Virgin Girl at Virgin Island

30 Juni 2013

Dear diary,

Jam dinding menunjukkan pukul 00.28, itu artinya Cinderella udah pulang dari pesta ke rumah dan bersiap tidur untuk menyongsong hari esok menjadi upik abu kembali. By the way, Cinderella udah tidur kok jomblo-jomblo masih pada melek ya? Padahal ini udah lewat jam 12 malem loh. Akhirnya malam minggu berakhir juga. Teman-teman jomblo, silahkan keluar dari liang persembunyian. Udah aman nih.

Apa? Masih belum bisa bobo juga? Kenapa mblo? Masih pada galau? Masih stalking-stalking Facebook dan Twitter gebetan? Apa jangan-jangan alesan kalian belum tidur jam segini karena gada yang ngingetin buat bobo ya? Ckckcck.. Iya, gue paham. Hidup ini terkadang memang pahit. Tapi justru kita harus ngerasaain pahit dulu untuk mengetahui manis itu seperti apa rasanya.

Sebagai informasi, gue sendiri saat ini sedang sibuk merangkai kata di pinggiran kota Bandung Selatan. Ditemani hujan yang terus mengetuk jendela, seolah merengek ingin dianggap.

Bandung hujan deras, yang pacaran ingat pasangan, yang jomblo ingat jemuran. Beda tipis.

Dipikir-pikir, arti hujan di malam minggu ini sesungguhnya adalah air mata para jomblo yang menguap dan jatuh kembali ke bumi. Ciyan.

Well, Jadi di malam pagi buta ini mumpung ada ilham yang berkeliaran di otak dan semangat untuk menulis, gue bakal ceritain tentang petualangan gue di Virgin Island 2 minggu yang lalu. Emang udah telat sih, tapi yah maklum aja, jadwal gue kemaren padat merayap bin gerilya banget, dari mulai arisan berlian, sasak rambut, keriting bulu mata, les balet, sampai bikin proposal pembangunan peternakan tuyul dan babi ngepet, biar cepet kaya gitu hueheheheh.. Yah intinya baru sekarang deh bisa posting lagi.

Okeh, jadi dengan berbekal doa restu orangtua dan uang seadanya, tanggal 15 Juni 2013 kemaren gue bertamasya ke Virgin Bitch Beach alias Pantai Perawan. Pantai ini ada di Pulau Pari. Pulau Pari adalah salah satu Kelurahan di Kecamatan Kepulauan Seribu Selatan, Kabupaten Kepulauan Seribu, Jakarta, Indonesia. Pulau ini berada di tengah gugusan pulau yang berderet dari selatan ke utara perairan Jakarta. Dengan pantainya yang berpasir putih dan berair bening kehijauan. Pantai Perawan di Pulau Pari menjadi salah satu objek wisata di Kepulauan Seribu.

image

Siap-siap nulis nama-nama pacar di pasir

Dari pulau ke pantai kira-kira ngabisin waktu cuma 5 menitan naik sepeda. Sebenernya dari kecil gue menanti moment-moment travelling sendirian, dimana ketika pas ngambil tas di bagasi kapal, tas gue ketuker gitu sama tas cowok ganteng yang agak seksi. Tapi pada kenyataannya gue dateng kesana rame-rame bareng ade-ade gue, tante gue dan anaknya, juga tak lupa si pacar yang gue ajak dalam rangka menyambut perayaan HUT Dirgahayu jadian kita yang ke 100 hari.

Tepat jam 6 pagi gue disuruh kumpul di Muara Angke sama mas-mas dari travel yang gue percayai buat jadi guide kita. Ini pertama kalinya gue ke Muara Angke, kesan gue terhadap pelabuhan ini cukup mengecewakan. Sebelumnya gue pernah berlibur ke Karimun Jawa dimana pelabuhannya yang bernama Kartini itu cukup bersih dan nyaman. Awalnya gue pikir Muara Angke ga beda jauh sama Pelabuhan Kartini, tapi ternyata salah. Di Muara Angke ini tempatnya kotor, banyak sampah, bau ikan busyuk dan becek. Bisa dibayangkan ga seandainya Cinta Laura kesana, berapa kali dia merengek-rengek dan meronta-ronta pengen pulang naek ojek?

