Tips Keharmonisan Rumah Tangga (Part 2)

​Yuhuuuu.. Setelah sekian lama menghilang dari peredaran akhirnya gue kembali dengan pencapaian resolusi tahun 2017, yaitu beresin postingan Tips Keharmonisan Rumah Tangga yang tertunda di tahun 2016. 

Resolusinya emang ga mutu sih, tapi ga papa-lah ya. Buat kalian yang udah terlanjur baca ini, ayo jangan males baca, terusin bacanya. SCROLL DOWN!!

Buat yang belum baca part 1 silahkan cari sendiri di blog gue, karena gue males copy link-nya, biar kalian ada usaha dikitlah beb, jangan mau disuapin terus, karena itu adalah perilaku yang tidak mendidik dan akan membuat kalian menjadi ga berkembang. Ishh.. gaya ngomong gue songong banget, akibat kebanyakan nonton debat cagub.

Berhubung KTP gue Jakarta, pas pemilihan cagub kemaren gue mencoblos nomer 1, 2, 3 sayang semuanya. Itu menandakan bahwa gue menghargai semua pendapat. Gue emang brilian.

Anyway, sebelum bahas poin keharmonisan rumah tangga selanjutnya, gue pengen cerita dulu tentang suami yang berulang tahun di awal Januari ini. Berhubung ga sempet beliin kado utama, akhirnya gue ngasi surprise berupa kue ultah dan kaos yang dibelakangnya ada tulisan ‘SAYANG ISTRI’. Gue nyuruh suami buat pake kaosnya pas lagi touring, jadi dari depan udah keliatan macho aja dia naik motor pake jaket klub. Eh, pas jaketnya dibuka di belakang kaos ada tulisan ‘SAYANG ISTRI’, ZONK banget kaan..

Tadinya gue juga pengen bikin kaos couple gitu. Kalo di kaos dia tulisannya ‘SAYANG ISTRI’, di kaos gue tulisannya ‘ISTRI MUDA’. Tapi gue urungkan niat tersebut, takut laki gue jadi keidean buat cari bini muda. Eike ga rela cyiinn.. Jangan sampai ada Hello kitty diantara kita berdua.

Oke, cukup sudah pemanasannya, mari lanjut ke poin tips keharmonisan rumah tangga berikutnya:


4. Curhat Silang

Berkaca pada pengalaman orangtua yang bercerai, akhirnya sampai saat ini kalo punya masalah sekecil apapun dengan suami, gue ga pernah cerita sama keluarga dari pihak gue, termasuk cerita ke nyokap, bokap atau ade-ade gue. Kenafa? Karena dulu saking deketnya nyokap sama eyang, tiap ada masalah nyokap selalu cerita ke eyang tentang kelakuan bokap. Dari mulai sikap bokap yang plin-plan, sampai hal-hal lainnya sehingga memicu perceraian.

Gue akuin bokap orangnya emang plin-plan, hari ini ngomong A, besoknya berubah jadi B. Nyokap bilang omongan bokap harusnya direkam biar dia inget sama apa yang udah dijanjiin. Contoh kecil aja, misal bokap udah janji mo ngajak jalan-jalan kita sekeluarga, tapi pas hari H tiba-tiba bokap pulang kantor telat dan lupa sama janjinya. Parahnya lagi, bokap sama sekali ga ngerasa ngajakin kita jalan-jalan, hmmm..

Gue paham perasaan nyokap, misal nyokap dijanjiin buat dikasih uang belanja bulanan lebih, taunya ampe berbulan-bulan uang belanjanya segitu-gitu aja, gimana ga keki coy??

Salahnya nyokap adalah selalu ngomongin kejelekan bokap ke eyang. Namanya eyang juga seorang ibu ya, dia pasti bakal mati-matian belain anaknya. Sampai suatu hari ketika nyokap dan bokap berantem hebat, eyang malah nyuruh nyokap bercerai. Nyokap awalnya ga mau, karena masih mikirin nasib kelima anaknya. Kebetulan saat itu gue baru aja dapet kerja, sedangkan keempat ade gue masih kecil-kecil dan masih sekolah. Nyokap adalah seorang ibu rumah tangga, otomatis separuh gaji gue kasih buat ngebiayain adik-adik.

Masih teringat dengan jelas itu adalah masa-masa terberat dalam hidup, tiap ngeliat ade-ade gue yang masih kecil lagi tidur pules rasanya pengen nangis, karena ga tega kalau mereka harus menerima kenyataan bahwa orangtuanya bercerai. Mereka masih terlalu kecil untuk menerima kenyataan pahit seperti itu. Dalam hati gue pun bersyukur, karena sebagai anak pertama, gue adalah anak yang masa kecilnya paling bahagia karena masih merasakan kasih sayang penuh dari kedua orangtua.

