu yang bergaji besar ga akan posting saat dimarahi bos.

Ga usah bandingkan seluruh hidupmu dengan secuil hidup orang yang terfilter di media sosial.

A real human is never perfect, and a perfect human is never real.

Jadi sudahkah kalian menjaga privasi?

3

BELANJA OUTFIT KOREA DI 99KOUTLET

“Style is a way to say who you are without having to speak.”

Aku setuju banget sama quote dari Coco Chanel diatas. Aku juga pernah baca satu kutipan, “Aku suka caramu menatap, membuatku ingin menetap.”

Yang aku tangkap dari kutipan tersebut adalah seseorang akan menatapmu melalui outer beauty, dan akan menetap karena inner beauty-mu. Intinya, kalo kita mau ditatap oleh seseorang, minimal banget harus modis dengan berpakaian rapi dan wangi.

Ngomongin soal modis nih, pasti ga jauh dari outfit. Berhubung sekarang jamannya mobile, so u can handle the world with your thumb only!!

Yess, kali ini aku mau bahas tentang online shopping. Kegiatan yang kadang membuatku tak berhenti menatap layar ponsel apalagi pas diskon harbolnas gede-gedean hihi..

Tiap belanja online, aku sebenernya punya kesulitan menemukan pakaian yang sesuai dengan ukuran badan, kadang size nya kurang akurat, kebanyakan all size, sedangkan badanku kecil, tinggi badanku juga pas-pasan. Jadi setiap beli pakaian all size, pasti ada aja kurangnya, muat sih tapi bagian tangannya kepanjangan, atau pas beli celana kegedean, akhirnya harus keluar duit lagi buat ngecilin di tukang jahit.

Kebetulan aku lagi suka model baju yang sering dipake sama artis Korea gitu, berhubung budgetku terbatas akhirnya aku memutuskan beli baju Korea yang murah tapi tetep keliatan elegan dan classy.

Dan seneng banget dong pas lagi iseng searching baju Korea di Shopee, aku nemuin online shop bernama 99koutlet. Pas aku klik, wow.. banyak banget baju Koreanya!! Size-nya lengkap, harganya juga ga bikin kantong jebol.

Setelah barangnya nyampe, aku makin surprise lagi. Karena Jumpsuit size S-nya beneran pas banget di badanku. Panjang kakinya tumben banget bisa sengepas itu!!

Jumpsuit yang aku pake sebenernya akan lebih terlihat bagus buat yang non hijab, jadi bener-bener mirip artis Korea gitu kalo pake bajunya hihi.. tapi buat yang berhijab pun masih oke kok, tinggal tambahin kaos manset aja udah cucok, atau kalian bisa padu padankan dengan outer kimono kayak gini.

Anyway, 99koutlet ini ternyata udah ada sejak 2016 dan memang barangnya diproduksi di pabrik sendiri alias self manufactured. No wonder kualitasnya terjaga. Bahannya berkualitas dengan harga yang sangat kompetitif. 99koutlet ini juga aktif di Instagram dan open for reseller.

Ini contoh outfit Korean Look yang dijual di 99koutlet

Selain di Shopee, mereka juga membuka transaksi online di Tokopedia sejak 2017 sampai sekarang. Jadi kalo mau kepoin barang jualannya, bisa cek di kedua market place tersebut.

Selain outfit, mereka juga jual produk lain mulai dari beberapa perawatan kulit, pakaian dalam, pakaian sehari-hari, pakaian pesta hingga sandal dan sepatu. Semuanya bergaya ala Korea.

Tadi sempat aku bilang kalau 99koutlet open reseller juga loh, jadi misalnya kamu berminat jadi reseller, bisa kontak ke mereka, and get special price only for reseller.

Syarat untuk join reseller:

1. Menyerahkan Data
Calon reseller wajib melampirkan data pribadi berupa fotokopi KTP dan Kartu Keluarga.

2. Mengunjungi Warehouse
Melihat secara langsung barang yang akan di Resel.

3. Melakukan pembayaran
Melakukan pembayaran pertama ‘Full Payement’ lalu untuk selanjutnya akan ada metode pembayaran berupa cicilan.

Tapi kalau kalian pengen dapet info lengkapnya bisa hubungi mereka di:

1. Email: 99koutlet.id@gmail.com

2. Instagram: @99koutlet.id

3. Facebook: @99koutlet.id

4. Whatsapp: 082124205550

5. Office&Warehouse:

Ruko Pergudangan Green Sedayu Biz Park DM 3 no. 35 Kalideres Jakarta Barat.