Jujur, awal perjalanan gue ke Pulau Pari ini emang agak bikin bete sih, abis gimana ga bete, udah cape-cape kita dateng jam 6 dan duduk di kapal, ternyata kapalnya baru berangkat jam 8 pagi. Iya jam 8 pagi. Sekali lagi ah, JAM 8 PAGI!! Ebuset, parah ini bener-bener parah!! Nunggu angkot ngetem aja udah emosi jiwa, apalagi ini nungguin kapal yang segede alahium gambreng itu mpe penuh penumpangnya!! Udah gitu akses jalan kita ke kapal yang dituju ternyata ga gampang, kita harus loncat-loncat bagai Ninja Hatori dari satu kapal ke kapal lain, berhubung kaki gue pendek, gue emang jadi agak kesulitan buat loncat-loncat, singkat cerita kita pun akhirnya selamat sampai di kapal yang dituju.

Awalnya kirain kapal yang gue naikin ini adalah kapal sejenis Titanic gitu, jadi gue bisa mesra-mesraan pura-pura terbang di ujung dek kapal ala Jack dan Rose sambil teriak kenceng-kenceng “I’M THE KING OF WORLD!!” Tapi dari detik awal gue naik kapal, khayalan itu musnah seketika. Suasana romantis pun berganti tragis. Kapal yang gue naikin ini jauh sekali dari Titanic. Kapal ini gada kursinya alias ngampar lesehan gitu, udah ga bisa bedain mana pantat mana neraka, udah sama panasnya.

Ga berapa lama menikmati pantat panggang, akhirnya sekitar 2 jam kita nyampe Pulau Pari. Di Pulau Pari ini kita langsung diajak istirahat dulu homestay di rumah penduduk. Rumahnya emang sederhana tapi cukup nyaman. Mungkin karena gue bareng pacar makanya nyaman hueheheheh..

Pulau Pari itu ternyata kecil banget loh, saking kecilnya ni pulau, orang-orang disana pada cuek aja naro motor sembarangan dengan kunci yang masih nempel di stang. Dipikir-pikir emang sapa juga yang mau nyuri, lagian klo nyuri juga bingung mo kabur kemana soalnya ni pulau cuma dibedain sama RT/RW doang.

Bedanya dengan Karjaw, ni pulau ternyata punya pasokan listrik yang cukup, soalnya dulu di Karjaw listrik itu cuma ada mulai jam 6 malem sampai jam 6 pagi, tapi di Pulau Pari listriknya on terus 24 jam.

Setelah istirahat cukup, gue iseng naek sepeda keliling ni pulau. Kebetulan level biking ride gue masih level pemula, jadi ga heran gue agak-agak sering mo jatoh gitu. Klo di film Korea sih kayak si Han Ji Eun di film Full House.

image

Bersepeda santai ala Han Ji Eun

Setelah puas bersepeda, akhirnya kita diajak snorkeling di kediaman Dewa Neptunus, disana gue silaturahmi gitu sama ikan-ikan, hubungan kita cukup dekat, soalnya zodiak gue sama ikan tuh sama yaitu Pisces.

image

Silaturahmi di kediaman Dewa Neptunus

image

Tampak lebih cantik dari biasanya

image

Ketemu Nemo lagi mejeng sama mamih papihnya

Setelah cukup seharian tamasya di kediaman Dewa Neptunus, akhirnya kita memutuskan untuk pulang ke homestay. Ga tau karena capek atau gimana, abis makan malem tiba-tiba mata berat aja gitu, dan tidur pules sampe pagi, padahal pas malem tuh sebenernya masih ada acara Barbeque-an gitu, tapi berhubung tidur pules akhirnya kita ga sempet menikmati moment tersebut.