Eyang gue bersikeras meminta nyokap bercerai, eyang bilang bakal nanggung semua biaya nyokap untuk menghidupi dan ngebiayain anak-anak. Kebetulan eyang adalah seorang pengusaha yang cukup sukses di Bandung, beliau beberapa kali masuk majalah dan mendapat penghargaan atas salah satu usahanya di bidang jasa.

Sedikit bercerita tentang eyang, eyang merintis karir setelah ditinggal suaminya yang meninggal. Eyang cuma lulusan SD, tapi usaha beliau untuk menghidupi ketujuh anaknya sangatlah luar biasa, sehingga bisa sukses sampai sekarang. Wajar kalo sikap eyang sangat keras dan perhitungan, termasuk kepada anak-anaknya. Eyang selalu menanamkan kepada anak-anaknya bahwa mencari uang itu tidaklah semudah membalikkan telapak tangan, jadi walaupun eyang horang kaya, jangan harap anak-anaknya bisa hidup enak hahahaha..

Janji eyang untuk menghidupi kita ternyata cuma di awal aja, rumah gue yang dulu dijual untuk bagi-bagi harta gono gini, kemudian eyang nyuruh kita sementara tinggal di rumah kontrakan sebelum dapet rumah baru. Biaya kontrakan memang dibayar eyang selama dua bulan, sedangkan untuk biaya hidup nyokap mendepositokan uang hasil jual rumah, sehingga tiap bulannya kita makan dari bunga hasil deposito tersebut.

Tapi yah namanya juga ibu rumah tangga  beranak 5, terus-terusan hidup mengandalkan bunga deposito aja jelas ga cukup, sedangkan bokap cuma mau ngebiayain biaya sekolah anak-anak, kebutuhan lainnya bokap ga mau kasih karena kelima anaknya ikut tinggal sama nyokap, dan ngerasa itu tanggung jawab nyokap.

Kalo menurut pengadilan seharusnya sih hak asuh anak itu dibagi, mestinya 3 orang anak ikut bokap, dan 2 orang anak ikut nyokap. Tapi berhubung kita berlima ga mau kalo kepisah, akhirnya kami sepakat ikut nyokap semua.

Apa kabar dengan janji eyang untuk menghidupi kita kalo nyokap jadi cerai? Janji eyang lenyap begitu aja, selebihnya kami berjuang sendiri. Dan gue jadi sadar, kalo ternyata kita emang ga bisa terus-terusan bergantung sama orang lain, bahkan ibu kandung kita sekalipun. Pada akhirnya, kita hanya bisa percaya dan bergantung pada diri kita sendiri.

Jadi gue sarankan buat kalian yang baru mau berumah-tangga, ataupun sudah berumah-tangga, janganlah kalian curhat masalah kehidupan rumah tangga ke keluarga sendiri. Bagusnya sih curhat silang, jadi kayak gue nih kalo ada masalah rumah tangga curhat ke mertua, sedangkan suami kalo ada masalah curhat sama nyokap gue. Jadi, ketika mertua dengerin curhatan kita di awal, mungkin bisa agak memihak kita sebagai menantu, sehingga bisa nasehatin anaknya. Begitu juga suami kalo curhat sama nyokap gue, nyokap yang dengerin curhatan suami, sehingga bisa enak nasehatin dan nyampeinnya ke gue. Gue yang dinasehatin juga sama-sama enak karena dikasitau sama nyokap sendiri.

Tapi kalo kalian segan curhat sama mertua, curhat dulu aja sama kakak atau adik dari pihak suami, biar nanti bisa dirundingin bareng. Karena kalo curhat ke keluarga sendiri, baik buruknya kelakuan kita pasti kita duluan yang dibela, terus nantinya malah pasangan kita yang dijelek-jelekin, kemudian pasangan kita akan selalu terlihat buruk di mata keluarga kita.


5. Bisa Memasak

Memasak ini cukup penting loh bagi keharmonisan rumah tangga. Apalagi kalau kalian termasuk yang punya cicilan dan berpenghasilan pas-pasan kayak gue, karena kalo tiap hari kita makan nasi dan ayam di warteg aja udah mahal banget. Kebayang ga sih sekali makan di warteg misal 10ribu, berarti 3x makan = 30ribu, kalo makan berdua jadi 60ribu sehari. Mending masak sendiri, ayam seekor 30ribu bisa cukup buat jatah makan berhari-hari. Walaupun dulu gue pikir masak ayam itu simpel banget.