6. Factory/CMT:

Jalan Tanjung Pura No. 2JM, RT 09/05, Pegadungan, Kalideres, Jakarta Barat DKI Jakarta 11830

7. Phone :
021 – 5431-4883
0813-1070-3018

Gimana? Udah cukup jelas kan informasinya. Jadi buat kamu yang mau belanja outfit atau justru pengen jadi reseller, cuss langsung aja kepoin 99koutlet!!

11

Review BHUMI Natural Skincare

Hai semua, selamat tahun baru. Jadi gimana nih tahun 2020-nya?

Klo buat aku sih sama aja kayak tahun-tahun sebelumnya, mau sampe kiamat kalo kerjaanmu mager dan rebahan terus ya bakal tetep sama.

Yang harus berubah bukan tahun, tapi kamu hihi..

Resolusiku tahun ini adalah pengen punya muka putih, mulus, licin kek bihun.

Nah, kebetulan baru-baru ini aku dapet kesempatan buat cobain rangkaian produk dari brand BHUMI Natural Skincare. Sebelumnya aku pernah denger sih tentang produk BHUMI ini, karena Beauty Vlogger Tasya Farasya pernah membahasnya.

Dan aku seneng banget bisa dapetin kesempatan langka ini, secara yang aku liat hampir semua beauty vlogger kasih komentar positif tentang produk BHUMI.

Jadi aku bakal bahas tentang Set Brightening Series, dimana satu set ini terdiri dari 4 Core Steps Brightening & Dehydrates Skin:

Step 1 : C-Chamomile Brightening Cleanser

Step 2 : Deep Hydration Exfoliating Toner

Step 3 : G-Alpine Brightening Serum

Step 4 : G-Alpine Hydra Lock Moisturizer.

Kebetulan kulit aku kombinasi, jadi cuma berminyak di daerah T-Zone aja kayak dahi, hidung sama dagu. Dan ternyata seri brightening dari BHUMI ini ditujukan untuk kulit normal to dry. Wadidaw.. pas banget nih buat kulitku.

Berikut Key Ingredients dari 4 Brightening & Dehydrates Skin ini :

1. C-Chamomile Brightening Cleanser

Ini adalah step pertama dari rangkaian brightening series BHUMI, semacam facial wash, tapi teksturnya kayak lotion berwarna putih susu, pake sedikit aja busanya melimpah, tapi sama sekali ga bikin kering loh.

Setelah pakai cleanser ini dan bilas dengan air, kulit wajah jadi terhidrasi, dan berasa banget bikin kulit jadi healthy gitu. Dan yang paling aku suka wanginya itu loh.. harum Chamomile nya berasa banget!! Pas pertama kali coba wanginya itu mewah, kayak pake sabun muka orang kaya hahahaha.. asli aku jadi berasa jutawan yang lagi travelling ke taman bunga chamomile gitu wkwkkw.. maap norak, abis aku bener-bener se-excited itu sama sabunnya!!

C-Chamomile Brightening Cleanser ini memgandung Niaciamide, Gigawhite Extract, Vitamin C yang terkenal mencerahkan kulit serta HA untuk melembabkan. Ada juga chamomile yang membantu bikin kulit kalem, sedangkan orange oil, olive oil dan sprout extract menutrisi dan mencerahkan kulit. Wah kandungannya sih super duper menjanjikan ya!

Hadir dalam kemasan botol pump dengan isi bersih 90 ml, C-Chamomile Brightening Cleanser ini tampak simpel, manis, dan elegan. Aku suka banget packaging-nya yang berwana warna pinky peach ini, terkesan lembut dan girly dengan aksen bunga dan dedaunan di bagian samping. Parah sih ini.. niat banget bikin kemasannya!

Ini sabun cuci muka dengan packaging paling kece yang pernah aku liat, selain itu kemasan plastiknya juga kokoh dan ukurannya compact, bisa banget dibawa travelling. Jangan khawatir soal pump-nya, karena pump-nya ini bisa dikunci. So, nggak bakalan tumpah meski dibawa-bawa dalam tas.

Pump-nya terasa empuk saat ditekan. Sama sekali nggak keras atau macet. Sebenernya pemakaian satu pump itu kebanyakan sih buat aku. Jadi aku cuma pake setengah pump aja buat sekali cuci muka. Ya abis gimana, aku orangnya cukup efisien kalo soal skincare wkwkwk..

