Laporan Perjalanan Calon Ibu

Kepada anak-anak Hip-Hop Parung Kuda, anak-anak Metal Parongpong, anak-anak Underground Cikudapateuh, anak-anak Disko Cibaduyut, anak-anak R&B Cibinong, anak-anak K-Pop Majalengka, dan yang terakhir buat anak-anak Balajaer Annisalicious pembaca setia blog gue, APA KABAR KALIAN SEMUAAACCHH?? Semoga selalu dalam lindungan Tuhan yesss..

Sebelumnya gue pengen ngucapin selamat berpuasa bagi kalian-kalian yang jago banget nahan laper tapi susah nahan perasaan. Ehemmm..


Well
.. Saking jarangnya nulis ga kerasa udah bulan Ramadhan aja. Dan di bulan Ramadhan ini, hampir aja puasa gue batal, gara-gara denger adzan Dzuhur suaranya mirip sama adzan Magrib.

Oke deh, PERUUT BERTAHANLAAHH!!! Masih ada dua kali adzan lagi, KAMU HARUS SETROONGGG!!


By the way
, ga tau kenapa ahir-akhir ini gue jadi males dan jarang banget nulis. Nampaknya gue lebih produktif bikin anak ketimbang bikin tulisan hihihi..

Iyesss!! Gue sekarang emang lagi super sibuk ngikutin program hamil, yang tentunya menguras waktu, tenaga dan biaya. Kalo di tahun-tahun sebelumnya promil gue ke dokter masih ogah-ogahan dan setengah-setengah karena males bolak-balik dan ngantri dipanggil dokter. Tapi mengingat usia pernikahan udah menginjak di tahun ketiga dan umur gue juga udah masuk kepala tiga, nampaknya ini saatnya gue harus bener-bener serius untuk mendapatkan anak.

Walaupun promil ini benar-benar berat dan banyak tahapannya, tapi seenggaknya sekarang jadi ketauan yang bermasalahnya dimana sehingga menyebabkan gue agak sulit mendapatkan anak.

Dari tahun ke tahun promil gue selalu ga konsisten. Pindah dari satu dokter ke dokter lain, ibarat gadis belia yang masih bingung nentuin jodohnya yang terbaik yang mana.

Kali ini gue berjodoh sama dokter Wurjaningsih, beliau praktek di RS Karyamedika II Tambun Bekasi. Sebenernya sih dokter kandungan di RS Karyamedika II itu katanya yang paling bagus dokter Titiek. Gue udah pernah promil sama dokter Titiek tapi kurang sreg, abis dia kalo jelasin ngomongnya suka cepet, seolah-olah pengen cepet kelar, karena dia punya pasien yang paling panjang antriannya. Makanya gue beralih ke dokter Wurjaningsih yang pasiennya ga terlalu banyak tapi dia cukup detail ngejelasin sesuatu.

Pertama kali ketemu dokter Wurjaningsih gue lagi mens hari ke 2, dan disuruh USG Transvaginal, yaitu USG dengan cara dimasukin alat ke dalam vagina. Kebayang ga sih, mens lagi banyak-banyaknya tapi dimasukin alat ke lubang vagina itu rasanya.. biasa aja. Ngilu dikit sih tapi it’s okay-lah.

Dokter Wurjaningsih : “Ternyata dinding rahim kamu agak tebal juga.”

Gue : “Bagian tubuh aku yang mana sih dok yang ga tebal??” (Ngomong dalam hati).

Dokter : “Kondisi rahim kamu bagus, bersih dari kista, cuma sel telur aja yang masih kecil-kecil.”

Gue : “Bukan cuma sel telur aja yang kecil dok, tapi dada aku juga kecil huhuhu..” *kemudianbaper* (lagi-lagi ngomong dalam hati).

Dokter Wurjaningsih : “Kamu harus banyak istirahat, ga boleh kecapean, ga boleh kena angin, polusi dan debu.”