Resep Ayam Goreng yang ada di otak gue :

1. Siapkan ayam yang sudah dipotong-potong dan dicuci bersih
2. Panaskan minyak
3. Goreng ayamnya
4. Sajikan bersama orang terkasih

Simpel banget kan? Hahahaha.. padahal sebelum digoreng kan ayamnya mesti diungkep dulu. Karena ribet bikin bumbu ungkep, biasanya gue langsung beli bumbu ungkep giling yang ada di pasar.

Awal menikah gue emang ga bisa masak. Jangankan masak, ngupas buah aja ga bisa. Rasa masakan gue dulu kayak kena krisis identitas gitu, niatnya bikin sayur asem tapi rasanya kemanisan. Kata suami ini mah bukan sayur asem tapi sayur manis. Terus gue coba bikin soto daging sapi tapi rasanya malah jadi mirip sop ayam tiren. Suami bilang, besok-besok kamu jangan bikin soto lagi ya. Dibilang gitu gue jadi nyolot, wajar aja kalo ga bisa masak, karena gue ini kan mahasiswi alumni Unpad jurusan akuntansi, bukan tata boga. Level memasak gue pada saat itu hanyalah sebatas level Microwife, yaitu istri yang bisanya anget-angetin makanan doang, hihihihi..

Terus dulu pas awal-awal ke pasar gue pernah mo beli merica, lalu si pedagang ngasih gue merica dalam bungkusan plastik yang sangat kecil. Gue nanya ini harganya berapa?, pedagang bilang lima ribu. Sontak gue kaget dong, masa merica secuil gitu harganya lima ribu, mahal amat. Akhirnya karena takut ditipu, gue coba beli merica di lapak lain.

Di lapak lain, gue ngeliat ibu-ibu beli merica dalam bungkusan plastik yang lumayan gede, terus ga sengaja denger si pedagang bilang harganya dua ribu. Tanpa ba bi bu lagi, langsung deh gue beli dua bungkus.
 
Setibanya di rumah, gue kan niat mo masak sop, terus gue ulek deh tu bawang merah, bawang putih, garem, dan merica. Tapi pas gue icip-icip kok rasa dan baunya malah jadi aneh ya, gue nanya suami kok merica aneh gini, kata suami jelas aja aneh wong ini mah ketumbar bukan merica.

Hmmm.. ternyata gue salah bedain antara merica dan ketumbar, abis bentuknya mirip sih, bulet-bulet gitu kayak badan gue, cuma ketumbar ukurannya lebih kecil dan ternyata merica itu dimana-mana harganya emang lima ribu secuil doang. Mehong, sist!!

Soal bumbu dapur, laki gue emang lebih ngerti ketimbang gue, karena ibunya alias mertua gue kan punya usaha catering kecil-kecilan, soal masak memasak emaknya emang udah paling top. Wajar kalo suami suka banding-bandingin masakan gue dan ibunya.

Tapi sekarang gue udah cukup jago masak dong. Walau belum se-expert mertua, tapi gue udah bisa bikin masakan level tinggi seperti rendang, rawon, ayam oblok, pepes ayam, ikan patin bumbu kuning dan lain-lain. Jadi buat kalian yang ga bisa masak, banyak-banyaklah belajar. Gue juga dari nol banget kok. Dari yang ga bisa pegang pisau untuk ngupas, sampai jadi sekarang apa aja bisa gue tebas, termasuk tikus got yang hobi buang air di teras depan rumah, rasanya pengen banget tu tikus gue blender.

Well, sepertinya memasak itu ibarat cinta yang dipaksakan, awalnya terasa sulit tapi lama-lama juga pasti akan terbiasa. #tsaaahh #istrisyantikharusbisamasak #istrisyantikdisayangsuami #istrisyantikharushemat #istrisyantikmasakini 


6. Punya Penghasilan Sendiri

Di era babang Dapit Bekham dan babang Brad Pitt yang doyan minum prutang, mamam batako, dan ngemil batu bara ini, sebagi seorang istri kita harus mandiri shaay, khususnya soal keuangan. Walau status gue cuma ibu rumah tangga, tapi gue adalah ibu rumah tangga multi talenta, karena selain bisa masak, beres-beres rumah (walaupun ga rapi), dan jadi ketua arisan RT, gue juga punya bisnis online-shop di Instagram, Elevenia dan Tokopedia. Gue menjual tas branded original gitu macem Charles&Keith, Zara, Mango, Victoria’s secret, dll.

Inilah penampakan online shop gue di Instagram, yuk belanja di bukasempak.com!! Harga cincai, kagak lebay!! Dinego aja shaaayy, pasti bisa shaayy, dinego sampai okaaayy..

 
Gue memulai bisnis ini dari nol banget, ketika gue resign dari kantor untuk menikah, eh kebalik, sebenernya alesan gue menikah adalah untuk resign. Karena wanita jika sudah muak dan nyerah dengan kerja, pasti doanya sama: “Ya Alloh, aku pengen cepet nikah ajah”. Dan untungnya, doa gue segera dikabulkan.

Tapi berhubung dari gadis nafsu belanja gue tergolong cukup tinggi, gue ga mungkin dong minta uang suami terus, apalagi gue paling doyan belanja sepatu, karena wanita walaupun makan banyak dan ngemil tiap saat, ketika berat badannya bertambah, cuma ukuran sepatunya aja yang tetap muat, hihihi.. lagian gaji suami juga pas-pasan buat bayar cicilan rumah dan belanja kebutuhan bulanan rumah tangga. Makanya mau ga mau gue harus cari uang sendiri. Gue selalu berdoa: “Ya Tuhan, jika Engkau menganugrahi hamba dengan bakat belanja yang tinggi, maka hamba mohon berikan hamba rejeki yang mencukupi, amien”. Lagi-lagi doanya terkabul. Tuhan emang Maha Baik. Walaupun hasil dari dagang online itu ga tentu, kadang rame yang beli, kadang juga sepi. Tapi penghasilannya lumayan, hampir sama kayak gaji kerja kantoran.


Anyway
, ngomong-ngomong soal kerja kantoran, gini-gini gue sempat mengukir prestasi di dunia pekerjaan loh. Gue pernah tiga kali bekerja di tempat yang berbeda. Di kerjaan pertama gue dipecat, di kerjaan kedua kontrak gue ga diperpanjang, sedangkan di kerjaan yang ketiga gue kena SP 1, ahahaha.. prestasi yang sangat mencengangkan, bukan?

Berdasarkan prestasi diatas, gue semakin menyadari bahwa gue adalah tipe orang yang ga bisa diperintah, tipe yang breaking the rules, selama ga merugikan banyak orang.

Pekerjaan pertama gue adalah sebagai accounting staff di sebuah perusahaan asing. Bisa kerja disana awalnya seneng karena gaji gue termasuk besar untuk ukuran fresh graduate. Tapi yang namanya kantor ya, pasti ada aja yang ga enaknya, dibalik gaji yang gede dan kerjaan yang santai ternyata ada salah satu temen kantor yang amat sangat menyebalkan. Sebut aja dia Lampir. Si Lampir ini umurnya 36 tahun, berwajah oriental dan belum menikah. Makanya lampir agak keki sama gue karena gue masih muda dan ada beberapa cowok di kantor yang naksir gue ahahaha.. aseekk..

Si Lampir ini sekretaris Mr. Boss di kantor, dia juga cukup dekat dengan Boss (baca: menjilat), kalo inget itu gue jadi bersyukur punya muka tembem, karena sesungguhnya lebih baik bermuka tembem daripada bermuka dua. Suatu hari gue dateng ke kantor pake kemeja dan celana jeans, karena stok baju kerja udah pada abis dan belum sempet dicuci. Maklum dulu kan gue baru banget lulus, setelan gue ya kebanyakan setelan kampus, apalagi kondisi keluarga saat itu dalam proses perceraian, sehingga gaji gue juga kebanyakan gue kasih buat nyokap untuk nambahin biaya adik-adik. 
Kalo di tempat kerja harusnya orang kalo mo negur itu negur sopan dan pelan-pelan aja ya sambil ngomong baik-baik. Tapi si Lampir negur gue di depan banyak orang sambil teriak-teriak. Dia bilang, “NISA, KAMU KENAPA KE KANTOR PAKE JEANS?!!”, dibentak gitu otomatis gue kagetlah, padahal siapa dia, cuma sekertaris bos doang, bukan atasan gue langsung. Mentang-mentang udah tua kalo ngomong jadi seenaknya, “APA-APAAN LO LAMPIR?? DASAR PERAWAN TUA!!”, ucap gue keras dalam hati tentunya. Kemudian gue ngeles dan bilang kalo baju kerja gue kemaren kebasahan karena hujan, bajunya belum kering. Tapi si Lampir makin nyolot, dia bilang, “UDAH TAU INI TUH KANTOR, KAMU JANGAN SEENAKNYA!! BESOK-BESOK KALO KAMU PAKE JEANS LAGI SAYA KASIH SP 1!!”

