Blue Film

​Kalo baca judulnya gue yakin pasti banyak diantara kalian yang berpikiran ngeres. Tapi tenang, gue ga akan ngebahas tentang kemolekan tubuh Miyabi, Jenna Jameson, Saori Hara, atau bintang-bintang porno lainnya. 

18 tahun keatas, yuk masuuukk!!

Jadi beberapa minggu yang lalu gue sempet berantem sama suami gara-gara film bokep. Mungkin kedengerannya sepele, tapi apa yang gue rasakan ini adalah masalah yang cukup besar. Sebenernya gue juga ragu-ragu mo posting dengan tema ini, takut malah dikira bongkar aib suami, aib rumah tangga atau apalah. Tapi gimana dong gue gatel banget pengen ngebahasnya, karena gue yakin bukan cuma gue doang yang ngerasain, dan gue harap postingan ini bisa mendukung para suami di luar sana untuk lebih bisa menghargai dan menerima apapun kondisi istrinya.

Minggu lalu gue diem-diem ngehapus film bokep di hp suami karena ga biasanya dia nyimpen ‘begituan’ apalagi di hp, secara gitu kadang ponakan gue suka asal ambil hp buat main games, tar klo keliatan dia kan bahaya. Eh, tapi suami malah ngambek karena gue ga bilang-bilang mo ngapus dan karena tu film belum di pindahin ke komputer.

Semaleman gue dijutekin sama suami, gue tau dia kesel, gue coba buat netralin suasana dengan nanya-nanya kerjaan dia di kantor, tapi dia jawabnya singkat dan ketus. Otomatis gue kan jadi ikut emosi juga. 

Gue: “Kamu kenapa sih bete banget gitu?”

Suami: “Ya abis kamu ga bilang mo ngehapus, kalo emang ga suka aku nyimpen-nyimpen gituan di hp tinggal bilang aja dong.”

Gue: “Trus kamu pikir pantes apa kamu jutekin aku cuma gara-gara aku ngehapus video bokep? Kamu tuh udah nikah, sebenernya udah ga perlu film-film gituan lagi. Kamu mah gitu kan orangnya ga pernah ngerasa salah.”

Suami: “Iya, aku salah!!” (Nada suaranya meninggi)

Gue: Kalo ngerasa salah tuh ya minta maaf bukannya malah nyolot balik!!
Suami malah senyum kecut, seolah dia ga sudi minta maaf, dan ngerasa tindakannya bener, padahal jelas tadi dia bilang salah, tapi ga mau minta maaf.
Liat suami yang tersenyum kecut gitu, gue jadi makin napsu lagi ngambeknya.

Gue: “Aku yang salah, aku bener-bener salah!!”

Suami: “Salah kenapa? Salah ya udah milih aku?”

Gue: “Iya, aku salah milih kamu, sekarang aku nyesel!! Nyesel banget!!”

Gue pun pergi menjauh dan langsung masuk kamar, dalam hati gue juga ngerasa salah, kenapa gue ngomong gitu yang malah makin memperburuk suasana. Namanya juga emosi ya, gue beneran kesel, ga nyangka aja gue yang tiap hari masak buat dia, nyetrika dan cuciin bajunya tapi masa gara-gara bokep gue dijutekin gitu. Rasanya kayak diselingkuhin. Gue berasa suami gue lagi selingkuh sama bintang bokep hahahhaa.. 

Walaupun ini bukan perselingkuhan dalam arti yang ‘sesungguhnya’, tapi dengan nonton bokep secara ga langsung brarti dia udah nyelingkuhin gue di dalam imajinasinya. 

Gue udah tau sih dari jaman pacaran, laki gue emang doyan ngoleksi film bokep. Dulu gue nyantai, karena temen-temen gue yang cowok juga kelakuannya gitu, dan gue yakin 99% cowok-cowok yang baca postingan ini udah pernah nonton atau bahkan ngoleksi pelm bokep. Sengaja gue sisain 1% buat yg ga doyan bokep, karena 1% nya itu buat cowok maho.

Jangankan temen-temen cowok, bokap gue aja punya kok koleksi bokep. Waktu kecil gue pernah ga sengaja nemuin di tumpukan baju di lemarinya, waktu itu jamannya VCD, gue nemuin banyak kepingan-kepingan CD yang bersampul porno di lemari baju bokap. Makanya buat yang pada punya anak lebih ati-ati lagi naro barang, anak kecil itu pinter banget, doyan ngacak sana, ngacak sini, ga heran kan ada banyak kejadian bocah nemuin pistol ayahnya yang seorang polisi trus main tembak sana sini sampai menewaskan korban. Itu karena orangtuanya kurang waspada. Btw, gue belum jadi orangtua aja udah sotoy banget ya hahahah..

Oke, kembali ke topik!!

