0

Balada Tanggal Tua

24 Mei 2013

Dear Diary,

Hari ini tanggal 24 adalah tanggal tua. Hari-hari menjelang tanggal 1 bulan depan pas gajihan itu adalah hari dimana beban hidup kian hari kian terasa berat dan sulit. Duit makin sini makin menipis, hikssss..

Heran deh, sebenernya gaji gue tuh lumayan kok, walopun konsep gaji lumayan gue sama Paris Hilton jelas bedalah ya, tapi gue cukup bersyukur walo gaji ga gede-gede amat yang penting barokah. Dan yang jadi pertanyaan, kenapa akhir-akhir ini gue boros banget, gaji tuh udah kayak mens aja gitu, datengnya bulanan tapi abisnya mingguan.

Tanggal tua gini adalah waktunya semua botol pada dibalik-balikin naronya, botol shampo, lotion, saos, dan lain-lain. Khusus untuk botol shampo, bukan cuma dibalikin doang tapi botolnya juga diisi air dikit dan dikocok-kocok. Di kantor juga menu makan siang gue yang biasanya daging-dagingan sekarang diganti jadi makan paket hemat goceng. Paket makan rutin gue sekarang ini adalah nasgor. Bukan, ini bukan NASi GOReng, melainkan NASi bataGOr. Jadi tiap hari gue bekel nasi aja dari rumah, pas di kantor gue beli batagor deh goceng a.k.a 5ribu-eun. Lama-lama klo pola makan gue kayak gini kayaknya bisa deh kebeli anjing cihuahua-nya Paris Hilton.

Tapi kadang klo diliat dari sisi positif nih ya, ga punya uang juga ada untungnya loh. Misalnya, kita jadi lebih bisa berhemat sama pengeluaran, karena biar ga belanja terus mungkin emang harus ga punya uang. Ga punya uang juga bisa bikin kita jadi lebih menghargai dan mensyukuri pemberian orang lain. Misalnya, kayak tadi di kantor pas lagi laper-lapernya tiba-tiba ada temen ngasi gue lemper, ajaibnya entah kenapa sepotong lemper di tanggal tua ini rasanya mendadak berubah jadi kayak makan sushi. Trus juga ada yang nawarin segelas sirup rasa anggur mendadak rasanya jadi berasa kayak minum whisky. Ga nyangka ya, ternyata kadang kenikmatan itu terjadi disaat kita lagi susah dan ga punya apa-apa. Ada satu lagi pertanyaan muncul dalam benak gue, kenapa celamitan atau minta-minta makanan orang lain itu rasanya lebih enak daripada beli sendiri? Kenapa bisa gitu, kenafa? Coba pak Bondan Winarno bisa tolong jelaskan?

Kadang juga klo lagi kere gini gue jadi suka berhalusinasi seolah-olah gue bisa berkomunikasi sama makanan, Halusinasinya kira-kira begini : “Sini Cha.. Sini.. Sentuh aku.. Nikmati aku.. Jamahi aku..” Kata nasi padang itu dengan menggoda.

Well, pengen cerita juga nih, kemaren gue sempet liat ibu-ibu arisan di restoran lagi rebutan bayar bill duluan, lagi bokek gini otomatis gue jadi berpikir keras gimana ya caranya biar bisa masuk ke dalam pertemanan mereka? Bahagia banget tuh pasti jadi temennya ibu-ibu arisan hebring, tiap makan dibayarin, kenapa sih temen-temen gue gada yang kayak gitu?

Hmmm.. Kalo udah kepikiran kayak gitu, kadang gue jadi pengen deh sekali-kali curhat sama Eyang Subur. Curhat doang ya, bukan minta jampe-jampe biar jadi kaya. Lagian gue suka heran, kok masih ada aja orang yang percaya dukun. Kalo dukun bisa nebak nomer togel mah, daftar top richest people in the world isinya dukun semua.

Udah deh, mblo.. Ga usah terlalu terobsesi buat jadi kaya, punya cita-cita buat jadi kaya itu ga papa, asal caranya halal ya, jangan nyembah yang aneh-aneh atau jadi koruptor, walopun klo dipikir-pikir sebenernya koruptor itu bener kok, kalo dia melakukan tindakan korupsi karena emang itu tugasnya, yang salah itu adalah mereka yang memberantas koruptor tapi malah justru membiarkannya.

Wah, makin sini bahasan gue makin berat, berhubung saat ini jam dinding menunjukkan pukul 00.42 WIB, gue pengen minta maaf dulu yang sebesar-besarnya sama bang Haji Roma Irama karena malem ini gue begadang dengan tiada artinya. Tar lanjut lagi ngeblog-nya ya kalo gue masih inget passwordnya tentunya. Selamat malam, mblo.. Jangan menyerah dalam mencari uang dan cinta, salam cilukba, emmmuaaahh..

