WASPADA PELAKOR!!

Ebusyeeett.. baru nongol di blog judulnya langsung menyita perhatian para wanita,  khususnya emak-emak. Baydewey, dari kemaren udah ada beberapa blogger yang selalu tanya, “Nyonya kemana aja? Kok ga pernah nulis lagi?”, harap tenang gengs!! Selama gue masih hidup insya Alloh gue bakal terus menulis, sampai mati di akhirat pun gue bakal gentayangan untuk menulis (tapi itu berlaku kalo gue punya kenalan orang dalem).

Salah satu alesan gue jarang menulis adalah hmmm.. ngerasa ga sih kalian kalau blog sekarang udah ga serame dulu lagi? Entah perasaan gue doang atau gimana, tapi kayaknya sebagian penghuni blog udah pada pindah ke Vlog. Walaupun masih ada sih yang konsisten nulis ampe sekarang.

Buat mereka yang konsisten, gue pengen bilang “Debaaaggg!!” (Baca: Daebaakk!!, artinya: Warbiazaaahh), gue sungkem sama kalian, soalnya buat gue nulis tuh kebutuhan sandang nomer sekian setelah Tiktok sama Instagram hueheheh.. Bowo, mana Bowo?

Permen buat Bowo, sayangnya keperawananku pecah bukan karenamu sayang..

Eh, iya gue mo cerita dunk. Jadi barusan kan gue lagi nyapu halaman dengan syantiknya. Hari ini cukup indah sampai ada bocah tetangga lewat terus bilang..

TETEW..

TETEW..

OMAYGAD, Itu bener-bener merusak mood gue yang lagi konsen nyapu, mendadak jadi pengen goyang 2 jari. Hadeuuhh.. gini deh kalo tetanggan sama tutup botol Campolay..

Eh, iya. Berhubung emak-emak diluar sana udah nungguin cerita tentang pelakor. Yaudah yuk kita cuss ajah..

Apa sih Pelakor?

Pelakor adalah singkatan dari PErebut LAki ORang, atau ada juga yang menyebutnya WALINGMI alias WAnita maLING suaMI.

Jadi gue ada cerita based on true story. Bosnya temen gue selingkuh sama sekretarisnya, padahal si Bos itu udah nikah dan punya 2 orang anak perempuan. Bos dan istrinya emang udah bertahun-tahun LDR, si Bos kerja di Kerawang, sedangkan istri dan anak-anaknya tinggal di Bandung. Jadi mereka biasa ketemu seminggu sekali.

Si Bos udah sering minta istrinya buat pindah dan tinggal di Kerawang, tapi istrinya ga mau, entah apa alesannya gue juga kurang jelas.

Mungkin karena jauh dari istri dan dia punya sekretaris yang selalu ada buat dia, makanya si Bos jadi punya celah buat selingkuh sama sekretarisnya sampai dia hamil.

Si Bos ga punya pilihan lain, selain ngaku ke istrinya kalo dia selingkuh dan berencana untuk nikahin sekretarisnya.

And u know what?? Istrinya bilang ga papa, dia rela dipoligami, asal anak-anaknya jangan sampai ada yang tau. Anak-anaknya juga harus terus dibiayain terutama soal pendidikannya. Dia juga bilang bakal sukarela dateng ke nikahan suaminya buat kasih restu, tapi suaminya nolak.

Akhirnya sampai sekarang kedua anak perempuannya yang udah SMP belum tau kalau bapaknya nikah lagi.

Drama masih belum berakhir. Beberapa bulan sejak si suami nikah lagi, istri pertama pun hamil anak laki-laki. Si istri kedua kemudian melahirkan anak laki-lakinya. Si suami sibuk dengan kelahiran putra pertamanya dengan istri kedua.

Entah stress atau gimana, ketika memasuki kandungan 4 bulan, si istri pertama keguguran.

Miris ya, padahal si istri pertama udah nemenin suaminya dari bawah banget.  Sekarang giliran si suami ada di puncak kesuksesan malah dicomot sama pelakor.

Kalo dari cerita diatas, menurut kalian siapa yang salah?