Waktu masih pacaran sih gue maklum kalo cowok punya ‘begituan’, gue juga pernah kok nonton bokep ramean sama temen-temen cewek pas gue kelas satu SMA. Film bokep yang pertama kali gue tonton adalah Bandung Lautan Asmara yang dibintangi oleh Nanda dan Amet yang secepat kilat menjadi pemain bokep legendaris pada jaman itu. Kalo cewek-cewek lagi nonton bokep tuh banyakan teriak-teriak “iiihh, iihh jijiiikk., iih diapain ituuu!!”, maklum kita kan masih abege, belum ngerti pacaran yang aneh-aneh, ciuman aja mikirnya bisa hamil. 

Tapi setelah nikah entah kenapa gue malah ngerasa kalo film bokep itu ga penting dan berbahaya. Film bokep sekarang gampang banget diakses, ga heran banyak kasus perkosaan dan pencabulan. Film bokep mungkin bukan penyebab utama tapi bisa jadi sebagai salah satu faktor pemicu tindakan perkosaan maupun pencabulan. Sebagai calon seorang ibu kelak, gue juga miris kalo denger anak orang diperkosa atau dicabuli, pengen rasanya gue pasangin mercon atau bom molotov di ti**t si pelaku sebagai efek jera.

Film bokep juga bisa bikin cowok menuntut hal-hal aneh yang ada di dalam film tersebut, entah itu pake pecutan, borgol, ikat pinggang, rantai, bahkan gagang pacul, eh?. Liat aja Mr. Grey dalam film ‘Fifty Shades of Grey’, bused perlengkapan ‘perangnya’ ngeri-ngeri banget. 

Ga jarang kebanyakan nonton ‘gituan’ juga bisa bikin cowok menuntut pasangannya untuk memiliki body bak bintang bokep, yang pada akhirnya si cewek terjebak dan tergoda untuk membentuk dan memperindah bagian tubuhnya dengan proses operasi yang menyakitkan.

Entah gue yang terlalu lebay atau gimana, tapi emang gue ga suka aja sama film bokep. Jarang gue bisa napsu nonton begituan, apalagi pas lagi nonton bokep, suami pernah komen gini: “Liat tuh badan harusnya kayak gitu, toket gede, perut rata. Nah kamu malah kebalikannya. Perut gede, toket rata.” Pas denger itu sih gue sempet ngakak sambil bilang gini: “Heh, gue juga bisa punya body kayak gitu, asal lu kuat aja modalin gue 20 juta sebulan, dalam waktu 3-4 bulan yakin deh badan gue bisa kayak gitu.” Suami langsung speechless. Hahahahah..

Lagian gue heran sama suami, jelas-jelas dia orang pertama yang paling vokal nyuruh gue berhijab dan nutup aurat, malah dia berharap gue pake hijab syar’i segala yang pake gamis dan kerudung panjang sebates perut. Helooowwww.. Elu ga sadar diri apa, seenaknya nyuruh gue nutup aurat tapi dia sendiri masih doyan banget melototin bintang porno bugil.

Trus gue jadi diem-dieman sama laki gue. Di tempat tidur dia bilang gini,

Suami: “Neng, aku ga ngerti kamu suka ngomel-ngomel ga jelas gini. Kamu bilang kamu nyesel punya suami kayak aku. Sapa tau kamu pengen cepet punya keturunan, kalo kamu pengen cari suami lain aku mah bebas.”

Gue: “Lah, kamu kok mikirnya gitu, jauh banget pikirannya, aku marah bukan gara-gara pengen punya anak apalagi kepikiran cari laki-laki lain. Aku cuma pengen kamu ngerasa salah dan minta maaf, udah itu aja, sesimpel itu.”

Lagi-lagi suami cuma diem dan sama sekali ga minta maaf, dia langsung keluar kamar. 

Kita pisah ranjang, gue tidur di kamar tidur dan dia tidur di sofa ruang tamu, sesekali gue denger dia nepok-nepokin badannya karena digigit nyamuk. Gue cuekin aja, biarin ah, dia sendiri yang milih buat keluar kamar.

Besokannya kita masih diem-dieman, tapi walau berantem sehebat apapun gue masih tetep bikinin sarapan buat dia. Gondoknya lagi taunya sarapan dari gue ga dia sentuh sama sekali, sampai akhirnya pas dia mo berangkat ke kantor baru deh tu sarapan dia bekel buat dimakan di kantor. Dia pun pamitan mo berangkat. Biasanya dia suka nyium gue sebelum pergi, ini mah enggak. Yo wis ga papa, namanya juga lagi diem-dieman.

Kalo suami istri berantem, suasana rumah mendadak jadi ga enak. Seandainya gue punya anak mungkin si anak bisa gue jadikan tameng, gue main terus aja sama anak dan cuekin suami. Tapi nyatanya gue belum dikaruniai anak, jadi suka bingung kalo lagi berantem sama suami. Sempet kepikiran buat kabur ke Bandung, tapi nanti apa kata keluarga gue, apalagi nyokap bokap udah cerai, gue ga pengen mereka jadi kepikiran sama rumah tangga gue. Lagian kan ga lucu juga kalo nyokap nanya, “kenapa kamu berantem??”, trus gue jawab “gara-gara film bokep, mah.” Wah, bisa dicengin abis nih gue, karena masalah gue dan suami kan ecek-ecek banget, ga seberat masalah nyokap bokap dulu yang akhirnya memutuskan untuk bercerai.

Gagal kabur ke Bandung, akhirnya gue kepikiran kabur ke tetangga!! 

Sejak nikah, resign dari kantor dan sekarang menjadi ibu rumah tangga yang tinggal di Bekasi, gue ngerasa kehilangan sosok yang bernama ‘temen’. Temen-temen gue kan di Bandung semua, kalo lagi liburan di Bandung mereka sering banget ngajak gue ketemuan, tapi gue-nya yang selalu ga bisa, karena kalo udah di Bandung boro-boro mikirin temen, jelas gue kangen-kangenan dulu sama keluarga, saking kangennya kadang waktu kumpul sama keluarga lewat gitu aja dan gue harus pulang karena jatah cuti suami yang terbatas. Ga heran, ada beberapa temen yang mencap gue sombong sejak menikah. Padahal bukannya sombong ga pengen ketemu, tapi ketika kita nikah dan jauh dari keluarga, kita bakal sadar kalo keluarga itu penting dan ngangenin banget. Kalo mau ya mereka aja yang nyamperin gue di Bekasi, mereka juga gada yang mau kan nyamperin gue disini. Jadi sekarang gue beranggapan kalo temen udah ga sepenting dulu lagi, walaupun kita masih suka keep in touch di dunia maya, tapi tetep aja karena jarang ketemu malah kayak ada jarak diantara kita.

Temen-temen gue yang sekarang adalah tetangga gue. Gue punya kumpulan ibu-ibu yang kerjaannya ngumpul buat nonton drama korea, masak-masak dan makan-makan,  kalian bisa panggil kita dengan sebutan ‘Geng Asoy’. Kita se-geng itu berempat yang terdiri dari encing Tia, tante Mey, si bontot Cantika dan gue tentunya. Kita berkumpul atas persamaan nasib, yaitu sama-sama belum dikaruniai anak. 

Ibu-ibu lain sering bilang geng kita ini geng pemalesan, geng ibu-ibu yang kerjaannya main sama makan mulu. Gue anggep mereka sirik, karena yang bilang kita geng pemalesan adalah ibu-ibu yang frustasi dan kecapean ngurusin anak-anaknya. 

Sangat wajarlah kalo kita sering ngumpul, karena kita di rumah sendirian, rumah bener-bener sepi ketika ditinggal suami kerja. Saking sepinya malah kayaknya cocok ni rumah ditempelin stiker bertuliskan ‘RUMAH INI SEDANG DALAM PENGAWASAN KPK.’

Ada yang menarik dari pertemanan pertetanggaan kita, ada Encing Tia yang berkulit hitam, badannya kurus kerontang dan berambut kribo, sebenernya dia cocok tinggal di Etiophia, tapi dianya ga mau. Encing Tia nikah 8 tahun tapi belum dikaruniai anak, padahal dia udah ngerasain hamil 4 kali. Cing Tia pernah keguguran 3 kali, dan sempet ngerasain melahirkan dengan cara caesar tapi bayinya hanya bertahan beberapa jam dan kemudian meninggal. 

Ada juga Tante Mey, seorang wanita paruh baya keturunan Cina yang otaknya agak geser. Pertama kali ketemu dia, sebagai warga pribumi pasti berpikiran kalo orang cina itu sombong, apalagi si tante Mey doyan banget pake legging macan, entah apa hubungannya antara sombong dengan legging macan, tapi kayaknya emang udah standar gayanya aja enci-enci Cina pake legging macan dengan perhiasan bling-bling dimana-mana. It’s so mainstream, dan diantara kita berempat cuma tante Mey yang rumahnya paling mewah dan bagus. 

Tapi ternyata si tante Mey ini sama sekali ga sombong loh, walaupun berbeda keyakinan dengan kita tapi dia dan suaminya baik banget, pas lebaran kemaren malah dia dan suaminya muter keliling komplek ke rumah tetangga untuk maaf-maafan sembari ngasih amplop THR yang dibagi-bagiin ke anak-anak. Sering juga tante Mey ngasih sumbangan untuk Mesjid deket rumah, benar-benar toleransi antar umat bergama yang patut dicontoh.

Tante Mey hampir 11 tahun menanti seorang anak, kemaren sempet tuh dia telat mens 10 hari, dia udah girang, saking girangnya dia ga cek tespek dulu dan langsung pergi ke bidan tapi ternyata kata bidan dia ga hamil, dan beberapa hari kemudian si tante mens juga. Sekarang tante kayaknya emang udah bener-bener pasrah untuk hamil, dia malah niat ambil anak bayi usia 3 bulanan dari panti asuhan untuk diadopsi, dia bilang “Nanti kalian bantuin aku ya ngurusin anak, kalo aku lagi males kalian jangan kaget kalo tar anaknya aku titipin di rumah kalian.” Terus gue nimpalin, “Yaelah tante, kalo ga mo repot ngurus anak mah ga usah ngadopsi segala, mending tante maenan Tamagotchi aja gih sono, simpel dan ga ribet hahahaha..”

Beda lagi dengan si Bontot Cantika, dia mah masih muda, umurnya 21 tahun, baru nikah beberapa bulan, jadi bawaannya rada santai kalo dia belum hamil. Sebagai anak paling bontot di geng Asoy, Cantika paling sering dibully dan disuruh-suruh sama kita, dan dia udah jadi seksi cuci piring permanen kalo kita beres masak dan makan-makan. Tapi teteplah kita semua sayang banget sama Cantika yang polos.

Kita berempat adalah ibu-ibu yang belum dikaruniai anak dengan problemanya masing-masing, kalo lagi ngumpul bareng mereka gue jadi inget serial film ‘Desperate Housewives’. Kayaknya cocok juga nih pertemanan pertetanggaan kita dibikin film yang berjudul ‘Geng Asoy’, dari judul sih ketauan banget kayaknya kurang menjual, tapi cup ah gue yang jadi pemeran utamanya!!

Dari semua anggota geng Asoy, akhirnya gue memutuskan untuk kabur ke rumah cing Tia. Kebetulan suaminya masuk kerja shift malem, jam 5 sore suaminya udah berangkat ke kantor, sedangkan jam 5 sore suami gue pulang dari kantor. Momen yang pas banget buat kabur ke tetangga, seakan semesta merestui keputusanku ini. 

Sebagai pria jaim dan keras kepala, gue yakin suami ga bakal peduli dan ga kan nyariin gue. Gue pun udah ada niat mau nginep di rumah cing Tia seharian. Saat itu pukul 17.40 Waktu Indonesia Bagian Baper, sesekali gue cek hp untuk memastikan suami ngubungin gue apa enggak. Dan ternyata enggak. Walaupun lagi kabur tetep loh gue sebenernya berharap dicariin suami, tapi kalo ga dicariin yaudah biarin ajalah, gue mah pasrah rumah tangga ini mau dibawa kemana.

Jarum jam menunjukkan pukul 18:34 Waktu Indonesia Bagian Bad-mood, agak bosen juga sih gue di rumah cing Tia, gue jadi kepikiran kalo besok gue pulang ke rumah bakal semurka apa ya laki gue liat istrinya ga pulang semaleman, ga minta ijin suami pula. 

Kemudian tiba-tiba “TRIIING!!”, ada sebuah chat masuk di WhatsApp: 
“Keluar rumah kemana? Ga kasih tau.”
Iyesss, itu ternyata WA dari laki gue, akhirnyaaa dicariin juga. Namanya perempuan ya, walaupun judulnya ngambek tapi pas baca WA dari suami tetep aja luluh. Gue juga ga nyangka dia bakal nyariin, mungkin dia pikir gue kabur ke Bandung padahal gue cuma minggat bentar ke rumah tetangga hahahha..

Gue pamitan sama cing Tia, gue bilang ga jadi nginep karena laki gue udah nyariin, cing Tia pun ketawa ngakak, entah dia ketawa karena gue udah baikan sama suami, atau dia ketawa bahagia karena gue ga jadi numpang nginep di rumahnya.

Dalam perjalanan pulang, gue udah deg-degan takut dimarahin suami karena keluar rumah diem-diem. Sesampainya di rumah gue liat dia lagi anteng nonton film kartun favorit gue, Dragon Ball Super Saiyan God, otomatis gue pun ikut nonton dan kita ngobrol seperti biasa lagi, kayak gada apa-apa. 

Hal yang paling indah dari berantem adalah ketika abis berantem biasanya justru malah jadi makin mesra, ujung-ujungnya kita indehoy deh ahahahaha.. Abis indehoy laki gue melukin gue ampe gue sesek, akhirnya selama tidur dia megangin terus tangan gue seakan takut gue kabur lagi dari rumah.

Dia emang ga minta maaf, tapi dari gesture tubuhnya gue tau dia menyesal. Hubungan rumah tangga itu emang beneran rumit, karena kalau Sederhana itu bukan rumah tangga, melainkan rumah makan padang. Ada hal tertentu yang menurut gue sepele tapi buat dia masalah besar, buat gue masalah besar, sedangkan menurut dia sepele. Masing-masing punya ego yang bikin kita selalu ngerasa paling benar, salah satu emang harus ada yang ngalah, mengalah bukan untuk menang, tapi untuk menghindari perdebatan. Tapi juga jangan terlalu sering mengalah, nanti lupa rasanya menang.

Sebenernya menurut kalian gue lebay ga sih sempet ngambek gara-gara film biru? Dan sepenting apa sih Blue Film buat kalian? Seberapa penting dan seberapa sering kalian nonton? Hahhaha.. Jadi kepo. 

Oke, guys.. Demikian kiranya intisari kehidupan rumah tangga yang sudah gue rangkum dan sajikan ke hadapan kalian semua wahai pembaca yang budiman. Untuk kelanjutan cerita apakah abis berantem kemaren suami jadi trauma nonton bokep atau enggak. See you on the next another story. Salam cilukba, emmuaaaahh!!

Advertisements

116 thoughts on “Blue Film

  1. Ya ampun, kok ya aku senyam senyum sendiri ya baca ini. :)))
    Setuju dengan statement, mau gimana juga tetep ngarepnya dicariin. haha. #perempuanselalubenar

    Semoga perjalanannya meski berlikaliku tetep bersama ya. Dan segera dititipkan momongan, biar punya tameng! =B

    • Hahahaha.. iyaa mak Dita amieenn, aku bner2 butuh tameng buat ngadepin suami πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ klo punya anak sapa tau suami jd bner2 stop download yang ‘gituan’, namanya rumah tangga ya gitu deh naik turun hehehhehe..

  2. Halo mba annisa. Salam kenal, aku indah πŸ™‚

    Cerita mba itu sama kaya film don john. Bedanya don john akhirnya scarlett johanson putus sama si joseph gordon levitt. Haha kata si cowo sih cowo suka nntn blue film karena suka membayangkan service” yg ada d blue film, kaya ya kaya gitu deh hehe dan membuat fantasi yg aneh” kaya bdsm gitu. Di akhir, si john ketemu wanita yang ngebuat dia berhenti nntn blue film. Mba annisa coba nntn deh kalo misal blm nntn. Mungkin bisa ada pelajaran dari film itu hehe

    Semoga mba annisa bisa segera mendapatkan solusi untuk kasus ini ya. Salam buat geng Asoy. Semoga segera dapet momongan semua biar ada agenda baru, main ke fun world grandmetpol hehe.

    • Salam kenal juga Indaaaah.. 😊😊
      Film Don John!! Aku belum pernah nonton tuuuh.. wah bagus nih bs aku tonton bareng suami, sapa tau suami jadi insaf hahahah.. Makasih loh infonya, makasih juga doa momongannya, btw salam balik dari geng asoy *kissattack* πŸ˜™πŸ˜™πŸ˜™

      • iya mba tonton deh. Blue film untuk laki-laki itu sama kaya lipstik untuk wanita, candu. Sekali nonton, gak bisa berhenti. Don john memberikan pelajaran si mba menurutku yaa meskipun rada-rada filmnya hahaha.

      • Hahahaha.. brarti filmnya curiga yg semi-semi gitu ya πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… aku jd makin penasaran nih pngen bgt nongton filmnya 😍😍😍

  3. mbak.. tiap aku baca artikelmu selalu ketawa sendiri mbak.. jujur banget soale! :mrgreen:
    btw emang sih.. gimana ya.. kadang pria suntuk pengennya liat yang seger-seger.. kalo nggak dolan ya larinya kesitu.. #ehh :mrgreen: makanya jadi hobi mbolang biar nggak nonton gituan mulu.. πŸ˜†

    • Hahahah.. iya sih, pasti rata2 cowok kayak gitu, udah settingan dari sononya, tp klo udah nikah kayaknya mesti agak dikurangin yg gitu2 biar istri jd ga ngerasa terintimidasi hehehe.. Eiiitsss ngebolangnya kemana nih, jangan bilang ngebolang ke warung remang-remang ya hahahahha.. πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

      • iya sih mbak hehehe.. memang cowok nggak rela pasangannya terekspos badannya tapi hobi mantengin gituan.. dulu ke mantan ku selalu minta dia berhijab, tapi di pc ku masih nyimpen bergiga-giga.. #upss πŸ˜†

        nggg.. nggak mbak.. sayang duitnya.. harga catering maupun rumah mahal soalnya.. padahal aslinya buat halalin nggak banyak.. 😐

      • Hahahah.. iya y, brarti emang cowok gt y, pngen pasangannya tertutup sedangkan dia sendiri masih seneng ngeliat yg ‘terbuka’, jaman gini emang susah sih mo bner2 alim yg penting ‘on the track’ aja, usaha buat ada di jalan yg lurus, btw yg semangat nabungnya bang, rumah makin sini emang makin mahal πŸ’ͺπŸ’ͺπŸ’ͺ

    • Hahahah.. terlalu expose ya, makanya aku juga ragu2 sbenernya mo posting ini, tp ini kan tulisan, ga sepenuhnya yang aku tulis semuanya bner kok, sebagian ada karangan semata πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

      • Iya kalau ibarat bom mah meledak banget ceritanya..sampai saya sulit berkata kata lagi πŸ˜‘πŸ˜‘ pengembangan ceritanya udah keren cuma naik turun kaya gunung setelah klimaks turun dan klimaks lagi..walau di paragraf terakhir mendarat dengan aman..

      • Hahahah.. iya mbah, jangan terlalu percaya sama apa yg aku tulis, nanti jadi musrik loh πŸ˜…πŸ˜… klo tulisan om Adi baru itu patut dipercaya krn berdasarkan riset penelitian πŸ˜‰πŸ˜‰

      • Hehehe baiklah kalau begitu..πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ tapi kata kata Mba ini emang ngalir banget ya..cerita di atas sebenarnya bisa dikembangkan menjadi dua gunung yang berbeda… Trims ya udah mau mampir di blog saya..

  4. Wow click bait nih judulnya..πŸ˜€ tp keren bs lepas gt nulisnya…
    Oya btw klo cowok beristri nonton & nyimpen bf, kok sepertinya ada yg krg sreg ya… jgn2 pas indehoy imajinasinya kmn2, harusnya kan fokus ke istrinya…. cmiiw…😁

    • Sbenernya nulis ini juga pro kontra sih, ada yg setuju aku ngebahas ini, ada juga yang bilang aku ngumbar aib, tp aku blg sih ini bukan aib tp emang sesuatu yg perlu kita aware aja sama dampak buruk film biru tsb, pas indehoy klo ga sambil nonton sih pasti fokus ke istrinya, tp klo ‘watching by doing’ ya bisa jadi gagal fokus hahahah..

  5. Syukur udh baikan lagi πŸ™‚

    QOTD : Rumah tangga itu emang beneran rumit, karena kalau Sederhana itu bukan rumah tangga, melainkan rumah makan padang…
    asli ngakak wkwk

  6. Yaahhh sumbang opini aja sih, walaupun mbak tau jeleknya misua tp ya tetep di hargai itu hobi misua itu, klo mau hapus ya konfirmasi dulu πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ bagi laki itu kan sesuatu bgt

  7. Lebay sih ga, normal..dulu mantan juga sering sewot gara” dicuekin sama akunya yg sibuk otak atik cyber link donwload yg SUPER HD. Heheee. (Itu bisa jelas bgt loh, apalagi di convert ke proyektor, bisa berasa orangnya lg main di depan kita)

    Kalo di tanya nyimpen ga / penting ga ? Jawabnya psti nyimpen, dan cukup penting utk pengalihan biar ga jajan. Heheee…*ga munak* cuma jrg di tonton semua, sebab kalau sdh sreg sama beberapa milf, yg teen dll. di anggurin cuma utk koleksi.. πŸ˜€

    Seberapa sering ? Ya kalau lg nganggur di rumah dan ga berkelana, soalnya klo nntn lewat hp atau monitor lepi kurang ada greget.. ^___^

    Masa iya sih suami punya istri bidadari masih nonton iblis sexy ? Heheee.

    • Huahahaha.. ya baguslah, brarti aku wanita yg cukup normal kan, dan suami aku juga normal, masing2 punya alesan, yg salah itu adalah ketika kita ngerasa paling bener dan dibumbui sama emosi, kamu juga ih punya mantan ky Citra Kirana masa masih nonton iblis sexy?? πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ iya mungkin bner biar ga jajan ya, aku bakal agak sedikit mentolelir mungkin, tp tetep menurut aku klo udah nikah kalopun pngen nonton ky gt mesti seijin istri, jangan sampe tau2 istri ga kepake malah udah ngecrot dluan hahahah.. πŸ˜…πŸ˜…

      • Si mantan terlalu indah kalau utk kuda-kudaan. Jadilah daku main sendirian..:D

        Lagian citra kirana jg (masih) manusia kan, lah situ bidadari..
        Hihiiiii

        ^____^

      • Lah, aku kan bidadari dari khayangan, cantiknya cuma di khayangan doang, pas mendarat di Bumi kecantikannya memudar, masih kalah sama artis ibukota 😏😏

  8. Akhirnya lahir tulisan juga. Jadi dari hasil indehoy lahirlah tulisan.

    Sebagai cowok gw akan menjawab pertanyaan lo..

    Apa yaa tadi pertanyaannya..?
    (Pikun kebanyakan liat bokep) hahaha…

    Sebagai cewek wajar kok lu ngambek mendapati laki lu nyimpen bokep. Masih kurang ‘live show’ tiap malam..?

    Mungkin marah karena belum sempat ditonton haha..

    Seberapa penting..? Waktu single sih penting buat membantu imajinasi. Setelah nikah yaa practice makes perfect…

    Ga sampe koleksi, ada merasa bersalah habis liat, jadi langsung dihapus πŸ˜…πŸ˜…

    Seberapa sering..? Bentaaar gw inget-inget dulu hehe…

    • Dan semoga dari hasil indehoy melahirkan buah hati juga.

      Live show ga mungkin kuranglah, kebetulan dia nyimpen bf buat serep aja klo bininya lagi halangan, tp bininya klo lagi ‘dapet’ emang jd suka sensi, bawaannya senggol bacok mulu hahahah..

      Wah, ternyata ada juga ya perasaan bersalah, iya km hapus filmmya tp sbelum dihapus udah km copy dluan filmnya πŸ˜†πŸ˜†

      • Yeee kalo sebelum dihapus dicopy dulu siih bukan dihapus itu namanya. Tapi dibackup namanya.

        Iyaa namanya perbuatan tak baik, pasti menghadirkan perasaan bersalah. Klo kelamaan diabaikan jadinyaa semakin terhanyut 🚣🏻🚣🏻🚣🏻…
        Semakin terhanyut semakin susah untuk keluar..

      • Aku waktu itu utak atik sambil googling juga knp org ga bs komen abis ganti tema, taunya dapet deh solusi dr mbah google. Yo wis tar tak cobain masup dari blog.

      • Nah itu dia, juga udah utak atik gante themes bawaan wordpress pun masih saja ehem-ehem hehe… Mampir sini sajaaa..

        artpid.wordpress.com

  9. Ini pantes buat ditulis, curhat yang dalem dan lepas. yang di sini pasti udah pada gede semua. yang ngga pantes itu abis tulisan ini ada link download BF nya. Nah tuh!

    Kalo ditanya;
    Pernah nonton bf?; pernah, semua cowo normal pasti setuju.
    Ngoleksi bf?; Ngga sampai, Setelah abis nonton pasti langsung hapus. Ada rasa berdosa pas abis nonton soalnya. that’s why langsung hapus. Karena model film begitu yang bikin pikiran lari kemana-mana kebayang-bayang mulu, apalagi pas abis nonton masuk waktu sholat, lalu keinget. ngga kebayang dosanya double2. *hadeehh.. doing shit banget rasanya!

    Btw, mbaknya oke banget. Krn itu adalah godaan terbesar lelaki sih, intinya harus banyakin aktivitas buat ngindari pikiran2 buat nonton begituan. Kalo bisa buang jauh2 deh model begituan, lebih baik waktunya dipakai buat ngembangin diri. apalagi kalo udah punya istri, udah ada yang halal dan langsung praktek ngapain cari yang haram dan liat teori? haks…

    • Aahh aku suka komennya 😍😍 bijaksana sekali bang Duan, aku curcol emang cuma di blog aja untuk melampiaskan, yang penting ga curcol dbikin status bbm atau fb kan, tp aku baru tau klo ternyata ada juga ya bbrp co yg ngerasa bersalah abis nonton itu, tp pasti baru ngerasa bersalah pas udah ‘keluar’ ya, bukan pas lagi nikmatin filmnya hahahahah..

      Biasanya sih co justru menganggap remeh krn mereka pikir itu udah kodratnya laki-laki ga tahan godaan sebagai alasan pembenaran untuk nonton bf. Aku agak maklum sih, tp klo udah nikah mending klo ada apa2 diomongin dlu baik-baik, pernikahan itu emang komunikasi masalah paling utamanya, komunikasi yang buruk = pernikahan yang buruk.

  10. Mbaa Annis, lama tak mampir sini eh sekalinya mampir dapat cerita bokep eh bukan yaa..
    nggak lebay kok mba Annis dengan bertindak begitu, soalnya aku pernah bacanya dampak negatif dari kebiasaan org menonton bokep, dia justru nggak bisa realistis dalam menilai pasangannya di ranjang..
    bhsa kerennya tuh ya, otaknya apa syarafnya gitu otomatis nge-set bahwa yang menggairahkan dan enak di ranjang yaaa cuma cewek/cowok yang punya fisik seperti pemain bokep….
    dan… buruknya lagi, bisa mengganggu hubungan lho.. ckckck

    • Hahahha.. Iya aku juga jarang sih posting, paling seminggu sekali.

      BF mengganggu hubungan iya pastilah, krn istri bakal ngerasa terintimidasi sama body cewek2 dlm film itu, tp tergantung sih kadang ada juga istri yg doyan ‘watching by doing’ tp klo aku sih termasuk yg ga gitu suka. Negatifnya emang lebih banyak drpd positifnya.

      • Body itu relatif sih menurut ak, sebagai cowok jadul. Ak nntn bf sbnrnya lebih suka kearah ekspresi muka-nya yg impresif, ama ini kulitnya yang bening.. Heheee..

        Gemes aj liatnya, daripada lyt body nya ga terlalu suka, malah sering ngeri sendiri klo ada pemain yg bobbs nya ga ori alias silikonan, kyk apa gitu… πŸ˜€

  11. Enggaa lebayy kokk wajar kalau perempuan agak sensitif sama masalah begituan… Tapi initinya emang bener banget ga mungkin ada cowo yang ga pernah nonton film begituan.. pasti pernah lah yaaa semua cowo hahahaha.
    Saya juga pernah sih hahahahaha tapi ga pernah sampe ngoleksi juga di dalem hp….
    Tapi emang ga baik juga kalau sering2 nonton film beginian… Lebar juga waktu nya… mening dipakai buat aktivitas yang lain πŸ™‚

    Salam…

    • Hahahah.. iya bner, emang lebih banyak efek negatif drpd positifnya, cowok emang susah sih dipisahin sama yang gituan, mungkin boleh sekali2 asal jangan keseringan.

      Situ ngoleksi ga di hp tp di komputer ya πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

  12. Bokep utk penyegarn sj, usia prnikahn 11 th (anak 3). Jgn prnah save bokep di hp/pc, takut anak ikut lihat. Istri tahu kl kdg2 nonton bokep πŸ™‚ . Tp dianya biasa sj.

    • Iya makanya langsung aku hapus diem-diem dr hp suami, walaupun aku belum punya anak tp tetep aja ya was-was klo suami nyimpen bf di hp.

      Nonton bolehlah sekali-kali, selama istri ngijinin sih ga masalah.

  13. emanknya itu blue film dengan posisi dan gaya apa mbak *ditabokramerame
    hahahahaha aku belum punya suami mbak jadi ya cuma bisa dengerin yang sudah berpengalaman dalam masalah rumah tangga… tapi mungkin klo nanti aku punya suami (amiiiiinnnnn…) sebelum aku hapus filmnya dari hp, aku pasti pelajari dulu teknik-teknik yang ada di bf karena kalau suami bahagia ya istri juga bahagia (padahal intinya aku gak mau kalah sama artis bokep) tapi semoga aja gak sampek yang pake borgol, kan ngeri klo seumpama pake borgol waktu indehoy malah ada gempa atau kebakaran jadi gak bisa lari -__-“

    • Hahahaha.. mo gituan mah ga usah pake teknik, udah naluri, tar juga bisa sendiri kok πŸ˜…πŸ˜… kadang yg ada di film suka lebay krn kan pemainnya pada dicekokin obat kuat makanya tahan lama.

      Aku doain semoga Anna cepet nikah ya biar bisa pelajari teknik-tekniknya, tar bagi2 jurusnya ke aku πŸ˜†πŸ˜†

      • Berarti aku sebelum nikah harus melatih naluri dulu ya mbak biar tok cer nantinya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

        Amiiinnn mbak… mungkin karna udah gak sabar mempraktekan naluri naluri di dalam sanubari hahahahahaha

  14. Haha ceritanya lucu..cara berkisahnya menghibur….ga lebay sih mba cuma mmg terburu2…mgk bkn soal bokepnya, tp suami jg ga suka diatur …yah lk2 umumnya kan begitu…kl lg santai dikasih artikel saja bgmn bokep itu lama2 merusak otak di prefrontal cortex..bnyk bertebaran di dunmay…

  15. Mbaaaaakkkkkk’eeeee.. Astaga, baru baca yang ini, dan setiap baca post mu selalu gw salah tempat dan waktu, alhasil harus rela di sangka orang gila karena ketawa-ketawa sendiri sambil ngacak2 rambut πŸ˜€ πŸ˜€
    Aduh cocok banget neh di jadiin sinetron, judulnya ‘Noda Biru Yang Terhapus’ πŸ˜› *Ga kece banget pemilihan judulnya*
    Secara laki-laki itu emang 80% isi otak nya cuma selang(kangan), jadi wajarlah. Hayo pilih mana mbak, mending laki-laki itu cari untuk di lihat aja atau cari untuk yang lebih dari sekedar di lihat? 😐 Klo gw cih, mending di lihat aja tapi ga dipikirin, daripada dipikirin tapi (pura-pura) ga di lihat πŸ™‚
    Tp gw setuju cih emang yang berbau pornografi itu harus di kurangi, secara menurut studi bisa mengganggu otak dan psikologi juga, ujung-ujungnya bisa mengarah ke penyimpangan seksual klo berlebihan.
    Noda biru nya jangan di perpanjang sampe episode 7 ya mbak, nanti saingan kayak sinetron Tersanjung :p #lhosalah

    • Hahahah.. iya emang serba salah ya, misalnya boleh liat tapi ga boleh pegang, atau boleh pegang tapi ga boleh liat πŸ˜…πŸ˜… pornografi kyny emang udah jd candu buat cowok2, penelitian bilang klo narkoba ngerusak 3 sel otak, tapi film porno justru ngerusak 5 sel otak. Sinetron noda biru yang terhapusnya oke juga, atau nanti yg season berikutnya bakal aku kasih judul -‘noktah biru perkawinan’, ga akan banyak2 episode-nya paling bakal nyaingin sinetron ