Jum’at Curhat

Assalamualaikum Ahli Kubur..

Udah bener kan salam pembukanya?

Karena pada akhirnya kita semua akan mati. Jadi buat yang jomblo, ga usah khawatir kalo selama ini selalu ngapa-ngapain sendiri. Tar pas dikubur juga sendirian. 

Oh ya, aku punya kabar mengejutkan datang dari Korsel, yaitu Song Hye Kyo dan Song Joong Ki memutuskan bercerai setelah menikah selama 1 tahun dikarenakan perbedaan kepribadian.

Hmmm.. ternyata hidup tak seindah Drama Korea, hari ini kita ge-er dianyeong-anyeong-in, besok-besok bisa aja di anying-anyingin.

Duh, mbak Song, mas Joong Ki. Menurut aku 1-2 tahun pernikahan itu emang cukup berat, karena masih tahap adaptasi. Tapi setelah semuanya berhasil dilewati, Insya Allah bisa langgeng terus.

Menurut pengamatan aku nih ya, sepertinya mereka berantem karena mempertahankan ego masing-masing. Misal nih, si mbak Song pengen makan toppoki, tapi mas Joong Ki pengen jajangmyeon. Berantemlah mereka, trus si mbak Song ngungkit-ngungkit pas jaman pacaran mereka. Mbak Song bilang, “KAMU KOK NGOTOT PENGEN JAJANGMYEON, PADAHAL DULU PAS PACARAN KALO DITANYA MAU MAKAN APA, JAWABNYA SELALU TERSERAH!! SEKARANG UDAH NIKAH KENAPA MALAH NGOTOT?!!”. Terus si Joong Ki bales bilang gini, “YA JUSTRU KARENA UDAH NIKAH MAKANYA AKU PENGEN DIISTIMEWAKAN, DULU PAN PAS PACARAN AKU UDAH SERING NGIKUTIN MAUNYA KAMU, SEKARANG AKU KEPALA KELUARGA, KAMU YANG HARUSNYA NGIKUTIN KEMAUAN AKU!!” #kemudiansenggama

Btw itu dialog apaan sih ga penting banget, tapi mayan dari ocehan sampah gitu bisa nambah 1 paragraf hahahah..

Ya begitulah pemirsah, sampai lupa ini aku mo nulis apaan. Btw sekarang aku bakal nulis ‘aku’ ya, bukan ‘gue’ lagi, biar keliatan agak dewasa pembawaan blog-nya.

Kali ini aku mo bahas tentang kehidupan. Cieeeileeehh.. jarang-jarang kan aku waras dan berusaha jadi motivator gini.

Aku mo bahas tentang ibu rumah tangga dan sikap santai.

Ada macam-macam tipe ibu rumah tangga, dari yang suka masak, lebih seneng beberes, atau lebih suka kerja daripada di rumah.

Kebetulan aku termasuk tipe ibu rumah tangga yang ga doyan masak, ga doyan beberes dan ga mau kerja hahahha.. 

“Geuslah maneh tong hirup ari kitu mah”, ucap setan dalam diriku.

Tapi sebenernya ga gitu-gitu amat sih, aku tuh seorang wanita yang hidup sesantai mungkin, sesenang mungkin, ga ambisius, cukup ngerjain apa yang aku bisa dengan maksimal.

Aku rasa hidup bukan orang lain yang nentuin, di umur sekian harus dapet ini, di umur sekian harus udah punya itu, karena pada akhirnya Tuhan pun ikut andil dalam hal itu.

Sebagai owner online shop, dulu aku pernah punya target penjualan, sehari minimal aku harus dapet uang sekian. Aku berusaha sekeras mungkin jualan dan bikin iklan di berbagai macam marketplace ky Tokped, Lazada, Elevenia, Shopee, dll. 

Terus yang aku dapet apa? Sama aja. Rejeki aku ya segitu-gitu juga.

