46

Sosial Media

Yuhuuuuu.. 

Hai gengs, di penghujung tahun 2018 ini, masih adakah orang yang baca blog??

Masih adakah orang yang mau baca tulisan gue??

Kalopun gada juga gpp sih, gue mah sebodo amat mo ada yang baca atau enggak. Yang penting kali ini gue udah menunaikan salah satu resolusi awal tahun 2018, yaitu pengen rajin posting blog.

Padahal setelah gue coba berhitung, di tahun 2018 ini gue cuma nulis 3 postingan doang, termasuk yang ini huahahaha.. gila yah, gue rajin banget malesnya.

Abis gimana, di era medsos yang bertebaran ini, nampaknya blogging masuk urutan kesekian setelah instagram.

Kalo gue coba terawang, udah banyak banget blogger-blogger yang nyerah untuk nulis dikarenakan kesibukan, atau malah banting setir jadi vlogger atau selebgram.

Sedangkan gue?

Masih gini-gini aja sih, masih jadi ibu rumah tangga yang bekerja sambilan ngurusin online shop.

Gue masih belum tertarik untuk jadi vlogger, selebgram apalagi. Kalopun ada yang endorse, itu paling endorse-an dari produk yang dijual di olshop gue sendiri wkwkwkw..

Ngomong-ngomong tentang medsos, gue pengen sharing tentang sosmed apa aja yang pernah gue pake. 

Btw, medsos sama sosmed tuh sama ga sih? Kok gue kayak kebalik-balik mulu nulisnya.

Sudahlah Esteban, ga usah banyak berdebat soal medsos atau sosmed. Yuk kita intip kebawah aja.

1. MIRC

Pernah denger lagu SI RAMLI RAJA CHATTING yang dipopulerkan oleh T-Five?

Yang seangkatan sama gue pasti tau lagu ini. Karena pada jamannya, MIRC itu lagi digandrungi para remaja. 

Gue pribadi, sebagai mantan anak alay yang sok eksis, dulu sering tuh chatting pake MIRC. Berhubung jaman dulu belum banyak yang bersua foto. Jadi kita cuma pure ngobrol di internet tanpa tau muka. Makanya ada trik tertentu gimana cara biar banyak yang ngajak kenalan di MIRC.

Kalo gue sih chatting cuma iseng doang gara-gara diajak temen dan ga niat juga ketemuan sama temen chat. Lagian pada saat itu umur gue masih 14 tahun, tapi gue udah punya ide brilian bikin satu nickname yang diyakini bisa bejibun banget yang ngajak chat.

Nickname gue adalah..

Cw_Blasteran17_Bdg

Wuiiihhh.. itu nickname paling ampuh deh buat bikin warganet cowok pada ngajak kenalan via chat. Rata-rata mereka nanya, “Emang kamu blasteran mana?”

Jawaban gue pun macem-macem, dari jawaban normal bohong kayak, “Aku blasteran Indo-Jerman”. Sampai jawaban nyeleneh, “Aku blasteran Indo-Belgia (BElum Lama bahaGIA)”. Sampai yang paling absurd, “Aku blasteran Persia-Anggora.”

Inget ga sih, jaman MIRC kalo ada orang chat minta pic, itu ribet banget. Kita mesti foto dulu, trus dicetak di kertas foto, trus di-scan, trus masukin disket buat nyimpen fotonya.

Ah, elah 2018 kemana dong disket. Yang gue inget, jaman belajar komputer pas SMP dulu itu ada 2 disket, disket DOS sama disket floppy.

Yang warna hitam sama Orange, itu disket DOS. Yang warna biru disket Floppy.

Disket DOS itu bentuknya tipis banget, tengahnya bolong, rawan kelipet di tas. Kalo disketnya sampai kelipet ya rusaklah, mesti beli baru.
Tau ga kenapa disket DOS tengahnya bolong? 

Karena yang utuh itu cuma perasaan aku ke kamu aja. 

Hiya hiya hiyaaaa..
2. Friendster (FS)

Pada jaman Friendster, tulisan gede-kecil iTu L4gi hYpE bAngET dEch.. 

Ju5tru, tULis4n gEd3 k3cil giNi biQiN kELeaN j4di N4mp4q 9auL. StR4ta d4n K4sta k3Le4n pUn nAiq m3nin9qaT.

Puyeng ga sih lo baca Sandi Morse diatas?

Yah, pokoknya gue cuma bisa bilang kalo alay itu adalah proses menuju kedewasaan. Alay adalah keren di masa tertentu aja. Makanya kalo lo masih chat pake tulisan gede kecil di tahun 2018 gini, gue pastikan lo alay karena telat puber.

Yang gue inget lagi dari friendster itu adalah saat orang beramai-rama isi testimonial tentang kepribadian kita. 

Kalo jaman SD sih kayak nulis biodata di buku diary temen. Pesan yang paling sering orang ucapkan saat itu adalah Don’t forget me,  Be yourself, Keep Funky. 

Dan ujung-ujungnya diakhiri penulisan dengan pantun,

Burung Irian, Burung Cendrawasih.

Cukup sekian dan terima kasih.


3. YM (Yahoo Messanger)

Pernahkah kamu diam-diam suka sama seseorang, lalu ternyata seseorang itu naksir balik sama kamu??

Sama, gue juga ga pernah.

Kalo bahas YM, sebenernya agak sensitif, karena gue pernah chat sama gebetan bilang sayang, tapi ga ditanggepin sama dia huahahahah..

Padahal, padahal loh ya.. Sikap dia itu 80% menunjukkan dia naksir sama gue!! 

