0

Kekasih Baru, Semangat Baru, dan Harapan Baru!!

16 Desember 2012

Dear Diary,.

Udah lama tak bersua. Dan hari ini gue mo cerita, mo kasih kabar bahagia.

Jeng.. Jeng.. Jeng.. Ehemmm.. Uhukkk.. Mo pamer dikit ah, klo sekarang si guheee ini udah bebas dari penyakit demam begalau yang sukses gue jangkit kemaren selama hampir setahun. #keproookkk horeeeeee…

Jadi si cowok yang berhasil hanyut dalam bujuk rayu dan tipu daya muslihat gue ini namanya… Errrrrr.. Ga usah disebutin disini kali ya, selain bakal bikin dia ge-er setengah mati dan gede hulu, ini juga demi kebaikan dia, soalnya gw hariwang (baca : was-was) kalo ada fans gue yang baca, mereka pasti kecewa berat dan akhirnya bakal nyari tau siapa kekasih hati gue dan bakal gebukin ayank gue tercintah ampe insaf dan tobat.

Well, soal jadiannya gimana, sebenernya gue juga ga ngerti. Tanggal jadian juga gue ga tau kapan, soalnya si ayank ini udah kepedean aja klo gue punya feeling yang sama kayak dia, jadi secara ga langsung dia berpikir sepihak klo kita ini jadian. Padahal sebenernya gue pribadi juga ga mengiyakan tapi ga nolak juga, tapi yasudahlah nasi sudah menjadi dubur, toh sekarang gue ga nyesel kok jadian sama dia, justru gue amat bersyukur dan berterima kasih sama Tuhan kalo akhirnya gue laku juga.

Sebagai informasi, sebenernya dulu gue ngejomblo itu bukan karena ga laku, tapi karena emang belum ada aja yang mau sama gue. Makanya pas gue jadian sekarang, entah kenapa berita ini merebak luas. Berita gue jadian sempet masuk trending topic di Twitter 6 bulan, 5 hot issues Insert 4 bulan, jadi headline Pikiran Rakyat 7 pekan dan jadi hot thread juga di Kaskus yang bertahan kira-kira mpe 5 bulan, padahal gue jadian juga masih dalam hitungan minggu.

Dan yang paling amazing, berita ini amat sangat bikin heboh kantor dan temen-temen gue. Pro dan kontra pun terjadi. Mereka yang normal cenderung diam dan menutup mata. Di sisi lain, pihak mayoritas merasa terusik dan langsung mambabi buta. Rata-rata reaksi mereka banyak banget yang kecewa berat pengen bunuh diri dengan cara nabrakin diri ke sepeda kumbang, jedotin pala ke bantal, terjun dari kasur bertingkat ato bahkan ada juga yang gantung diri di pohon toge. Ironis.

Mereka semua kecewa dan depresi berat karena secara gue ini wanita idaman kaum adam, semua cowok ingin memiliki gue. Tapi apa daya hati ini sudah terlanjur memilih, dan yah itulah yang namanya kehidupan, terkadang pahit, tapi juga bisa menyembuhkan layaknya obat-obatan semacam panadol. Kenapa harus panadol? Karena panadol bakal ngasi royalti kalo gue nulis tentang panadol disini. Jadi yah panadol itu memang pahit, namun tidak sepahit realita kehidupan ini, ucap gue bijak sembari menghirup aibon dan minum bodrex.

Ok, fokussss!! Back to the topic..

Sehubungan dengan perayaan “Akhirnya Gue Laku Juga” ini memang mengundang banyak kontroversi. Tiap gue jadian entah kenapa pertanyaan itu selalu muncul dari kerabat gue. Pertanyaan yang udah bosen banget gue denger, ibaratnya sepandai-pandainya tupai melompat, akhirnya bakal ditanyain juga “Kok dia mau sih sama elu?”

Ummmm.. Berdasarkan track record percintaan gue yang sedikit dan ga bagus-bagus amat itu, gue sangat amat very very paham so much kenapa mereka bisa berpikiran seperti itu.

Menanggapi hal itu, gue pun berusaha menjawab dengan rendah hati, humble bin down to earth, gue bilang : “Yaeyalah karena gue punya segalanya yang ga dimiliki cewek-cewek laen. Gue cantik, tinggi, semampai, kaya raya, pinter, jago masak, jago beberes rumah, ngurus kebun, ngurus peternakan, bisa benerin genteng, punya jet pribadi, punya tornado sama kora-kora juga istana boneka, jadi sapa sih cowok yang ga mau sama gue? Hah!! Sapa coba sapaaaa?!”

Ga bisa dibayangkan betapa senang dan girangnya kekasih gue bisa punya cewek multi talenta kayak gue.

Tapi yang jelas saat ini, detik ini, ketika gue nulis blog ini.. Pikiran gue terbuka, mau ga mau jadi terpaksa berpikir keras, ada sebuah pertanyaan besar dalam benak gue yaitu.. Kira-kira alat atau satuan untuk mengukur besarnya getaran cinta itu namanya apa ya?? Coba om Albert Einsten ato James Watt bisa menjelaskan?

Hmmm.. Kadang cinta itu aneh ya, berdasarkan pengalaman asmara gue yang kisahnya mirip film islami KCB yaitu Ketika Cinta Berantakan, bahwasanya cinta itu awalnya bisa melihat, tapi karena masuk ke relung hati yang terdalam, cinta itu otomatis menjadi buta, ga tau kenapa, mungkin ini juga yang namanya the Magic of Love.

Klo di film-film, kisah cinta itu biasanya berakhir dengan bahagia, atau bahasa sansakerta-nya happy ending. Menurut gue wajar kok happy ending, soalnya kisah percintaan di film kan cuma 2 jam, coba klo 2 tahun atau bahkan 20 tahun, mungkin endingnya juga berantakan heu..

Well, untuk sekarang gue masih belum bisa ngegambarin hubungan gue sama si ayank ini kayak gimana, so far siy masih baik-baik aja, dan semoga terus baik-baik aja.

Entah berapa kali gue jatuh cinta, entah berapa kali juga gue patah hati, terus bekelana menjelajah dari satu hati ke hati yang lain. Saat ini gue berharap perkelanaan gue sebagai petualang cinta semoga bisa berakhir di dia, karena sesungguhnya tulang rusuk dan pemiliknya ga kan pernah mungkin tertukar.

Pesan moral : Jadi jomblo itu ga masalah, namun kelamaan jomblo membuat tanda tanya besar, maka dari itu berpacaranlah kalian agar dunia boleh tertawa melihat kalian bahagia..

Loving you as always, yank..
Salam cilukba, emuaaaaahhh..

0

Kisah Pilu di Hari Minggu

2 Des 2012

Dear diary,

Hari ini jam dinding menunjukkan pukul 21:12 WIB.
Kegiatan gue di hari ini cukup melelahkan dan memilukan, yaitu dengan ngebabu seharian. Tapi gue seneng kok ngelakuinnya, bener-bener ikhlas tanpa paksaan. Jadi tadi pagi sekitar jam setengah 12 nan cerah itu gue awali dengan mencuci baju. Gue ngelakuin ini sekali lagi bukan karena paksaan ya, melainkan karena tuntutan hidup. Baju-baju mahal gue yang harganya jutaan rupiah itu udah seminggu belum dicuci, jadi yah mau ga mau harus dicuci pake tangan dengan tingkat kucek jemuran yang udah diatur kapasitasnya. #apasih

Well, ngomongin soal ngebabu, gue tuh sebenernya ga teralu terbiasa. Bukannya sok nyonya besar juga, dari kecil nyokap emang ga pernah nyuruh gue beberes. Waktu kecil gue emang termasuk anak yang cukup dimanja sama ortu, soalnya nyokap selalu bilang kalo ngebabu itu ntar juga bisa kalo udah nikah dan berumah tangga, mau ga mau ya harus bisa.

Sejak kecil, nyokap selalu ngingetin gue untuk belajar dengan giat. Hidup ini dipenuhi dengan belajar, les dan belajar. Sesekali gue memanjat tebing agar tidak bosan. Tapi apa daya, otak gue ini memang terbatas. Semua pelajaran gue lahap di luar kepala, maksudnya gada yang nempel gitu di otak. Kasihan nyokap. Alhasil pas SD gue ga pernah dapet rangking,bisa naik kelas juga udah syukur, padahal dulu udah diiming-imingi bakal dibeliin iphone 5 kalo gue ampe masuk 10 besar. Dan karena ga pernah dapet rangking, hp gue sekarang mentok di bb aries yang delay-nya naujubilah itu. Tapi gini-gini bb aries gue itu awet benjet loh!! Pernah jatoh beberapa kali tapi tetep aja tahan banting. Pernah juga tu hp gue jadiin palu pas lagi kesel sama ade gue, pernah kecebur got, dan hal-hal lainnya yang ga sepantasnya dilakukan kepada sebuah hp. Tapi tu bb masih tetap bisa berdiri dan nyala dengan kokoh. Seandainya hati manusia ini bisa setegar bb aries gue, yakin deh anak muda sekarang bakal jauh dari yang namanya galau gundah gulana membahana membabi buta hujan badai halilintar cetarrrrrrrrr..

Ok, kembali ke topik soal ngebabu. Sejak gue tinggal sama bokap dan pisah sama nyokap, kamar gue jadi sering banget berantakan. Gelas, piring, make up, sampah tisu dan kapas berserakan dimana-mana, tak jarang juga kalian bakal nemuin cangcut dan beha bertebaran di lantai. Itu sebenernya bukan murni kelakuan gue, melainkan kelakukan ade-ade gue juga. Hal itu bikin gue males banget mo beresin kamar, soalnya kamar gue tuh rapi cuma tahan maksimal 3 hari doang, abis ntu berantakan lagi. Dasar, kamar playboy!! Ga setia banget sama kebersihan!! Jadi jomblo tau rasa lu.. #loh?

Sekarang kalo nyokap mampir ke rumah dan liat kamar gue pasti murkanya minta ampun, murkanya membabi buta, kadang dia menyesal karena pas kecil gue teralu dimanja.

Dan hal paling pilu yang menjadi alesan kenapa kamar gue berantakan adalah tak lain dan tak bukan karena gue sebenernya phobia sapu. Gue juga bingung kenapa bisa segitu alerginya gue sama sapu. Tiap liat sapu, tangan gue mendadak gemeter, mata berkaca-kaca, badan panas dingin, bibir pecah-pecah dan sulit buang air besar. Setelah berobat ke klinik Tong Fang, ternyata gue didiagnosa mengidap penyakit panas dalem. Syukurlahhh.. Tapi emang gue agak-agak gimana gitu sama sapu, geli liat bulu-bulunya, klo tu bulu mpe kena kaki, bulu kuduk gue suka merinding disko ga karuan.

Nyokap yang tau banget hal ini, bukannya bantu nyapuin malah ngomong yang aneh-aneh, contohnya gini : “Icha, kalo kamu ga bisa nyapu tar dapet suaminya yang brewokan loh.” Gue sebagai anak yang berbakti kepada orangtua, hanya bisa menanggapi hal ini dengan bijak : “Biarin aja sih, Mah.. Kalo emang tar dapet suami brewokan tinggal suruh cukur aja, susah amat.”

Nyokap emang aneh, entah dia itu nakut-nakutin apa gimana dengan ancaman suami brewokan dan itu sama sekali ga bikin gue merasa terancam, malah otak gue jadi semakin berpikir keras. Tiap liat cowok brewokan macem Brad Pitt, Adam Levine Maroon 5, dan Rio Dewanto, gue selalu tersenyum tersipu malu. Gue sering berkhayal, mungkin salah satu dari pria brewokan tersebut bakal jadi suami gue ntarnya. Ga bisa dibayangkan betapa bahagianya mereka punya istri kayak gue.