Advertisements
0

Kiat-Kiat Jitu Agar Menjadi Orang Kaya Sukses

Dear diary,

Atas nama bintang dan bulan di langit, gue mo curhat dong. Curhat tentang sesuatu hal yang sangat gue suka, apalagi sih kalo bukan UANG, DO IT, FULUS, MONEY, atau apalah itu sebutan lainnya.

Jadi ceritanya dari dulu gue doyan banget denger lagunya Oppie Andaresta yang berjudul ‘Andai’. Lagu itu muncul ketika gue kelas 3 SD (kalo ga salah). Tiap pulang sekolah kadang gue suka geje di kamar nyanyiin lagunya Oppie sambil loncat-loncat menggengam uang mainan monopoli kemudian gue lempar dan menghempaskannya ke udara, sehingga terjadilah hujan uang. 

“ANDAI.. A.. A.. A.. A.. A.. KU JADI HORANG KAYAH..”

Gue yakin seyakin yakinnya kita pasti pernah bercita-cita menjadi kaya. Dari kecil gue selalu berandai-andai punya rumah minimalis sederhana yang luas bangunannya lebih besar dari benua Australia. Kira-kira 7 tumbak. 

Rumah ini ada 5 lantai, luas dapurnya aja 3 hektar. Lantai 1 diisi ruang keluarga, lantai 2 kamar gue, lantai 3 food court, lantai 4 Bioskop, dan lantai 5 waterboom. Dari ruang tamu ke dapur aja harus naik ojek dulu. Terus kalo bocah-bocah main petak umpet di rumah gue, mainnya senin, ketemunya baru jumat saking gedenya ini rumah.

Rumah mewah sederhana gue ini yang jaga bukan cuma satpam doang tapi sama anjing juga. Dan anjingnya ga mungkin yang imut-imut macam pudel, mini pom, apalagi cihuahua. Anjing gituan mah kagak bikin maling serem. Gue pengennya ni rumah dipasangin anjing kayak Herder, Rottweiler, Pittbull, klo ga ada ya minimal bulldog gitu. Klo ga ada juga, bisa dipasangin harimau.

image

Di rumah gue juga harus ada banyak pembantu, saking banyaknya udah kayak kontrakan pembantu. Soal gaji sih ga masalah, kan orang kaya. Pembantunya juga wajib yang spesialis di bidangnya. Ada yang spesialis nyuci baju, nyetrika, cuci mobil, ngelap-ngelap perabot, masak, mijet, sampai bikin jurnal akuntansi bulanan. Pembantunya juga harus ada yang cowok. Jadi bisa ada yang bantu benerin genteng, bikin sumur dan lain-lain.

Kalo soal kendaraan, jelas biasanya orang kaya selain punya mobil pasti punya motor Harley, tapi berhubung gue naek sepeda aja ga bisa, paling garasi rumah tar diisi dengan mobil-mobil standar macem Ferrari atau Lamborghini seharga 16 miliar rupiah doang. Kadang klo jiwa ekonomis gue muncul, ampe sekarang gue juga ga ngerti kenapa tu mobil bisa mahal benjet gitu. Mungkin selain bisa jalan di darat, tu mobil juga bisa terbang, atau mungkin mesin di dalem mobil tersebut bertahtakan emas dan berlian, knalpotnya juga kayaknya terbuat dari logam mulia 24 karat, ckckckck.. WARRBIAZZAAA!!!

Tapi gue pribadi kalaupun tar tiba-tiba kejadian gue menang togel atau kecipratan warisan keluarga cendana sehingga mau ga mau ditakdirkan untuk menjadi tajir, daripada punya Harley mending gue pake mobil aja, mobil biasa juga ga papa misalnya pake Xenia. Gue pilih Xenia bukan karena gue ga bisa naek motor, tapi karena gue pikir kalo naek motor tus kecelakaan kan biasanya langsung mati tuh orangnya, tapi kalo naek mobil mah mendinglah, seenggaknya bisa ngerasain napas dikit dulu bentar, abis itu baru mati.

