98

TIPS KEHARMONISAN RUMAH TANGGA

Cieee.. cieee.. sok-sok-an ngasi tips berumah tangga, padahal minggu lalu baru aja berantem membabi buta sama suami hahahaha..

Seminggu yang lalu gue emang  berantem sama suami sampai gue bikin status di bbm:


‘Otak sama hati lagi ga akur’.

Abis nulis status, mendadak gue nyesel, ngapain juga bikin status alay gitu. Gimana kalo keluarga gue di Bandung tau? Gimana kalo tetangga tau? Gimana kalo sekabupaten Bekasi tau? Atau yang lebih ekstrim lagi, gimana kalo mantan-mantan gue tau, terus mereka beramai-ramai demo ngajakin gue balikan sambil ngebakar 3 mobil polisi dan bawa-bawa papan bertuliskan:


“HEY, ANNISA!! PENJARAKAN HATI INI UNTUKMUUUU!!”.

Lah, tar gue bingung mo nerima cinta yang mana, sedangkan hati ini udah ibarat duduk di kursi Lamborghini, ga bisa bertiga. Perumpamaannya mungkin agak maksa dan ga nyambung, tapi biarinlah dari pada gue nulis ‘bagai air di daun talas’.

Khawatir suasana berubah menjadi ricuh, akhirnya gue memutuskan untuk bikin status lagi bertuliskan :


‘Sori, dibajak.’

Walaupun banyak juga yang ga percaya status gue dibajak. Lagian hari gini kayaknya udah nyaris punah itu orang-orang yang bikin status ‘dibajak’. Cuma gue doang yang absurd.

Oke, kembali ke topik. Saat ini gue sedang menulis dalam kondisi langit Bekasi yang gelap. Kayak hati orang yang pengen putus, tapi ga enakan buat ngomong. Gue menulis ditemani secangkir kopi yang manis setelah diaduk. Seperti cinta yang tersembunyi dari orang yang tidak pernah disangka-sangka.

Tuh kan, ngelantur lagi.

Oke, fokuuuss!!

Pernikahan adalah tiket 1x jalan, jadi pastikan bersama pasangan kita menuju tempat yang lebih baik dari saat ini. Pernikahan adalah tempat dimana kita dituntut menjadi dewasa dan salah satu tandanya adalah SIAP memikul tanggung jawab. Pernikahan bukan masalah feeling suka ga suka, tapi tentang komitmen.

Masalah dalam pernikahan muncul biasanya karena kita tidak memahami perbedaan pria dan wanita, misalnya kenapa pria tergila-gila dengan olahraga atau otomotif, dan kenapa cewek kalo ke kamar mandi selalu minta ditemenin sama temen ceweknya??

Dengan ini, maka gue rangkum permasalahan standar yang biasa timbul dalam pernikahan.

1. Adaptasi Perubahan

Kalo kalian sempet baca blog gue yang dulu-dulu pas jamannya masih pacaran sama suami, kalian pasti tau sebesar apa kekaguman gue terhadap suami yang (dulu) menurut gue hampir gada sisi negatifnya. Iyess, orang yang sedang dimabuk cinta itu toleransinya luar biasa. Mau kamu bau ketek kek, tidur sambil ileran kek, alis botak, bahkan kamu berak di celana-pun itu semua GA MASALAH dihadapan orang yang sedang JATUH CINTA.

Suatu hari laki gue lagi ngapel ke rumah, gue ketiduran di sofa sambil mangap, trus ade gue dateng dan liat gue tidur dengan mulut menganga, mirip ikan buntel mati kehabisan oksigen. Ade gue bilang gini ke suami (waktu itu statusnya masih pacar), “Ih, si mbak Icha jelek banget tidurnya. Aa, emang ga ilfil liat mbak Icha tidur celangapan gitu?”, suami ga jawab apa-apa cuma cengengesan, tertawa kecil dan senyum-senyum sendiri, seakan memakluminya.

Sekarang setelah nikah, ketika gue tidur sambil mangap dia baru bilang kalo tidur gue jelek banget, SEE?

Dulu sewaktu pacaran kalo jalan ke mall trus liat SPG bohay cantik dia ngelengos biasa aja. Sekarang abis nikah, pas liat SPG bohay, dia langsung berkomentar : “Waah, mantep tuh body-nya, perut kamu bisa rata kayak gitu ga, neng?” *nilakimintadigampar* *plaaak!!*

Dulu dia bilang gue jauh lebih cantik dari mantannya. Pas udah nikah masa dia bilang gue jadi mirip mantannya gara-gara gue gendutan. Padahal sori sori jek, mana mau gue dibandingin sama mantannya, kita jelas beda level ya, kalo gue kan tipe wanita yang sekali melempar senyum, dua-tiga pria jatuh hati. *kedipsebelahmata*

Dulu gue juga nanya ke dia, “nanti kalo kita udah nikah kira-kira bakal bosen ga ya?”, lalu dengan bijaknya dia menjawab, “ya enggaklah sayang, sekarang kamu hidup bareng mama, papa dan adik-adik kamu emang pernah bosen?”.

Setelah nikah, baru-baru ini dia malah bilang kalo cowok tuh banyak godaannya. Cowok ibarat Aqua galon, walaupun banyak nangkring di warung-warung tapi dia pasti akan tetap selalu kembali ke agennya.

Entah, apa yang dia maksud, apakah dia mulai tertarik sesekali untuk jajan di warung?, karena dia pernah cerita, ada temen kantornya yang ngajakin jajan. Temen kantornya bilang, “Kok ga mau sih, emang ga bosen sama yang di rumah?”. Hmmm.. mungkin itu yang dia maksud godaan pria. Yang pasti kalo dia udah ngomong gitu, berarti ada kalanya dia bosen sama gue.
 
Dan lagu Glenn yang berjudul Terserah-pun, mengalun..

~Dimanaaaaa.. arti sebuah kesetiaan, bilaaaa.. hanya dalam dalam kata-kata~

Tapi gue percaya laki gue ga macem-macem, apalagi sampai jajan di warung segala, TAU KENAFA? karena dia ga punya uang. Uangnya dia kan ada di gue semua, mana dapet m***k seharga dua rebu ahahahhaha.. maka dari itu jadilah istri cerdas yang mampu menghabiskan seluruh gaji suaminya, agar tidak bisa jajanin wanita lain.

Well, semua orang pasti berubah, pandangan dia terhadap pernikahan sebelum dan setelah menikah itu ternyata berbeda. Begitu juga dengan gue. Ada kalanya gue juga ngerasa bosen sama suami, terus ngeliat ada mantan gebetan posting foto di timeline, gue langsung kepo dan buka profilnya hahahah.. tapi ya cuma sebates itu, sebates kepo doang, karena gue sadar posisi gue dimana.

Entah kenapa menurut gue mantan gebetan jauh lebih menarik dari mantan pacar, mungkin karena gue ga pernah memilikinya. Sama kayak laki gue yang menurut dia SPG di mall lebih cantik dari istrinya (padahal itu mah kenyataan keleus), itulah mengapa rumput tetangga terlihat lebih hijau.

Dari semua perubahan, khususnya tentang kebosanan, gue rasa itu wajar, manusia gada yang sempurna, dan ketidaksempurnaan akan terlihat jelas dalam pernikahan. Makanya ga sedikit orang yang kawin-cerai karena ga sanggup menghadapi perubahan dalam diri pasangannya.


So far
hubungan gue dan suami baik-baik aja. Berantemnya masih wajar, paling sehari-dua hari udah baikan. Ada yang bilang, menikah adalah jatuh cinta pada orang yang sama setiap harinya. Jatuh cinta itu menyenangkan. Ketika kita jatuh cinta, usia, berat badan, dan tinggi hanyalah sebatas angka. Jatuh cinta itu gampang, yang susah adalah ketika jatuh berkali-kali namun tetap cinta.

2. Perbedaan Karakter

Dulu sebelum nikah gue selalu membayangkan bahwa berumah tangga itu asik dan so sweet. Gue ngebayangin nikah tuh enak, kalo tidur ada yang meluk, bisa ml tiap hari, kerjaannya mesra-mesraan dan bercanda-tawa. Tapi setelah menjalani bahtera pernikahan ternyata semuanya hanyalah mimpi semata. Mimpi dari seorang gadis perawan yang udah dipacarin banyak pria tapi gada satupun yang ngajak kawin. Sampai seorang pria tak beruntung itu pun datang melamarnya. Iyesss.. pria yang tak beruntung itu tak lain dan tak bukan adalah suami gue sendiri huehehehe..

Kenapa gue bilang dia pria yang tidak beruntung? Karena perempuan adalah kota yang cuacanya berubah-ubah, sedangkan pria adalah penduduk yang harus tahan dengan segala cuaca.

Kadang gue kasian sih sama suami, badannya kurus kerontang, kulitnya menghitam, tatapan matanya kosong. Nampaknya dia cukup tertekan hidup bersama gue. Dear suamiku, semoga kamu selalu diberi berjuta ketabahan ya sayang. *ketjupmanjah*

Gue dan suami emang punya banyak sekali perbedaan karakter, ibaratnya gini:

Gue pantai, dia gunung. Gue panas, dia dingin. Gue berantakan, dia rapi. Gue Upin, dia Ipin. Gue drama Korea, dia Moto Gp. Gue serius, dia bercanda. Gue bercanda, dia serius. Yang terakhir itu sering banget terjadi sehingga memicu pertengkaran.

Ada hal ga penting yang bakal gue ceritain disini. Lah, kalo ga penting ngapain diceritain? Karena hal-hal geje dan ga penting dalam rumah tangga kalo salah satu lagi sensi itu bisa berantem loh.

Jadi gue dan suami lagi berdebat soal siomay dan baso tahu.

Kalo liat pic diatas kalian bilang itu siomay atau baso tahu?

Laki gue bilang itu siomay, sedangkan gue bilang itu baso tahu, karena di Bandung emang disebut baso tahu. Gara-gara hal gituan doang kita berantem dong, saling ngotot dengan pendapat masing-masing, sampe suami bilang gue bolot, terus gue sensi deh gara-gara dibilang bolot. Gue tersungging dan kita diem-dieman semaleman, hahahaha.. ga penting kan berantemnya, tapi besokannya sih udah baikan lagi.

Hal sepele kayak diatas aja bisa bikin berantem. Perbedaan emang biasa memicu pertengkaran, makanya ga heran banyak demo yang terjadi atas dasar perbedaan agama, ras, dan suku.

Gue dan suami hidup di kota yang berbeda, dia di Jakarta, dan gue di Bandung. Kita diasuh oleh orang tua yang berbeda, sehingga pola asuh dari orangtua juga akan menentukan sikap dan karakter anak mereka.

Misalnya gue nih, dari kecil nyokap ga pernah ngebiarin gue beres-beres, semuanya dikerjain pembantu. Tugas gue adalah bermain dan belajar, walaupun akademis gue juga ga bagus-bagus amat. Gue dulu sempet mandek di TA (Tugas Akhir) karena masih seneng main di kampus dan ngecengin mahasiswa baru. Lulusnya pun karena akhirnya udah gada temen yang gue kenal lagi.

Sewaktu gue SD, nyokap sering banget nyuruh gue belajar, tapi beliau jarang memantau pelajaran apa yang sedang gue pelajari. Jadi misalnya pas kelas 4 nyokap nyuruh gue belajar, gue nurut dan langsung belajar matematika. Di balik meja belajar nyokap takjub melihat gue yang lancar mengisi soal matematika, kirain anaknya udah pinter, padahal itu gue lagi ngisi soal buku matematika pas gue kelas 1 SD hahahaha.. maafin mama, sedari kecil kamu sudah sering aku tipuuuu.. *ciumtelapakkakiibu*

Pokoknya sewaktu kecil gue bener-bener dimanja sama nyokap, sampai-sampai tiap pulang sekolah gue ngelepasin sepatu aja mesti dilepas pembantu. Pas udah kerja, kasur dan kamar gue juga masih dirapihin sama pembantu. Parah ya.