Gue sempet beradu argumen sama temen gue. Berhubung dia juga LDR sama suaminya, dia mengutuk keras perbuatan selingkuh si Bos dan sekretarisnya. Dia bilang, walaupun LDR tapi itu sama sekali bukan alesan buat selingkuh.

Apa yang temen gue bilang itu emang masuk akal, apapun kondisinya jangan sampai dijadiin alesan buat selingkuh.

Tapi di sisi lain, menurut gue istrinya juga salah karena ga mau ikut suaminya tinggal di Kerawang.

Untuk mencegah Pelakor merajalela, mari kita bedah kasus atas permasalahan cerita diatas.

Tujuan pernikahan itu bukan cuma nerima dia apa adanya, atau nerima dengan legowo segala kekurangan dia. Tujuan pernikahan adalah untuk mendapatkan pernikahan yang sehat.

Sehat harus selalu dijaga. Kalau sekarang sehat, bukan berarti selamanya sehat. Harus dijaga untuk sehat terus. Jaga tingkah laku dan mata setiap hari.

Tujuan pernikahan juga agar kita menikmati pernikahan dan bukan hanya bertahan. Orang bisa beli rumah, tapi belum tentu bisa nyaman berumah tangga.

Pernikahan bukan cuma soal perasaan, tapi komitmen. Karena perasaan bisa berubah-ubah, tapi komitmen adalah pilihan. Komitmen ga kan berubah.

Gimana? Kata-kata barusan menyentuh kalbu ga? Kalo menyentuh, mari kita lanjut..

Jadi yah, wahai emak-emak di luar sana. Tolong itu suami-suaminya dikondisikan, jangan sampai mereka punya celah buat selingkuh, caranya gimana??


1. Sebisa mungkin tinggal sama suami.

Emang ada sih beberapa pekerjaan suami yang menuntut LDR, misal yang suaminya kerja di Kalimantan (Offshore) atau suaminya seorang pelaut. Kalo itu gue maklum LDR. Tapi kalo kayak cerita diatas, walaupun Bandung-Kerawang cukup deket, mending tinggal barengan aja deh, untuk mencegah hal-hal yang pelakor inginkan.

Tapi kalo kita udah tinggal sama suami terus dia selingkuh, mending kebiri aja tititnya diem-diem, sisain bijinya doang buat pelakor hahahaha..

Eh, jangan ditiru ya mommy, aku cuma bercanda kok wkwkwk..


2. Rawat diri kalian.

Gue sering denger emak-emak yang ngomel ke suami kalo dia disuruh cantik di rumah. Alesannya, suami bosen liat bininya dasteran mulu di rumah, terus bininya ngambek sambil bilang, “Eh Tong, makanya lu jangan kebanyakan liat artis mulu, kalo lu mau gue kayak Sandra Dewi, lu modalin-lah gue buat ke salon atau sedot lemak. Elu tuh, modal dikit pengen menang banyak.”

Nah, ini nih yang salah. Kebanyakan ibu-ibu pengen cantik instan yang merogoh kocek banyak. Padahal cantik itu ga harus sedot lemak, suntik putih, implan payudara atau filler loh. Cantik itu kan bisa dengan kita hidup sehat dan olahraga. Kedengerannya kata-kata gue cetek. Tapi gue mengalaminya. Sejak gue kena PCO dan divonis susah hamil, gue sekarang bener-bener ngerubah pola makan dan rutin olahraga. Dulu BB gue 48 Kg, sekarang cuma 40 Kg aja dongs!! Walaupun belum berhasil hamil, tapi insya Alloh sehatnya dapet.

Makanya emak-emak jangan banyak alesan untuk olahraga, U have time if U make time. Gue juga dulu susah payah loh diet. Tapi karena udah terbiasa, sekarang tiap makan gorengan, mie atau bakso, gue suka langsung merasa bersalah. Tapi gue pikir, ga papalah sekali-kali hihi..


3. Komunikasi

Ini tuh susah banget loh, gue pribadi aja masih sering ada misskomunikasi kayak gini :

-Miskomunikasi Part 1

Gw : “Tayank tayank, aku kondangan pake baju warna apa ya? Mending item atau putih?”

Suamik : “Item kayak mo ke kuburan, putih aja.”

Gw : “Ah, tapi klo putih aku keliatan gendut kayak sarung guling. Kalo abu aja gimana?

Suamik: “Yaudah terserah, abu juga bagus.”


15 menit kemudian, gue keluar pake baju warna ijo. . .

-Miskomunikasi Part 2

Gw : “Tayank tayank, km mau dimasakin apa, kalo sarden sama sayur asem mau?”
Suami : “Terserah.” 


Akhirnya gue pun masak ayam goreng dan sayur asem.

Suami : “Loh kok, malah jadi masak ayam, katanya sarden.”

Gw : “Kan tadi kamu bilang terserah, yaudah aku masakin ayam.”

Suami : “Tapi kan kamu nawarinnya sarden, kok malah masak ayam.”

Gw : “Lah, kamu klo mo makan sarden bilang dong sarden, jangan bilang terserah”.

Itulah sekelumit contoh miskomunikasi yang buruk dan salah. Jadi soal komunikasi emang bener-bener harus sering diobrolin ya. Karena sebenernya ga ada yang salah.

Miskomunikasi itu bagaikan angka 6 dan angka 9. Tergantung cara pandang kita melihat angka tersebut. Karena kalo dibalik posisinya, si 6 akan menjadi 9, dan 9 juga akan menjadi 6. Ga ada yang salah kan. Kecuali kalo angka 6 dan 9 digabung jadi 69, itu beda lagi artinya hohohoho.. #ketawaporno #laughporn


4. Punya Penghasilan Sendiri.

Gue selalu bilang kalo ibu rumah tangga itu sebisa mungkin harus punya penghasilan sendiri. Karena kita ga selamanya bergantung terus sama suami, kita harus bisa berdiri diatas kaki kita sendiri. Siapa yang tau kan, bertahun-tahun kedepan bisa jadi suami kena PHK, suami minta cerai karena kepincut pelakor, atau hal-hal lain yang diluar dugaan.

Ga peduli seberapa pintarnya kalian, pasti pernikahan bakal bikin pusing.
Kalo gue sih ga gitu khawatir sama pelakor, bukannya gue yakin suami setia, tapi gue ngerasa semua yang gue punya adalah titipan Tuhan. Jadi kalo nanti laki gue dimaling orang, yaudah gue bisa apa selain menyedekahkannya kepada yang lebih membutuhkan.

Makanya gue suka miris kalo liat di akun gosip ada video istri sah & pelakor berantem rebutan suami di tempat umum. Suami kelakuan bejat gitu kenapa masih dipertahanin sih, bu?

Menurut gue, selama suami ga pernah selingkuh dan ga pernah main tangan, itu wajib dipertahanin.

Gue pernah iseng ngobrol sama suami tentang pelakor, terserah deh kalo kamu mo selingkuh silahkan aja. Kamu tau resikonya kan. Paling nanti kita ketemu di Pengadilan, terus aku bakal nuntut harta gono gini, kita jual rumah terus bagi dua. Kalo tar kamu udah ga punya apa-apa dan jatuh miskin, emang masih ada cewek yang mau??, tanya gue sambil mengibaskan rambut.

Gue kasih ultimatum gitu, kayaknya suami juga mikir-mikir kalo mo main gila hahahah..

Gue ga pernah rempong sih sama suami, kebetulan laki gue ga doyan pake cincin kawin, dia cuma setaun doang pake tu cincin abis itu ga pernah pake lagi. Status E-KTP dia juga single karena sebelum nikah dia udah punya E-KTP yang katanya KTP seumur hidup. Sebenernya kalo mau, dia bisa aja nikah lagi dengan ngaku-ngaku masih single. Tapi gue percaya aja sama dia kalo dia ga kan macem-macem. Balik lagi ke point diatas bahwa suami adalah titipan Tuhan.

Gue cukup update ngikutin vlog-nya bang Hotman Paris yang kalo dia kedinginan namanya ganti jadi ‘Coldman Paris’.

Bang Hotman bilang, ga usah takut cerai. Karena harta yang ada setelah pernikahan adalah harta bersama. Sedangkan harta yang ada sebelum pernikahan itu adalah harta bawaan.

Harta yang termasuk gono-gini adalah harta bersama. Makanya buat cewek-cewek yang bangga setengah mati karena nikah sama suami kaya yang udah punya rumah, mobil dan saham. Kalian harus pikir ulang kalo mo cerai, karena rumah, mobil, saham adalah harta bawaan yang suami punya sebelum pernikahan, jadi itu ga bisa diganggu gugat, kecuali suaminya pengertian mo ngasih sebagian hartanya sih ga masalah.

Cuma gue jadi keingetan aja, dulu punya temen yang cowoknya tajir melintir. Mereka pacaran 5 tahun. Si cowoknya juga romantis banget, sering kasih bunga dan hadiah unyu-unyu lainnya. Pokoknya hidupnya berasa dongeng bangetlah..

Dia selalu bangga-banggain pacarnya yang kaya nan sempurna itu. Sampai akhirnya mereka nikah beberapa tahun, kemudian bercerai. Mirisnya, pasca bercerai temen gue ga kebagian harta dari suaminya. Karena semuanya adalah harta bawaan, bukan harta bersama.

Oke, segini dulu pembahasan kita kali ini. Semoga bermanfaat buat kalian semua, khususnya emak-emak. Tapi ini juga bermanfaat loh buat cewek-cewek di luar sana yang masih berpikir kalo mo nikah harus cari yang kaya. Jangan mikir mo enaknya aja, pikirin hal terburuk yang akan terjadi, percuma kaya kalo itu harta bawaan.

Jadi ga usah takut kalo nanti dapet suami yang belum punya apa-apa, selama dia punya kerjaan sih ga masalah, toh rumah atau mobil kan bisa dicicil bareng-bareng. Yang penting rukun, gue saksi hidup bahwa kerukunan rumah tangga akan membawa berkahnya sendiri. Kalo suami istri rukun, rejeki mah bakal ada aja. Lebih susah rukun kok daripada cari duit. Tinggal kitanya aja mau usaha apa enggak. Mau ubah cara pikir atau enggak.

Oke, cukup sekian dan terima kasih.

27 thoughts on “WASPADA PELAKOR!!

  1. iyaaa iihhh…blog kenapa sekarang sepi? coba dibakar biar rame *kriikk kriikk garing *

    hahahha selalu ngakak baca blogmu mbak :)))))
    btw, boleh nggak sih bilang kalo itu salah si istri kenapa ga ikut suami aja padahal LDR nya juga ga beda alam, masih bisa lah diusahakan tinggal bareng. tapi suami ya piye ya, istri pertama kasian. ah bingung.

    dan kalo ada suami yg nuntut istrinya jadi secakep sandra dewi, boleh lah ngaca apakah sudah selevel sama harvey moeis? πŸ˜›

    • Bner kan bukan aku doang yg ngerasa, skrg feel-nya beda aja kalo ngeblog. Pengen ikut2an bikin vlog tp kyny ribet ah. Gmn mo bikin vlog wong tiap hari kegiatannya nyapu, ngepel, masak sama nyetrika doang. Agak kurang indah klo di share di vlog hihihi..

      Iya serba salah ya Mrs. Middleton, sbg perempuan yg ikut hijrah dari Bandung ke Bekasi demi ikut suami, aku juga ngerasa si istri juga salah, dy jd ga bs mantau suami, beda sama kita yg kalo ada bad feeling dikit bisa langsung ngecek hp suami wkwkwkw..

      Eh, itu bener juga loh, kebangetan kalo suami nuntut istri ky Sandra Dewi pdhl masih level manager kuli panggul 😁😁

  2. Blog sekarang emang sepiii Nyah. Seruan ngeblog 2010-2012an, krn waktu itu gw masih muda, alay dan tampan hahayy… Ga ding.

    Btw kemana aja Nyah baru nongol? Maaf lahir batin ye. *Sungkem*

    Baca2 tulisan pelakor lo jadi nambah wawasan gw kalo di masa depan nanti punya istri *cieh.
    *shit* Kalo menurut gw yg salah si laki nya lah. Paling2 gakuat nahan nafsu doang dia anjir.. kasian istri pertama dong. *malah ikutan emosi gw*. Tapi kok ya sekertarisnya mau2 aja dimadu sih anjirrr…. Bingung gw dengan dunia fana ini. *Halah

    • Kalo kamu pernah muda dan alay sih aku percaya. Tapi emang kamu pernah ganteng ya? hahahhaha.. Just kidding kid 😘😘

      Matama Duan, Mon maap lahir batin ya, maapin nyonya kmrn pas kamu pulang kampung nyonya ga sempet naikkin gaji kamu.

      Btw yg salah tuh komunikasi klo kata aku, lakinya emang ngeselin sih krn ga tahan godaan. Tp menurut pengamatan aku klo cowok udah nikah mah ga bisa cuma seminggu sekali doang dikasih jatah biologis sama istri. Tp beda2 org sih ya, mungkin ada yg tahan&ada juga yg enggak. Tp emang ga bs dibenerin juga klo dy selingkuh. Lagian yg namanya pelakor kan yg diarah pertama biasanya duit, cinta nomer kesekian.

  3. yang bikin shock dari tulisan ini adalah judul Pelakor tapi fotonya Alpenliebe wkwkwkwkw….

    Iya menurutku itu istri pertamanya terlalu gegabah dan nganggap klo LDR itu masalah enteng, ya jadi deh suami nyari cemilan di luar (walaupun gak dibenarkan tapi karna ada kesempatan jadi ya begitu deh)

    Aku dulu pejuang LDR, pacaran bentar langsung diajak nikah ya mau2 aja hehehehe. Tapi jujur salah satu alasan aku memutuskan mau untuk nikah juga karna takut LDRan lama2… takut si dia tidak kuat iman #ehhh

    iya sekarang blog sepi ya, mungkin karna orang2 males ngetiknya dan lebih enak ngomong langsung di vlog… tapi mah youtuber jaman now juga sering nyebarin informasi yang gak bener, jadi harus milah2 mana yang baik ditonton… tapi klo aku ya tetep… main Instagram hahahahaha tak lekang oleh waktu

    • Km skrg tinggal di Jerman pasti ga kenal sama Bowo Alpenliebe kan? Wkwkwk..

      Iya, pacaran LDR aja ga enak apalagi nikah coba. Masa nikah rasa jomblo kan ga oke.

      Aku juga skrg lebih seneng main instagram drpd blog. Tp suka kesel klo di IG komen2nya jahat apalagi di akun gosip wkwkw.. Btw nama akun IG km apa Na? Tar aku follow

      • Wkwkwkwwk baru2 ini aku aku tau tentang Bowo setelah tiktok di blokir mbak πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

        Iyaaa aduh gak banget deh klo nikah LDRan… mending susah seneng sama2

        Aku juga lebih ke IG karna praktis tinggal liat instastory aja πŸ˜‚πŸ˜‚ klo aku kadang males liat gimmick2, politik, aduhhhh yg gitu2 aku lewatin aja

        IG aku annamajor93 nanti aku folback πŸ˜†πŸ˜†

  4. Pelakor juga gak akan laku kalau suami suami tidak gataal.
    Jadi biar suami tidak gatal sebelum kemana mana garuk dulu di rumah sampai lunglai.
    Tapi kalau sudah servis full up masih aja ganjen, laki model gitu mah mending disingkirkan saja.
    Setuju soal perempuan harus merawat diri dan punya penghasilan sendiri, karena saat suami mulai macam macam kita gak perlu menahan kepedihan demi biaya sekolah anak anak dan karena takut gak laku lagi.
    Perempuan harus kuat, mandiri, banyak duit. Biar pas nanti ada pelakor kita bisa sawer di depan mereka kemudian menghadiahkan setas penuh bom.