Hellloowww.. SP 1? Mana ada sekretaris bisa ngasih SP, itu kan wewenangnya Mr. Boss. Dibentak gitu gue sih cuek aja, berusaha cool dan ga terlihat bete. Kalo gue keliatan bete justru dia malah makin seneng, karena emang itu tujuannya.

Kesalahannya cuma pake jeans doang ke kantor, harusnya ga usah digede-gedein. Gue walaupun breaking the rules tapi kan ga ngerugiin orang banyak. Kalo gue jahat bisa aja gue bikin laporan keuangan palsu trus gue korupsi duit perusahaan. Tapi gue kan baik, anak baik harus jujur.

Gue kerja di perusahaan asing tersebut selama dua tahun, dan selama dua tahun itu pula gue di-bully sama si Lampir. Gue juga ga pernah bales, karena gue lebih baik dihina daripada dilupakan, hihihi.. Tiap dia berusaha nyakitin atau bentak-bentak gue dengan omongan pedesnya, gue cuek dan langsung dengerin lagu disko di mp3 sambil godeg-godeg pala di meja kantor seolah-olah omongan Lampir ga berarti apa-apa buat gue. Padahal kepikiran juga sih.

Gue heran sama Lampir, perasaan gue ga pernah cari musuh, tapi kenapa musuh nyari gue ya?? Kenapa ga jodoh aja yang nyari gue biar gue cepet dikawin dan resign dari kantor terkutuk itu.

Pernah ada temen kantor gue cewek, sebut aja Bohlam. Suatu hari si Bohlam dateng ke kantor pake tas Herpes. Jelas Herpes palsu-lah ya, soalnya untuk ukuran staff kayak kita kan ga mungkin bisa kebeli Herpes ori ratusan juta kayak punya Incess Syahroni, eimmm.. Terus si Lampir langsung nyindir dan teriak gini sama temennya: “EH GUYS, BULAN DEPAN EIKE MO LIBURAN NIH KE EROPA, TAPI KALO LIBURAN KE EROPA GA BOLEH PAKE TAS KW KAN, NANTI DI BANDARA DITAHAN DEH GARA-GARA PAKE TAS HERPES KW, HIHIHIHI..”, si Lampir ketawa yang ketawanya udah mirip mak Lampir beneran.

Kelakuan si Lampir bener-bener keterlaluan, walaupun si Bohlam pake tas KW, ga seharusnya dia nyinyir kayak gitu. Gue rasa dia mah frustasi gara-gara susah dapet jodoh. Wanita seumuran dia yang harusnya sibuk ngurus suami dan anak, karena jomblo dia malah sibuk ngurusin dan ngomongin orang lain.

Udah ah, gue males ceritain Lampir lebih jauh, nanti gue bakal bahas terpisah di judul postingan berikutnya. Saking bencinya Lampir sama gue, ujung-ujungnya gue dipecat dari kantor gara-gara si Lampir laporan ke Mr. Boss kalo akunting di kantor itu udah kebanyakan, sehingga akunting baru macem gue ga banyak kerjaan. Nyebelin kan, tapi ga papa karena akhirnya gue keluar kantor ga usah pake resign tapi di PHK dengan uang pesangon sebesar 25 juta, hmmm.. jumlah yang cukup fantastis bagi gadis muda belia kayak gue, ga perlu cari om-om segala!! Hihihihi..

Itu baru satu contoh pengalaman gue di dunia kerja, intinya gue emang udah muak sama dunia kerja yang monoton dan based on the rules. Gue emang cocoknya usaha sendiri, malah kerja di rumah kayak gini bikin gue ga terlalu boros, soalnya kalo di kantor godaannya banyak, mulai dari temen yang jualan inilah itulah, trus liat temen kantor pake baju, tas, sepatu, dan make up terbaru pasti gue jadi kepengen dan ujung-ujungnya dibeli juga. Kalo sekarang jadi ibu rumah tangga sih penampilan gue lebih sederhana, abis tetangga sini kebanyakan emak-emak berdaster, jadi gue kebawa cuek, walau depan suami sih dandanan tetep cetar (kalo mau ‘begituan’ doang tapinya), sssttttt..