Ah, sudahlah gue ga mau membahas kepiluan hati pada saat itu.

Kita bahas YM aja, yang gue inget YM ini adalah Sebuah wadah per-chattingan awal mula munculnya emoticon.

Udah, itu aja sih. NEXT!!


4. Facebook

Waah.. kalo ini sih gue yakin, mayoritas penduduk bumi pasti pake Facebook.

Jaman dulu sebelum internet ada di hp, gue selalu bela-belain ke warnet tiap seminggu sekali buat buka Facebook, entah itu ngecek Friend Request, Stalking temen, gebetan, pokoknya gue juga ga ngerti dulu ngapain aja di warnet ampe sejam aja ga cukup buat mantengin facebook doang.

Tapi kalo sekarang gue ditanya, “Apa sih arti Facebook buat kamu?”

“Hmm.. Facebook itu media sosial yang isinya cuma notif ulang tahun temen aja bukan sih?”

Hahaha.. secara gue emang udah hampir ga pernah buka Facebook, jadi sekalinya buka, langsung deh notif dipenuhi sama reminder ulang tahun orang.

Lagian gue dari dulu ga pernah nyantumin tanggal ulang tahun di medsos. Sengaja, biar gue tau mana temen yang bener-bener deket. Karena jaman SMP, SMA tiap ganti bulan pasti langsung ada reminder dalam diri sendiri kalo di bulan ini siapa-siapa aja yang ulang tahun, ga perlu diingetin sama Facebook juga kita bisa.
5. LC (Live Connector)

Digadang-gadang sebagai saingan Facebook, ternyata LC ga bisa mengimbangi. Gue punya akun di LC, satu-satunya kenalan yang gue punya di LC adalah seorang cowok anak Bintaro, gue lupa namanya siapa. 

Dulu dia sering nelpon gue buat curhat padahal dia udah punya cewek. Tapi gue sih ga masalah, karena gue ga naksir juga hahaha.. Dia cukup seru diajak ngobrol, sebates itu.

Dan ketika LC ditutup, dia pun menghilang.
6. Twitter

Dari semua medsos yang ada, Twitter inilah favorit gue. Berhubung followers gue di twitter cuma dikit, jadi gue bebas berkicau dan bacot apa aja. 

Tak ada yang mengenalku di Twitter, begitulah rasanya menyenangkan.

Dan yang lucu dari Twitter itu adalah kita ga gitu saling kenal tapi sering bales cuit-cuitan, tapi ga baper.  

Jumlah karakter huruf yang dibatasi juga bikin kita kreatif buat nyingkat-nyingkat kata di Twitter.

Sampai sekarang gue masih aktif buka twitter, dari cuitan geje yang ga mungkin gue tulis di Instagram, sampai mantengin jokes lucu, kayak gini:

Aku miskin mas, kamu harus tanggung jawab!! Atau akan kugugurkan kemiskinanku ini..

No comment.

Nah, lo.. makanya jangan banyak nanya!!

Sa ae lu, Bambang!!

Sabun udah kayak Paddle Pop Pelangi

Kocak ga sih menurut kalian?

Kira-kira itulah mood booster gue di Twitter. Kalo udah buka Twitter, gue bisa ngakak kayak orang kesurupan. Tapi sayang, giliran gue kasih jokes itu ke suami, dia mah boro-boro ketawa. Dia cuma megang jidat gue, terus bilang, “Oh, iya kamu panas.”

Hmm.. Humor suami emang bener-bener dolar, ga receh kayak punya gue hahahah..
7. Instagram

Kalo kalian ada yang follow instagram gue @annisahavni kalian pasti tau instagram gue rasa Twitter hahahah..

Soalnya kalo gue ngakak di Twitter, gue selalu ngebagiin jokes receh  itu di insta story.

Yah, intinya gue berbagi kebahagiaan lah ya.

Sama aja kayak gue kalo lagi lupa ga bawa duit, suka senyum-senyum sendiri ke kotak amal mesjid. 

Tetangga : “Ngapain sih lo senyum-senyum ke kotak amal? Udah kayak orang gila.”

Gue : “Kan senyum itu adalah sedekah. Berhubung gue ga sedekah, gue senyumin aja kotak amalnya, itung-itung sedekah.”

Well, ga kerasa gue udah nulis berjam-jam loh demi bisa posting ini sebelum akhir tahun.

Mohon maaf kalo postingannya ngaco, soalnya ini nulis langsung ga pake draft

Makasih loh udah sempetin baca postingan yang unfaedah ini. 

Semoga di tahun 2019 nanti membawa keberkahan buat kita semua.

Oh iya, kalo ditanya resolusi gue apa, hmmm.. Nampaknya kali ini resolusi gue cukup simple.

Gue cuma pengen lunasin utang puasa dan pengen bisa solat subuh di tanggal 1 Januari 2019. Soalnya kebiasaan tiap 31 Desember, gue suka begadang ampe jam 2 pagi, yang akhirnya bikin ketiduran dan kelewat solat subuh.

Dipikir-pikir, apa sih yang dirayain segitu hebohnya? Kebahagiaan itu semu. Lebih baik berdoa biar tahun depan bisa lebih baik. 

Kalo cuma kumpul-kumpul begadang demi tahun baru yang akhirnya bikin kita ga solat subuh, gue rasa Tuhan juga ga suka, dan doa kita jadi ga didengerin. Karena awal tahunnya aja udah dimulai dengan dosa, yaitu lupa solat subuh. Bumi udah tua shaay. Let’s pray together. 

See you next year gengs, bye!!