Sampai akhirnya gue harus menerima kenyataan nyokap bokap cerai, rumah dijual buat bagi-bagi harta gono-gini. Gue pun shock, sehingga mau ga mau gue dan keempat adik-adik mesti tinggal di rumah warisan almarhum kakek bersama bokap.

Udah kebayang dong gimana berantakannya kamar gue? Hahahah.. pokoknya kamar gue berantakan abis, maklumlah biasa diurus sama pembantu, sedangkan pas tinggal sama bokap kita ga pake pembantu sama sekali. Adik-adik pun sama berantakannya kayak gue. Kita emang ga terbiasa beres-beres kamar dan rumah.

Dan uniknya gue yang berantakan ini malah berjodoh dengan pria yang berkebalikan dengan diri gue sendiri. Gue berjodoh dengan pria yang rapiiiii banget!! Sejak kecil laki gue emang udah terbiasa beberes rumah, nyapu, ngepel, cuci piring, benerin genteng serta benerin hati gue yang retak. #aseeek

Dia jauh berbeda dengan gue. Dia bener-bener rapi dan detail dalam segala hal. Dia sederhana, apa adanya, dan begitu sulit ditebak. Wajahnya memang bukan pahatan seorang maestro atau buatan mesin pabrik yang jelas-jelas sempurna. Gue ga mikirin gimana cara dia berpenampilan atau cara dia menata rambutnya yang mulai rontok. Gue mencintainya karena begitulah dia. Dia yang sulit ditebak tapi begitu manis dalam beberapa peristiwa. Dia begitu mempesona yang bahkan sulit untuk gue jelaskan. Gue mencintainya dan sekarang pun masih begitu.

Yang barusan gue ceritain tentang suami sih yang baik-baiknya aja, tapi yang namanya manusia kan pasti ada sisi buruknya. Nah, sisi buruknya perlahan-lahan akan segera gue ungkap disini huahahhaha.. *ketawasetan*

Pas jamannya pacaran, laki gue adalah satu-satunya pria yang keliatannya sih ngebet banget sama gue. Ngebetnya udah diubun-ubun sampai dia gada bosen-bosennya ngajakin nikah mulu, padahal gue sebenernya belum yakin, tapi berhubung kepepet umur dan bokap udah interogasi kapan kawin terus, yaudah deh gue mau-mau aja nikah sama dia, toh pandangan gue terhadap dia juga baik kok.

Pas pacaran dia orangnya selalu positif thinking. Tiap gue ceritain tentang gue yang lagi berantem sama adik, dia malah ngebelain adik gue. Terus ya, gue ceritain gosip temen gue yang hamil di luar nikah, dia juga belain temen gue. Dia bilang penyesalan itu selalu datang belakangan, kalau penyesalan datang di awal pasti ga kan ada yang hamil duluan.

Entah perumpamaannya masuk akal atau enggak, gue juga gagal paham. Tapi intinya dia selalu memotivasi gue biar selalu positif thinking sama orang, karena lebih baik positif thinking daripada positif bunting.

Sifat laki gue yang selalu positif-lah yang akhirnya membawa kami ke pelaminan. Satu, dua bulan berlalu, semuanya hampir baik-baik saja.

Awal-awal nikah gue sempet tinggal di rumah mertua selama 9 bulan. Gue sih ga pernah ada masalah sama mertua, karena mertua gue termasuk baik dan cenderung cuek. Yang bermasalah adalah gue dan suami.

Suatu hari gue berantem sama suami gara-gara hal sepele, suami lembur dan dia ga bilang sama gue, padahal selama pacaran dulu dia selalu lapor kalo mo lembur atau ada apa-apa. Gue kan jadi curiga ya, dia beneran lembur di kantor atau lembur (LEMpengin BURung)?? *yesyouknowWhatImean* 

Kita pun berantem hebat, suami berusaha menjelaskan kalau sebelum ngantor dia udah bilang ke gue mo lembur, sedangkan gue sama sekali ga ngerasa dia ngomongin soal lembur. Tapi berhubung di rumah mertua, kita berantemnya sambil bisik-bisik biar ga kedengeran. Udah gitu tiap sarapan pagi kita pun mendadak mesra di depan mertua seolah-olah gada yang salah. Sampai akhirnya kita berbaikan dengan sendirinya.

Selama 9 bulan di rumah mertua sih, berantemnya masih wajar dan ecek-ecek, giliran di rumah sendiri berantemnya bar-bar, dari mulai banting pintu sampai berantem sambil teriak-teriakan kedengeran tetangga, walaupun ga pernah sampai saling lempar piring sih.

Dan udah jelas, yang suka banting pintu dan marah sambil teriak-teriak itu gue. Awal-awal nikah kelakuan gue emang gitu. Bukan tanpa sebab, tapi tanpa sadar kelakuan gue kayak gitu karena ibu tiri gue kalo marah sama bokap suka banting pintu. Tapi untungnya laki gue sabar, dia bilang, “kalo ngambek ga usah banting pintu segala, tar kalo rusak biaya perbaikannya mahal, emang kamu mau uang bulanan berkurang gara-gara pintu rusak?”, akhirnya gue mikir iya juga ya, dan sekarang gue kalo berantem ga pernah banting pintu lagi, tapi marah sambil teriak-teriak sih masih. Dasar cewek ya, kalo lagi kesel emang paling susah mendem perasaan, bawaannya pengen ngomel mulu.

Tapi gue marah emang ga sering, minimal sih sebulan sekali, biasanya gue ngambek-ngambek ga jelas itu kalo udah deket-deket mens. Pantesan dulu gue punya temen cowok, dia selalu mencatat tanggal mens temen-temen ceweknya, dan mulai menjauhi mereka ketika udah masuk tanggal pms. Dia bilang cewek kalo lagi pms itu punya kemungkinan buat ngebunuh orang. Hiiii.. ngeri banget ya, dan gue baru sadar mungkin ada benernya.

Cewek yang lagi pms itu emang mengerikan dan kejam, ibu tiri gue juga kejam. Ibu tiri gue lagi pms, kelar idup gue. HAHAHAHAHAH.. (ampuun bu) *sungkem*

Makanya cewek pms paling ga bisa jadi wasit, kebayang ga sih dia bakal ngasih kartu kuning seenaknya ke salah satu pemain bola, trus pemainnya nanya, “kok aku dikasih kartu kuning, salah aku apa?”, si wasit cewek menjawab, “PIKIR SENDIRI, KAMU AJA YANG GA PEKA!!”

Sesadis itu emang cewek kalo lagi pms, galaknya udah kayak singa. Makanya gue heran sama om-om yang punya istri banyak bisa mpe 7 segala. 1 istri aja galaknya udah kayak singa, punya 7 istri mo ngapain? Mo bikin sirkus, bang?

Betewe, ternyata nulis secara sistematis itu emang susah ya, dari tadi gue udah usaha biar ga melenceng dari topik tentang perbedaan karakter, tapi ini malah melenceng dan melebar kemana-mana hahahaha.. yasud kalau begitu, kita lanjut ke poin selanjutnya.


3. Adaptasi Kebiasaan

Diatas udah gue jelasin sedikit tentang sifat gue yang sembrono, berantakan dan ceroboh. Berbanding terbalik dengan suami yang bersifat teliti, detail dan rapi. Ga heran kita sering berantem karena perbedaan sifat dan kebiasaan. Misalnya nih gue kalo abis dari kamar mandi suka naro gayung di dalem bak, laki gue sering ngomel. Dia bilang naro gayung itu jangan dicemplungin ke air di dalem bak, soalnya gayungnya jadi gampang lumutan. Waktu itu sih gue iyain aja, masuk kuping kiri keluar kuping kanan.

Gue emang super dablek dan pelupa, ga bisa sekali doang dikasih tau. Besokannya gue terus-terusan naro gayung di dalem bak, laki gue frustasi. Dia ngomel-ngomel dan ujung-ujungnya kita berantem. Abis gue ga terima aja dia marah-marahin gue cuma gara-gara gayung doang. Hal sekecil itu dalam rumah tangga bisa jadi besar loh. Sungguh gue kangen pacaran.

Suatu hari gue lagi mandi dengan indahnya, tiba-tiba suami ngetok pintu kamar mandi dengan kenceng. Gue ge-er dong, kirain dia mo ikut masuk dan ngajak indehoy. Kemudian gue buka pintu dan bertanya dengan nada genit, “kenapa yank, mau ikut masuk mandi sama aku?”, terus laki gue jawab, “Neng, jangan lupa taro gayung diatas bak”. *kemudianhening*

Oalaaahh.. postingan kali ini cukup panjang juga ya ternyata, padahal baru 3 poin doang yang gue bahas, masih ada ratusan poin lainnya yang menunggu. *lebay*

Berhubung tangan gue udah pegel, gue pamit undur diri dulu ya guys. Nanti gue lanjutin lagi poin-poin selanjutnya di Tips Kerharmonisan Rumah Tangga part 2. Salam Telolet. Bubye.

 

Advertisements
86

Kiat-Kiat Jitu Menjadi Orang Kaya Sukses

Ini adalah tulisan gue di tahun 2013. Tulisan pertama yang sempat mengisi web Republika Online. Tulisan ini umurnya udah 3 tahun. 3 tahun berarti kalo punya anak pasti lagi lucu-lucunya dan doyan jajan di warung. Walaupun sekarang di Republika Online udah ga ada lagi pojok khusus menulisnya, buat yang belum pernah baca kita nostalgia yuk, balik lagi ke 3 tahun yang lalu. Selamat membaca.

Dear diary,
Atas nama bintang dan bulan di langit, gue mo curhat dong. Curhat tentang sesuatu hal yang sangat gue suka, apalagi sih kalo bukan UANG, DO IT, FULUS, MONEY, atau apalah itu sebutan lainnya.

Jadi ceritanya dari dulu gue doyan banget dengerin lagu Oppie Andaresta yang berjudul ‘Andai’. Lagu itu muncul ketika gue kelas 3 SD (kalo ga salah). Tiap pulang sekolah kadang gue suka geje di kamar nyanyiin lagunya Oppie sambil loncat-loncat menggengam uang mainan monopoli kemudian gue lempar dan menghempaskannya ke udara, sehingga terjadilah hujan uang. 

“ANDAI.. A.. A.. A.. A.. A.. KU JADI HORANG KAYAH..”

Gue yakin seyakin yakinnya kita pasti pernah bercita-cita menjadi kaya. Dari kecil gue selalu berandai-andai punya rumah minimalis sederhana yang luas bangunannya lebih besar dari benua Australia. Kira-kira 7 tumbak. 

Rumah ini ada 5 lantai, luas dapurnya aja 3 hektar. Lantai 1 diisi ruang keluarga, lantai 2 kamar gue, lantai 3 foodcourt, lantai 4 bioskop, dan lantai 5 waterboom. Dari ruang tamu ke dapur aja harus naik ojek dulu. Terus kalo bocah-bocah main petak umpet di rumah gue, mainnya senin, ketemunya baru jumat saking gedenya ini rumah.

Rumah mewah sederhana gue ini yang jaga bukan cuma satpam doang tapi sama anjing juga. Dan anjingnya ga mungkin yang imut-imut macam pudel, mini pom, apalagi cihuahua. Anjing gituan mah kagak bikin maling serem. Gue pengennya ni rumah dipasangin anjing kayak Herder, Rottweiler, Pittbull, klo ga ada ya minimal bulldog gitu. Klo ga ada juga, bisa dipasangin harimau.

Anjing ginian mah ga bakal bikin maling serem.

Di rumah gue juga harus ada banyak pembantu, saking banyaknya udah kayak kontrakan pembantu. Soal gaji sih ga masalah, kan orang kaya. Pembantunya juga wajib yang spesialis di bidangnya. Ada yang spesialis nyuci baju, nyetrika, cuci mobil, ngelap-ngelap perabot, masak, mijet, sampai bikin jurnal akuntansi bulanan. Pembantunya juga harus ada yang cowok. Jadi bisa ada yang bantu benerin genteng, benerin sumur dan benerin hati gue yang retak #aseeek.

Kalo soal kendaraan, jelas biasanya orang kaya selain punya mobil pasti punya motor Harley, tapi berhubung gue naek sepeda aja ga bisa, paling garasi rumah tar diisi dengan mobil-mobil standar macem Ferrari atau Lamborghini seharga 16 miliar rupiah doang. Kadang klo jiwa ekonomis gue muncul, sampai sekarang gue juga ga ngerti kenapa tu mobil bisa mahal benjet gitu. Mungkin selain bisa jalan di darat, tu mobil juga bisa terbang, atau mungkin mesin di dalem mobil tersebut bertahtakan emas dan berlian, knalpotnya juga kayaknya terbuat dari logam mulia 24 karat, ckckckck.. WARRBIAZZAAA!!!

Tapi gue pribadi kalaupun tar tiba-tiba kejadian gue menang togel atau kecipratan warisan keluarga cendana sehingga mau ga mau ditakdirkan untuk menjadi tajir, daripada punya Harley mending gue pake mobil aja, mobil biasa juga ga papa misalnya pake Xenia. Gue pilih Xenia bukan karena gue ga bisa naek motor, tapi karena gue pikir kalo naek motor tus kecelakaan kan biasanya langsung mati tuh orangnya, tapi kalo naek mobil mah mendinglah, seenggaknya bisa ngerasain napas dikit dulu bentar, abis itu baru mati.

Gue sekarang lagi mikir gimana caranya biar kita bisa kaya. Hmmm.. Kadang gara-gara doyan nongton sinetron Tukang Bubur Naik Haji, gue jadi suka berkhayal macem-macem. Tu sinetron sumpah keren banget, selain memberikan contoh yang menabjubkan tentang persaingan antar penguasa mushola, Haji Sulam rupanya bisa menginspirasi kita buat jadi alasan kenapa kita ga perlu galau dalam berasmara. Alasan ini bener-bener alasan yang mulia. Kenafa? Karena selain menghemat uang buat jajan dan malmingan, kalian juga akan semakin disayang pacar kalo jago masak bubur, udah gitu dapet pahala, karena kalian berniat untuk menunaikan ibadah naik haji. Oke banget ga tuh?

Survei membuktikan 9 dari 10 tukang bubur yang doyan nonton si Haji Sulam pasti tercapai cita-citanya untuk naik haji. Walaupun survey-nya cuma karangan gue doang biar kayak iklan soft*x.

Satu lagi nih, gue juga punya kiat khusus buat kalian yang ga doyan bubur tapi doyan masakan padang. Ga masalah kok, jangan takut jangan khawatir, ini kentut bukan petir. Kalian masih punya kesempatan untuk naik haji, yaitu dengan cara belajar dari pengalaman si Malin Kundang. 

Gue pikir pada saat itu sebelum si Malin dikutuk jadi batu, harusnya Malin langsung minta maaf sama ibunya. Minta maafnya ga usah lebay pake bertekuk lutut mohon maaf sambil nangis guling-guling segala, tapi dengan cara bikinin ibunya restoran padang. 

Seandainya dulu si Malin berjiwa bisnis tinggi dan kepikiran bikin restoran padang, pasti nama restorannya SORIBUNDO. Jika itu terjadi gue yakin ibunya Malin bakal terenyuh trus ga jadi ngutuk anaknya jadi batu. Sampai akhirnya mereka bisa hidup kaya raya, makan rendang tiap hari dan bahagia selama-lamanya.

Jadi intinya kalo kalian pengen kaya, selain diperlukan menabung serta kerja keras tinggi, kalian juga perlu restu dari orang tua, khususnya ibu. Karena sesungguhnya nabi pun pernah berkata.. “Ibumu, ibumu, ibumu, lalu ayahmu..”

Pesan Moral : 

Tuhan menakdirkan manusia kaya dan miskin adalah untuk memberitahu bahwa doa aja ga cukup. Dan ingat!! Ga usahlah pake-pake dukun biar jadi kaya, kalo dukun emang bisa nebak nomer togel, daftar top richest people in the world isinya dukun semua.

Oke guys, cukup segitu dulu aja postingannya, gue mo netein tuyul dulu. Terimakasih sudah membaca, kalian begitu baik dan menyenangkan, berkahlah hidup kalian. Bubye..

74

Diet

​”Bisa ga sih kamu ngertiin aku sedikit aja?”, kata perut kepada celana.

Well, postingan kali ini disponsori oleh gue yang lagi selonjoran manja di sofa sambil ngemil kue coklat dan buka-buka instagram. Pelan-pelan gue scroll down dan malah nemu foto-foto ini!!

Iyesss.. Itu foto si model cantik Kimmy Jayanti, liat foto dia yang body-nya begitu aduhai binti sempurna bikin gue keselek dan rasanya pengen muntahin semua kue coklat yang barusan gue makan.

“Pokoknya mulai besok gue harus diet!!”, ucap si nyonya nyablak ratusan tahun yang lalu.

Diet adalah sebuah kegiatan menjaga pola makan demi bentuk tubuh yang ideal. Selalu dimulai besok dan banyak yang gagal, termasuk gue. Kegagalan diet terletak pada sifat gue yang penyayang, jadi kalo liat makanan, otak langsung merespon dengan bilang, “ih, sayang banget kalo ga diabisin.”

Belum lagi tiap temen posting foto makanan pasti gue ngiler dan ngerengek-rengek ke suami minta dibeliin, makanya gue pengen banget hamil ngerasain ngidam biar dibeliin semua makanan yang gue mau, kalo suami nolak tinggal bilang aja, “nanti anaknya ngiler loh”. Life is simple.

Kalo liat foto ini, baksonya seolah-olah berkata, “lahap aku, nikmati aku, lagi, lagi, sekali lagi, hap!! pinterrrr..”

Sebenernya tekad ini udah bulet untuk diet, eh malah perut gue yang makin bulet. Kalo udah gini gue jadi kesel dan pengen nyalahin Kanjeng Dimas Taat Pribadi. Gue kan minta dia buat ngegandain uang ya, eh dia malah ngegandain lemak gue huhuhu.. 

Emang dasar cewek sulit dimengerti, punya hobi makan, kebiasaannya ngemil, tapi cita-cita pengen kurus, trus kadang pas gue lagi usaha diet malah dibilang gendutan, aku tuh ga bisa digiiniin!! #terisak-isakmode-on

Cewek kan paling ga suka dikatain gendut. Jadi harus pake cara yang halus. “Eh, kamu dari mana aja? Dari jauh kok udah keliatan?”

Kalo ngomongin diet sebenernya banyak sih macemnya, dari mulai diet makanan, diet uang belanja, diet kantong plastik, sampe diet rokok. Ngomongin diet rokok gue jadi keingetan sama temen gue si Minceu. Minceu ini adalah seorang waria yang biasa mangkal sambil ngamen di prapatan Buah Batu Bandung. Minceu berpenampilan layaknya banci pada umumnya yang berambut panjang, rahang tegas, mukanya gradakan banyak bopeng-bopeng bekas jerawat yang ditutup sempurna menggunakan fondation, alisnya juga tebal, dan warna lipstik bibirnya merah mencolok kayak abis makan orok.

Pertama kali ketemu Minceu adalah ketika gue lagi naik angkot jurusan Buah Batu-Dayeuh Kolot. Gue naik angkot duduk syantik di paling pojok, sebelah gue ibu-ibu berjilbab. Beberapa menit kemudian datenglah Minceu yang abis pulang ngamen di prapatan, Minceu duduk di sebelah ibu-ibu berjilbab tadi, cuma ibu-ibunya nampak ketakutan gitu sebelahan sama Minceu, akhirnya si ibu pindah duduk ke depan sebelah sopir. Liat tingkah si ibu, Minceu langsung nyolot sambil bilang gini, “biasa aja kali bu, ga usah jijik sama eike, banci juga manusia, cyiinn!!”

Berhubung ibu-ibu tadi pindah duduk ke depan, otomatis gue jadi sebelahan sama Mince. Gue menoleh ke kanan menatap dia, Minceu juga balik menatap mata gue. Kami saling bertatap-tatapan, dan akhirnya kami pun berciuman.


CUT, CUT, CUT!!!

Enggaklah, ga kayak gitu ceritanya. Serem amat gue cipokan sama Minceu, eike masih doyan batang, cyiinnn..

Oke fokus!! jadi pas gue bertatap-tatapan sama Minceu, gue senyumin dia, gue senyum dengan tulus, karena gue menghargai Mince sebagai seorang manusia yang jauh lebih sempurna dari setan dan iblis. Minceu pun senyum balik ke gue. Kita ga ngobrol apa-apa selama di angkot, hanya saling menatap dan tersenyum.

Beberapa hari kemudian gue seangkot lagi sama Minceu. Kali ini Minceu nyapa gue duluan.

Minceu : “Heeiii.. Apa kabar cyiiinn, kita seangkot lagi nih”.

Gue : “Eh, iya kita ketemu lagi.”

Minceu : “By the way, anyway, bussway, nama kamu siapa, cyiinn? Kenalan dong sama eike.”

Gue : “Saya Annisa, nama mas atau mbak-nya siapa?”

Minceu : “Ah, kamu ga usah panggil eike mas atau mbak, panggil aja Minceu.”

Gue : “Oke deh, Minceu. Met kenal ya.”

Akhirnya gue pun ngobrol geje sama Minceu di angkot, dari mulai ngobrolin harga cabe naik sampai ngomongin kerjaan kita masing-masing.

Itulah sekilas gambaran tentang Minceu, gue emang ga terlalu akrab sama dia, cuma sebates ‘Angkot Friend‘ doang, tapi lumayan deket juga sampai kita bisa berteman di akun facebook.

Gue sih bebas mo temenan sama siapa juga, mo dia cowok, cewek, homo, lesbi, atau banci sekalipun juga ga masalah, selama dia ga ngutang dan doyan pinjem duit aja sama gue hahahaha..

Sampai akhirnya beberapa bulan yang lalu gue ngakak abis sama update-an status Minceu di Facebook. Kalian masih inget tentang isu rokok yang harganya bakal naik jadi 50 ribu??

Nah si Mince bikin status gini:

Hapah?? Rokok harganya bakal naik jadi 50 ribu?? Ah, buat eike sih ga ngaruh, eike ga takut!! karena yang eike isep kan bukan rokok.

Huahahahah.. Parah banget kan si Minceu. Lagian kalo rokok naik emang barang yang Minceu isep ga ikut naik juga??

Balik lagi ngomongin soal diet, sekarang gue lagi usahain yoga tiap hari, yoga-nya juga hemat cuma di rumah doang berbekal video yoga hasil download di youtube. Yang penting pelan-pelan jalanin dulu deh olahraga sehari minimal 30 menit.

Sebenernya postur tubuh gue dibilang gemuk banget sih enggak, cuma perut buncit gue ini ga nahaaannn!! Tinggi badan gue kan sejajar sama kain di pasar baru, yaitu semeter setengah. Berat badan kisaran 46-47kg, artinya kalo pengen punya badan ideal gue mesti nurunin berat badan 6-7kg. Andai aja nurunin berat badan semudah nurunin saldo tabungan. #KemudianNgayal

Padahal dulu gue pernah kurus loh, dulu gue susah banget gemuk, timbangan gue berkisar di 37-39 kg, ga pernah bisa nyampe angka 40 kg. Saking pengennya gemuk, ga heran tiap nongkrong bareng temen-temen gue selalu pesen makanan berlemak, yaitu steak sirloin yang banyak gajihnya itu loh. Dan pola hidup buruk gue baru terasa sekarang. Perut membuncit dan terkena kolesterol tinggi.

Kata orang sih kolesterol itu penyakitnya orang kaya, jadi untuk menghibur diri gue sih seneng-seneng aja, berasa jadi orang kaya gitu loh, padahal yang samaan cuma penyakitnya doang, kantongnya mah tetep aja kering hahahahah..