Pokoknya kita jadi perempuan emang harus mandiri, jangan terlalu bergantung sama suami, karena yang namanya cinta bisa berubah. Pernikahan sih janjinya aja yang sehidup semati, tapi seiring perjalanan rumah tangga yang rumit, siapa yang tau kalo pasangan kita nantinya ga setia. Jangankan pria normal, ustad aja kebelet pengen nikah lagi, padahal istrinya luar biasa cantik. Kalian pasti tau ustad siapa yang gue maksud hahahah.. yang digosipin baru-baru ini loh.. #ceklambeturah

Makanya gue cari uang sendiri, punya tabungan sendiri, itu adalah untuk meminimalisasi hal-hal yang tidak terduga. Misal kalo suatu hari gue bercerai, gue masih bisa merangkak, mencoba berdiri sendiri dengan segala kemampuan yang gue punya.

Kalian pasti sering denger banyak perempuan cari suami kaya biar hidupnya ga susah, tapi giliran bercerai istrinya bingung ga tau mo ngapain, sedangkan gaya hidupnya terbiasa mewah. Akhirnya si istri tersebut memilih jalan pintas, entah itu jadi simpenan pejabat, kawin kontrak sama orang arab di puncak, jadi PSK dengan tarif fantastis, atau malah jadi pelakor alias perebut laki orang. Istilah rancu terakhir gue dapet dari mimin hosip di instagram sambil ngemil serbuk gergaji, unchh.. unchhh..

Balik lagi ke soal bisnis, ada kata-kata favorit gue dari almarhum om Bob Sadino:

‘Setinggi apapun pangkat yang dimiliki, anda tetap seorang pegawai. Sekecil apapun usaha yang anda punya, anda adalah bosnya.’

‘Orang pintar mikir ribuan mill, jadi terasa berat. Saya ga pernah mikir karena cuma melangkah saja. Ngapain mikir kan cuma selangkah.’

Oke deh, postingannya cukup panjang yess.. masih banyak sebenernya tips lainnya, nanti gue lanjutin lagi. Berhubung jam dinding menunjukkan pukul 23:44 Waktu Indonesia Bagian Baper, sebelumnya gue mo minta maaf sama bang Roma Irama karena sudah bergadang dengan tiada artinya.

Sekian dan terima kasih sudah membaca. Muaaachhh..

Advertisements

52 thoughts on “Tips Keharmonisan Rumah Tangga (Part 2)

  1. yg curhat silang bener banget teh nis.
    soalnya nyokap juga nasehatin gitu. klo ada masalah rumah tangga jangan curhat sm ortu sendiri krn pasti ortu akan belain. sebaiknya simpan baik2, selesaikan sendiri.

    btw, ahh aku tunggu cerita mak lampirnya yaa hehehe.

    • Bagusnya emang diberesin saat itu juga tapi buat aku sih rada susah krn biasanya kalo abis berantem jadi suka diem-dieman gitu, tapi ga lama sih paling 1-2 hari, tp tetep aja bete. Btw ceritain si Lampir berasa membuka luka lama, tp akhirnya dia kena karmanya kok yg bakal aku bahas di postingan berikutnya, stay tune!! πŸ˜‹πŸ˜‹

  2. Kalo ada cewek yg usia 36 tahun bakalan jadi mampir semua kayaknya kalo belum nikah wkwkw….. mungkin maunya berbagi penderitaan ke orang lain.

    • Hahahha.. iya Mak lampir itu emang mengerikaaaann.. perasaan kalo cowok umur 36 tahun tapi belom nikah pada santai2 aja, kenapa si Lampir galak banget.. ampe skrg si Lampir masih belom nikah tuh, lagian jadi cewek galak sih makanya cowok mo deketinnya juga takut, takut digigit hahahaha..

  3. Menikah adalah alasan untuk resign….
    Hahahaha. Aku adalah yg termasuk berfikiran begitu mbk Nis.

    Btw aku dulu waktu masak pertama kali malah beli cabenya kebanyakan mbk. Harusnya kalau untuk dua orang seons cukup untuk dua hari kedepan, karena akunya yg ga ngeh…malah beli cabe 1/4kg. πŸ˜€ jadinya kebuang semua karena di kos2an ga ada kulkas masihan.
    Tapi kalau ga bisa bedain ketumbar sama merica ini banyak kok mbk, temenku ada yg sampe sekarang juga masih susah bedain mana ketumbar, mana merica, mana kemiri. Karena menurt dia namanya mirip2..hihihi

    • Hahaha.. iya bner mbak Umi, nikah biar bisa bebas ya ga usah ribet sama rutinitas kantor yg monoton, kerjain itu lagi, itu lagi.