Justru ketika lagi santai, ga buka aplikasi di hp, chat orderan malah bejibun. Aneh kan?

Sebuah petunjuk buat orang yang selama ini diburu-buru oleh sekitarnya untuk mencapai kesuksesan, padahal orang santai pun akan ada rejekinya.

Orang ambisius terlihat memaksakan rejekinya, sedangkan orang santai berpapasan dengan rejekinya. 

Bedakan antara santai dengan males ya.

Rejeki mungkin bisa diusahakan, tapi ga bisa dikejar dan ga bisa dipaksa, dia datang disaat yang pantas. Jadi pantaskan diri kita untuk disapa rejeki. Begitulah salah satu kutipan dari buku yang pernah aku baca.

Ga usah iri dengan rejeki dan kesuksesan orang lain. Karena kamu ga tau apa yang telah diambil darinya, dan kamu juga ga tau apa yang akan Tuhan kasih ke kamu.

Contoh nih ya, aku punya temen, sebut aja namanya Kosim. Si Kosim ini cantik, punya suami kaya, anak lucu, hobi keliling dunia. Sekilas yang kita lihat hidupnya indah banget. Padahal dulu Kosim pernah hidup susah, ibu bapaknya buruh pabrik biasa, uang sekolah aja kadang susah bayarnya, mesti utang sana sini buat bertahan hidup. Tapi setelah Kosim nikah dan hidup enak, kedua orangtuanya meninggal. Jadi bapaknya duluan yang meninggal karena sakit, 3 bulan kemudian ibunya menyusul. Mungkin ini yang namanya sehidup semati.

Sedih sih denger ceritanya, sekarang Kosim cuma bisa bergantung sama suaminya, kalo lagi berantem sama suami, dia ga tau harus curhat ke siapa, ga tau siapa yang mau dukung dia, karena ga punya keluarga.

Makanya jangan terus menerus membandingkan diri sendiri dengan orang lain, karena ga akan ada habisnya.

Cukup bandingkan diri dengan diri sendiri versi kemarin, kalo udah lebih baik, itu cukup.

Emang sih, kadang suka ngiler liat orang liburan kesana sini, pake barang-barang branded, gonta ganti mobil, punya apartment mewah.

Padahal kita juga tau bahwa itu semua hanyalah titipan. Dan aku selalu berdoa agar Tuhan menitipkan semua itu padaku huehehehe.. 

Pokoknya uang bukan segalanya, tapi segalanya butuh uang. Eh, ga gitu juga sih sebenernya. Ehem, ralat. Mungkin ini yang bener. Susah emang nyari duit, tapi kalo ga nyari duit jadi susah. 

Those who say money can’t buy happiness act as if being broke can buy happiness.

Go, get money!! Even if money can’t buy happiness, at least it can buy comfort. For you and your loved ones. It’s easier to be happy in comfort than to be happy in discomfort.

Oke, sekian ceramah Jum’at dariku. Semoga tercerahkan dan bikin glowing hari-harimu.. Bye!! 😍😍

15 thoughts on “Jum’at Curhat

  1. Jadi gini, kembali ke mindset awal ak duluuuu, duluuuuu banget sih.. hidup itu hanya menunda kekalahan sebenarnya. Jika kalah sekarang atau besok apa bedanya ?

    Ehemmm…

    Jelas beda donk, selama bisa di tunda, ya harus ttp d upayakan sampai akhir hayat.

    Tapi itu mindset dulu, pas ak masih jadi budak kapitalis bengis, jadi sekalian warning utk mreka bahwa budaknya ini siap membalikan keadaan kapan saja..heheeee.. jahat y akuu… Skrg, beda cerita sih, jadi mindset jg harus berubah..

    Mindsetnya gini, hidup itu hanya permainan benak belaka, suka sedih itu hanya permainan pikiran, ketika ada yg membuat km sedih saat itu juga pasti ada hal yg bisa membuat km happy.

    Keep smile nisss πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s