Anak Tuyul

image

Kelakuan si Titin najong banget!! Barusan masa gue dikirimin foto anak tuyul beserta nomer kontak yang bisa dihubungi buat beli tuyul. Yaelah Tin, gue udah ga nyari tuyul, udah nyerah ga pengen kaya, takut ntar suka pamer.

Ngomong-ngomong soal pamer gue lagi males banget sama yang namanya media sosial semacem Path. Sebenernya bukan media sosialnya yang bikin gue males, tapi status orang-orangnya. Apalagi bulan puasa gini, banyak banget pencitraan ketika orang berlomba-lomba bikin status mo Tarawih dulu-lah, solat dulu, ngaji dulu, dan status pencitraan lainnya. Ga sekalian aja ya bikin status ‘lagi solat Tarawih rakaat 2, lagi ngaji Yasin ayat 53, atau lagi otw Tahiyat akhir.’

Kadang gue heran sama orang tipe ginian, mo ibadah aja pake bilang-bilang di status. Mo berdoa juga dibikin status, padahal ga usah bilang juga Tuhan pasti tau kok. Walau Tuhan ga main Path, tapi Tuhan juga tau mana doa yang tulus dan mana doa yang cuma cari perhatian.

Ada lagi yang mencengangkan dari pencitraan salah satu temen gue di Path, di halaman Path nya dia sering banget share foto lagi nge-Gym, Yoga, Zumba, sampe menu makanan diet Mayo yang ga lupa dia share. Dalam hati gue pikir, wah ni orang keren amat hidupnya sehat. Tapi Kira-kira sebulan yang lalu gue ga sengaja ketemu dia di salah satu Mall. Dan yaelaaahh maaaak, ternyata gayanya doang sok-sok-an foto di Gym, pas ketemu mah kurus kagak, bantet iye. Hahahaha.. bener-bener pencitraan yang warrbiazza.

Trus juga gue suka kesel sama orang yang tiap hari kerjaannya bikin status atau share foto di Path, jadi tiap gue buka Timeline yang gue liat perasaan dia lagi, dia lagi, mana isi statusnya sok asik gitu kaya cuma ngucapin selamat pagi, selamat siang, sampe selamat malem, udah kayak pegawai Indomaret aja, “Selamat Pagi kaka, mau isi pulsanya sekalian?”

Ni orang pada gada kerjaan apa, kayaknya kalo sehari ga update status dia bisa gelisah, duduk di pojokan trus kejang-kejang kayak abis keracunan lem Aibon. Padahal kalo kata Psikolog sih, orang yang kerjaannya sering banget update status atau foto di medsos itu biasanya adalah orang yang kesepian dan cari perhatian. Tapi kalo diinget-inget jaman dulu gue juga sering loh update status tapi di bbm, mungkin iya gue kesepian, lebih tepatnya cewek kesepian yang cari perhatian gebetan hehe, dulu sengaja gue sering bikin status di bbm biar si doi baca dan komen status gue.

Walaupun akhirnya cinta ini tak berujung, tapi yah gue cukup memahami tipe orang yang doyan update status. Apalagi pas jaman jomblo dulu gue bener-bener frustasi, pernah tuh gue mpe iseng ngetik ‘JODOHKU’ di Google, berharap Google bisa menemukan pria yang selama iniΒ  kucari, tapi yang keluar di halaman pencarian justru bukanlah foto jodoh yang gue harapkan, melainkan fotonya Anang karena dia yang nyanyiin lagu ‘Jodohku’. Kalo emang si Anang jodohku pasti gue bakal jadi ibu tiri yang jahat, dan si Aurel ga mungkin bisa secantik sekarang. Bukan Anang dan Ashanty lagi, tapi Anang dan Annisa. Ih pengen muntah gue juga nulisnya 😂😂😂

Saking frustasinya malah kepikiran, seandainya mendapat cinta itu semudah kita ngetap 2x di Instagram, atau semudah mendapatkan emoticon Love di Path. Yang jomblo pasti langsung kegirangan.

Eh iya, balik lagi soal si Titin temen kecintaan gue yang ngasih foto anak tuyul. Si Titin ini nama Aslinya Christina, orang biasa panggil dia Christine atau Tina, cuma karena kelakuannya berantakan buat gue kayaknya kebagusan aja kalo dia dipanggil dengan nama sebagus itu. Lagian si Titin ngasih foto tuyul pas bulan Ramadhan, wong tuyulnya juga lagi liburan, masa iya tuyul selama ini cape-cape kerja keras cari uang mulu, sekali-kali dia juga mau kali liburan, ga kalah sama Kuntilanak yang lagi nyalon, atau Suster Ngesot yang lagi belajar jalan pake kursi roda.

Oke, fokus ke Titin.

Si Titin ini emang agak absurd anaknya. Titin itu kakaknya si Prita, bermuka batak, kulit sawo busuk, tapi bermata sipit. Orang menyebutnya ‘Hitachi’ singkatan dari hitam tapi China. Badannya kurus kerempeng mirip penderita gizi buruk. Potongan rambutnya pendek bondingan ala personil band K-pop. Kalo nyengir lebar banget bak kuda Sumbawa. Giginya pun besar-besar. Enak buat ngupas kelapa, kalo gada golok, tinggal kasih aja ke dia.

Gue pertama kali ketemu Titin pas SMA, jaman dimana pertemanan kita dimulai karena kesamaan nasib, yaitu sama-sama jomblo dan susah dapet pacar. Titin adalah anak rantau dari salah satu kampung di Medan. Orangtuanya jauh disana, disini dia tinggal bareng seorang tante yang bawelnya naujubillah, tapi bawelnya cuma ke si Titin doang, kalo ke gue sih tantenya justru ramah banget. Berhubung jadi anak rantau yang duitnya pas-pasan, ga heran si Titin bener-bener terobsesi buat jadi kaya, dia emang sengaja merantau sekolah di Bandung, biar ngerasain jadi anak kota, sekalian juga sambil cari rezeki disini, katanya.

Tapi nyatanya kan hidup ini keras dan penuh perjuangan, kita boleh aja bercita-cita jadi orang kaya, tapi takdir belum tentu merestui. Makanya dari dulu Titin selalu takjub dengan cara kerja tuyul yang ga keliatan, ga gila pujian tapi hasilnya jelas terlihat nyata. Titin juga cerita kalo tetangganya di Medan banyak banget yang piara tuyul. Obsesinya Titin suatu saat nanti dia bisa punya peternakan tuyul. Tapi gue ga kebayang aja, kalo bener si Titin punya peternakan tuyul itu semua tuyul dia yang netein? Bisa-bisa abis aja tu tete kayak Wewe Gombel. Hmmm..

Gue dan Titin sangatlah dekat, bagai cangkir dan kopi, sepeda dan kumbang, juga bagai pantat dan bisul, walaupun sakit dan malu-maluin, tetep nempel terus, susah pecahnya. Kalo lagi berantem-berantem manja gue sering nyebut si Titin ‘dasar tuyul lo’, sedangkan Titin manggil gue jenglot karena pas jaman SMA dulu gue emang berbadan kecil, rambut lurus hasil bondingan gagal, dan kulit yang hitam legam. Tapi gue ga mau dipanggil jenglot, gue pengennya dipanggil ‘Jenglotta’ biar mirip sama nama mantan istrinya Fauzi Badilla.

image
Ini adalah foto hasil evolusi gue dari Jenglot menjadi Bidadari. #Dear mantan, maafin aku yang dulu ya..

Ada banyak hal yang terjadi sama di Titin, dari dulu alasan Titin ngejomblo adalah karena dia terlalu selektif pilih cowok, padahal menurut gue sih si Titin dikasih mamang-mamang tukang bangunan juga dia mah mau-mau aja.

Ada suatu hari dimana si Titin punya pacar tapi ngakunya jomblo, gue udah curiga soalnya belakangan gue liat di leher dia sering ada merah-merah bekas cupangan gitu.

“Tin, elu abis dicupang ya?” gue nanya.

“Ya enggaklah, ini merah-merah karena gatel bekas digigit nyamuk kali, lagian kan gue ga punya cowok.”

“Ooh gitu,Β  berarti nyamuk Bandung galak-galak dong?”

Si Titin cuma senyam-senyum geje, gue masih bersikeras dengan pemikiran gue kalo si Titin punya pacar, lagian masa iya sih dia jomblo trus kesepian trus bibirnya mendadak panjang kayak Suneo jadi bisa cium-ciumin leher sendiri?

Beberapa bulan kemudian gue kaget tiba-tiba si Titin nangis-nangis ke gue, dia ngasih selembar kertas yang berisikan tulisan :

Nama : Christina Felicia Tampubolon
Umur : 18 tahun
Keterangan : Positif (+)

Disitu gue masih agak loading, ini maksudnya positif apaan, narkoba-kah? Jadi semua sikap Titin yang absurd selama ini adalah karena dia sedang dalam pengaruh obat-obatan terlarang? Ah, ga mungkin. Si Titin mana punya duit buat beli narkoba, buat beli cilok aja dia masih suka ngutang. Gue masih berpikir positif, karena lebih baik positif thinking, daripada positif bunting.

“Jenglotta, gue hamil.” Titin berkata samar dan agak serak. Gue pun speechless, bingung mesti gimana.

“GUEEE HAMIIIL!! GIMANA DONG, APA KATA EMAK BAPAK GUE DI KAMPUNG, GUE MALU, GA TEGA LIAT MUKA EMAK BAPAK GUE.” Titin teriak-teriak emosi sambil nagis kejer, sesekali dia mengatur nafas biar lebih tenang. Setelah tenang, Titin ngomong lagi :

“Anterin gue ke tukang jamu yuk, gue pengen beli obat-obatan buat ngegugurin kandungan, mumpung ni anak masih 3 minggu.”

Dalam hati gue berguman, “Buset dah si Titin parah banget, giliran bikin anaknya gue ga diajak, sekarang giliran mo gugurin anak malah ngajak-ngajak gue.”

Tapi tanpa sadar, gue pun nemenin dia ke tukang jamu. Dalam perjalanan ke tukang jamu si Titin keliatan banget gelisahnya, sampe-sampe dia nyebrang ga liat jalan dan hampir aja ditabrak mobil yang sedang melaju, untung gue sigap dan langsung narik tangan si Titin ke pinggir jalan. Pada saat itu gue juga ga ngerti, apa jangan-jangan si Titin sengaja pengen bunuh diri.

Akhirnya Titin dapetin juga obat penggugur kandungan dari tukang jamu, kata tukang jamu sih obatnya bagus, tapi ternyata setelah Titin minum obatnya selama 2 minggu, dia masih sehat-sehat aja dan sama sekali gada tanda-tanda keguguran. Gue jadi curiga, jangan-jangan si tukang jamu salah ngasih obat lagi, dia bukan ngasi obat penggugur kandungan, tapi malah obat kuat. Makanya perut Titin makin membuncit aja, nafsu makan dia menggila, nafsu birahi entahlah, mungkin cuma dia, pacarnya dan Tuhan yang tau.

Kalo diceritain detail pasti bakal panjang banget ini blog, gue juga udah cape ngetiknya ga beres-beres. Singkat cerita si Titin berhasil gugurin kandungannya dengan cara divakum oleh salah satu dokter di Jakarta, dia divakum atas dasar saran dari emaknya yang malu kalo Titin hamil di luar nikah. Padahal gue sempet nelpon bilang ke emaknya biar kandungannya jangan digugurin, karena itu sama aja kayak pembunuhan, nyawa dari Tuhan kan nyawa yang berharga, eh emaknya malah marah-marah ke gue, dan bilang gue masih kecil dan ga tau apa-apa. Ya udah sejak saat itu gue ga pernah kontak-kontakan lagi sama Titin. Titin pun pulang ke Medan.

Tiga bulan kemudian, ga sengaja gue lewat warung depan rumah tantenya Titin. Si ibu warung cerita kalo ternyata si Titin udah nikah, kagetlah gue, katanya Titin nikah karena dia hamil lagi anaknya yang kedua, setelah anak pertamanya yang digugurin, makanya mau ga mau dikawininlah Titin sama pacarnya itu.

Bused dah tu anak kagak insaf-insaf, tapi seenggaknya anak keduanya lahir dengan selamat. Walaupun 3 hari abis anaknya lahir, suaminya kabur entah kemana, mungkin kabur ke pelukan wanita lain. Emang dasar cowok, mau enaknya aja.

Sampai sekarang anaknya udah masuk SD, Titin masih jadi single fighter parent. Dia walaupun ga sempet kuliah karena keburu punya anak, sekarang usaha punya toko dan online shop yang penghasilannya sebulan bisa dapet minimal 9 juta per bulan. Itulah kekuatan seorang ibu, walau tanpa suami, dia berjuang mati-matian buat ngidupin anaknya, padahal cuma lulusan SMA doang. Gue aja yang udah cape-cape lulus kuliah buat dapet gaji 9 juta sebulan kayaknya mesti kerja dulu di bar sambil jual diri ke om-om. Itu juga syukur-syukur service gue memuaskan dan bisa dikasih tip lebih, ini mah om-om nya malah minta kembalian.

Ah, kebiasaan deh khayalan gue terlalu ekstrim menghayati profesi perkerja seks komersial.

Dan sekarang gue udah baikan sama Titin. Si Titin udah kembali seperti Titin yang gue kenal dulu, dia mulai absurd dengan minta gue cariin duda kaya raya yang mau kawin sama dia, trus juga minta gue anterin dia ke Korea buat operasi vagina.

Ah, dasar Titin Tuyul.. semoga lu ga pernah baca ini ya, semua aib-aib lu terekam disini. Cukup sampai sini aja. Hidup lu sekarang udah enak kan? Udah ga usah bikin peternakan tuyul lagi, elunya juga sekarang udah jadi horang kayah. Gue sih nungguin elu ongkosin gue ke Korea aja buat nemenin lu operasi tu vagina. Ditunggu ya. Horas, bah!!

Sekian.

Advertisements

20 thoughts on “Anak Tuyul

  1. Hahaha, enggak kok yg km komennya msh ada, emang ada bbrp tema yg kotak komennya jd ilang, aku aja ga kan nyadar klo Senja ga bilang hahahah.. πŸ˜†πŸ˜†

    • Hahahaha iya emang parah, pdhl dulu dy bilang klo anaknya yg pertama berhasil digugurin dy mo insaf jd biarawati, eh taunya malah keterusan punya anak ke2, udah nanggung enak kayaknya πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

  2. Whahaaa, asli ngakak aku bacanya.. si Titin tuh koplak banget yaakk sekalinya pacaran eh kebobolan tuh gawang, tapi hikmahnya skrg dia malah jadi horang kayah bah,

    • Hahahah.. iya bner, parah banget, baru punya pacar pertama aja langsung kalap mpe kebobolan 2x πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† iya hidup orang mah gada yg bisa nebak, dulunya susah sekarang harta berlimpah ckckck..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s