      Btw itu beli cabe 1/4kg pasti dulu harga cabe masih murah ya, jadi cuek aja cabenya banyak kebuang, kalo sekarang cabe mahal banget, 15 biji doang harganya 5000 😭😭

      Trus itu temen mbak Umi lucu banget ga bs bedain ketumbar sama kemiri, perasaan namanya jauh beda juga sih, bentuknya juga beda banget hahahah. Kalo ketumbar&merica itu emang okelah mirip πŸ˜…πŸ˜…

      • Iya, belum dikabulin sih tapi Mbak 😁 jadi dinikmatin dulu saja ini kerjaannya.

        Betul mbak, pas cabe masih murah. 1/4 cuma 2.500 dulu. Sekarang beli cabe kalau pas pengen sambel aja. Selain itu nahan ga masak yg pedes2.. πŸ˜‚

        Hahahaha.. dia emang susah bedain. Alasannya dia sama2 pake ‘ke’ jadi suka ketuker2.. kemiri disebut ketumbar. Ketumbar disebut kemiri. Entahlah..πŸ˜…

  4. Hahaha, aku juga typikal break the rules… Rasanya puas aja kalau bisa ngelakuin hal tabu yang melanggar peraturan perusahaan dan kita bisa ngeles setelahnya. Wkwkwkw
    Kalau istriku, diam dirumah dan duduk syantik sembari berdoa agar di beri rezeki berlimpah..
    Dan Alhamdulillah, biarpun gajiku pas2an, tapi tiap.bulan masih bisa nabung.
    Ekonomi adalah masalah penting untuk keharmonisan keluarga… Bukan banyaknya, tapi seberapa kita mensyukuri nya…

    • Iya kalo cowok mah cuek aja ya mo breaking rules juga, ga kayak cewek kayaknya repot banget ngurusin urusan orang.

      Bener tuh emang harus lebih banyak bersyukur. Kalo aku kebanyakan maunya sih, mau ini mau itu banyak sekali, makanya aku juga sadar diri cari uang tambahan karena ga tega kalo belanja baju, tas, make up minta terus2an sama suami heheheh..

  5. Tenang mba nisa, bukan cuma mba nisa yg ga bisa bedain ketumbar sama merica, aku malah ngga bisa bedain bayam sama kangkung πŸ˜‚πŸ˜‚
    Tp setuju sama perempuan yg punya penghasilan sendiri, mau memuaskaj diri dengan belanja ini itu bebas cyyiin, duit duit kita kan yaa

    • Hahahha.. iya Syl, aku juga dulu ga bisa bedain bayem sama kangkung, sukur2 masih bisa bedain bawang merah&bawang putih

      tapi yang jelas aku paling bisa bedain mana cowok ganteng dan mana cowok jelek, dan aku juga bodoh ga bisa bedain mana cowok baik-baik & playboy 😒😒 lah malah curcol 😁😁

      Iya enak punya penghasilan sendiri, mo belanja apa aja bebaaass, uangmu adalah uangku, dan uangku adalah uangku πŸ˜‹πŸ˜‹

      • “Paling bisa bedain cowok ganteng dan mana cowok jelek”, mba nisaaa πŸ˜‚πŸ˜‚ balesin komen orang aja masih bisa bikin ngakak

  6. Wahhh mayan bingit ya ga perlu resign malah dpt pesangon. Tipe lampir gitu selalu ada dimana2 deh…kudu banget dilempar kenl timbuktu πŸ˜‚

    Btw salam kenal ya

    • Met kenal juga Jo, iyaa tau gitu tiap pindah kerjaan mending bikin onar terus ya biar di-PHK trus dapet duit pesangon, mayan tuh duitnya bs dipake buat jalan2 Korea ketemu oppa-oppa gangnam style 😍

  7. IH bener banget tuuu yg curhat silang.. kalau perlu, sebelum ke mertua.. ke kakak ipar aja dulu..

    terus itu, baguuus dong di PHK masih dapat pesangon.. Gede pulak. Yang ada, biasanya dibuat se-nggak-betah mungkin sampai resign sendiri.. jd gak perlu repot kasih pesangon..

    • Iyaa bner, pas di PHK trus dikasi pesangon 25 juta, batin dalam diriku bergejolak, bingung antara harus sedih atau seneng ya, tapi kyny sih lebih ke seneng krn terbebas dari bully-an si Lampir. Mungkin nanti aku bakal gantiin BCL main film, judulnya My Stupid Lampir πŸ˜†

  8. Kok gw bukannya baca malah ngakak2 mulu *sambil baca tapi* *bacaception*. Serius ini mau baca lagi buat kedua kalinya. Tips berguna tapi bahasnya seru :))

  9. Selalu seneng cih baca nya Mbak. Tapi karena gue juga belum bertemu jodoh, rasa nya ga fair klo men-generalisasi bahwa semua perempuan usia tertentu dan belum menikah akan seperti ‘Mak Lampir’.

    • Aduh maaf say, mungkin karena aku dulu saking keselnya sama si Lampir jadi kebawa-bawa. Abis dia jahat banget sih, makanya orang-orang jd pada suka ngomongin dia sambil ngata2in di belakang, padahal emang tergantung pribadi orangnya ya, ada yang santai, ada juga yang berubah jd rese kayak dia.

      Aku juga punya temen yang berumur belum nikah tapi santai, malah makin kesini dia makin cuek ga terlalu mikirin, selalu travelling kemana aja, ngelakuin apa yg dia suka, dia bilang ‘tanpa cowok juga gue bisa bahagia’. Malah jadi keren kan, jd kebahagiaan emang ga diukur dari udah nikah apa belum, udah punya anak apa belum, tapi dari diri kita sendiri. Ga usah terlalu fokus sama apa yg kita belum punya, tapi nikmatin aja sama apa apa yang udah kita punya. πŸ˜‰πŸ˜‰

      • Hahahahaha… Sorry Mbak Nis, jadi klarifikasi dulu. Tadi tuh nulis komen nya di kereta, belum selesai ngetik *keliatan kan, kaliamatnya ngegantung*, dan kegencet-gencet kayak peyek, jadinya ke tekan ‘send’ deh πŸ˜€
        Ini baru mau ‘double’ post komen, taunya udah di bales, hihihi. Maafkeun ya Mbak, jadi bikin feeling guilty kah?! πŸ˜›
        Sebetulnya gue juga bisa pahami cih kenapa sampai bisa tercipta ‘opini’ kayak gitu, apalagi klo pernah berada di posisi ‘victim’. Jadi masih ‘jleb’ aja gitu.
        Tapi dari remaja, gue emang anti banget cih ngedumel, marah-marah, pake embel-embel yang ‘attack’ secara personal. Karena jodoh, anak, rejeki dan mati kan bukan keputusan kita semata, walaupun kemauan semua orang πŸ™‚
        Iya benar banget Mbak, tengkyuuu atas sharing tips dan support nya. Membantu menguatkan dan mengingatkan gue *Ketjup basah pake air wudhu* :))

      • Hahahha.. iya aku feeling guilty, takut bikin org kesinggung pdhl aku ga maksud loh, eh ternyata komennya kepencet πŸ˜…πŸ˜…

        Iya nyebelin banget kalo org marah2nya attack mpe personal gitu, walaupun ga pake kekerasan fisik tp kadang omongan lebih nyelekit.

        Ayo move on!! Jangan move back melulu, cemungghuudh πŸ’ͺπŸ’ͺ

        Ketcup basyahh pake air zam-zam, muaaachh!! πŸ˜™πŸ˜™πŸ˜™

  10. Banyak juga lika liku orang yg udah nikah, pantesan temen2 kantor yang udah jadi ibu rumah tangga masih suka nyinyir sama yang belum nikah. Iya nih pengen resign dr kantor tahun ini biar cepet nikah m, nah lho hahaha

  11. Itu seriusan deh mak lampirnya rese banget aslian -_____- Maksudnya masa pake jeans aja kena sp1.. ya harusnya liat2 keadaan orang juga sih kenapa mereka pake jeans.. sebabnya kenapa… lah ini mah malah nyinyir dianya, ngeselin -__-*
    Jadi kepikiran nati kalau udah lulus kuliah kerja kalau sampe ktemu orang kaya gitu harus gimana.. saya orang nya rada emosian hahahah kalau digituin pasti langsung ngamuk XD *kabur*

    • Hahaha.. iya aku juga aslinya pengen banget ngamuk, cuma berhubung anak baru mungkin emang resiko kena plonco senior, lagian masih butuh duit juga makanya aku diem aja dibully gitu huhuhu.. yang namanya dunia kerja itu emang gada yg sempurna, ada yg gaji gede tp temen2nya rese, giliran dapet temen2 yg asik tapi gaji kecil, trus dapet temen asik&gaji gede tapi kerjanya ditempatin di luar pulau ahahaha.. Yah itulah dunia kerja, kitanya harus setrooonggg πŸ’ͺπŸ’ͺ

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s