Entah apa isi perut gue ini, mungkin di dalemnya ada hak anak yatim 25%. Kalo liat perut gue suka sakit ati, punya perut buncit percuma karena gada dede bayinya huhuhuhu.. eh iya, mana umur gue tahun depan bakal menginjak di angka 30 aja nih, dimana gue jadi was-was kalo belum punya anak, katanya semakin tua wanita tingkat kesuburannya akan semakin menurun.

Soal anak gue mencoba pasrah, udah ke dokter, diurut dan minum banyak vitamin tapi belum juga membuahkan hasil. Punya atau ga punya anak gue tetep harus bisa menciptakan kebahagiaan gue sendiri. Stop banding-bandingin hidup kita dengan hidup orang lain, setiap orang berjuang dengan tujuan dan caranya masing-masing. Entah perjuangan mereka mudah atau sulit, urusan gue adalah perjuangan untuk hidup gue sendiri.

Pas mikir gitu kebetulan gue lagi waras, eh tapi bokap malah memberi nasihat yang absurd. Bokap bilang kalo pengen kurus katanya mesti dimadu atau dipoligami dulu hahahah..

Sesungguhnya aku rela dimadu, asal kau rela kuracun~

Perjuangan gue untuk diet pun macem-macem, sebelum yoga gue juga sempet kemana-mana pake korset biar perut nampak ramping dan langsing. Terus ngaruh ga? Enggak tuh, gue pake korset, korsetnya malah minta maaf karena ga bisa berfungsi dengan semestinya.

Sekarang mungkin terlalu naif kalo gue bilang pengen kurus, gue bisa aja kurus tapi tar malah disangka ga bahagia lagi. #Ngeles

Gue mah pengen sehat dulu aja, sapa tau kalo sehat gue bisa hamil. Biarpun gendut tapi gue masih muat kok di hati suami *kedipsebelahmata. Lagian kalo gue kurus apanya yang mau diremes? Hahahah..

Sekian postingan geje kali ini. Gue tau gue jarang nulis, makanya selagi gue nulis, berkomentarlah bagi yang mau komentar, ngelike-lah bagi yang ingin ngelike, dan dietlah bagi yang pengen kurus. 

Salam olahraga!! Salam hidup sehat selalu, muaachhh..

93

Hornymoon di Bali dan Nusa Penida

​Dear pembaca yang unyu-unyu,

Kali ini gue bakal nulis tentang liburan akhir September kemaren di Bali dan Nusa Penida. Iyesss.. Akhirnya si gembel ini travelling juga *keprokhore *bakarmenyan *tebarkembangtujuhrupa

Wajar dunk gue super excited karena pekerjaan gue sehari-hari sebagai IRT kan cuma nyapu, nyetrika, ngepel, nyuci, masak, dan tak lupa menjalang di ranjang. Yang terakhir, jelas gue dedikasikan pekerjaannya bersama suami yang  super nyebelin tercinta. Ga jarang loh ada beberapa temen di Path yang meng-unfriend gue karena jarang posting dan nge-like foto mereka, mungkin disangkanya akun gue ga aktif kali ya *positifthinking

Gue emang udah jarang banget buka medos kayak Path atau Facebook, karena sibuk jualan di Instagram. Terus sekalinya gue buka Path kan males aja orang-orang pada pamer foto lagi makan di kafe-lah, shopping barang branded-lah, nongkrong di mall, ngopi-ngopi cantik, pergi nonton, dan kegiatan ajang pamer lainnya. Apalah dayaku yang tiap hari di rumah cuma bisa ngiler liat kegiatan mereka. Lagian masa iya saking pengennya eksis gue mesti fotoin tumpukan baju kusut dengan caption:

‘Sedang mengumpulkan jiwa untuk menyetrika’, 

atau

‘Hari ini kasur posesif banget, aku mo nyetrika ga dibolehin’.

Tapi eh tapi, jeng jeng jreeengg!! Akhirnya kesempatan membalas mereka yang hobi pamer pun tiba. Sori jek, gue mah ga level nongkrong di kafe atau mall, sekalinya nongkrong itu gue mesti jauh-jauh ke Beachwalk cuma buat numpang solat doang, trus makan juga di kafe Menega Jimbaran samping pantai, ihihihi.. #horangkayabaru #besokbesokpuasa #duitnyaabisbuatkebali

Gue berangkat dari Soeta ke Bali dijadwalkan tanggal 27 September jam 10 malem, tapi seperti biasa pesawat delay sehingga gue baru nyampe Ngurah Rai tanggal 28 September jam setengah 1 pagi. Kira-kira jam 08.15 motor sewaan yang gue pesen online pun dateng ke guesthouse tempat gue menginap. Gue nginep di Kubu Carik Guesthouse, bookingnya via Traveloka. 

Guesthouse-nya asri banget, banyak pohon dan tumbuh-tumbuhan yang bikin adem, bener-bener berasa banget suasana Bali-nya. Di Guesthouse ini kebanyakan turis asing yang nginep, dari turis bule sampe turis Jepang. Mungkin bule-bule juga udah pada bosen kali ya nginep di hotel yang gitu-gitu aja. Guesthouse ini juga termasuk murah kok, cuma 200 ribu per-hari udah dikasih breakfast roti, disediain handuk, sabun dan tissue. Kamarnya ber-AC, ada wifi, trus di kamar mandinya juga ada air hangatnya.  

Walaupun guesthouse ini gada kolam renang tapi fasilitasnya cukup memadai, lokasinya strategis, mas-mas pegawainya juga ramah dan pelayanannya oke banget. Kalo liburan ke Bali lagi pasti gue mau banget kembali nginep disana. 

Sekilas penampakan guesthouse dari gerbang luar.

Emang dasar orang Indonesia ya, abis breakfast pake roti dan teh manis tetep aja ga kenyang, yaudah gue makan lagi di Nasi Pedas bu Andhika yang cukup ngehits di Bali. Harganya ga teralu mahal sih, buat makan dan minum berdua cuma kena 49 ribu aja.

Abis makan tadinya gue pengen parasailling di Tanjung Benoa, tapi laki gue pengen jalan-jalan ke Kuta karena deket. Akhirnya kita ke Kuta, dan laki gue ngaco banget deh, masa dia ngobrol sama coach surfing dengan nyebut ‘Uda’, jadi berasa di restoran Padang. Susah sih emang klo jalan sama si Datuk Maringgi.

Laki gue ngobrol sama coach surfing yang ngakunya bernama Steve tapi bermuka Sitampubolon. Emang bener muka coach-nya gada pantes-pantesnya dinamain Steve, karena mukanya mirip sama Babe Cabita Stand up comedy. Horas bah!!

Laki gue sebenernya tertarik buat nyoba surfing, jadi si Steve tar ngajarin laki gue surfing selama sejam, trus klo dah bisa dikasih waktu sejam lagi buat surfing sendiri, tarifnya 200 ribu. Tapi masalahnya laki gue ga bisa renang, dipikir-pikir tar kalopun dia udah bisa surfing sendiri taunya dia kebawa ombak trus tenggelam kan ga lucu. Mana ada surfer ga bisa renang.

Poto-poto dulu di Kuta, abaikan muka lesu laki gue yang pengen surfing tapi ga bisa berenang.

Ngalay dulu depan Hard Rock Hotel, padahal nginepnya di guesthouse.

Setelah berpikir panjang, akhirnya laki gue ga jadi surfing, kita langsung cus ke Tanjung Benoa buat parasailling

Sesampainya di Tanjung Benoa, langsung deh gue daftar buat parasailling, ditawarin sama si mbak-mbaknya parasailling itu 250 ribu selama 1 menit, ebuset dia pikir gue ga tau harga apa, untung gue udah browsing, rata-rata tarif parasailling berkisar 85-100 ribuan. Akhirnya deal deh kita parasailling dengan tarif 100 ribu dengan waktu 1 menit doang diatas, satu puteran.

Tadinya sih gue pikir 1 menit itu bentar banget, tapi pas diatas ngeri broohh, 1 menit berasa lama juga, gue malah mikir ini kapan turunnya, tangan gue udah pegel megang tali parasut diatas, padahal harusnya megang tali itu pas awal mo terbang doang, klo dah diatas tali pegangan dilepas juga ga papa. Gue kurang mudeng nampaknya, tapi ga papalah seru deh pokoknya. 

Giliran mo turun agak susah karena mesti narik tali parasut sebelah kiri sekuat-kuatnya, sedangkan tangan gue udah keburu lemes karena selama 1 menit gelantungan narik tali diatas. Kirain gue bakal kebawa terbang muter lagi, tapi untung rombongan mas-mas parasailling-nya sigap nangkep gue, dan gue pun mendarat dengan selamat.

Abis parasailling gue menuju Jimbaran buat makan sambil ngeliat sunset. Enaknya di Bali itu mo kemana-mana gampang dan deket, karena motor bisa masuk tol Mandhara. Baru sekali ini gue nyobain naik motor di tol, seru coooyy!!

Setibanya di Jimbaran, gue booking makan di Menega Cafe. Gue pesen cumi sekilo dan ikan kakap 1,2kg. Pas dateng ternyata dikasih free kangkung&buah semangka juga. Tau gitu pesen makannya setengah kilo aja, wong kita cuma makan berdua doang. 

Makan di Menega Cafe ngabisin 262 ribu buat makan&minum berdua, tapi nyisa makanan banyak banget, karena ogah rugi, yaudah gue suruh pelayan bungkusin makanan buat gue makan di guesthouse kalo laper. 

Eksis di Jimbaran nunggu sunset.

Di Menega Cafe, pose sok candid sambil nunggu makanan.

Sesampainya di guesthouse gue kaget, kok nasi yang dibungkus masih anget ya, terus kangkung yang dibungkus juga jadi lebih banyak, curiga ditambahin sama pelayan pake bekas kangkung orang lain hahahah.. tapi ikan kakap yang dibungkus sih tetep segitu porsinya bekas gue makan. Pokoknya Pelayanan Menega Cafe oke banget deh, nasi walaupun dibungkus malah dikasih nasi yang baru dan masih anget.

Setelah kenyang, kita pun pulang ke guesthouse. Ga lama kita nyampe eh malah hujan, bikin suasana jadi udin petot alias udara dingin pengen aa gatot, hihihi.. #youknowWhatImean

Keesokan hari tepatnya Hari kedua gue di Bali, kita ke Nusa Penida. Ada yang tau Nusa Penida ga? Kalo tau, pura-pura aja ga tau ya, biar gue terlihat keren gitu loh. Nusa Penida adalah pulau terpencil yang ada di ujung tenggara Bali, masuk daerah kabupaten Kelungkung. Jadi kalo dari pelabuhan Sanur kita mesti nyebrang lagi pake fastboat kesana, tarifnya 75 ribu sekali berangkat, jadi pulang pergi 150 ribu. 

Penampakan tiket fastboat menuju Nusa Penida.

Suasana di dalem fastboat yang didominasi penumpang bule.

Berhubung gue ke Nusa Penida pake travel agent, gue bayar 1,2 juta buat berdua, itu udah termasuk tiket fastboat pulang pergi, lunch box, travelling ke Broken Beach, Angel’s Billabong, Pohon kayu cinta mati, Kelingking Beach, dan snorkeling di Crystal Bay Beach.

Sesampainya di Nusa Penida gue ketemuan sama bli Komang, guide travel gue. Orangnya keren, bertato gitu. Entah kenapa kalo liat cowok bertato di Bali kesannya keren aja, tapi kalo liat cowok tatoan di Jakarta atau Bekasi minimal pasti bakal mikir, “ini begal bukan ya?” 

Oke deh, biar gampang dicerna gue rinci aja kegiatan gue di Nusa Penida.

*Broken Beach

Perjalanan dari Nusa Penida ke Broken Beach ternyata cukup jauh juga, bisa memakan waktu hampir 1,5 jam. Akses jalannya agak susah dan terjal. Gue kesana naik mobil jenis APV yang disediain travel agent, soalnya kalo naik motor was-was ban-nya pecah karena kondisi jalanan yang masih bebatuan. Walaupun ada juga sih beberapa bule yang kesana naik motor yang disewain di Nusa Penida.

