98

TIPS KEHARMONISAN RUMAH TANGGA

Cieee.. cieee.. sok-sok-an ngasi tips berumah tangga, padahal minggu lalu baru aja berantem membabi buta sama suami hahahaha..

Seminggu yang lalu gue emang  berantem sama suami sampai gue bikin status di bbm:


‘Otak sama hati lagi ga akur’.

Abis nulis status, mendadak gue nyesel, ngapain juga bikin status alay gitu. Gimana kalo keluarga gue di Bandung tau? Gimana kalo tetangga tau? Gimana kalo sekabupaten Bekasi tau? Atau yang lebih ekstrim lagi, gimana kalo mantan-mantan gue tau, terus mereka beramai-ramai demo ngajakin gue balikan sambil ngebakar 3 mobil polisi dan bawa-bawa papan bertuliskan:


“HEY, ANNISA!! PENJARAKAN HATI INI UNTUKMUUUU!!”.

Lah, tar gue bingung mo nerima cinta yang mana, sedangkan hati ini udah ibarat duduk di kursi Lamborghini, ga bisa bertiga. Perumpamaannya mungkin agak maksa dan ga nyambung, tapi biarinlah dari pada gue nulis ‘bagai air di daun talas’.

Khawatir suasana berubah menjadi ricuh, akhirnya gue memutuskan untuk bikin status lagi bertuliskan :


‘Sori, dibajak.’

Walaupun banyak juga yang ga percaya status gue dibajak. Lagian hari gini kayaknya udah nyaris punah itu orang-orang yang bikin status ‘dibajak’. Cuma gue doang yang absurd.

Oke, kembali ke topik. Saat ini gue sedang menulis dalam kondisi langit Bekasi yang gelap. Kayak hati orang yang pengen putus, tapi ga enakan buat ngomong. Gue menulis ditemani secangkir kopi yang manis setelah diaduk. Seperti cinta yang tersembunyi dari orang yang tidak pernah disangka-sangka.

Tuh kan, ngelantur lagi.

Oke, fokuuuss!!

Pernikahan adalah tiket 1x jalan, jadi pastikan bersama pasangan kita menuju tempat yang lebih baik dari saat ini. Pernikahan adalah tempat dimana kita dituntut menjadi dewasa dan salah satu tandanya adalah SIAP memikul tanggung jawab. Pernikahan bukan masalah feeling suka ga suka, tapi tentang komitmen.

Masalah dalam pernikahan muncul biasanya karena kita tidak memahami perbedaan pria dan wanita, misalnya kenapa pria tergila-gila dengan olahraga atau otomotif, dan kenapa cewek kalo ke kamar mandi selalu minta ditemenin sama temen ceweknya??

Dengan ini, maka gue rangkum permasalahan standar yang biasa timbul dalam pernikahan.

1. Adaptasi Perubahan

Kalo kalian sempet baca blog gue yang dulu-dulu pas jamannya masih pacaran sama suami, kalian pasti tau sebesar apa kekaguman gue terhadap suami yang (dulu) menurut gue hampir gada sisi negatifnya. Iyess, orang yang sedang dimabuk cinta itu toleransinya luar biasa. Mau kamu bau ketek kek, tidur sambil ileran kek, alis botak, bahkan kamu berak di celana-pun itu semua GA MASALAH dihadapan orang yang sedang JATUH CINTA.

Suatu hari laki gue lagi ngapel ke rumah, gue ketiduran di sofa sambil mangap, trus ade gue dateng dan liat gue tidur dengan mulut menganga, mirip ikan buntel mati kehabisan oksigen. Ade gue bilang gini ke suami (waktu itu statusnya masih pacar), “Ih, si mbak Icha jelek banget tidurnya. Aa, emang ga ilfil liat mbak Icha tidur celangapan gitu?”, suami ga jawab apa-apa cuma cengengesan, tertawa kecil dan senyum-senyum sendiri, seakan memakluminya.

Sekarang setelah nikah, ketika gue tidur sambil mangap dia baru bilang kalo tidur gue jelek banget, SEE?

