Jatuh Cinta Dalam Diam (Versi Ramadhan)

It’s my first love, thinks that I’m too young, he doesn’t even know, wish that I could show him what I’m feelin’, cause I’m feelin’ my first love.. (Nikka Costa-First Love)

11 July 2013,

Assalamualaikum, wahai jomblo-jomblo yang beriman..

Hari ini adalah hari ke 2 kita dalam melaksanakan perintah Allah yang Maha Besar dan Kece Berat untuk berpuasa. Saat ini jam dinding menunjukkan pukul 16:49 WIB NAMBL (Waktu Indonesia Bagian Nungguin Adzan Magrib Bentar Lagi).

Kebetulan di hari ramadhan yang ke 2 ini gue ga ngantor, dikarenakan oleh pembengkakan tenggorokan yang disebabkan pengabdian gue sebagai call center yang terus menerus online melayani pelanggan PLN non stop selama 7 jam.

Huft.. Ga dompet ga tenggorokan, kering semua. Positifnya, lagi sakit gini gue jadi mulai menyadari betapa enaknya sehat itu. Kadang kita sering lupa bersyukur sama Tuhan yang Maha Baik udah ngasi kesehatan beserta nikmat-nikmat lain yang tak terhingga.

Okeh, berhubung bulan puasa, kali ini gue bakal ngebahas soal jatuh cinta dalam diam. Sebenernya emang ga nyambung sih, ampe sekarang juga gue masih ga nemu korelasi antara bulan puasa dan jatuh cinta dalam diam. Oleh sebab itu, maka dari itu, dan sebab daripada itu gue namain judul blog ini “Jatuh Cinta Dalam Diam Versi Ramadhan”, biar agak kena gitu unsur Islaminya.

Ya, langsung to the point aja ya!! Jatuh cinta dalam diam itu adalah semacam syndrome percintaan yang dialami seseorang dalam memendam rasa cinta, namun tidak berani mengungkapkannya.

Sebenernya yang namanya cinta itu ga ribet kok. Justru gengsinya manusia yang bikin ribet. Kenapa sih harus gengsi, mblo? Jadi jomblo aja gengsian kapan dapet pacarnya..

Sesuai dengan bunyi pasal 5 ayat 12 dalam Kitab Tidak Suci tentang Undang-Undang Percintaan Jomblo yang gue buat, kira-kira gini :

“Sesungguhnya termasuk kaum yang merugi, wahai mereka yang tidak berani mengungkapkan cinta..”

Ibaratnya ketika kamu memiliki cinta namun tidak mengekspresikannya, itu sama saja dengan membeli kado namun tidak memberikannya. Sia-sia. Klo katanya mas Donny Dhirgantoro di dalam bukunya yang berjudul 5 cm, ada kutipan gini “sebuah cinta memang harus diungkapkan karena tidak pernah ada cinta yang disembunyikan, kecuali oleh seseorang yang terlalu mencintai dirinya sendiri.”

Hmmmm.. Padahal sebenernya punya pacar itu enak loh, apalagi di bulan ramadhan ini. Selain mediasi buat sayang-sayangan, si pacar ini bisa juga berfungsi sebagai pengganti alarm pas sahur. Jomblo-jomblo mah mungkin ga pernah ngerasain ya betapa bahagianya ditelpon pacar buat ngebangunin sahur, paling banter juga dibangunin suara alarm hp aja udah seneng banget masih ada yang inget buat bangunin.

Klo gue pribadi sih, di bulan puasa ini gue sering banget ngasi semangat si pacar buat puasa, misalnya dengan teriak gini : “AYO SAYANG, SEMANGAAATTT!! Tinggal 3x adzan lagi kok. Tahaaannn!! Bilangin sama perut kamu, BERTAHANLAHHH, KAMU PASTI BISA!!” Kata gue sembari ngemut es bul-bul di siang bolong karena lagi sakit makanya ga puasa.

Tuh, liat kan!! Pacaran itu punya berbagai macam keuntungan. Gue cuma mo ngingetin, di akhirat aja deh kita mengalami kesendirian dan tanpa pasangan. Di dunia? Jangan sampe!!

Makanya punya pacar dunk, mblo.. Orang yang punya pacar itu selalu sahur deket hp, tapi buat kalian yang masih jomblo pasti sahurnya ga kan jauh-jauh dari tv atau radio biar tau kapan imsak soalnya bangunnya telat, maklum kan ga punya pacar jadi gada yang bangunin.. Hueheheheheheh.. So, pacaranlah, sebelum pacaran itu dilarang. Kalian kan bukan Hatchi si anak lebah yang sebatang kara dan ga punya siapa-siapa itu. Gue yakin, masih ada kok yang mau sama kalian. Sendal di mesjid aja ada yang ngincer, masa kalian gada yang ngincer sih, mblo?