Tapi semuanya sangatlah terbayar setelah melihat keindahan ini.


*Angel’s Billabong

Kebetulan jarak Broken Beach ke Angel’s Billabong ini deketan, jadi kita tinggal jalan aja, tapi klo mo renang di Angel’s Billabong kita mesti turun tebing sedikit. 

Turun tebing yang lumayan bikin lecet demi renang di Angel’s Billabong.

Kesampean juga renang di Angel’s Billabong.


*Pohon Kayu Cinta Mati
Ga tau kenapa pohon ini dinamain pohon kayu cinta mati, tapi berhubung gue narsis gue ikut foto aja biar keren.

U can fall from the sky, u can fall from a tree, but the best way to fall, is in love with me.


*Pantai Kelingking

Ada yang pernah nonton drama Korea Descendats of the sun? Pantai Kelingking ini jelas bukan tempat shooting Si Bigboss dan dokter Kang, tapi agak mirip suasananya kayak pantai di film itu yang berlokasi di Urk, cuma bedanya di pantai ini gada kapal karamnya. Terus pantai ini juga mirip sama Raja Ampat versi kw, karena di pantai ini ada ikan Mola-mola dan ikan Manta yang katanya cuma bisa ditemuin di Raja Ampat dan pantai Kelingking aja. 

Kalo dulu pacaran di semak-semak, sekarang pacarannya di tebing heheheh..


*Crystal Bay Beach

Di pantai ini tempatnya gue snorkeling, cuma sayang si bli Komang ga ikut snorkeling, jd gue walaupun sebenernya bisa berenang pas snorkeling malah pake pelampung buat nemenin suami yang ga bisa renang ahahahah.. abis laki gue udah wanti-wanti ombaknya gede, kalo tenggelam kebawa ombak terus ga pake pelampung tar sapa yang nolongin gue, si bli Komang malah anteng-anteng aja nongkrong di warung pinggir pantai.

Akhirnya selesai juga deh ngebolang di Nusa penida, gue kembali ke bali sekitar jam 4 sore, dan langsung cus makan es krim di Gusto Gelato. 
Enaknya makan es krim disini bisa tester dulu, kalo ga malu sih boleh dicobain satu-satu hahahha.. abis es krim disini kadang rasanya aneh, ada rasa kemangi-lah, sereh-lah, dan rasa bumbu dapur lainnya. Kalo gue sih pesen rasa yang normal aja, rasa coklat mete dan matcha. Gue pesen es krim pake cone seharga 24 ribu, kalo pesen yang di cup sih lebih murah, harganya 22 ribu.

I scream for ice cream!!

Abis makan es krim, gue pulang ke guesthouse buat mandi dan siap-siap dinner. Sebelum dinner gue sempetin ke Agung Bali buat beli oleh-oleh, karena besok mesti pulang huhuhu.. di Agung Bali harga oleh-olehnya termasuk murah kok, baju dan daster itu masih ada yang harga 20-40ribuan. 

Cape belanja oleh-oleh, gue mendadak kepengen makan sate lilit, akhirnya pergilah kita ke Warung Made di Kuta. Sate lilitnya seporsi 70 ribu dapet 10 tusuk, emang enak sih, ikannya berasa banget, spicy, dan pedes. Laki gue pesen nasi campur Bali seharga 46 ribu, itu juga enak dan ngenyangin.

Warung Made ini tempatnya unik dan khas Bali banget dengan janur kuning melambai jadi kayak berasa di ondangan, ditambah band yang nyanyiin lagu-lagu lawas barat yang ga kalah kerennya, bule juga banyak yang nongkrong disini.

Yaah.. selesai juga deh liburannya, gue liburan emang cuma 2 hari doang di Bali, berangkat tanggal 27 malem, pulang tanggal 30 pagi. Maklum dapet tiket promo murah sih, 450ribu udah PP, makanya dapet tanggal sisa hueheheheh..

Pas pulang naik pesawat, gue kebagian duduk di pojok deket jendela, terus ada bule yang nunjukin nomer kursi penumpang 22C, bulenya pikir dia duduk di pojok deket jendela, padahal nomer kursi penumpang gue 22A, jelas gue udah bener duduk di pojok. Bulenya minta tukeran tapi gue ga mau. Sori bro, udah cukup 350 tahun kita dijajah bule, gue ga mau dijajah bule lagi, kursi penumpang ini milik gue seutuhnya. Diliat-liat tu bule juga aneh bawa ransel ke kabin segede lemari, entah dia abis travelling atau diusir mertua.

Oke deh, cukup sekian postingan liburannya, gue nulis dalam kondisi belum move on dari liburan nih. Begitu berkesannya di Bali sampe pengen balik lagi kesana, suasana Bali emang nyaman banget, orang-orangnya juga ramah dan baik, yang jahat cuma si Margaret ibu tirinya Angeline doang. Doain gue ya, semoga dalam waktu dekat bisa liburan lagi. Ciaaooo Bellaaaaa.. Emuaaach.. 

105

Cewek Matre

Cewek matre.. cewek matre.. ke laut aje..

Begitulah potongan lirik lagu tahun 90an berjudul cewek matre yang dinyanyikan oleh Black Skins, sampai saat ini masih oke aja dinyanyiin buat ngeledek cewek matre. Sebagai mantan cewek matre, kalo denger lirik lagu diatas, mungkin gue termasuk tipe cewek matre yang disuruh ke laut aja masih minta ongkos. Matrenya akut, broh.

Dulu gue berpikiran kalo cewek matre itu wajar, karena kalo cewek ga matre pasti cowok-cowok pada males cari uang. Makanya ga heran banyak cewek cantik berpasangan dengan cowok yang mukanya pas-pasan atau malah cenderung jelek. Mungkin para cewek cantik berpikiran “ga papa deh gue pacaran sama dia, selama dia punya uang, insya Alloh mukanya bisa dimaafkan”.

Tapi kalo liat dari sudut pandang cowok jawabannya macem-macem, ada yang bilang:

“Cuma cewek matre yang bilang cowok kere, dan cuma cewek kere yang matre.”

 Ada juga cowok yang bilang: 

“Itu pintu hati apa pintu tol?? Kok yang bisa masuk cuma yang bermobil doang!!”

Sewaktu muda dulu, gue agak menyeleksi pria yang deket sama gue, kalo dibawa jalan naik motor sih gue ga masalah dan hayu aja, cuma mikir-mikir kalo tu cowok mpe dijadiin pacar hahahah.. Tapi pada akhirnya kenyataan meruntuhkan kematreanku.

Gue sempet deket beberapa kali sama cowok bermobil, salah satunya sebut aja Abon. Si Abon ini emang mayan tajir, dia juga pengertian dan selalu membanjiri gue dengan surprise dan hadiah. Abon tajir bukan dari orangtuanya melainkan hasil kerja kerja keras dia sendiri jadi distributor kripik Ma’icih. Dulu kripik Ma’icih emang lagi hits banget, dan si Abon juga kecipratan rejeki dari bisnis ini. Kalo berdasarkan sifat, kerja keras, dan materi, gue bakal acungin 4 jempol buat Abon. Tapi karena Tuhan itu adil, Abon memiliki dua buah kekurangan yang tak mampu meloloskan dia untuk bertengger di hati gue.

Kekurangan Abon yang pertama adalah kekurangan yang berlandaskan takdir, dan kekurangan dia yang kedua adalah kesalahan yang benar-benar fatal.

Oke, mari kita bahas kekurangan Abon yang pertama, yaitu Abon ini memiliki tampang yang amat sangat.. minus, hahahah.. maafin aku, Bon. *Salim*

Si Abon emang baik, tapi sayang mukanya ga sebaik sifatnya. Abon punya postur tubuh yang tinggi tapi dia kerempeng banget, bajunya lusuh, ditambah kulitnya yang hitam, dia lebih mirip penderita gizi buruk daripada pengusaha Ma’icih. Tanpa embel-embel mobil, gadget dan rumah, si Abon gada tampang tajir sedikitpun, tapi ajaibnya, Abon ini punya deretan mantan pacar yang cantik-cantik banget!! Sumpah deh gue ga boong, muka-muka mantannya kayak model semua, model kutilang alias kurus tinggi langsing yang idungnya juga pada mancung-mancung, mpe heran si Abon udah bosen gitu ya sama cewek cantik, kok bisa-bisanya dia naksir sama gue yang punya idung ngeblesek gini.

Sebenernya kekurangan Abon yang pertama masih bisa gue terima, kalo soal style, Abon emang cupu banget, bajunya lusuh kayak yang ga dicuci beratus-ratus kali. Gue jadi bertanya-tanya, dengan uang yang dia punya masa sih ga bisa beli baju baru? Kalo jadi ceweknya mungkin gue bakal make over dia abis-abisan, gue kasih pomade di rambutnya, pakein behel di giginya, suruh dia pake celana chino beserta topi bertuliskan ‘WOLES‘, hahaha.. malah makin norak aja si Abon.

Tapi untung Abon wangi, jadi gue mau-mau aja deket sama dia. Wanginya Abon emang agak aneh, mungkin ini pelet jitunya si Abon yang bikin cewek-cewek cantik pada nempel, wanginya Abon itu wangi duit, bikin semua cewek jadi sendu alias seneng duit.

Kekurangan Abon yang kedua adalah dia udah pernah ML, bukan pernah lagi deng tapi sering. Ga tau kenapa hampir setiap cowok yang deket sama gue selalu menceritakan kisah pribadinya, padahal dia kan lagi pdkt, kok malah jelek-jelekin diri sendiri, tapi di sisi lain gue bersyukur sih, berarti si Abon emang udah nyaman ngobrol sama gue sampai dia berani ceritain masa lalunya yang menyimpang. Lagian si Abon punya mantan cantik-cantik gitu masa iya ga digarap?? 

Gue walaupun ga cantik, seenggaknya ada yang bisa gue banggain karena masih perawan. Kalo orang liat cewek cantik ga perawan kan biasa, tapi kebayang kalo gue yang ga perawan bisa-bisa dinyinyirin orang. Apa kata dunia kalo gue dibilang: “udah jelek, ga virgin pula!!”. Habis sudah hidup gue.

Tapi pernah tuh ada temen gue si Wisnu yang ngeselin banget, gue nanya sama dia, “Kamu pilih mana, cewek cantik ga virgin, atau cewek biasa-biasa aja kayak gue tapi masih virgin??”, trus Wisnu langsung mengibaratkan cewek dengan motor. Ibarat motor, gue ini bagaikan Vespa bekjul, dan cewek cantik bagaikan CBR 250cc. Wisnu bilang “gue sih lebih milih CBR 250 second, daripada Vespa bekjul tapi baru, gue rasa semua cowok juga sependapat sama gue”.

Dan sejak saat itu persahabatan kami berakhir, hahahah.. lagian kampret bener si Wisnu masa bodi gue yang aduhai ini disamaan sama motor bekjul, yang bener aja bang, gue kan belum turun mesin. Walau ni bodi disamaain sama motor bekjul, tapi yang jelas sekarang gue udah laku yey.. gue udah punya suami yang kayak standar samping, selalu menopangku disaat aku mulai miring, ecieeee.. #gombalotomotif

Terus ya, tiap malem jumat pas mau melaksanakan sunah rasul, laki gue juga selalu nyanyiin lagunya John Mayer yang berjudul ‘Your body is a wonderland’.

Eh, ini kenapa malah jadi bahas laki gue sih, oke kembali ke topik. 

Sebagai cewek virgin, gue kekeuh sumekeuh berharap pengen dapet cowok yang perjaka, kalopun ga perjaka minimal dia ga perjaka sama tangannya sendiri sih ga papa.

Setelah si Abon sukses gue tolak dengan halus, gue kenalan lagi sama cowok, dapet dari Kaskus, nama aslinya gue lupa, tapi gue inget nick name-nya ‘Mas Room’, mungkin maksudnya jamur kali ya (Mushroom), yang gue inget dari si mas jamur ini adalah badannya yang gemuk, dia lulusan ITB dan kerja di perusahaan pertambangan asing ternama di Indonesia. Soal materi ga usah ditanyalah, perusahaan pertambangan asing pasti membayar gaji yang cukup besar bagi karyawannya. Tapi eh tapi, si mas jamur yang berbadan gempal ini belagunya minta ampyuuunn..