Dulu sewaktu pacaran kalo jalan ke mall trus liat SPG bohay cantik dia ngelengos biasa aja. Sekarang abis nikah, pas liat SPG bohay, dia langsung berkomentar : “Waah, mantep tuh body-nya, perut kamu bisa rata kayak gitu ga, neng?” *nilakimintadigampar* *plaaak!!*

Dulu dia bilang gue jauh lebih cantik dari mantannya. Pas udah nikah masa dia bilang gue jadi mirip mantannya gara-gara gue gendutan. Padahal sori sori jek, mana mau gue dibandingin sama mantannya, kita jelas beda level ya, kalo gue kan tipe wanita yang sekali melempar senyum, dua-tiga pria jatuh hati. *kedipsebelahmata*

Dulu gue juga nanya ke dia, “nanti kalo kita udah nikah kira-kira bakal bosen ga ya?”, lalu dengan bijaknya dia menjawab, “ya enggaklah sayang, sekarang kamu hidup bareng mama, papa dan adik-adik kamu emang pernah bosen?”.

Setelah nikah, baru-baru ini dia malah bilang kalo cowok tuh banyak godaannya. Cowok ibarat Aqua galon, walaupun banyak nangkring di warung-warung tapi dia pasti akan tetap selalu kembali ke agennya.

Entah, apa yang dia maksud, apakah dia mulai tertarik sesekali untuk jajan di warung?, karena dia pernah cerita, ada temen kantornya yang ngajakin jajan. Temen kantornya bilang, “Kok ga mau sih, emang ga bosen sama yang di rumah?”. Hmmm.. mungkin itu yang dia maksud godaan pria. Yang pasti kalo dia udah ngomong gitu, berarti ada kalanya dia bosen sama gue.
 
Dan lagu Glenn yang berjudul Terserah-pun, mengalun..

~Dimanaaaaa.. arti sebuah kesetiaan, bilaaaa.. hanya dalam dalam kata-kata~

Tapi gue percaya laki gue ga macem-macem, apalagi sampai jajan di warung segala, TAU KENAFA? karena dia ga punya uang. Uangnya dia kan ada di gue semua, mana dapet m***k seharga dua rebu ahahahhaha.. maka dari itu jadilah istri cerdas yang mampu menghabiskan seluruh gaji suaminya, agar tidak bisa jajanin wanita lain.

Well, semua orang pasti berubah, pandangan dia terhadap pernikahan sebelum dan setelah menikah itu ternyata berbeda. Begitu juga dengan gue. Ada kalanya gue juga ngerasa bosen sama suami, terus ngeliat ada mantan gebetan posting foto di timeline, gue langsung kepo dan buka profilnya hahahah.. tapi ya cuma sebates itu, sebates kepo doang, karena gue sadar posisi gue dimana.

Entah kenapa menurut gue mantan gebetan jauh lebih menarik dari mantan pacar, mungkin karena gue ga pernah memilikinya. Sama kayak laki gue yang menurut dia SPG di mall lebih cantik dari istrinya (padahal itu mah kenyataan keleus), itulah mengapa rumput tetangga terlihat lebih hijau.

Dari semua perubahan, khususnya tentang kebosanan, gue rasa itu wajar, manusia gada yang sempurna, dan ketidaksempurnaan akan terlihat jelas dalam pernikahan. Makanya ga sedikit orang yang kawin-cerai karena ga sanggup menghadapi perubahan dalam diri pasangannya.


So far
hubungan gue dan suami baik-baik aja. Berantemnya masih wajar, paling sehari-dua hari udah baikan. Ada yang bilang, menikah adalah jatuh cinta pada orang yang sama setiap harinya. Jatuh cinta itu menyenangkan. Ketika kita jatuh cinta, usia, berat badan, dan tinggi hanyalah sebatas angka. Jatuh cinta itu gampang, yang susah adalah ketika jatuh berkali-kali namun tetap cinta.

2. Perbedaan Karakter

Dulu sebelum nikah gue selalu membayangkan bahwa berumah tangga itu asik dan so sweet. Gue ngebayangin nikah tuh enak, kalo tidur ada yang meluk, bisa ml tiap hari, kerjaannya mesra-mesraan dan bercanda-tawa. Tapi setelah menjalani bahtera pernikahan ternyata semuanya hanyalah mimpi semata. Mimpi dari seorang gadis perawan yang udah dipacarin banyak pria tapi gada satupun yang ngajak kawin. Sampai seorang pria tak beruntung itu pun datang melamarnya. Iyesss.. pria yang tak beruntung itu tak lain dan tak bukan adalah suami gue sendiri huehehehe..

Kenapa gue bilang dia pria yang tidak beruntung? Karena perempuan adalah kota yang cuacanya berubah-ubah, sedangkan pria adalah penduduk yang harus tahan dengan segala cuaca.

Kadang gue kasian sih sama suami, badannya kurus kerontang, kulitnya menghitam, tatapan matanya kosong. Nampaknya dia cukup tertekan hidup bersama gue. Dear suamiku, semoga kamu selalu diberi berjuta ketabahan ya sayang. *ketjupmanjah*

Gue dan suami emang punya banyak sekali perbedaan karakter, ibaratnya gini:

Gue pantai, dia gunung. Gue panas, dia dingin. Gue berantakan, dia rapi. Gue Upin, dia Ipin. Gue drama Korea, dia Moto Gp. Gue serius, dia bercanda. Gue bercanda, dia serius. Yang terakhir itu sering banget terjadi sehingga memicu pertengkaran.

Ada hal ga penting yang bakal gue ceritain disini. Lah, kalo ga penting ngapain diceritain? Karena hal-hal geje dan ga penting dalam rumah tangga kalo salah satu lagi sensi itu bisa berantem loh.

Jadi gue dan suami lagi berdebat soal siomay dan baso tahu.

Kalo liat pic diatas kalian bilang itu siomay atau baso tahu?

Laki gue bilang itu siomay, sedangkan gue bilang itu baso tahu, karena di Bandung emang disebut baso tahu. Gara-gara hal gituan doang kita berantem dong, saling ngotot dengan pendapat masing-masing, sampe suami bilang gue bolot, terus gue sensi deh gara-gara dibilang bolot. Gue tersungging dan kita diem-dieman semaleman, hahahaha.. ga penting kan berantemnya, tapi besokannya sih udah baikan lagi.

Hal sepele kayak diatas aja bisa bikin berantem. Perbedaan emang biasa memicu pertengkaran, makanya ga heran banyak demo yang terjadi atas dasar perbedaan agama, ras, dan suku.

Gue dan suami hidup di kota yang berbeda, dia di Jakarta, dan gue di Bandung. Kita diasuh oleh orang tua yang berbeda, sehingga pola asuh dari orangtua juga akan menentukan sikap dan karakter anak mereka.

Misalnya gue nih, dari kecil nyokap ga pernah ngebiarin gue beres-beres, semuanya dikerjain pembantu. Tugas gue adalah bermain dan belajar, walaupun akademis gue juga ga bagus-bagus amat. Gue dulu sempet mandek di TA (Tugas Akhir) karena masih seneng main di kampus dan ngecengin mahasiswa baru. Lulusnya pun karena akhirnya udah gada temen yang gue kenal lagi.

Sewaktu gue SD, nyokap sering banget nyuruh gue belajar, tapi beliau jarang memantau pelajaran apa yang sedang gue pelajari. Jadi misalnya pas kelas 4 nyokap nyuruh gue belajar, gue nurut dan langsung belajar matematika. Di balik meja belajar nyokap takjub melihat gue yang lancar mengisi soal matematika, kirain anaknya udah pinter, padahal itu gue lagi ngisi soal buku matematika pas gue kelas 1 SD hahahaha.. maafin mama, sedari kecil kamu sudah sering aku tipuuuu.. *ciumtelapakkakiibu*

Pokoknya sewaktu kecil gue bener-bener dimanja sama nyokap, sampai-sampai tiap pulang sekolah gue ngelepasin sepatu aja mesti dilepas pembantu. Pas udah kerja, kasur dan kamar gue juga masih dirapihin sama pembantu. Parah ya.

Sampai akhirnya gue harus menerima kenyataan nyokap bokap cerai, rumah dijual buat bagi-bagi harta gono-gini. Gue pun shock, sehingga mau ga mau gue dan keempat adik-adik mesti tinggal di rumah warisan almarhum kakek bersama bokap.

Udah kebayang dong gimana berantakannya kamar gue? Hahahah.. pokoknya kamar gue berantakan abis, maklumlah biasa diurus sama pembantu, sedangkan pas tinggal sama bokap kita ga pake pembantu sama sekali. Adik-adik pun sama berantakannya kayak gue. Kita emang ga terbiasa beres-beres kamar dan rumah.

