Kiat-Kiat Jitu Menjadi Orang Kaya Sukses

​

Ini adalah tulisan gue di tahun 2013. Tulisan pertama yang sempat mengisi web Republika Online. Tulisan ini umurnya udah 3 tahun. 3 tahun berarti kalo punya anak pasti lagi lucu-lucunya dan doyan jajan di warung. Walaupun sekarang di Republika Online udah ga ada lagi pojok khusus menulisnya, buat yang belum pernah baca kita nostalgia yuk, balik lagi ke 3 tahun yang lalu. Selamat membaca.

Dear diary,
Atas nama bintang dan bulan di langit, gue mo curhat dong. Curhat tentang sesuatu hal yang sangat gue suka, apalagi sih kalo bukan UANG, DO IT, FULUS, MONEY, atau apalah itu sebutan lainnya.

Jadi ceritanya dari dulu gue doyan banget dengerin lagu Oppie Andaresta yang berjudul ‘Andai’. Lagu itu muncul ketika gue kelas 3 SD (kalo ga salah). Tiap pulang sekolah kadang gue suka geje di kamar nyanyiin lagunya Oppie sambil loncat-loncat menggengam uang mainan monopoli kemudian gue lempar dan menghempaskannya ke udara, sehingga terjadilah hujan uang. 

“ANDAI.. A.. A.. A.. A.. A.. KU JADI HORANG KAYAH..”

Gue yakin seyakin yakinnya kita pasti pernah bercita-cita menjadi kaya. Dari kecil gue selalu berandai-andai punya rumah minimalis sederhana yang luas bangunannya lebih besar dari benua Australia. Kira-kira 7 tumbak. 

Rumah ini ada 5 lantai, luas dapurnya aja 3 hektar. Lantai 1 diisi ruang keluarga, lantai 2 kamar gue, lantai 3 foodcourt, lantai 4 bioskop, dan lantai 5 waterboom. Dari ruang tamu ke dapur aja harus naik ojek dulu. Terus kalo bocah-bocah main petak umpet di rumah gue, mainnya senin, ketemunya baru jumat saking gedenya ini rumah.

Rumah mewah sederhana gue ini yang jaga bukan cuma satpam doang tapi sama anjing juga. Dan anjingnya ga mungkin yang imut-imut macam pudel, mini pom, apalagi cihuahua. Anjing gituan mah kagak bikin maling serem. Gue pengennya ni rumah dipasangin anjing kayak Herder, Rottweiler, Pittbull, klo ga ada ya minimal bulldog gitu. Klo ga ada juga, bisa dipasangin harimau.

Anjing ginian mah ga bakal bikin maling serem.

Di rumah gue juga harus ada banyak pembantu, saking banyaknya udah kayak kontrakan pembantu. Soal gaji sih ga masalah, kan orang kaya. Pembantunya juga wajib yang spesialis di bidangnya. Ada yang spesialis nyuci baju, nyetrika, cuci mobil, ngelap-ngelap perabot, masak, mijet, sampai bikin jurnal akuntansi bulanan. Pembantunya juga harus ada yang cowok. Jadi bisa ada yang bantu benerin genteng, benerin sumur dan benerin hati gue yang retak #aseeek.

Kalo soal kendaraan, jelas biasanya orang kaya selain punya mobil pasti punya motor Harley, tapi berhubung gue naek sepeda aja ga bisa, paling garasi rumah tar diisi dengan mobil-mobil standar macem Ferrari atau Lamborghini seharga 16 miliar rupiah doang. Kadang klo jiwa ekonomis gue muncul, sampai sekarang gue juga ga ngerti kenapa tu mobil bisa mahal benjet gitu. Mungkin selain bisa jalan di darat, tu mobil juga bisa terbang, atau mungkin mesin di dalem mobil tersebut bertahtakan emas dan berlian, knalpotnya juga kayaknya terbuat dari logam mulia 24 karat, ckckckck.. WARRBIAZZAAA!!!

Tapi gue pribadi kalaupun tar tiba-tiba kejadian gue menang togel atau kecipratan warisan keluarga cendana sehingga mau ga mau ditakdirkan untuk menjadi tajir, daripada punya Harley mending gue pake mobil aja, mobil biasa juga ga papa misalnya pake Xenia. Gue pilih Xenia bukan karena gue ga bisa naek motor, tapi karena gue pikir kalo naek motor tus kecelakaan kan biasanya langsung mati tuh orangnya, tapi kalo naek mobil mah mendinglah, seenggaknya bisa ngerasain napas dikit dulu bentar, abis itu baru mati.

Gue sekarang lagi mikir gimana caranya biar kita bisa kaya. Hmmm.. Kadang gara-gara doyan nongton sinetron Tukang Bubur Naik Haji, gue jadi suka berkhayal macem-macem. Tu sinetron sumpah keren banget, selain memberikan contoh yang menabjubkan tentang persaingan antar penguasa mushola, Haji Sulam rupanya bisa menginspirasi kita buat jadi alasan kenapa kita ga perlu galau dalam berasmara. Alasan ini bener-bener alasan yang mulia. Kenafa? Karena selain menghemat uang buat jajan dan malmingan, kalian juga akan semakin disayang pacar kalo jago masak bubur, udah gitu dapet pahala, karena kalian berniat untuk menunaikan ibadah naik haji. Oke banget ga tuh?