Gue sekarang lagi mikir gimana caranya biar kita bisa kaya. Hmmm.. Kadang gara-gara doyan nongton sinetron Tukang Bubur Naik Haji, gue jadi suka berkhayal macem-macem. Tu sinetron sumpah keren banget, selain memberikan contoh yang menabjubkan tentang persaingan antar penguasa mushola, Haji Sulam rupanya bisa menginspirasi kita buat jadi alasan kenapa kita ga perlu galau dalam berasmara. Alasan ini bener-bener alasan yang mulia. Kenafa? Karena selain menghemat uang buat jajan dan malmingan, kalian juga akan semakin disayang pacar kalo jago masak bubur, udah gitu dapet pahala, karena kalian berniat untuk menunaikan ibadah naik haji. Oke banget ga tuh?

image

Survei membuktikan 9 dari 10 tukang bubur yang doyan nonton si Haji Sulam pasti tercapai cita-citanya untuk naik haji. Walaupun survey-nya cuma karangan gue doang biar kayak iklan soft*x.

Satu lagi nih, gue juga punya kiat khusus buat kalian yang ga doyan bubur tapi doyan masakan padang. Ga masalah kok, jangan takut jangan khawatir, ini kentut bukan petir. Kalian masih punya kans untuk naik haji, yaitu dengan cara belajar dari pengalaman si Malin Kundang. 

Gue pikir pada saat itu sebelum si Malin dikutuk jadi batu, harusnya dia langsung minta maaf sama ibunya. Minta maafnya ga usah lebay pake bertekuk lutut mohon maaf sambil nangis guling-guling segala, tapi dengan cara bikinin ibunya restoran padang. 

Seandainya dulu si Malin berjiwa bisnis tinggi dan kepikiran bikin restoran padang, pasti nama restorannya SORIBUNDO, jika itu terjadi gue yakin ibunya Malin bakal terenyuh trus ga jadi ngutuk anaknya jadi batu. Sampai akhirnya mereka bisa hidup kaya raya, makan rendang tiap hari dan bahagia selama-lamanya.
Jadi intinya kalo kalian pengen kaya, selain diperlukan menabung serta kerja keras tinggi, kalian juga perlu restu dari orang tua, khususnya ibu. Karena sesungguhnya nabi pun pernah berkata.. “Ibumu, ibumu, ibumu, lalu ayahmu..”

Pesan Moral : 

Tuhan menakdirkan manusia kaya dan miskin adalah untuk memberitahu bahwa doa aja ga cukup. Dan ingat!! Ga usahlah pake-pake dukun biar jadi kaya, kalo dukun emang bisa nebak nomer togel, daftar top richest people in the world isinya dukun semua.

Oke guys, cukup segitu dulu aja postingannya, gue mo netein tuyul dulu. Terimakasih sudah membaca, kalian begitu baik dan menyenangkan, berkahlah hidup kalian. Bubye..

0

May Day

9 Mei 2013

Dear Diary,

Ini postingan pertama gue di bulan Mei. Dan pada sepotong sore yang indah sehabis hujan ini, gue pengen cerita dikit tentang apa aja yang gue lakuin dalam 2 minggu terakhir. Mulai dari hal-hal kecil kayak maling jemuran tetangga, nyongkel spion mobil orang, sampe hal-hal besar kayak makan ayam bakar taliwang sambil nongton kejuaraan Badminton Asian Next Top Model di Equador (yang terakhir boong sih).

Sebenernya udah dari kemaren-kemaren gue pengen ngeblog lagi, tapi entahlah, saking sibuknya niat ngeblog pun jadi selalu tertunda (baca : males).

Kenapa ya males itu susah banget diilangin?

Pernah ga sih kalian kayak udah niat sesuatu gitu, tapi pas udah harus dikerjain malah sibuk nyari-nyari alesan sendiri?

Misalnya niat mo beresin kamar. Tiap mo beresin kamar, ada aja hal kecil yang mengalihkan perhatian. Udah siap ambil sapu, tiba-tiba kepikiran ‘makan dulu ah..’. Abis itu mikir lagi, ‘tiduran bentar kali ya, tunggu nasinya turun dulu..’. Lama-lama udah keburu enak, terus ngomong dalam hati, ‘ya udahlah, masih ada hari esok..’.

Nah, yang kayak gini nih yang bikin kamar gue berantakan. Padahal gue sendiri udah ngerti pentingnya disiplin. Tapi ya tetep aja ujung-ujungnya jadi gitu. Adik-adik jangan ditiru ya.

Well, jadi kemaren tuh di awal Mei, gue sempet repot bolak balik rumah sakit. Bukan, bukan karena gue kudisan, panuan, apalagi kurapan. Ini gara-gara sakit gigi. Dari kecil gue emang bermasalah sama gigi, gigi depan gue agak rusak soalnya waktu kecil punya kebiasaan tidur sambil makan permen. Bolotnya, ada tuh temen SMA yang nyangka gigi gue rusak gara-gara gue ngobat. Kampret, boro-boro ngobat, gue ngerokok aja enggak, paling banter juga ngisep aibon.