Dan uniknya gue yang berantakan ini malah berjodoh dengan pria yang berkebalikan dengan diri gue sendiri. Gue berjodoh dengan pria yang rapiiiii banget!! Sejak kecil laki gue emang udah terbiasa beberes rumah, nyapu, ngepel, cuci piring, benerin genteng serta benerin hati gue yang retak. #aseeek

Dia jauh berbeda dengan gue. Dia bener-bener rapi dan detail dalam segala hal. Dia sederhana, apa adanya, dan begitu sulit ditebak. Wajahnya memang bukan pahatan seorang maestro atau buatan mesin pabrik yang jelas-jelas sempurna. Gue ga mikirin gimana cara dia berpenampilan atau cara dia menata rambutnya yang mulai rontok. Gue mencintainya karena begitulah dia. Dia yang sulit ditebak tapi begitu manis dalam beberapa peristiwa. Dia begitu mempesona yang bahkan sulit untuk gue jelaskan. Gue mencintainya dan sekarang pun masih begitu.

Yang barusan gue ceritain tentang suami sih yang baik-baiknya aja, tapi yang namanya manusia kan pasti ada sisi buruknya. Nah, sisi buruknya perlahan-lahan akan segera gue ungkap disini huahahhaha.. *ketawasetan*

Pas jamannya pacaran, laki gue adalah satu-satunya pria yang keliatannya sih ngebet banget sama gue. Ngebetnya udah diubun-ubun sampai dia gada bosen-bosennya ngajakin nikah mulu, padahal gue sebenernya belum yakin, tapi berhubung kepepet umur dan bokap udah interogasi kapan kawin terus, yaudah deh gue mau-mau aja nikah sama dia, toh pandangan gue terhadap dia juga baik kok.

Pas pacaran dia orangnya selalu positif thinking. Tiap gue ceritain tentang gue yang lagi berantem sama adik, dia malah ngebelain adik gue. Terus ya, gue ceritain gosip temen gue yang hamil di luar nikah, dia juga belain temen gue. Dia bilang penyesalan itu selalu datang belakangan, kalau penyesalan datang di awal pasti ga kan ada yang hamil duluan.

Entah perumpamaannya masuk akal atau enggak, gue juga gagal paham. Tapi intinya dia selalu memotivasi gue biar selalu positif thinking sama orang, karena lebih baik positif thinking daripada positif bunting.

Sifat laki gue yang selalu positif-lah yang akhirnya membawa kami ke pelaminan. Satu, dua bulan berlalu, semuanya hampir baik-baik saja.

Awal-awal nikah gue sempet tinggal di rumah mertua selama 9 bulan. Gue sih ga pernah ada masalah sama mertua, karena mertua gue termasuk baik dan cenderung cuek. Yang bermasalah adalah gue dan suami.

Suatu hari gue berantem sama suami gara-gara hal sepele, suami lembur dan dia ga bilang sama gue, padahal selama pacaran dulu dia selalu lapor kalo mo lembur atau ada apa-apa. Gue kan jadi curiga ya, dia beneran lembur di kantor atau lembur (LEMpengin BURung)?? *yesyouknowWhatImean* 

Kita pun berantem hebat, suami berusaha menjelaskan kalau sebelum ngantor dia udah bilang ke gue mo lembur, sedangkan gue sama sekali ga ngerasa dia ngomongin soal lembur. Tapi berhubung di rumah mertua, kita berantemnya sambil bisik-bisik biar ga kedengeran. Udah gitu tiap sarapan pagi kita pun mendadak mesra di depan mertua seolah-olah gada yang salah. Sampai akhirnya kita berbaikan dengan sendirinya.

Selama 9 bulan di rumah mertua sih, berantemnya masih wajar dan ecek-ecek, giliran di rumah sendiri berantemnya bar-bar, dari mulai banting pintu sampai berantem sambil teriak-teriakan kedengeran tetangga, walaupun ga pernah sampai saling lempar piring sih.