Gue : “Dokter nyuruh istirahat atau nyuruh aku beli mobil sih?” (Makin ngaco).

Setelah beres di USG TransV, dokter meminta gue untuk dateng lagi pada hari ke 12 mens untuk melakukan pengecekan apakah sel telur gue membesar atau tidak. Dan ternyata sel telur gue ga berkembang, ukurannya segitu-gitu aja sehingga sulit ber-ovulasi. Dokter mendiagnosa gue kena PCO.

PCO atau Polycystic Ovary adalah gangguan keseimbangan hormon, dimana hormon androgen diproduksi berlebih dalam tubuh. Atau singkat kata, di dalam tubuh gue ini kebanyakan hormon laki-lakinya ketimbang hormon perempuan.


LOH, KOK BISA?? EMANG KAMU DULUNYA LAKI-LAKI?? ATAU PERNAH SUNTIK HORMON PRIA KAYAK EVELYN?

Ya enggaklah, gue cewek tulen kok, bisa tanya ke suami kalo gue terbukti wanita perkasa hueheheh.. jadi biasanya kelebihan hormon laki-laki pada wanita ditandai dari banyaknya bulu pada wanita, malah kadang kan ada sebagian cewek yang berkumis. Kalo ada ciri-ciri tersebut biasanya termasuk gangguan hormon. Biasanya loh ya, buktinya Iis Dahlia yang berkumis juga hamil-hamil aja.

Gue pribadi sebenernya ga berbulu dan juga ga kumisan, tapi dada gue brewokan hihihi.. yang ini jelas boong ya, jangan dibawa bercanda, anggap serius. Lho?!

Tapi mungkin faktor gaya hidup gue semasa gadis dulu yang ga kekontrol dan ga sehat makanya bikin sel telur ga berkembang. Dulu kan pas masih gadis gue kurus kerontang jadi segala aja gue makan biar badan gemukan, sarden aja gue makan sama kaleng-kalengnya.

Tapi gue sempet lega, karena walaupun kena PCO masih bisa disembuhin pake obat. Gue minum 2 macem obat yaitu obat pembesar sel telur dan obat diabetes.


KOK PAKE OBAT DIABETES?? WAJAH KAMU MANISNYA BERLEBIH SIH..

Gue punya riwayat keluarga yang kena diabetes, almarhum kakek meninggal karena diabetes, bokap gue pun sekarang kena diabetes. Walaupun pas cek darah, kadar gula gue masih normal. Tapi biasanya kan diabetes menurun kalo kita ga pinter jaga pola hidup dan pola makan. Karena diabetes juga mengganggu keseimbangan hormon.

Jujur, kadang kalo lagi kumpul sama temen-temen seangkatan, gue jadi ngerasa kurang sreg. Mereka udah pada gendong anak, gue masih gendong tas. Mereka sibuk ngomongin pampers, susu, MPASI, gue masih sibuk mikirin besok mo masak apa, besok ada film Korea terbaru apa, besok tukang sayur lewat apa enggak.

Gue juga heran sama bumil yang tiap kali gue tanya, “Udah hamil berapa bulan, bu?”, trus dia jawab, “udah hamil 29 minggu.” Lah gue kan males ngitung ya 29 minggu itu berapa bulan. Makanya tar seandainya gue berhasil hamil, trus ada ibu-ibu nanya, “Udah hamil berapa bulan?”, gue jawab, “Udah hamil 273 hari, 180 jam, 45 menit lewat 7 detik.”

Gue emang emak-emak pendendam HAHAHAHAH..

Itulah sekilas alasan yang bikin gue jarang nulis, karena lagi fokus hidup sehat, dimana gue ga boleh makan mie, sampai si Samyang dan Nongshim jadi haram gue belum pernah nyobain sama sekali. Gue juga hampir tiap hari minum air perasan jeruk nipis yang katanya bagus untuk kesuburan, walaupun rasanya asem-asem tapi semoga berbuah manis.

Selain fokus hidup sehat, gue juga lagi fokus hidup lurus, jadi kalo dengerin tetangga bergosip ria gue dengerin sambil senyum-senyum doang tanpa berkomentar. Gue juga mulai menonaktifkan akun Path, karena tiap buka Path suka bikin mupeng liat ke-hedonisme-an temen-temen gue yang perawatan muka & tubuh di klinik kecantikan mahal-lah, makan di cafe keren-lah, liburan mulu-lah, dll. Kalo ngeliat postingan temen-temen yang hidupnya beberapa langkah lebih maju itu kadang gue ngerasa gimana gitu ya, bukan sirik sih cuma malah jadi banding-bandingin sama hidup gue yang sehari-harinya berdaster, kuku kuning kena kunyit, badan bau cuka, walaupun depan suami sih tetep cetar dongs. *olesinlipstikmerahmembara*

Pokoknya gitu deh, kalo liat orang lain gue jadi suka lupa bersyukur, padahal sebenernya hidup gue juga udah cukup enak. Kapan kita mendapatkan kebahagiaan kalau selalu memikirkan apa yang belum ada, tapi mengabaikan apa yang sudah kita miliki. 

Yang lajang mengeluh pengen nikah, yang nikah mengeluh pengen punya anak, yang punya anak mengeluh mahalnya biaya hidup dan pendidikan. Gitu aja terus sampai si Anggun pindah jadi duta shampo lain.

Ternyata sesuatu itu tampak indah karena belum kita miliki. Intinya, jangan lupa untuk terus bersyukur. 

Eh tumben kali ini gue ngomong bener, mungkin karena efek puasa, otak sesatnya jadi ga kepake.

Well, Kembali ke topik. 

Tips gue kalo pengen ngejalanin promil, kalian harus segenap jiwa raga, jangan setengah-setengah kayak gue dulu. Nih gue kasih tahapannya:

1. Jika dalam setahun pernikahan kalian belum juga hamil coba langsung periksa ke dokter kandungan minta di-USG perut. Biasanya kalo hasil USG bagus, suami bakal disuruh cek sperma untuk mengetahui kualitas sperma.

2. Jika sperma suami kualitasnya kurang bagus biasanya dokter akan meresepkan obat, tapi jika ternyata sperma suami bagus, nanti kita bakal disuruh cek lanjutan seperti HSG dan USG Transvaginal.

3. HSG diperlukan untuk melihat saluran telur, apakah sel telurnya tersumbat atau enggak. Karena kalau saluran telur kita tersumbat sperma jadi terhalang masuk ke rahim. HSG dilakukan dengan cara menyemprotkan cairan kontras ke vagina melalui cateter, rasanya agak mules, dan kalo efek di gue hari pertama HSG sih biasa aja, tapi besokannya jadi susah jalan karena mulesnya luar biasa. Itung-itung HSG ini latihan buat mules-mules kalo kita mo lahiran. Dan Alhamdulillah hasil HSG gue bagus, saluran telur di kiri dan kanan dua-duanya berfungsi dengan baik. Soalnya kalo hasil HSG kita salurannya tersumbat itu mesti dioperasi dan biayanya bisa ngabisin puluhan juta ckckckck..

4. Usg Transvaginal juga penting nih buat cek kondisi sel telur kita. Bagusnya dicek hari ke 12 dari mulai mens, atau 2 hari sebelum masa subur, misalnya kita mens tanggal 1, brarti kalian bisa usg transvaginal tanggal 12, dengan asumsi masa subur perempuan 14 hari, di tanggal yang mendekati masa subur harusnya sel telur membesar dan siap dibuahi. Tapi yang terjadi sama gue adalah ketika H+12 kondisi sel telur kecil, sampai gue mens bulan depannya itu sel telur masih kecil makanya dokter meresepkan obat pembesar sel telur yang diminum hari ke 5 dari mens pertama. Biasanya dosisnya cuma dikasih 5 butir aja selama 5 hari. Tapi karena gue ada riwayat diabetes makanya gue dikasih obat diabet juga, karena penderita PCO biasanya resistensi terhadap insulin. Dan perlu diingat, USG transvaginal ini hanya boleh dilakukan oleh perempuan yang sudah menikah, kalo kalian belum nikah dan masih perawan jangan sekali-kali usg transvaginal, KENAFA? Takut keenakan coy, huehehehe..