    • Hahaha.. setuju sama bu tentara!! Kalo tentara walaupun istrinya kadang ditinggal2 tp dia kan emang sibuk, udah gitu yg diliat juga temen2nya doang kbanyakan cowok semua, kagak ada celah buat main cewek harusnya kecuali kalo dia emang gatel wkwkwk..

      Aku emang suka gemes sama laki yg doyan main gila, apalagi kalo pelakornya masih bocah, skrg kan lg jaman tuh anak SMA udah jd pelakor.
      Bener2 deh, kelakuan manusia sekarang bisa bikin setan tobat, setan aja kalah jahat sm manusia.

  5. Sungguh Kak Nisa, tulisanmu amat sangat berfaedah! Pada dasarnya aku juga takut sama LDR (yaileh baru pacaran doang udah lebay beut), huhuhu. Makanya kalo Kang Garem bilang mau buka usaha atau nyari kerja di luar kota, ingin ku sumpal mulutnya!
    Masalah blog sepi, mungkin sebenernya nggak sepi2 banget karena masih ada beberapa yang konsisten nulis (seperti Mbak Noni dan Mas Ir misalnya), tapi emang aku lagi nggak bergairah main blog, bahkan untuk sekedar blogwalking. Baru buka bentar, langsung ngatuk. Ujung2nya malah buka Instagram biarpun cuma sekedar buka juga πŸ˜€

    • Hahaha.. aku juga dulu pacaran LDR kok, aku ngerasain banget ga enaknya LDR. Makanya pas nikah aku rela hijrah dr Bandung ke Bekasi ikut suami.

      Btw, gpp Din kalo Kang Garem mo cari kerja di luar kota, tapi tar kalo dan nikah km sebisa mungkin ikut dia. Tapi klo km ga bs ikut dia komunikasi harus lancar, tiap hari harus dipantau pake video call dia ngapa2in aja hahaha..

      Iya, aku salut banget sm mbak Noni, hampir tiap hari rutin banget nulis postingan. Klo mas Ir, aku prnh bbrp kali liat postingan dy, tp dy udah ganti domain ke .com ya, jd klo mo komen ribet mesti masuk email dulu wkwwk

  6. Klo menurut aq pertama emg salah istrinya sih ga mau ikut si suami. Krn laki2 itu egois, mau sesoleh apapun seorang lelaki tetap harus ada burung yang dikasih makan πŸ˜‚πŸ˜… lah wong ga dikasih makan aja kudu ada yg dilepehin kan yak walau mesti diurut sendiri *perumpamaan gw udh alus belom sik. Soalnya suamiku pny kerjaan yg memungkinkan adanya mutasi dr awal pcrn aja udh dijelaskan sm masbeb bhwa nti kita nikah, istri hrs ikut krn dia sadar diri takut dirinya khilaf. Btw yah emg ga bohong sbg istri kudu cakep, minimal pake lipen kalo ada suami biar ga pucet2 amet, klo udh cakep walau gendut masih tetep lah enak dipandang. Nah klo sbg istri kagak bs bikin cakep diri, walau langsing cem bintang victoria secret tetep aja dimata lelaki mah sepet liatnya.

    • Perumpamaannya cukup fulgar beb, soalnya tu burung kalo ga diurut sendiri paling bakal wet dream πŸ˜†πŸ˜†

      Iya bner tuh, sesoleh-soleh nya cowok tetep aja nengok klo liat yg bening2, kebayang ga sih cowok kalo ngehamilin pelakor trus dengan gampangnya bilang ke istrinya, “Maaf sayang aku hilaf, aku miskol alias telat ngangkat..” 😧😧

      Aku jg di rumah msh doyan bgt pake daster, tp cukup merawat diri dengan maskeran atau pake krim dokter. Jadi walau ga make up auranya sedikit memancar wkwkwk.. tp kata suami, aku ga boleh gendut kcuali klo hamil, katanya klo gendut auranya jd ketutupan lemak 😧