Dan udah jelas, yang suka banting pintu dan marah sambil teriak-teriak itu gue. Awal-awal nikah kelakuan gue emang gitu. Bukan tanpa sebab, tapi tanpa sadar kelakuan gue kayak gitu karena ibu tiri gue kalo marah sama bokap suka banting pintu. Tapi untungnya laki gue sabar, dia bilang, “kalo ngambek ga usah banting pintu segala, tar kalo rusak biaya perbaikannya mahal, emang kamu mau uang bulanan berkurang gara-gara pintu rusak?”, akhirnya gue mikir iya juga ya, dan sekarang gue kalo berantem ga pernah banting pintu lagi, tapi marah sambil teriak-teriak sih masih. Dasar cewek ya, kalo lagi kesel emang paling susah mendem perasaan, bawaannya pengen ngomel mulu.

Tapi gue marah emang ga sering, minimal sih sebulan sekali, biasanya gue ngambek-ngambek ga jelas itu kalo udah deket-deket mens. Pantesan dulu gue punya temen cowok, dia selalu mencatat tanggal mens temen-temen ceweknya, dan mulai menjauhi mereka ketika udah masuk tanggal pms. Dia bilang cewek kalo lagi pms itu punya kemungkinan buat ngebunuh orang. Hiiii.. ngeri banget ya, dan gue baru sadar mungkin ada benernya.

Cewek yang lagi pms itu emang mengerikan dan kejam, ibu tiri gue juga kejam. Ibu tiri gue lagi pms, kelar idup gue. HAHAHAHAHAH.. (ampuun bu) *sungkem*

Makanya cewek pms paling ga bisa jadi wasit, kebayang ga sih dia bakal ngasih kartu kuning seenaknya ke salah satu pemain bola, trus pemainnya nanya, “kok aku dikasih kartu kuning, salah aku apa?”, si wasit cewek menjawab, “PIKIR SENDIRI, KAMU AJA YANG GA PEKA!!”

Sesadis itu emang cewek kalo lagi pms, galaknya udah kayak singa. Makanya gue heran sama om-om yang punya istri banyak bisa mpe 7 segala. 1 istri aja galaknya udah kayak singa, punya 7 istri mo ngapain? Mo bikin sirkus, bang?

Betewe, ternyata nulis secara sistematis itu emang susah ya, dari tadi gue udah usaha biar ga melenceng dari topik tentang perbedaan karakter, tapi ini malah melenceng dan melebar kemana-mana hahahaha.. yasud kalau begitu, kita lanjut ke poin selanjutnya.


3. Adaptasi Kebiasaan

Diatas udah gue jelasin sedikit tentang sifat gue yang sembrono, berantakan dan ceroboh. Berbanding terbalik dengan suami yang bersifat teliti, detail dan rapi. Ga heran kita sering berantem karena perbedaan sifat dan kebiasaan. Misalnya nih gue kalo abis dari kamar mandi suka naro gayung di dalem bak, laki gue sering ngomel. Dia bilang naro gayung itu jangan dicemplungin ke air di dalem bak, soalnya gayungnya jadi gampang lumutan. Waktu itu sih gue iyain aja, masuk kuping kiri keluar kuping kanan.

Gue emang super dablek dan pelupa, ga bisa sekali doang dikasih tau. Besokannya gue terus-terusan naro gayung di dalem bak, laki gue frustasi. Dia ngomel-ngomel dan ujung-ujungnya kita berantem. Abis gue ga terima aja dia marah-marahin gue cuma gara-gara gayung doang. Hal sekecil itu dalam rumah tangga bisa jadi besar loh. Sungguh gue kangen pacaran.

Suatu hari gue lagi mandi dengan indahnya, tiba-tiba suami ngetok pintu kamar mandi dengan kenceng. Gue ge-er dong, kirain dia mo ikut masuk dan ngajak indehoy. Kemudian gue buka pintu dan bertanya dengan nada genit, “kenapa yank, mau ikut masuk mandi sama aku?”, terus laki gue jawab, “Neng, jangan lupa taro gayung diatas bak”. *kemudianhening*

Oalaaahh.. postingan kali ini cukup panjang juga ya ternyata, padahal baru 3 poin doang yang gue bahas, masih ada ratusan poin lainnya yang menunggu. *lebay*

Berhubung tangan gue udah pegel, gue pamit undur diri dulu ya guys. Nanti gue lanjutin lagi poin-poin selanjutnya di Tips Kerharmonisan Rumah Tangga part 2. Salam Telolet. Bubye.

 

Advertisements