Gue sih baru promil sampai tahap ke-empat aja, lagi rutin minum obat, semoga bulan depan bisa berbadan dua, amien. Tapi seandainya masih gagal, biasanya dokter akan meminta kita untuk tes TORCH yang meliputi Tokso, Rubella, dan satu lagi gue ga tau apaan. Tapi kalo kata dokter pasien yang terinfeksi TORCH itu bisa hamil, cuma seringnya keguguran. Makanya temen gue ada yang hamil muda disuruh cek TORCH jadi kalo bayinya kenapa-kenapa bisa langsung diobati, tapi berhubung cek TORCH itu mahal, temen gue ga ngecek, dia bismillah aja dan alhamdulillah bayinya ga kenapa-napa dan lahir dengan sehat.

Oke deh, segitu aja postingan kali ini. Doain gue ya semoga lekas menghasilkan 2 buah garis merah di tespek. Betewe, gue lagi nungguin laki gue nih yang sibuk main PS di rumah tetangga, pengennya sih marah karena dia main mulu, tapi dipikir-pikir ga papalah, lebih baik dia main PS daripada main PSK hahahaha..

Sekali lagi, selamat berpuasa bagi yang menjalankan dan jangan lupa berbukalah dengan gue, karena selain manis gue juga penyayang hueheheh.. Bubye..

Advertisements

61 thoughts on “Laporan Perjalanan Calon Ibu

      • Huahahaha..
        Iyaa nii, sementara masih aq simpen di memori. Cerita detail masih takut2 hehe. Pamali klo kta org sunda mah. Hehehe

        Semangaaat ya bikin anaknya *hugs

  1. Wah ribet ya bikin anak doang wkwkwk…. Tapi semoga njedul deh dan berbadan dua. Memang segala sesuatu butuh perjuangan agar kehidupan terasa manis πŸ˜€

  2. Mbakk.. kangen…terakhir nulis dua setengah bulan lalu kan ya..

    Btw temenku jg kena PCO mbk, obatnya juga pil gede2 gitu, buat perkembangan telur sama diabet. Semoga sabar minum obatnya ya mbak. Semoga lekas positif hamil.. 😊

  3. Hay kak nisaaaa, kangen baca tulisan kamu yang kocak 😚😚😚
    Tapi tulisan kali ini tuh berasa kayak naik roller coaster deh. Dari kocak, sedih, haru, seneng. Semoga lekas diberi dedek bayi ya kak, aamiiin 😊

    • Nis, aku jg suspect PCO dan ketauanny baru setelah 6 taon nikaaaah cobaaaa! Itu jg krn akhirnya dokter di Sydney nyuruh tes AMH (tes darah buat cek ovulasi apa nggak). Krn pas di Indo, bolak-balik dicek, ukuran sel telur ku normal2 aja. Tp klo aku dl, di Sydney ngga dikasih obat. ‘cuma’ disuruh nurunin berat badan aja (TB/BB aku 157/72 waktu itu, emang overweight). Yasud selama hampir setahun, aku usaha nurunin BB sampe ke angka 66. Trs kurasa itu salah satu penyebab (one of many reasons yaa) akhirnya bs hamil & melahirkan di usia pernikahan hampir 8 tahun. Trs next pregnancy-nya jg pas ditengah (ga sengaja) BBku lg turun (abis sakit) dan pas recovery dr sakit itu emg lg sering jalan pagi sambil dorong stroller bocah. Point is, emg for some women, obat PCO ya cuma jaga makan dan turun BB. Thats it. Kayaknya gampang yaaa? Padahal tau sendiri gmn perjuangan diet & olahraga, hahaha.

      • Waahh serius itu baru ketauan pas 6 tahun nikah!! Kirain mbak hamil pas umur muda hihihi.. iya emang perjuangan banget ya, aku dikasih obat diabetes katanya buat nurunin bb juga, soalnya kan gula emang bikin badan jadi gemuk, tapi keren usahanya bisa nurunin bb, aku mo olahraga juga kadang masih males2an huhuhu,. Tapi porsi makan sih udah dikurangin, apalagi ini bulan puasa, aku jadi penasaran tar mo ke apotek buat ikut nimbang badan, semoga kurusan hahahaha.. makasih mbak infonya, aku jadi semangat buat hidup lebih sehat lagi πŸ’ͺπŸ’ͺ

      • Duh muda pegimaneee, aku melahirkan pertama di usia 33 taooon, hahaha. Aku dl yg cepet ngefek ke turun BB sih, waktu diet no-carb alias ga makan karbohidrat sama sekali (nasi putih, roti, mie). Makan boleh sampe kenyang, tp ya cm lauk aja. Misal sayur pecel sama ayam. Nyemilnya buah sampe kenyang, dst. Pokoknya ga ada cerita kelaperan deh. Tp ya gitu, bye bye nasi putih/mie/roti. Klo ga kuat, nasi putih ganti nasi merah/hitam ya.

      • Sebelum bulan puasa sih aku diet food combination, tetep makan nasi tapi cuma sehari sekali doang, misal pagi makan buah, siang lauk sama nasi, siang makan sayur doang, tapi bulan puasa kalo ga makan nasi rasanya lemes, jadi kacau deh jadwal diet nasinya, tapi semoga aja yah bulan puasa ini bawa berkah, btw mbak sempet olahraga juga ga? Olahraga apa yg bs cepet nurunin bb? Aku sih yoga aja 2 hari sekali, itu juga cuma 30 menit hihi..

      • Duh aku tuh cuma jalan pagi alon-alon asal kelakon (lbh pelan drpada pasangan nenek-kakek di kompleks) aja, tiap hari tp ya. 30 menitan lah. Klo ga sempet keluar rumah, ya browsing di YouTube ada video Leslie Sansons yg Walk at Home; coba km intip2 ya.

  4. Mbaa Annis, skrg aku mikir kayaknyaa aku juga lebih dominan hormon lakiknyaa wkwk.. Beteweh, sppuku juga sempat sulit hamil istrinya, trus berobat ke Surabaya kan, kata dia spermanya diinjeksi ke rahim istrinya… Trus hamil deh, tau program itu gak mba?? Aku ga tau apa bahasa kerennya dalm dunia kedokteran

    • Ooh iya Ti, itu program inseminasi namanya, jadi kalo itu sih mesti dipastiin dlu kalo sperma udah bagus&sel telur dalam kondisi matang baru deh diinjeksi spermanya ke rahim, nah kalo aku kan sperma suami masih perlu perbaikan pake obat, dan sel telur aku juga susah mateng jadi ya belum sampai proses itu, masih dlm proses pematengan sel telur&sperma aja, syukur2 sih bs hamil dgn cara alami hehehe..

  5. Mba nisaaa, akhirnya update juga. Temenku juga ada yg kelebihan hormon gitu mba, dikasih obat dan memang harus rutin kan minumnya, dan alhamdulillah hamil. Semoga mba nisa juga berhasil ya promilnya

    • Iya Syl, amienn.. makasih info&doanya, aku emang lagi minum obat sm jaga pola hidup aja, makanya deg2an banget nunggu bulan depan takut si bulan datang menghampiri, tapi kalo pun datang ya berarti aku mesti lebih giat lagi bikin anaknya 😁😁