Dia sombong banget pamer-pamer kerjaan, bahkan soal wanita-pun dia bilang gampang banget dapet cewek cantik, malah udah banyak juga cewek yang ditidurin sama dia, nah loh?

Jelas si mas jamur ini bakal gue blacklist dari daftar calon pacar, selain sombong, dia doyan ‘jajan’ pula, padahal fisiknya mirip si Gusur temennya Lupus, tapi dengan kekuatan uang, orang gendut yang biasanya ga percaya diri buat deketin cewek malah bertingkah bak pangeran William.

Gue bukan mendeskriditkan bahwa orang gendut itu jelek ya, semua orang punya kekurangan, kalo aja si mas jamur itu beneran baik ga usah pake sombong punya uang&nidurin spg cantik, mungkin gue mau-mau aja sama dia. Tapi si mas jamur juga ga naksir gue sih, dia ga menjunjukkan ketertarikannya sama gue, tapi dia sempet nyolek pantat gue!!

Ga ngerti deh, dia nyolek emang sengaja atau enggak, yang jelas pas dicolek gitu gue langsung menatap dia dengan tatapan ‘HOW DARE YOU, ASSHOLE!!’, akhirnya si mas jamur pura-pura bego dan nyalain laptopnya buat browsing. Gue anggep hal itu ga pernah terjadi dan gue juga males ngebahasnya. 

Lah, tapi barusan udah gue bahas. Ga papa deng, mayan tuh dapet satu paragfaf, masa iya mo gue hapus lagi. 

Next, setelah kopdar sama si mas jamur, gue kenalan sama cowok yang ganteng dan berduit. Udah kegirangan aja gue punya kenalan cowok ganteng, banyak duit pula!! sebut aja dia Kunyit. Si Kunyit ini gantengnya emang kebangetan, kulitnya coklat, alisnya tebel, tatapan matanya tajam kayak Nicholas Saputra, laki banget deh pokoknya. Malah pas malem minggu dia dateng ke rumah, ade gue si Anggi kegatelan pengen bukain pintu, giliran buka pintu, dia senyum-senyum sendiri sambil bisik-bisik ke gue, “ganteng, mbak Ichaaa, ganteeeeng!!”

Suatu hari tiba-tiba Kunyit jemput gue di kantor, gue lagi jalan menuju gerbang kantor, eh si Kunyit udah ada aja di depan mata ngajakin jalan, tau gitu kan gue harusnya nyalon dulu atau minimal pake gaun dengan punggung terbuka dan belahan dada rendah. Ini mah gue malah pake baju lusuh yang ga jelas padu-padannya, alis tebel sebelah, maskara luntur, lipstik pudar, muka juga lecek sisa-sisa jadi romusha di kantor. Tapi anehnya gue tetep cantik, emang susah sih kalo udah takdir.

Tiap jalan sama Kunyit gue selalu salting, ga berani menatap matanya. Seandainya suatu hari nanti Kunyit ngenalin gue ke ibunya, gue udah kepikiran buat ngasihin SKCK atau Surat Keterangan Kelakuan Baik, sebagai bukti bahwa gue adalah wanita baik-baik calon menantu idaman mertua, hihihihi.. terus gue senyum-senyum geje gitu bayanginnya, sok manis. Yang disenyumin sesekali narik napas kayak orang ingusan, lama kelamaan si Kunyit tingkahnya makin aneh, dia kejang-kejang, matanya merah, dan ngomongnya ga jelas.

Yak, benaaar!! Ternyata si Kunyit yang ganteng ini adalah pengguna narkoba. Ya Tuhaaan, heran deh, kenapa gada cowok yang beneran baik di dunia ini. Semua cowok yang gue kenal rasanya attitude-nya bermasalah. Cowok berduit apa selalu kayak gini kelakuannya??

Lelah mengejar pria kaya, akhirnya gue pun insaf, mungkin standar gue ketinggian kali ya, lagian sok banget pengen punya pacar tajir dan berakhlak mulia, kayak muka gue bagus aja hahahaha..

Intinya sih dari sekian banyak cowok tajir yang gue kenal, gada satupun yang berhasil gue pacarin. Pacar-pacar gue lahir dari keluarga yang biasa aja, kemana-mana naik motor, usut punya usut kayaknya sih motor kreditan hahaha.. kalopun ada pacar ke rumah bawa mobil, itu juga mobil ortunya bukan mobil dia sendiri.

Suami gue juga dulunya adalah salah satu korban kematrean gue. Jadi di awal kita berhubungan dia bener-bener gue porotin abis, sekali kencan dia bisa ngeluarin duit 500-700ribuan dalam sehari buat kita makan di cafe, karaoke, nonton, dll. Lagian salah sendiri dari pas jamannya pdkt dan belum jadian dia berani ngasih gue kado mayan mahal yang bikin sisi gelap kematrean gue muncul kembali.

Jadi pas masih pdkt, gue kan ulang tahun, trus iseng aja gue minta kado, padahal gue juga ga ngarep banyak, dikasih sukur, ga dikasih juga ga papa. Eh, taunya bneran aja dia ngasih, bungkusannya kayak kardus dilapisi kertas kado, awalnya gue pikir isinya bingkai foto, dalam hati gue udah ngedumel aja, “ah, ni cowok seleranya norak, masa ngasi kado bingkai foto, jangan-jangan dalemnya ada bingkai foto plus foto dia lagi”, iihh ga banget gitu loh. 

Daaan.. Ternyataaa..

Jeng.. Jeng.. Jreeeeng!! 

Isinya adalah sebuah jam tangan branded yang sempet gue keceng tapi ga kebeli karena harganya yang lumayan mahal, bisa setengah gaji gue, broh. Agak shocked juga dapet kado semahal itu, apalagi dari seorang cowok yang statusnya masih pdkt doang, dia ga mikir apa kalo tar dia nembak trus gue tolak kan dia rugi bandar, udah ngabisin modal banyak taunya gue ga mau pacaran sama dia.

Tadinya gue emang niat nolak dia karena dari awal pdkt dia udah ngajakin Ta’aruf, padahal kan gue masih pengen seneng-seneng. Tapi berkat jam tangan itulah pikiran gue jadi berubah, gue langsung mikir kalo baru pdkt aja udah dikasih kado mahal, gimana kalo jadian, bisa-bisa gue dibeliin kapal pesiar.

Berdasarkan alasan tersebut akhirnya gue mau pacaran sama dia dan nikah juga hueheheheh.. Padahal sekarang setelah nikah gue baru sadar ternyata dia ga setajir yang gue bayangkan, jam tangan branded  yang dulu dia kasih ke gue ternyata harganya ga mahal-mahal amat, gue kan tau mahal karena liat harganya di counter, sedangkan laki gue beli jam tangan itu langsung dari suppliernya sehingga dapet harga 40% lebih murah dari harga counter.

Gue masih inget, dulu laki gue ngelamar gada romantis-romantisnya loh, dia ngelamar gue pas di stopan pertigaan sambil bilang, “Would you marry me??” 

Agak kaget juga dengernya, jantung gue berdegup kencang, saking kencangnya nyaris aja beha gue copot, untung ga copot beneran, soalnya klo beha gue sampe copot, khawatir sumpelannya juga ikut keluar. 

Terus gue bilang aja iya, saat itu juga dia langsung berbelok ke toko emas buat beli cincin. Lagian gue mah orangnya mauan sih, kalopun dia ga ngelamar, malah gue duluan yang bakal ngelamar dia.

Setelah menjalani bahtera rumah tangga, gue jadi makin bingung sama yang namanya cowok. Rata-rata cowok itu impiannya punya istri cantik, solehah, nurut, pinter masak, setia, pinter beres-beres rumah dan kalo bisa ikhlas dipoligami. Tapi giliran dituntut buat menuhin semua yang perempuan mau, dia malah ngatain cewek itu matre. Ngaca tong, modal dikit pengen menang banyak hahahahah..
 
Jadi menurut kalian, wajar ga sih kalo cewek itu matre??

 Pesan Moral :


– Yang namanya cewek paling ga suka sama cowok yang banyak omong, tapi sukanya sama yang banyak uang.

– Istri cerdas adalah istri yang mampu menghabiskan seluruh gaji suaminya, agar tidak bisa jajanin wanita lain.

Udah deh, segitu dulu aja postingannya, ini postingan formalitas doang kok, biar terkesan bahwa penulisnya masih idup. 

Sekian dan terima kasih. Salam cewek matre, emmuaachhh!! 

  

110

Catatan hati si anak IPA

​Dear pembaca yang terhormat,

Gue posting lagi nih, dan postingan kali ini adalah bentuk pembuktian kalo gue masih inget password-nya.

Well, hari ini gue menulis dalam kondisi hujan yang cukup deras, jalanan depan rumah banjir, untung ga sampe masuk ke dalem. Banjir bukan disebabkan oleh air, tapi oleh manusia yang ga bisa menyikapinya, karena sesungguhnya hujan adalah hubungan baik antara langit dan bumi. #Lagiwaras

Biasanya kalo hujan gini cuma ada dua tipe kondisi hati manusia, yaitu tipe galau dan romantis, bedanya kalo romantis itu berduaan, galau sendirian.

Dalam derasnya hujan, kebetulan gue lagi sendirian tapi ga pake galau karena kan udah laku, trus iseng buka Path ternyata gue mendapat satu permintaan teman, pas gue buka tertera satu nama yang sempat terlupakan, Fira Yasmina.   

Ngeliat profil si Fira, gue pun senyum-senyum geje. Sekarang Fira cantik banget, dia putih, berambut panjang dan modis, beda pas jaman SD dulu dia suka norak gayanya pake bondu Kassandra. 

Disini ada yang pernah tau telenovela Kassandra ga? Ceritanya tentang percintaan cewek gipsy yang bajunya nyentrik trus bondunya rame banget terbuat dari emas nan berkilau. Nah, si Fira itu orang pertama yang dengan pede-nya pake bondu Kassandra. 

Telenovela Kassandra yang sering ditonton Fira.

Pertama kali liat Fira pake bondu Kassandra, gue bilang sama dia “Kamu ngapain sih pake bondu Kassandra? norak tau, mending kayak aku aja nih pake bandana kepang, tinggal pake bandana ini langsung deh punya rambut kepang kayak Bob Marley. ”

Bandana kepang andalan gue pas SD.

Kalo dipikir-pikir gue dan Fira emang sama noraknya. Tapi yang bikin gue teringat lagi sama dia adalah ketika SD dia pernah ee di kelas sampai kelas bubar. Waktu itu Fira nangis. Sebagai temen, gue harus menghibur. 

Gue: “Fira jangan nangis, aku temenin.”

Fira: “Kamu ee juga?”, tanya Fira. 

Gue: “Enggak”. 

Trus Fira nangis lagi, kasian. 😦

Temen yang ee di kelas mah emang susah dilupain. Makanya pas Fira nge-add di Path, gue langsung inget. Tadinya sih gue pengen nge-chat dia nanyain kabar, sekalian nanyain sekarang masih suka ee sembarangan ga, tapi gue urungkan niat tersebut, khawatir si Fira langsung delkon gue dari Path karena telah mencemarkan nama baiknya.  

Oke, barusan gue bahas soal cerita jaman SD, sekarang gue pengen bahas kisah gue pas SMA.

Kenapa SMP-nya dilewat??

Kebetulan gue ini murid yang terlalu cerdas, sehingga ditempatkan di kelas akselerasi, makanya pas lulus SD gue langsung masuk ke tingkat SMA. 

Gue harap kalian gada yang percaya gue secerdas itu, tapi kalo ternyata kalian percaya, baguslah, emang itu tujuan gue. 

Oke, fix kita bahas kisah hidup gue pas SMA!!