Jomblo-jomblo yang masih mendem perasaan cintanya pasti jleb banget deh baca tulisan gue, atau mungkin sekitar 80%-nya masih ga setuju sama pemikiran gue. Iya, gue paham. Emang wajar sih kalian ga setuju, orang gue juga belum mengemukakan isi pikiran gue disini kok hueheheh..

But, anyway.. Asal kalian tau ya, gue nulis gini bukan tanpa sebab, gue sendiri dulu juga pernah kok ngalemin yang namanya jatuh cinta dalam diam. Ya, orang yang jatuh cinta dalam diam pada akhirnya hanya akan bisa jatuh cinta sendirian.

Ini ceritanya, mohon disimak dan diresapi..

Jadi dulu tuh, sekitar kelas 2 SMP, gue sempet naksir cowok paling ganteng di sekolah, sebut aja Roy (bukan nama sebenarnya). Selain ganteng, dia juga cowok yang cukup pinter. Idola cewek-cewek satu sekolah. Hubungan gue dan si Roy ini cukup deketlah sebatas temen belajar dan contek-contekan PR. Sengaja ga gue pajang nama aslinya, soalnya biarlah kisah ini menjadi kisah cinta yang gue pendem sendirian, toh si Roy ini udah punya istri dan anak juga, klo gue bahas dia disini, tar si Roy ke ge-eran, trus gue dilabrak, dijambak, dan dicakar sama istrinya dengan alasan mengganggu kehidupan rumah tangga orang. Ih, males banget deh. Padahal motto hidup gue kan lebih baik merusak penghasilan suami ketimbang merusak rumah tangga orang. Berhubung saat ini gue belum punya suami, jadi yah ujung-ujungnya merusak penghasilan pacar aja. Kedengerannya agak matre sih, tapi ga papa. Jadi cewek matre itu gada salahnya kok, soalnya klo cewek ga matre, pasti cowok-cowok pada males cari duit, tul ga??

Well, jadi dulu tuh gue sering banget nelponin si Roy ke rumahnya. Gue dapet nomer teleponnya hasil ngubek-ngubek buku Yellow Pages dengan nyari nama bapaknya, anak 90-an pasti tau banget fungsi buku ini. Atau mungkin anak-anak 2000-an biasanya dapet nomer telepon gebetan dengan menghubungi 108 dengan menyebutkan alamat rumahnya yang didapat dari buku data siswa. Ya, niat yang sangat besar untuk mendapatkan nomer telepon seorang gebetan.

Akhirnya dengan modal nekad, gue nelpon si doski. Nelponnya juga di telepon umum koin sebrang sekolah, bela-belain nyebrang, taruhan nyawa demi uang seratus rupiah dan demi sebuah perasaan. Maklum, jaman dulu kan masih belum musim tuh anak sekolah pake-pake hp.

Singkat cerita, gue nelpon gitu ke rumahnya, kebetulan lagi diangkat sama ibunya, gue bilang “Roy-nya ada?”. Ga berapa lama ibunya langsung manggil-manggil Roy. Trus pas si Roy yang angkat telponnya dan bilang “Halo..”, langsung deh gue gemeter bingung mo ngomong apa dan akhirnya tu telpon gue tutup aja dengan perasaan deg-deg-an yang berkecamuk di kepala.

Tapi anehnya, orang yang ngalemin jatuh cinta dalam diam ini hepi-hepi aja gitu, walaupun hanya dengan denger suaranya doang, walaupun hanya dengan ngeliat punggungnya aja. Pernah juga tuh gue dijemput sama temen sekelas gue naek motor cuma buat tau rumahnya si Roy dimana. Lewat depan rumahnya aja gue udah ser-seran ga jelas, padahal ketemu sama si dianya juga enggak.

Di sekolah gue juga sering tuh curi-curi pandang. Klo kebetulan gue lagi liatin dia, dan ternyata dia juga lagi liat ke arah gue, mendadak gue jadi ge-er dan salting seperempat mati, dan berpikir klo si Roy juga punya perasaan yang sama dengan gue. Padahal pas si Roy-nya liat ke arah gue, gue juga langsung mengalihkan pandangan ke arah lain, biar dia ga tau klo gue naksir diem-diem.

Akhirnya pas SMA kita pisah karena beda sekolah. Tapi yang aneh, sejak pisah sekolah justru malah si Roy yang ngehubungin gue. Dia nelpon gue dunk!! Dan ampe sekarang gue ga tau darimana dia dapet nomer telepon rumah gue. Eh, sebenernya gue tau deng, cuma pura-pura ga tau aja biar kesannya gue dikejar-kejar cowok ganteng. Jadi dulu tiap si Roy pinjem komik-komik gue, selalu di depan sampulnya gue tulis nama, beserta alamat dan nomer telepon, dengan harapan suatu hari nanti si Roy bakal nelpon dan maen ke rumah gue. Harapan gue pun terkabul. Ga nyangka aja gitu ternyata dia niat nyimpen nomer telepon gue.

Waktu itu dia nelpon ngajak gue tukeran komik dan maen PS Winning Eleven dan Grand Turismo. Kencan anak SMA yang sederhana tapi cukup bikin gue bahagia dunia akhirat, setidaknya ini kencan yang lebih modern daripada kencan si Galih dan Ratna yang menjalin cinta bersemi dari SMA. Gimana ga bahagia coba, cowok paling ganteng satu SMP itu maen ke rumah gue!! Iya, maen ke rumah gue, rumah gue. Sekali lagi ah, SI ROY MAEN KE RUMAH GUEEEE!! \(^o^)/

Abis si Roy pulang, langsung aja deh gue laporan sama temen-temen SMP gue dulu yang kebetulan masih satu SMA sama gue. Gosip pun dengan cepat merebak. Ada anak-anak cewek yang percaya, ada juga yang bilang klo gue berhalusinasi. Kampret. Soalnya ada sumber gosip yang memberitakan bahwa si Roy ini sebenernya udah punya pacar, dan pacarnya itu adalah seorang finalis gadis sampul.

Jlebbb!! Nyali gue pun ciut seketika. Yang ada di pikiran gue saat itu, kira-kira tinggi badan ceweknya itu beda berapa cm sama gue ya dengan asumsi gue pake egrang?

Tapi walaupun si Roy udah punya cewek, dalemnya perasaan gue ke dia sama sekali ga berubah. Dia tetap sempurna di mata gue. Sampai-sampai hati dan otak ini saling berdebat.. Si otak berbisik gini : “And that’s what make him so perfect, because he’s there, he lives on your mind.. He’s perfect, because you create him to be perfect, there.. Don’t you see that?!!”

Sampai akhirnya kita masih sering komunikasi, dan tepatnya tanggal 14 Februari yang katanya anak alay adalah hari kasih sayang, si Roy masih dateng ke rumah gue dengan alasan pengen ambil stick PS yang dia titipin di rumah gue pas maen dulu. Tapi ga berapa lama habis itu gue sempet nerima telepon dari seorang cewek yang nanyain si Roy ada di rumah gue apa enggak. Sebenernya pada saat itu si Roy gada di rumah gue, tapi karena gue jeles membabi buta, gue bilang aja “bentar ya, dipanggil dulu”. Abis ngomong gitu, tiba-tiba tu cewek langsung mutusin teleponnya gitu aja. Feeling gue sih pasti tu cewek pacarnya si Roy, soalnya sejak nerima telpon itu si Roy ga pernah hubungin gue lagi dan selalu menghindar.

Para korban PHP pasti ngerti banget apa yang gue rasain. Perasaan yang sungguh sangat menyiksa, tiap telepon rumah berdering gue berharap itu dari dia, tapi taunya bukan dan ga pernah lagi dia hubungin gue. Memang kampret di PHP-in itu, disaat hati kita lagi berbunga-bunganya di-pdkt-in sama gebetan, udah ge-er bakal ditembak, eh ternyata dianya malah milih cewek lain, harapan bisa jadian dan punya pacar pun sirna dan lenyap seketika. Rasanya kayak punya uang buat beli barang tapi ternyata uangnya ga cukup.

Pada akhirnya, orang yang jatuh cinta itu memang banyak berharap, dan biasanya orang yang banyak berharap selalu kecewa.

Dulu gue sempet nulis format surat kaleng di diary yang ga jadi gue kasihin, suratnya tentang perasaan gue sama si Roy, kira-kira gini :

“Dear Roy yang caem, jangan tau ya sapa yang nulis surat ini, karena ini surat kaleng. Surat kaleng gada pengirimnya. Yang jelas yang nulis ini bukan Dedi Dores apalagi Dedi Dukun atau Dedi how are you today. To the point aja, dengan ini atas nama hak asasi manusia, aku cinta kamu. Aku juga suka sama kamu. Suka ngomongin kamu dari senin sampai minggu. Kamu begitu populer di kepalaku. Ga cape gitu kamu lari-lari di pikiran aku terus?? Tapi tenang aja, aku ga kan maksa kamu harus cinta sama aku, karena buat aku mencintai dalam diam itu akan lebih baik. Itu perasaanku, gimana perasaan kamu ke aku, terserahlah.. Itu urusanmu..”