Besok paginya, sekitar jam 5 subuh si pacar bangunin gue buat liat sunrise, dia mah udah mandi dan wangi siap berangkat, sedangkan gue baru bangun tidur dan masih bau jigong, otomatis sebagai pacar yang anggun gue merasa gagal. Hubungan gue sama pacar yang sekarang emang agak aneh, kadang gue ngerasa klo gue cowoknya, dia ceweknya, soalnya dia ini bener-bener rapi dan apik sekali. Pacar gue yang satu ini emang sifatnya agak-agak keibuan gimana gitu. Cocok bangetlah sama gue yang bersifat cuek kebapak-an.

image

Jomblo-jomblo mah ga kan ngerti rasanya gimana

image

Sunrise to the diamond

Singkat cerita, dengan bermodalkan cuci muka dan gosok gigi, gue pun berangkat liat sunrise di Virgin Bitch Beach alias Pantai Perawan. Pantai ini keren banget deh sumpah, selain bersih, di pantai ini juga gada ombaknya, jadi ni pantai kayak semi-semi danau gitu. Ga jarang juga kita bisa liat ikan bunglon laut yang menyerupai pasir, jadi karena si ikan diem di pasir otomatis badannya juga berubah warna jadi kayak pasir. Disana juga gue nemu si Patrick, bintang laut temennya Spongebob, cuma bedanya bintang laut di Virgin Beach ini warnanya ga pink, melainkan agak cokelat. Abis foto-foto sama si Patrick Brown ini, gue balikin lagi dia ke tengah pantai biar nemu jodohnya disana, beranak pinak, dan hidup bahagia selama-lamanya. Tapi emang dasar orang Indonesia, ada juga tuh beberapa orang yang ga bertanggung jawab maen ambil aja bintang laut, dimasukkin plastik dan dikasih air buat dibawa pulang, parahhhhhh.. Pliss deh, kita sebagai warga Indonesia yang baik harusnya turut melestarikan kekayaan alam, bukan ngambil kekayaan tersebut buat dijadiin milik pribadi. Gimana bangsa ini mau maju, kalo generasinya bermoral geje kayak gitu. Pokoknya yang jelek-jelek jangan ditiru yaa.. Bumi ini udah cukup memenuhi kebutuhan semua manusia, tapi tidak akan pernah cukup memuaskan keserakahan satu orang. Kita udah cukup dewasa untuk tau dan ngerti mana yang benar dan salah, maka dari itu marilah bentuk diri kita agar selalu melestarikan alam dan lingkungan.

image

Brown Patrick

image

Pada dapet salam dari Patrick

image

Test mata rabun : Tebak ikan bunglon lautnya yang mana?

image

Pantai Perawan

Okeh sip, cukup deh ya curhatan dan liputan gue tentang Pulau Pari dan Virgin Beach. Intinya walopun di awal perjalanan gue sempet agak bete dengan akses yang ribet menuju Pulau Pari, tapi setelah nyampe ni pulau gue pikir perjuangan gue terbayar sudah dengan pemandangan yang amazing dan luar biasa sekali, bikin kita ngerasa kecil banget di mata Tuhan. Jangan takut dengan akses menuju pulau ini ya, karena sesungguhnya the longest journey begins with a single step. Singkat cerita, abis foto-foto sama Patrick,  gue langsung pulang dan selamat sampai rumah.

image

See you, Virgin!!

Anyway, udah pagi nih, gue harus bobo, Batman udah bangun soalnya, giliran dia yang jaga dunia dan semesta, udahan dulu yaaa.. See you on the next story and adventure \(^o^)/

Pesan Moral : Jomblo mah kalo liburan jangan maen ke pantai, tar bingung apa yang mo ditulis di pasir, kan ga punya pacar ;p

Advertisements

One thought on “Virgin Girl at Virgin Island

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s