Gue ngerasa kalo hidup yang paling indah itu adalah saat SMA, dimana tiap hari kerjaannya ketawa-ketiwi ga jelas dan tiap pulang sekolah sering banget dimarahin ibu-ibu di dalem angkot karena nganggep gue-and the gank sangat berisik dan pecicilan. 

Ada yang bilang cobaan hidup terberat masa sekolah itu adalah pe-er Matematika. Gue rasa yang bilang gitu pasti anak IPS, karena sebagai mantan anak IPA gue mesti tambahin lagi cobaan hidup terberat selain Pe-er Matematika itu adalah pe-er Fisika dan Kimia. 

Gue dulu emang anak IPA, keliatan kan dari muka gue yang bentuknya udah kayak bilangan cacah?? Gimana ga cacah ni muka, tiap hari dicekokin sama rumus gravitasi, cara kerja pompa hidrolik, persamaan reaksi, integral, aljabar, sudut deviasi dan trigonometri, semuanya ada di luar kepala. Iya, ada di luar kepala maksudnya ga masuk ke otak gitu saking banyaknya. 

Suatu hari gue naksir sama cowok di kelas sebelah, namanya Tama, tapi sayang dia udah punya pacar. Tanpa sadar otak eksak gue pun bekerja, gue langsung bikin soal buat dikerjain sama si Krista, murid paling pinter di sekolah, isi soalnya kira-kira begini:

1. Hitung kecepatan Sentrifugal yang diperlukan untuk menikung pacar orang, apabila mereka sudah berpacaran selama 3 tahun?

2. Jarak cinta Tama dan pacarnya terpisah 5600 Km, bila Tama berpacaran selama 1257 hari, Hitung jumlah frekuensi berantem mereka setiap minggunya?

2. Annisa berumur 17 tahun, menjomblo 17 tahun, bila umur rata-rata orangtuanya 43 tahun, hitung berapa tekanan batin yang diterima Annisa?

Soal diatas emang cuma tiga, tapi entah mengapa begitu rumit, sampai-sampai si Krista, bahkan Einstein pun menyerah menjawabnya.

Di keluarga ternyata bukan cuma gue doang yang otaknya encer, saking encernya mpe masuk ke kuping. Eh, ini otak encer apa congean ya?? Oke ga usah berdebat, ternyata si Dio adik bungsu gue juga sama pinternya kayak gue. Jadi pas ujian SD pelajaran agama si Dio dapet soal gini:

Siapakah nama istri pertama Nabi Muhammad SAW?

Jawaban seharusnya yaitu Siti Khadijah, tapi dengan otak briliannya Dio menjawab:

Nyonya Muhammad SAW

Sebenernya jawaban si Dio ini ga salah, cuma rada absurd aja sih, seenggaknya dia udah usaha berani jawab ketimbang ngosongin jawaban. Pokoknya KBSK deh buat Dio, Kakak Bangga Sama Kamu. *peyuksayang*

Sekarang Dio udah mau kuliah, sebagai kakak yang baik hati, gue udah wanti-wanti ke dia, gue bilang “Dio, kamu hati-hati ya bentar lagi mo ujian masuk kuliah, belajar yang rajin dan jangan lupa siapin hati, siap-siap diputusin pacar dengan alesan mau fokus belajar. Dan kamu juga mesti inget kalo ujian itu sebenernya ga penting, yang penting lulus!!”, ucap gue sambil berapi-api, nyaris aja gue bakar ban.

Ga kerasa, ade bungsu gue sekarang udah beranjak dewasa, ngomongin tentang kuliah tadi, gue jadi keingetan dulu punya trik jitu dalam mengisi soal ujian, triknya adalah dengan memilih jawaban yang paling panjang, kalo ternyata ga berhasil gue coba untuk memilih semua jawaban. Itu menunjukkan bahwa gue menghargai semua pendapat. 

Trik gue oke banget kan? Ga heran gue masuk kelas akselerasi. Sebagai tambahan gue juga punya tips nih buat kalian biar cepet lulus kuliah, yaitu dengan ambil D1.

Pesan moral: Kalo cari pacar tuh jangan kayak soal ujian, udah susah-susah dipilih, taunya jawaban yang salah.

Oke deh segini dulu aja postingannya, cucian nyonya udah numpuk. 

Salam Planet Remaja!! Peace, love and gaul.. 

Bubyeee.. *kiss attack*

116

Blue Film

​Kalo baca judulnya gue yakin pasti banyak diantara kalian yang berpikiran ngeres. Tapi tenang, gue ga akan ngebahas tentang kemolekan tubuh Miyabi, Jenna Jameson, Saori Hara, atau bintang-bintang porno lainnya. 

18 tahun keatas, yuk masuuukk!!

Jadi beberapa minggu yang lalu gue sempet berantem sama suami gara-gara film bokep. Mungkin kedengerannya sepele, tapi apa yang gue rasakan ini adalah masalah yang cukup besar. Sebenernya gue juga ragu-ragu mo posting dengan tema ini, takut malah dikira bongkar aib suami, aib rumah tangga atau apalah. Tapi gimana dong gue gatel banget pengen ngebahasnya, karena gue yakin bukan cuma gue doang yang ngerasain, dan gue harap postingan ini bisa mendukung para suami di luar sana untuk lebih bisa menghargai dan menerima apapun kondisi istrinya.

Minggu lalu gue diem-diem ngehapus film bokep di hp suami karena ga biasanya dia nyimpen ‘begituan’ apalagi di hp, secara gitu kadang ponakan gue suka asal ambil hp buat main games, tar klo keliatan dia kan bahaya. Eh, tapi suami malah ngambek karena gue ga bilang-bilang mo ngapus dan karena tu film belum di pindahin ke komputer.

Semaleman gue dijutekin sama suami, gue tau dia kesel, gue coba buat netralin suasana dengan nanya-nanya kerjaan dia di kantor, tapi dia jawabnya singkat dan ketus. Otomatis gue kan jadi ikut emosi juga. 

Gue: “Kamu kenapa sih bete banget gitu?”

Suami: “Ya abis kamu ga bilang mo ngehapus, kalo emang ga suka aku nyimpen-nyimpen gituan di hp tinggal bilang aja dong.”

Gue: “Trus kamu pikir pantes apa kamu jutekin aku cuma gara-gara aku ngehapus video bokep? Kamu tuh udah nikah, sebenernya udah ga perlu film-film gituan lagi. Kamu mah gitu kan orangnya ga pernah ngerasa salah.”

Suami: “Iya, aku salah!!” (Nada suaranya meninggi)

Gue: Kalo ngerasa salah tuh ya minta maaf bukannya malah nyolot balik!!
Suami malah senyum kecut, seolah dia ga sudi minta maaf, dan ngerasa tindakannya bener, padahal jelas tadi dia bilang salah, tapi ga mau minta maaf.
Liat suami yang tersenyum kecut gitu, gue jadi makin napsu lagi ngambeknya.

Gue: “Aku yang salah, aku bener-bener salah!!”

Suami: “Salah kenapa? Salah ya udah milih aku?”

Gue: “Iya, aku salah milih kamu, sekarang aku nyesel!! Nyesel banget!!”

Gue pun pergi menjauh dan langsung masuk kamar, dalam hati gue juga ngerasa salah, kenapa gue ngomong gitu yang malah makin memperburuk suasana. Namanya juga emosi ya, gue beneran kesel, ga nyangka aja gue yang tiap hari masak buat dia, nyetrika dan cuciin bajunya tapi masa gara-gara bokep gue dijutekin gitu. Rasanya kayak diselingkuhin. Gue berasa suami gue lagi selingkuh sama bintang bokep hahahhaa.. 

Walaupun ini bukan perselingkuhan dalam arti yang ‘sesungguhnya’, tapi dengan nonton bokep secara ga langsung brarti dia udah nyelingkuhin gue di dalam imajinasinya. 

Gue udah tau sih dari jaman pacaran, laki gue emang doyan ngoleksi film bokep. Dulu gue nyantai, karena temen-temen gue yang cowok juga kelakuannya gitu, dan gue yakin 99% cowok-cowok yang baca postingan ini udah pernah nonton atau bahkan ngoleksi pelm bokep. Sengaja gue sisain 1% buat yg ga doyan bokep, karena 1% nya itu buat cowok maho.

Jangankan temen-temen cowok, bokap gue aja punya kok koleksi bokep. Waktu kecil gue pernah ga sengaja nemuin di tumpukan baju di lemarinya, waktu itu jamannya VCD, gue nemuin banyak kepingan-kepingan CD yang bersampul porno di lemari baju bokap. Makanya buat yang pada punya anak lebih ati-ati lagi naro barang, anak kecil itu pinter banget, doyan ngacak sana, ngacak sini, ga heran kan ada banyak kejadian bocah nemuin pistol ayahnya yang seorang polisi trus main tembak sana sini sampai menewaskan korban. Itu karena orangtuanya kurang waspada. Btw, gue belum jadi orangtua aja udah sotoy banget ya hahahah..

Oke, kembali ke topik!!

Waktu masih pacaran sih gue maklum kalo cowok punya ‘begituan’, gue juga pernah kok nonton bokep ramean sama temen-temen cewek pas gue kelas satu SMA. Film bokep yang pertama kali gue tonton adalah Bandung Lautan Asmara yang dibintangi oleh Nanda dan Amet yang secepat kilat menjadi pemain bokep legendaris pada jaman itu. Kalo cewek-cewek lagi nonton bokep tuh banyakan teriak-teriak “iiihh, iihh jijiiikk., iih diapain ituuu!!”, maklum kita kan masih abege, belum ngerti pacaran yang aneh-aneh, ciuman aja mikirnya bisa hamil. 

Tapi setelah nikah entah kenapa gue malah ngerasa kalo film bokep itu ga penting dan berbahaya. Film bokep sekarang gampang banget diakses, ga heran banyak kasus perkosaan dan pencabulan. Film bokep mungkin bukan penyebab utama tapi bisa jadi sebagai salah satu faktor pemicu tindakan perkosaan maupun pencabulan. Sebagai calon seorang ibu kelak, gue juga miris kalo denger anak orang diperkosa atau dicabuli, pengen rasanya gue pasangin mercon atau bom molotov di ti**t si pelaku sebagai efek jera.

Film bokep juga bisa bikin cowok menuntut hal-hal aneh yang ada di dalam film tersebut, entah itu pake pecutan, borgol, ikat pinggang, rantai, bahkan gagang pacul, eh?. Liat aja Mr. Grey dalam film ‘Fifty Shades of Grey’, bused perlengkapan ‘perangnya’ ngeri-ngeri banget. 

Ga jarang kebanyakan nonton ‘gituan’ juga bisa bikin cowok menuntut pasangannya untuk memiliki body bak bintang bokep, yang pada akhirnya si cewek terjebak dan tergoda untuk membentuk dan memperindah bagian tubuhnya dengan proses operasi yang menyakitkan.

Entah gue yang terlalu lebay atau gimana, tapi emang gue ga suka aja sama film bokep. Jarang gue bisa napsu nonton begituan, apalagi pas lagi nonton bokep, suami pernah komen gini: “Liat tuh badan harusnya kayak gitu, toket gede, perut rata. Nah kamu malah kebalikannya. Perut gede, toket rata.” Pas denger itu sih gue sempet ngakak sambil bilang gini: “Heh, gue juga bisa punya body kayak gitu, asal lu kuat aja modalin gue 20 juta sebulan, dalam waktu 3-4 bulan yakin deh badan gue bisa kayak gitu.” Suami langsung speechless. Hahahahah..

Lagian gue heran sama suami, jelas-jelas dia orang pertama yang paling vokal nyuruh gue berhijab dan nutup aurat, malah dia berharap gue pake hijab syar’i segala yang pake gamis dan kerudung panjang sebates perut. Helooowwww.. Elu ga sadar diri apa, seenaknya nyuruh gue nutup aurat tapi dia sendiri masih doyan banget melototin bintang porno bugil.

Trus gue jadi diem-dieman sama laki gue. Di tempat tidur dia bilang gini,

Suami: “Neng, aku ga ngerti kamu suka ngomel-ngomel ga jelas gini. Kamu bilang kamu nyesel punya suami kayak aku. Sapa tau kamu pengen cepet punya keturunan, kalo kamu pengen cari suami lain aku mah bebas.”

Gue: “Lah, kamu kok mikirnya gitu, jauh banget pikirannya, aku marah bukan gara-gara pengen punya anak apalagi kepikiran cari laki-laki lain. Aku cuma pengen kamu ngerasa salah dan minta maaf, udah itu aja, sesimpel itu.”

Lagi-lagi suami cuma diem dan sama sekali ga minta maaf, dia langsung keluar kamar. 

Kita pisah ranjang, gue tidur di kamar tidur dan dia tidur di sofa ruang tamu, sesekali gue denger dia nepok-nepokin badannya karena digigit nyamuk. Gue cuekin aja, biarin ah, dia sendiri yang milih buat keluar kamar.

Besokannya kita masih diem-dieman, tapi walau berantem sehebat apapun gue masih tetep bikinin sarapan buat dia. Gondoknya lagi taunya sarapan dari gue ga dia sentuh sama sekali, sampai akhirnya pas dia mo berangkat ke kantor baru deh tu sarapan dia bekel buat dimakan di kantor. Dia pun pamitan mo berangkat. Biasanya dia suka nyium gue sebelum pergi, ini mah enggak. Yo wis ga papa, namanya juga lagi diem-dieman.

Kalo suami istri berantem, suasana rumah mendadak jadi ga enak. Seandainya gue punya anak mungkin si anak bisa gue jadikan tameng, gue main terus aja sama anak dan cuekin suami. Tapi nyatanya gue belum dikaruniai anak, jadi suka bingung kalo lagi berantem sama suami. Sempet kepikiran buat kabur ke Bandung, tapi nanti apa kata keluarga gue, apalagi nyokap bokap udah cerai, gue ga pengen mereka jadi kepikiran sama rumah tangga gue. Lagian kan ga lucu juga kalo nyokap nanya, “kenapa kamu berantem??”, trus gue jawab “gara-gara film bokep, mah.” Wah, bisa dicengin abis nih gue, karena masalah gue dan suami kan ecek-ecek banget, ga seberat masalah nyokap bokap dulu yang akhirnya memutuskan untuk bercerai.

Gagal kabur ke Bandung, akhirnya gue kepikiran kabur ke tetangga!! 

Sejak nikah, resign dari kantor dan sekarang menjadi ibu rumah tangga yang tinggal di Bekasi, gue ngerasa kehilangan sosok yang bernama ‘temen’. Temen-temen gue kan di Bandung semua, kalo lagi liburan di Bandung mereka sering banget ngajak gue ketemuan, tapi gue-nya yang selalu ga bisa, karena kalo udah di Bandung boro-boro mikirin temen, jelas gue kangen-kangenan dulu sama keluarga, saking kangennya kadang waktu kumpul sama keluarga lewat gitu aja dan gue harus pulang karena jatah cuti suami yang terbatas. Ga heran, ada beberapa temen yang mencap gue sombong sejak menikah. Padahal bukannya sombong ga pengen ketemu, tapi ketika kita nikah dan jauh dari keluarga, kita bakal sadar kalo keluarga itu penting dan ngangenin banget. Kalo mau ya mereka aja yang nyamperin gue di Bekasi, mereka juga gada yang mau kan nyamperin gue disini. Jadi sekarang gue beranggapan kalo temen udah ga sepenting dulu lagi, walaupun kita masih suka keep in touch di dunia maya, tapi tetep aja karena jarang ketemu malah kayak ada jarak diantara kita.

Temen-temen gue yang sekarang adalah tetangga gue. Gue punya kumpulan ibu-ibu yang kerjaannya ngumpul buat nonton drama korea, masak-masak dan makan-makan,  kalian bisa panggil kita dengan sebutan ‘Geng Asoy’. Kita se-geng itu berempat yang terdiri dari encing Tia, tante Mey, si bontot Cantika dan gue tentunya. Kita berkumpul atas persamaan nasib, yaitu sama-sama belum dikaruniai anak. 

Ibu-ibu lain sering bilang geng kita ini geng pemalesan, geng ibu-ibu yang kerjaannya main sama makan mulu. Gue anggep mereka sirik, karena yang bilang kita geng pemalesan adalah ibu-ibu yang frustasi dan kecapean ngurusin anak-anaknya. 

Sangat wajarlah kalo kita sering ngumpul, karena kita di rumah sendirian, rumah bener-bener sepi ketika ditinggal suami kerja. Saking sepinya malah kayaknya cocok ni rumah ditempelin stiker bertuliskan ‘RUMAH INI SEDANG DALAM PENGAWASAN KPK.’

Ada yang menarik dari pertemanan pertetanggaan kita, ada Encing Tia yang berkulit hitam, badannya kurus kerontang dan berambut kribo, sebenernya dia cocok tinggal di Etiophia, tapi dianya ga mau. Encing Tia nikah 8 tahun tapi belum dikaruniai anak, padahal dia udah ngerasain hamil 4 kali. Cing Tia pernah keguguran 3 kali, dan sempet ngerasain melahirkan dengan cara caesar tapi bayinya hanya bertahan beberapa jam dan kemudian meninggal. 

Ada juga Tante Mey, seorang wanita paruh baya keturunan Cina yang otaknya agak geser. Pertama kali ketemu dia, sebagai warga pribumi pasti berpikiran kalo orang cina itu sombong, apalagi si tante Mey doyan banget pake legging macan, entah apa hubungannya antara sombong dengan legging macan, tapi kayaknya emang udah standar gayanya aja enci-enci Cina pake legging macan dengan perhiasan bling-bling dimana-mana. It’s so mainstream, dan diantara kita berempat cuma tante Mey yang rumahnya paling mewah dan bagus. 

Tapi ternyata si tante Mey ini sama sekali ga sombong loh, walaupun berbeda keyakinan dengan kita tapi dia dan suaminya baik banget, pas lebaran kemaren malah dia dan suaminya muter keliling komplek ke rumah tetangga untuk maaf-maafan sembari ngasih amplop THR yang dibagi-bagiin ke anak-anak. Sering juga tante Mey ngasih sumbangan untuk Mesjid deket rumah, benar-benar toleransi antar umat bergama yang patut dicontoh.

Tante Mey hampir 11 tahun menanti seorang anak, kemaren sempet tuh dia telat mens 10 hari, dia udah girang, saking girangnya dia ga cek tespek dulu dan langsung pergi ke bidan tapi ternyata kata bidan dia ga hamil, dan beberapa hari kemudian si tante mens juga. Sekarang tante kayaknya emang udah bener-bener pasrah untuk hamil, dia malah niat ambil anak bayi usia 3 bulanan dari panti asuhan untuk diadopsi, dia bilang “Nanti kalian bantuin aku ya ngurusin anak, kalo aku lagi males kalian jangan kaget kalo tar anaknya aku titipin di rumah kalian.” Terus gue nimpalin, “Yaelah tante, kalo ga mo repot ngurus anak mah ga usah ngadopsi segala, mending tante maenan Tamagotchi aja gih sono, simpel dan ga ribet hahahaha..”

Beda lagi dengan si Bontot Cantika, dia mah masih muda, umurnya 21 tahun, baru nikah beberapa bulan, jadi bawaannya rada santai kalo dia belum hamil. Sebagai anak paling bontot di geng Asoy, Cantika paling sering dibully dan disuruh-suruh sama kita, dan dia udah jadi seksi cuci piring permanen kalo kita beres masak dan makan-makan. Tapi teteplah kita semua sayang banget sama Cantika yang polos.

Kita berempat adalah ibu-ibu yang belum dikaruniai anak dengan problemanya masing-masing, kalo lagi ngumpul bareng mereka gue jadi inget serial film ‘Desperate Housewives’. Kayaknya cocok juga nih pertemanan pertetanggaan kita dibikin film yang berjudul ‘Geng Asoy’, dari judul sih ketauan banget kayaknya kurang menjual, tapi cup ah gue yang jadi pemeran utamanya!!

Dari semua anggota geng Asoy, akhirnya gue memutuskan untuk kabur ke rumah cing Tia. Kebetulan suaminya masuk kerja shift malem, jam 5 sore suaminya udah berangkat ke kantor, sedangkan jam 5 sore suami gue pulang dari kantor. Momen yang pas banget buat kabur ke tetangga, seakan semesta merestui keputusanku ini. 

Sebagai pria jaim dan keras kepala, gue yakin suami ga bakal peduli dan ga kan nyariin gue. Gue pun udah ada niat mau nginep di rumah cing Tia seharian. Saat itu pukul 17.40 Waktu Indonesia Bagian Baper, sesekali gue cek hp untuk memastikan suami ngubungin gue apa enggak. Dan ternyata enggak. Walaupun lagi kabur tetep loh gue sebenernya berharap dicariin suami, tapi kalo ga dicariin yaudah biarin ajalah, gue mah pasrah rumah tangga ini mau dibawa kemana.

Jarum jam menunjukkan pukul 18:34 Waktu Indonesia Bagian Bad-mood, agak bosen juga sih gue di rumah cing Tia, gue jadi kepikiran kalo besok gue pulang ke rumah bakal semurka apa ya laki gue liat istrinya ga pulang semaleman, ga minta ijin suami pula. 

Kemudian tiba-tiba “TRIIING!!”, ada sebuah chat masuk di WhatsApp: 
“Keluar rumah kemana? Ga kasih tau.”
Iyesss, itu ternyata WA dari laki gue, akhirnyaaa dicariin juga. Namanya perempuan ya, walaupun judulnya ngambek tapi pas baca WA dari suami tetep aja luluh. Gue juga ga nyangka dia bakal nyariin, mungkin dia pikir gue kabur ke Bandung padahal gue cuma minggat bentar ke rumah tetangga hahahha..

Gue pamitan sama cing Tia, gue bilang ga jadi nginep karena laki gue udah nyariin, cing Tia pun ketawa ngakak, entah dia ketawa karena gue udah baikan sama suami, atau dia ketawa bahagia karena gue ga jadi numpang nginep di rumahnya.

Dalam perjalanan pulang, gue udah deg-degan takut dimarahin suami karena keluar rumah diem-diem. Sesampainya di rumah gue liat dia lagi anteng nonton film kartun favorit gue, Dragon Ball Super Saiyan God, otomatis gue pun ikut nonton dan kita ngobrol seperti biasa lagi, kayak gada apa-apa. 

Hal yang paling indah dari berantem adalah ketika abis berantem biasanya justru malah jadi makin mesra, ujung-ujungnya kita indehoy deh ahahahaha.. Abis indehoy laki gue melukin gue ampe gue sesek, akhirnya selama tidur dia megangin terus tangan gue seakan takut gue kabur lagi dari rumah.

Dia emang ga minta maaf, tapi dari gesture tubuhnya gue tau dia menyesal. Hubungan rumah tangga itu emang beneran rumit, karena kalau Sederhana itu bukan rumah tangga, melainkan rumah makan padang. Ada hal tertentu yang menurut gue sepele tapi buat dia masalah besar, buat gue masalah besar, sedangkan menurut dia sepele. Masing-masing punya ego yang bikin kita selalu ngerasa paling benar, salah satu emang harus ada yang ngalah, mengalah bukan untuk menang, tapi untuk menghindari perdebatan. Tapi juga jangan terlalu sering mengalah, nanti lupa rasanya menang.

Sebenernya menurut kalian gue lebay ga sih sempet ngambek gara-gara film biru? Dan sepenting apa sih Blue Film buat kalian? Seberapa penting dan seberapa sering kalian nonton? Hahhaha.. Jadi kepo. 

Oke, guys.. Demikian kiranya intisari kehidupan rumah tangga yang sudah gue rangkum dan sajikan ke hadapan kalian semua wahai pembaca yang budiman. Untuk kelanjutan cerita apakah abis berantem kemaren suami jadi trauma nonton bokep atau enggak. See you on the next another story. Salam cilukba, emmuaaaahh!!