Awal pas sakit gigi gue pikir karena tumbuh gigi bungsu. Sakitnya bener-bener naujubillah. Mungkin rasanya kayak setengah sakaratul maut, sama seperti diputusin pacar padahal kita masih sayang. Lalu si dia bilang alasannya adalah karena selingkuhannya lebih cantik daripada kita. Sakiiiiittttt..

Well, sakit gigi tuh sakitnya sebadan-badan, yang sakitnya gigi tapi jantung, hati, dan otak bisa ikut-ikutan sakit juga. Jadi ga heranlah pas kemaren gue sempet ga berenti-berenti minum obat. Harusnya tu obat diminum tiap 8 jam sekali, tapi saking sakitnya malah nekat gue minum tiap 4 jam sekali. Alhasil nyeri di gigi pun hilang. Tapi yang jadi masalah, pas iseng ngaca niat pengen mengagumi kecantikan, tiba-tiba gue melihat suatu perubahan yang sangat signifikan di wajah gue. Gue shocked, gue kaget, gue surprise!! Idung gue yang seperempat arabic ini mendadak jadi melebar, pipi membengkak, bibir doer, dan sulit buang air besar. Seketika gue jadi mirip Shrek. Shrek yang cewek itu sapa namanya? Yah pokoknya itulah, si putri cantik yang dikutuk jadi mirip Shrek, tapi bedanya gue tetep kece. Sorry, klo yang itu emang udah takdir. Susah dihapus walau apapun yang terjadi.

Tanpa ada rasa ikatan persaudarawi, ade-ade gue bukannya prihatin, eh malah ketawa ngakak liat muka gue yang bengep-bengep geje itu. Gue pasrah. Pasrah sambil ketakutan luar biasa kalo-kalo muka gue ga bisa kembali rupawan seperti sedia kala. Mampus, mana besoknya malem minggu kan gue niat kencan sama si pacar, bisa-bisa dia mutusin mahligai percintaan kita karena ketakutan liat muka gue.

Udah terbayang jelas dalam benak gue, suasana romantis yang tak lama lagi akan berganti tragis, belum lagi kalo tar cowok gue ngajak ciuman, ga lucu kan kalo pas dicium tiba-tiba gue jejeritan ga jelas karena sakit gigi, tar malah disangka kerasukan.

Gue hanya bisa menangis pilu sambil meratapi nasib.

Akhirnya karena tak kuasa untuk menyandang status jomblo kembali, gue memutuskan untuk membatalkan janji kencan kita di malam minggu. Gue bilang gue butuh istirahat dan mo berobat ke dokter. Dia pun setuju.

Dengan berbekal uang sisa gaji yang pas-pasan dan doa secukupnya, pergilah gue ke dokter. Pas dicek, ternyata kata dokternya gigi gue gada yang bolong dan dia menyarankan gue buat dironsen. Setelah dironsen di lab, baru deh ketauan klo ada 2 gigi atas gue yang bolong. Bolongnya kecil tapi dalem.

Singkat cerita, sekarang gigi gue udah ditambal. Bengkak di pipi pun perlahan kempes, gue kembali cantik seperti sedia kala, bisa hidup normal dan bahagia selama-lamanya, walaupun gue sempet sakit hati sama biaya berobatnya. Iya bener, ke dokter gigi itu entah kenapa mahal banget, padahal cuma nambal gigi doang bukan nambal hati yang kosong. Eh?

Suatu hari pernah tuh gue ke dokter gigi buat bersihin karang gigi. Yaiyalah karang gigi, masa karang dihempasan ombak. Setelah selesai bersihin karang gigi, rasanya gigi gue ringan banget buat tebar senyum dan pesona kepada para lelaki. Sekali senyum, dua-tiga pria jatuh hati. Tapi eh tapiiii.. Gue shocked berat pas giliran disuruh bayar. Ternyata bersihin karang gigi ini menghabiskan 400 ribu rupiah. Seketika sakit gigi pun berganti jadi sakit hati. Padahal cuma bersihin karang gigi. Rasanya pengen banget gue balikin tuh karang gigi biar duit gue bisa balik juga. Huhu..

-TAMAT-

Pesan Moral : Lebih baik sakit hati daripada sakit gigi. Jika sakit gigi melanda, kalian harus tetap tabah dan bertawakal. Sakit gigi adalah cobaan, sehingga kita perlu belajar dari bulu ketek, biarpun dia hidup dalam himpitan tapi dia tetap bisa hidup dan tumbuh tegar. *Ga nyambung~