Itulah si Roy, entah dimana dia sekarang. Mudah-mudahan masih ada di bumi. Klo dia baca ini, semoga nanti dia bakal bilang : “Kok surat kalengnya ga jadi kamu kasihin ke aku?”, lalu dengan santainya gue bilang : “PIKIR WEH OLANGAN, ARI SIAAAAA KEHEEEEEDDDD!!”

*Translate : “PIKIR AJA SENDIRI, KAMPREEEETTTT!!”

Singkat cerita, kandas lagi deh percintaan gue, dan gue sukses jadi jomblo menahun selama di SMA. Kisah tragis yang jauh dari kata romantis. Endingnya juga masih kalah jauh sama kisah cinta si Galih dan Ratna.

Dulu, tiap hari gue selalu berdoa sama Tuhan agar diberikan kecantikan paripurna tiada tara serta memohon untuk ditambahkan tinggi badan 15 cm biar si Roy tergila-gila sama gue. Tapi abis kejadian si Roy menghilang, gue pun sadar dan mulai berdoa dengan lebih realistis, kira-kira doanya gini : “Ya Tuhan, jauhkanlah aku dari mencintai orang yang salah. Jika sudah terlanjur, maka sadarkanlah.”

Jadi yah intinya jatuh cinta diam-diam tuh emang ga enak. Jatuh cinta dalam diam itu bagaikan jalan di treadmill, seberapa lama dan seberapa jauh pun kita jalan, tetep aja jalan di tempat, ga kemana-mana. Kalo versinya si Seli temen SMA gue yang pernah ngalemin syndrome ini, katanya jatuh cinta dalam diam itu kayak kamu bikin status BBM pake bahasa Jerman, Rusia, atau Monaco. Seromantis apapun bahasanya, tetep aja dia ga kan tau.

Sampe sekarang gue juga ga pernah tau apakah dulu pas si Roy tiba-tiba hubungin gue buat maen PS, perasaan dia kayak gimana ya? Apa jangan-jangan dia juga ngalemin jatuh cinta diem-diem ke gue?? #ngarep

Kalo bisa memutar balik waktu, gue pengen banget ngasihin tu surat kaleng dengan bertahtakan cap bibir gue di amplopnya. Pengen banget ngungkapin perasaan sama dia, entah itu jawabannya baik, buruk atau paling buruk sekalipun bakal tetep gue terima, seenggaknya gue ga penasaran lagi, karena cinta yang terlalu lama dipendam biasanya akan jadi penyesalan.

At the end of story, kadang kamu harus melepaskan seseorang, bukan karena kamu ga cinta, tapi karena kamu lebih mencintai dirimu yang terus terluka.

Jangan pernah sekalipun kalian berpikir bahwa cinta tak harus memiliki, itu hanya kata-kata orang yang tidak pernah dicintai, karena cinta itu ga butuh alesan, tapi balesan!!

Makanya buat kamu-kamu yang cuma bisa diem-diem nge-save display picture BBM gebetan buat dipandangin terus klo lagi kangen sembari berdoa dalam hati agar suatu saat sang gebetan jadi jodohmu, jangan chicken deh, jangan sia-siakan masa muda kalian, tembak aja tembak!! Tar si gebetan keburu diambil orang loh. Dan itu pasti bikin kalian depresi terus langsung bunuh diri lompat ke empang. Sehabis itu kalian tau apa yang bakal mama kalian bilang? Mama kalian bakal bilang gini : “Seandainya sebelum lompat ke empang kamu sempet baca blog-nya si Annisa Havni yang berjudul Jatuh Cinta Dalam Diam Versi Ramadhan, pasti kamu masih hidup, nak..”

Wah, udah mulai berat nih bahasan gue tentang cinta kali ini, cewek-cewek bakal banyak yang galau rasanya. Oke deh, sebelum jatuh korban galau berikutnya, mending gue pamit undur diri dulu ah. Udah mo magrib nih, waktunya siap-siap buka puasa. Berbukalah dengan yang manis, semanis kenangan terakhir bersama mantan terindah. Xixixi.. Salam cinta sendirian!! Kriik.. Kriiik.. Kriiiiiikkk..

Pesan moral : Kadang kita harus bergegas mendahului kenangan yang langkahnya lambat, sebab bahagia tidak bisa menunggu lama.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s