Buat kalian yang parno soal kandungan paraben dalam kosmetik, ga perlu khawatir. Karena Bhumi adalah brand yang mengusung tema organic, paraben free, and cruelty free.

2. Deep Hydration Exfoliating Toner

Pas pertama kali lihat produk ini, aku sempet bingung. Sebenernya ini hydrating toner atau exfoliating toner ya? Soalnya namanya Deep Hydration Exfoliating Toner.

Setelah aku coba, aku ngerasa ini toner 2 in 1 deh, jadi selain menghidrasi dia juga sekaligus bisa mengeksfoliasi kulit, jadi bikin rutinitas pemakaian skincare lebih praktis, karena ga perlu pake 2 toner terpisah.

Bhumi Deep Hydration Exfoliating Toner ini mengandung HA, Vitamin C, Chamomile, dan Gigawhite Extract. Sementara untuk exfoliating mengandung 2% AHA. Kalau dari kandungannya sih menggoda banget ya. Hydraulonic Acid melembabkan kulit, Vitamin C dan Gigawhite Extract mencerahkan serta chamomile untuk menenangkan kulit. Selain itu dalam toner ini juga ada kandungan cucumber, olive dan sprout extract untuk menjaga hidrasi dan mencerahkan kulit secara bertahap.

Toner ini kemasannya simpel dan praktis dengan kemasan plastik bertutup botol flip top hitam dan stiker berisi nama brand dan keterangan produk, isinya 150 ml. Diantara semua produk Brightening Series-nya Bhumi, Deep Hydration Exfoliating Toner ini yang kemasannya paling biasa dan sederhana. Buat aku ukuran kemasannya pas, nggak kekecilan maupun kegedean.

Tekstur produk ini kayak air bening biasa. Aku pake toner di ini dengan kapas, lalu diaplikasikan ke wajah. Wanginya menurutku ga sekuat cleanser-nya, ada harum chamomile sih tapi samar-samar, malah aku berasa ada aroma kacang almond-nya juga, kalo dideskripsikan mungkin wanginya ini perpaduan antara kacang almond dan chamomile, tapi masih bisa ditolelir hidung sih, karena harumnya ga menyengat.

Saat pakai exfoliating toner ini ada tingling sensation-nya. Agak perih di kulit, tapi tetep mild. Dan aku suka tingling sensation-nya, karena itu membuktikan bahwa produknya sedang bekerja di kulit kita. Aku pake toner ini sehari sekali, tiap malem aja, dan sama sekali ga bikin kering, justru ada efek melembabkan gitu.

Setelah mengusapkan exfoliating toner ini ke wajah, kapasnya jadi kotor. Padahal aku yakin udah cuci muka dengan bersih loh. Aku juga di rumah aja, ga kemana-mana. Berarti itu sel-sel kulit matinya beneran terangkat ya. Soalnya kulit langsung keliatan nggak kusam atau dekil. Kayak lebih bright gitu.

Sebagai toner produk lokal, aku kira khasiat toner ini bisa disamain sama produk luar, malah menurutku lebih bagus toner Bhumi ini karena aku baru tau ada toner 2 in 1 (Exfoliating+Hydrating Toner) yang aman untuk dipakai setiap hari.

3. G-Alpine Brightening Serum

Serum ini mengandung 4% niaciamide, 3% gigawhite extract, dan 0,2% ceramide. Selain itu juga ada HA, vitamin e, aloe vera, licorice, turmeric dan sprout extract yang berfungsi menghilangkan bintik hitam dan warna kulit yang tidak merata sekaligus melembabkan kulit.

Packaging-nya mewah banget, sekilas sih materialnya kayak terbuat dari kaca, tapi aku perhatikan lebih detail ternyata terbuat dari plastik, dan bukan plastik ringkih yang terkesan murahan. Tapi plastik kokoh yang membuatnya terasa mantap saat digenggam.

Dengan paduan body warna putih dan tutup silver, terlihat super classy, dan ada segel juga di bagian lubang serumnya, jadi kehigieniesannya bener-bener terjaga. Mantap jiwa!!