  6. Mbaa Nisaaa.. tetapp semangat yess.. kita senasib mba, udah tahun ke3 masih berdua aje.. huhuhuhu.. ku pun sedang berjuang minum obat2an yg banyak biar bisa hamil.. meskipun badan tambah melar, tapi demiiii.. tetap semangattt.. smoga Ramadhan kali ini ada kejutan yg ditunggu2 ya.. aamiin

    • Kamu kena PCO juga, Ca? Iya nih aku juga udah kelamaan pacaran sama suami hihihi.. pengen ada debay biar suasana makin rame. Makasih doanya ya Ca, kita sama2 berjuang biar cepet tekdung syalala 😍😍

  7. ah udah lama aku nggak ngakak baca tulisanmu seperti ini.
    apalagi saat hormon laki-lakinya lebih banyak, wkkwkwkw
    istriku juga banyak bulunya, tangan dan kakinya juga cukup lebat untuk ukuran wanita, apalagi bagian, ah sudahlah..
    tapi kata orang, kalau cewek banyak bulunya berarti itu subur. gitu sih kalau kata orang tua-tua itu.
    yah semoga lekas hamil mbak nisa, Aamiin πŸ™‚

    • Amien, bang Nur, makasih doanya. Klo dulu sih orang bilang cewek yang berbulu itu napsunya gede ahahaha.. cuma klo kata dokter ya gitu cenderung kelebihan hormon laki-laki, tapi kan ga semua, aku ga berbulu, mens lancar tiap bulan tapi taunya kena pco, aku dlu kebanyakan makan sampah sih ya hormonnya jd gini, besok2 aku makan melati deh πŸ˜•

  8. Ini grup langlayangan pengkolan ciawi gak disapa nih?

    Baru tahu kalau program hamil kudu ke dokter juga.. Kirain tinggal gtuan tiap malam, dan seminggu sekali ngadon di kamar ampe lemes…

  9. Haha halo mba..aku nyari tulisan perawatan wajah kok nyasarnya malah ke blog mba ya..hehe tp menghibur tulisannya. Aku dulu lahiran dibantu dr.wuryaningsih juga, semoga mba lekas hamil ya, krn dr.wur pro normal, aamiin aamiin..sehat selalu mba πŸ™‚

    • Hahahah.. ternyata mbak Kiki nyasar ke jalan yang salah πŸ˜…πŸ˜… iya amien mbak, dulu promil brp lama sm dr. wurjaningsih? Aku juga cocoknya sama dia sih, enak kalo mo tanya2

      • Ga promil mba, wkt itu cm krn telat mens aja..tw nya hamil. Iya enak dr. Wur..tp q krg cocok sama karya medika, krn lahiran disana jd anak q sempet kena vaksin palsunya, fyi aja mba buat jaga2

      • Oh iya bner Karyamedika II kmrn di berita pake vaksin palsu, hadeuuh.. semoga walaupun kena vaksin palsu ga da efek buruk ke anak ya mbak, sehat terus.. makasih loh infonya aku jadi semangat malem jumat ini bikin anak hahahhah.. πŸ’ͺπŸ’ͺ

  10. Amiiiin… Wish you all the best Nyonyaaa…Semoga lancar promil nya dan terkabul do’anya.

    Btw, itu alat enak banget bisa masuk vagina? *hadeeeh

  11. Wkwkwk… semoga sukses programnya dan sesuai harapan mbak. Apalagi sih yg diharapkan dr sebuah pernikahan kalo engga anak. Ya kan ya kan? *kaya aku udah mengalami aja* wkwkwk.
    Nungguin posting darimu kok lama banget ternyata lg program. Sekarang full time bloggernya jadi kegeser sama houswife ya? πŸ˜…

    • Makasih doanya bang Riza, yang diharapkan dr pernikahan selain enak ya anak juga hueheheheh.. sambil menyelam minum air, enaknya dapet anaknya juga dapet πŸ˜‹

      Iya nih skrg bukan full time blogger lagi tapi part time blogger *tepokjidat*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s