4 TAHUN BERSAMA MOLEN

Memiliki hewan peliharaan adalah resiko – kamu selalu memiliki kesedihan di depan. Tapi, itulah sisi lain dari cinta.”

Lama ga nulis blog, sekalinya nulis, aku cuma pengen mengabadikan moment aku dengan ladak mini piaraanku, namanya Molen.

Yang enggak aku suka dari memelihara binatang cuma tentang suatu hari mereka pergi duluan~

Dan yang paling susah dari semuanya adalah ngelupain semua kebiasaan itu.

Rest in love Molen, maaf aku ga maksimal ngerawat kamu. Aku bener-bener lalai, ngentengin penyakit pilek kamu.

Maaf ya ini salah aku, sekali lagi maaf Molen, semoga nanti kita bisa ketemu lagi. U are more than just a pet 😭😭

Dari Sabtu tanggal 2 April 2022, Molen udah bersin-bersin pilek, tapi masih lincah & makannya dikit, lama-lama dia kehilangan nafsu makan, Selasa mulai lemes tapi msh jalan-jalan, aku udah pesen obat, Rabu pagi tanggal 6 April 2022, obatnya dateng, aku liat Molen tidur, aku ga langsung kasih obatnya, siangan Molen bangun, tdny aku mau kasih cuma dia kan belum makan, takutnya dijejelin obat malah ga kuat, jadi aku kasih dia minum campur madu.

Disitu sebenernya udah ga mau minum, kaki kecilnya gerak² geserin tanganku seolah berkata, “Udah cukup aku ga mau minum lagi”, tapi malah aku terusin sambil berharap Molen bisa tetep kuat.

Aku niatnya nanti aja deh ngasi obatnya pas suami pulang sore, soalnya si Molen susah buka mulut. Sekalian suami juga ktny pngen ngakalin ngasi bubur catfood biar Molen ada asupan.

Pas suami pulang dia langsung bikinin bubur catfood buat Molen, giliran buburnya udah jadi, Molennya udah kaku & dingin, matanya agak melek, durinya naik. Aku lagi masak langsung kagetlah ga nyangka, soalnya selama ini Molen kalo sakit suka sembuh sendiri walo lemes, tapi beberapa hari kemudian lincah lagi.

Dulu Molen pernah pipis keluar darah, aku sempet panik, tapi ternyata dia bisa sembuh sendiri, makanya aku pikir ini cuma pilek, Molen kan kuat tar juga sembuh sendiri. Ternyata aku salah.

Setelah Molen meninggal, aku baca aturan pakai obatnya, ternyata obatnya boleh diminum sebelum makan, aku ga teliti, disitu aku ngerasa bersalah banget kenapa ga dari awal obatnya nyampe langsung aku kasih, mungkin Molen masih bisa hidup sampai sekarang.

Aku pikir juga Molen bakal sembuh karena udah ga ingusan lagi, makanya aku dinanti-nanti ngasih obatnya.

Ternyata aku salah, aku sangat-sangat merasa bersalah, ga becus jadi ibu buat Molen, ga peka, ga cepet tanggap, aku benci sama diriku sendiri.

Kenapa aku ga bawa Molen ke dokter hewan? Sebenernya ada dokter hewan deket rumah, cuma foto di pintu kliniknya tertempel foto anjing, kucing, kelinci & hamster, makanya aku ragu takut dokternya ga bisa nanganin landak mini. Pdhl kayaknya sih bisa ya, anggep aja hamster.

Ini bener-bener penyesalan terbesar dalam hidupku, pas Molen meninggal, di depan suami aku berusaha ga nangis. Besokannya suami pergi kerja aku nangis sejadi-jadinya meraung-raung kayak anak tantrum, sakit hati banget.

Oh iya, Molen udah 4 tahun bareng aku, aku piara dari dia umur 2 bulan. Usia landak mini 4 tahun sama dengan usia manusia 70 tahun, udah cukup lama juga umurnya Molen tapi buat aku kurang lama, apalagi beberapa hari ini Molen aku gendong-gendong terus karena sakit, jadi bondingnya kuat.

Awal aku piara landak mini estimasiku bisa ngerawat dia sampai umur 8 tahun, karena landak emang hewan yang kuat sih, malah kalo kena bisa ular landak punya antibody sendiri sebagai penawar racunnya.

Tapi namanya takdir, namanya umur itu diluar kendaliku.

Aku bener-bener terpukul, lagi berusaha ngurangin rasa bersalahku sama Molen, tapi tiap di rumah selalu keingetan Molen yang lagi jalan mondar mandir, Molen yang sering aku jailin, Molen yang suka aku remes-remes perut dan mukanya saking gemesnya.

Aku mpe muntah klo inget Molen, saking stresnya asam lambung naik.

Sekarang obatnya msh tersegel rapi belum dibuka, Molennya udah ga ada~

Padahal aku punya waktu untuk memperbaiki keadaan Molen tapi aku cenderung cuek dan ngentengin penyakit dia.

Ya begitulah, punya peliharaan itu berat, walau semini apapun, tanggung jawabnya besar. Kalo ada apa-apa panik, syok, kalo sampe dia meninggal auto ngerasa bersalah.

Maaf ya Molen, aku belum bisa jadi ibu yang baik buat kamu 💔

2 thoughts on “4 TAHUN BERSAMA MOLEN

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s