Pump botolnya pun empuk dan lancar saat dipakai. Tekstur serum ini ringan banget lho. Bentuknya gel cair dengan warna bening kekuningan, mudah diratakan. Aromanya soft banget. Aroma floral yang senada dengan produk Bhumi Brightening Series lainnya. Tapi harumnya ga terlalu kuat, jadi ga akan tercium kecuali kalau bener-bener diendus.

Aku suka sama tekstur seperti ini. Rasanya super ringan, nggak terasa berat meskipun di-layer dengan moisturizer setelahnya. Biasanya aku pake cuma satu pump aja udah cukup untuk wajah dan leher. Irit banget kan pemakaiannya. Tapi aku agak kurang suka dengan finishing-nya setelah pemakaian toner membuat wajahku terlihat berminyak, padahal saat aku pegang kulitnya sih sama sekali ga ada minyaknya, produknya bener-bener meresap. Sebenernya ga masalah, karena ini kan ritual skincare sebelum tidur.

Tapi serum ini kalo dipakai tanpa toner sebelumnya, finishing-nya malah ga berminyak, lembab aja gitu. Dan kalau dipakai sebelum berdandan, bikin make up tahan lama loh, jadi dewy look gitu, karena aku ngerasa si serum ini kayak ada lemnya gitu, sedikit lengket makanya make up bisa tahan lama.

4. G-Alpine Hydra Lock Moisturizer

Moisturizer ini mengandung 4% Niaciamide, HA, Centella Asiatica, dan Gigawhite. Selain itu ada juga argan oil, wheatgerm oil, sweet almond oil, dan avocado oil. Ingredients nya oke juga nih.

Pas liat kemasan jar-nya kece abiss.. ga kalah sama desain kemasan produk high end internasional. Dengan material plastik tebal berwarna putih dan tutup silver, Bhumi G-Alpine Hydra Lock Moisturizer ini keliatan mewah, mahal dan berkelas. Duh, berasa keponakannya Ratu Elizabeth pake produk sebagus ini. Saat tutup jar-nya dibuka, tampaklah sekat untuk menjaga produk tetap segar. Nah aku suka nih kemasannya, kehigienisan produk tetap terjaga.

Tekstur moisturizer ini juga ringan, berupa gel transparan agak kental. Saat diaplikasikan, pelembab ini langsung meresap ke kulit dengan baik. Aromanya hampir sama kayak serumnya, ada wangi floral tapi samar.

Moisturizer ini termasuk Best Product 2019-nya Tasya Farasya loh. Karena menurutku, selain serum, moisturizer-nya juga bisa bikin make up tahan lama. Lebih bagus sih digabung pakai serum, moisturizer terus timpa make up jenis cushion atau foundation, ini top banget!! Dewy look nya terlihat kayak healthy skin aja, ga becek, justru malah mengunci make up tersebut biar awet tahan lama.

Aku pakai Bhumi Brightening Series ini selama hampir sebulan. Belum terlalu lama sih, dan yang aku rasain ke-empat produknya bikin kulit lebih cerah. Cerah ya, bukan memutihkan kayak cabe-cabean yang kulit mukanya putih tapi lehernya item hihihi.. selain itu tekstur kulit jadi smooth, kenyal, pokoknya bikin kulitku terlihat healthy, walaupun bopeng bekas jerawatku masih terlihat, tapi pas diraba teksturnya sedikit membaik. Kalo untuk ngilanging bopeng mungkin susah ya pake skincare, bagusnya sih ke dokter kulit buat dilaser.

Jujur, aku puas banget sama performa Bhumi Brightening Series ini. Ga heran banyak beauty vlogger yang pake, jadi aku merekomendasikan banget produk-produknya buat kalian yang lagi cari perawatan kulit bagi kulit normal to dry atau kombinasi kayak aku.

Soal harga, mungkin produk Bhumi ini ga bisa dibilang murah, tapi masih terjangkau dan worth it buangeettt!! Secara gitu pake secuil aja bisa merata ke seluruh wajah, jadi dengan harga segitu ya bisa dipakai untuk berbulan-bulan.

Tapi kalau budget kalian terbatas, untuk skincare aku rekomendasikan pake sabun dan tonernya aja juga udah keren banget loh efeknya, tapi kalo serum dan moisturizer nya aku lebih suka dipakai sebelum bermake up daripada skincare tiap malem, takut cepet abis, karena aku kan medit orangnya hahahah..

Sekian review dariku, semoga membantu dalam mencari skincare yang cocok utuk sehari-hari. See you on the next review, bye!!