Survei membuktikan 9 dari 10 tukang bubur yang doyan nonton si Haji Sulam pasti tercapai cita-citanya untuk naik haji. Walaupun survey-nya cuma karangan gue doang biar kayak iklan soft*x.

Satu lagi nih, gue juga punya kiat khusus buat kalian yang ga doyan bubur tapi doyan masakan padang. Ga masalah kok, jangan takut jangan khawatir, ini kentut bukan petir. Kalian masih punya kesempatan untuk naik haji, yaitu dengan cara belajar dari pengalaman si Malin Kundang. 

Gue pikir pada saat itu sebelum si Malin dikutuk jadi batu, harusnya Malin langsung minta maaf sama ibunya. Minta maafnya ga usah lebay pake bertekuk lutut mohon maaf sambil nangis guling-guling segala, tapi dengan cara bikinin ibunya restoran padang. 

Seandainya dulu si Malin berjiwa bisnis tinggi dan kepikiran bikin restoran padang, pasti nama restorannya SORIBUNDO. Jika itu terjadi gue yakin ibunya Malin bakal terenyuh trus ga jadi ngutuk anaknya jadi batu. Sampai akhirnya mereka bisa hidup kaya raya, makan rendang tiap hari dan bahagia selama-lamanya.

Jadi intinya kalo kalian pengen kaya, selain diperlukan menabung serta kerja keras tinggi, kalian juga perlu restu dari orang tua, khususnya ibu. Karena sesungguhnya nabi pun pernah berkata.. “Ibumu, ibumu, ibumu, lalu ayahmu..”

Pesan Moral : 

Tuhan menakdirkan manusia kaya dan miskin adalah untuk memberitahu bahwa doa aja ga cukup. Dan ingat!! Ga usahlah pake-pake dukun biar jadi kaya, kalo dukun emang bisa nebak nomer togel, daftar top richest people in the world isinya dukun semua.

Oke guys, cukup segitu dulu aja postingannya, gue mo netein tuyul dulu. Terimakasih sudah membaca, kalian begitu baik dan menyenangkan, berkahlah hidup kalian. Bubye..

Advertisements

86 thoughts on “Kiat-Kiat Jitu Menjadi Orang Kaya Sukses

  1. Whahhaa, aku mau dong mba serumah sama mba Annis, berhubung cita cita hidup aku emang pingin punya bibik untuk segala urusan rumah wkwkwkk… astagaa, menghayal emang enak yaa πŸ˜€

  2. Saya mah gak ngarep jadi kaya-kaya amat, ntar stres sendiri mikirin hartanya. Tapi klo boleh jujur dalam hati juga pingin ngrasain jadi orang kaya biar bisa keliling dunia wua ha ha….. Trus berteman deh sama orang kaya lain dari belahan dunia lain, trus ngemvangin bisnis sama2 biar tambah kaya. Sayangnya, kadang saya sendiri sadar bahwa itu salah satu impian yg nggak mungkin tercapai wa ha ha…….

    • Hahahaha.. sama bang, aku tuh ngarep jadi orang kaya biar bisa jalan2 dan liburan keliling dunia!! Sekarang cuma bisa ngayal dulu aja deh, karena aslinya boro-boro kaya, boro-boro punya pembantu, malah aku jadi babu di rumah sendiri huhuhu.. *siapsiapngepel*

  3. ngumpetnya Senin, ketemu Jumat? Gilakkk… πŸ˜€ Luwasss bener rumahnya. Asli mbak, keinginanmu itu juga pernah jadi keinginan saya sewaktu SD. kemudian menghadapi rutinitas bersih- bersih membuat saya nggak pengen punya rumah gede. ohya, kan ada pembantu ya? Boleh lah.. πŸ˜€
    mbak.. jangan netein tuyul ah. serem saya bayanginnya. hihihi

  4. Ya ampun Kak, ngakak banget hahahha πŸ˜‚πŸ˜‚ Ah iya, itu si Malin sih kalo dia kepikiran bikin resto pasti sekarang restoran Soribundo udah terkenal. Itu rumahnya mewah tapi nyusahin ya, masa ke dapur aja mesti pake ojek. πŸ˜§πŸ˜‚πŸ˜‚

    • Iya kan, si Malin payah nih otak bisnisnya ga jalan makanya dikutuk jadi batu.

      Iya juga sih nyusahin kemana-mana mesti naik ojek, tar aku beli roket dulu deh biar dari ruang tamu ke dapur lebih cepet nyampenya πŸ˜†πŸ˜†

  5. Mbaaaaaakkk..ya ampuuun ketawa trus nih akuu..itu rumah khayalannya ajaib banget ya mbak, πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ di dalem rumah sendiri pun kayaknya bisa pesen Ojek online buat keliling rumah hahaha. Nais post mbak! Menghibur sekaliii

  6. wkwkwkw.. luaaar biasaaa fantaassiii ibu yang satu ini buat jadi orang kaya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    tapi jujur ini salah satu gue alasan galau setiap hari… mudah mudahan setelah baca ini gue langsung jadi orang kaya. amin πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s