Tapi, dalam sekejap nyokap membuyarkan lamunan indah gue. Sekarang omongan nyokap tentang suami brewokan udah lebih up to date. Nyokap bilang: “Klo kamu ga bisa nyapu, tar dapet suaminya brewokan kayak Ruben Onsu!!”

Jlebbbb!! Hal itu sangat menohok dan menghujam jantung gue, akhirnya mulai sekarang gue mulai bersahabat dengan sapu dan kamar gue udah ga teralu berantakan lagi.

*Tamat*

Pesan moral : Rajin pangkal kaya, bersih pangkal sehat, Kalo ga bisa nyapu tar dapet suaminya kayak Ruben Onsu loh, titik.

Salam kebersihan
Cukup sekian dan terima kasih.

0

Seorang jomblo berkata : Malam Minggu = Malam Uji Nyali

1 Desember 2012

Dear diary,
Hari ini hari sabtu loh..
Dan hari ini jam dinding menunjukkan pukul 23:18 yang artinya ini adalah sabtu malam, yg biasa juga disebut sebagai malam minggu oleh kaum berasmara.

Well, gue mo nanya, pertanyaan yg sangat penting sekali, penting bangettttt demi dunia dan akhirat, yaitu..

“Jadi malming ini kemana aja, mblo??”

Ga usah dijawab juga gue udah bisa nebak,
Pasti kerjaan jomblo-nista di malming ini macem2, ada yg lg GAMPANGAN a.k.a GAlau Mencari PAsaNGAN, nangis gara2 denger lagu kenangan sm mantan, ato mungkin lg stalking fb dan twitter gebetan.. Ckckck.. Tragis sekali kalian ini.

Tapi yah menurut gue, senista-nistanya jomblo, yang paling nista adalah jomblo yang nitipin pin bb di Broadcast Message temennya. Setuju ga, mblo??

Biasanya formatnya ky gini :

“Hi, guys.. Invite pin temen gue y 30FH65CX dia anak basket, agak kuntet dan kece berat.”

Hmmm.. Itu adalah salah satu contoh siasat cari gebetan yang cerdik tapi cukup memalukan, mblo..
Gue harap adik-adik jomblo jangan ditiru yah..
*parental advisory*

Tapi gpp, gue simpatik qo sama kalian, gue paham betul perasaan kalian, dan gue jg ngerti banget kalo sebenernya jomblo itu jangan dikasihani, melainkan dikasih honey #eaaaa..
Jomblo-jomblo pada nyengir nih.

“Apa?? Kalian nanya malming ini gue kemana?”
Baiklah, pertanyaan kalian ini bakal gue tanggapi dengan singkat, padat dan elegan.

Well, sebenernya siy terkait status gue yang.. You know-lah playgirl (kelas playgroup) itu, gue yakin sekali kalian pasti taulah gue ngapain aja.
Secara gitu playgirl (kelas playgroup), diperjelas aja klo sebenernya gue ini punya beberapa pacar yang bisa diajak malmingan, cuma masalahnya emang gue-nya aja yang lagi ga mau kemana-mana, ga enak juga Soreang lagi banjir, masa iya gue malah enak-enakan malming disini, agak ga berkeprimanusiaan gimana gitu, gue kan biar playgirl juga beradab, ngikutin amanah dan fatonah.

Apa itu Fatonah?? entahlah gue juga ga ngerti.

Jadi yah karena jiwa kemanusiaan dan tingkat nasionalisme gue tinggi, dan juga karena Soreang banjir, akhirnya gue memutuskan untuk menghabiskan malam minggu ini, eh sabtu malam ini dengan nongton bola Indonesia lawan Malaysia yang sukes bikin gue kecewa dengan skor 0-2.

Tau gini sih daritadi gue ngajak pacar-pacar gue malmingan, kecewa cungguh..

Tapi ya sudahlah, nasi sudah menjadi dubur, tak mengapa, Garuda tetap di dadaku dan Persib tetap membiru di hatiku.

Anyway, udahan dulu ah nge-blog nya, majikan tereak-tereak lagi, eike bersihin kandang sapi dulu, kasian sapinya mo bobo, dah neeeee..