      • Wkwkwk entah lah ya kenapa pria susah banget ngejaga burungnya sendiri sprti dia menjaga burungnya sblm menikah. Tuh penyanyi islami aja udh nikah lagi pdhl kuburan bininya belum ada stgh taun. Emang sih hak dia tapi klo mnurutku knp kagak rujuk aja yak sm bini ptama #obrolanlambeturah.
        Aq sejak hamil males pake krim huhu, cuma pake sabun pembersih aja. Ya ampun pdhl umur udh 30 thn, niat mau merawat kulit wajah apa daya kemalasan melanda πŸ˜…πŸ˜‚. Eh suamiku juga ga bolehin aq gendut, knp laki2 mempermasalahkan lemak wanita sdgkn wanita ga mempermasalahkan lemak laki2?? Kenapaaa??

      • Sebut aja dia Opick hahaha.. ngeselin emang tu laki, mana makin kesini nikahnya sama yg lebih cantik pula. Kadang gemes kalo selalu bawa2 agama buat membenarkan punya istri banyak, pdhl dianya aja yg gatel.

        Eh, ibu hamil kan katanya ga boleh pake krim2an gt, soalnya ada kimiawi nya. Tp klo alesan km males, brarti baby-nya bner cowok wkwkwk.. biasanya bawaan orok #sotoy

        Makanya laki2 kan egois, tp dipikir2 gada salahnya juga sih klo langsing, masalahnya waktu aku gendut, aku ga ngerasa gendut pdhl bnyk org yg blg gendutan, aku pikir gendut itu hepi, trus bodo amatlah gendut, wong udah laku ini. Tapi ternyata itu pola pikir yg salah loh, soalnya banyak wanita2 disana yg kurus dan menarik. Jadi yah, sebisa mungkin deh jaga badan. Aku jg nyesel skrg udah kurus tp perut msh buncit jd tetep aja keliatan ndut dikit πŸ˜₯

  7. Tapi ngeliat istri pertama yg ngamuk2 ke pelakor apalagi dimedsos aku liatnya bukan malah iba tapi ilfil. Lebih suka dengan istri pertama yang elegan…hehe

  8. Komunikasi sepertinya yang paling penting yaa, kalau ada sedikit masaalaah aja harus diselesaikan langsung. Dan komitmen dengan sesama pasangan harus dijaga… (ini saya masih jomblo kok malah so tau wkwkww) I

    • Iya komunikasi tuh susa loh, maksud kita ini, maksud dia itu. Nyamain persepsi susah banget.

      Ya gpp lah Jomblo juga kan belajar biar nanti bs pinter ngomong ke bini 😁😁

  9. “Semua yang gw punya titipan Tuhan,jadi kalo suatu saat diambil harus ikhlas.” setuju Nis dengan kalimat tersebut.
    Btw,aku pernah LDR sama suami Jakarta-Bandung. Tapi seminggu sekali suami rutin ke Jakarta. Atau sebaliknya aku yang ke Bandung.
    Intinya kalo misalkan terpaksa LDR harus ada kesepakatan setiap berapa hari harus ketemu.
    Btw,titip salam buat dede gemesmu,si Bowo Alpenliebe,hehehe.

    • Iya bner tuh, klo LDR emang hrs sama2 butuh pengorbanan. Kadang ada istri yg cuma nunggu suaminya yg dtg nyamperin, tp dia nya sendiri cuek gada inisiatif buat datengin suami. Pdhl suami juga seneng klo istri jengukin dia. Tp balik lagi tergantung kesepakatan juga, jangan cuma sok sepakat tp dalem hati msh ada yg ganjel.

      Btw dpt salam balik dari Bowo, katanya jangan lupa nonton video klipnya yg terbaru 😜😜

  10. pelakor ini masalah klasik di instansi saya
    wilayah kerja yang luas di seluruh pelosok indonesia
    membuat banyak pegawai memilih LDM
    akhirnya ada beberapa yang kecantol sama masyarakat sekitar
    kasihan
    kasihan kasubbag tata usahanya harus ngurusin masalah SDM yang kek ginian
    hehe

    ijin follow ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s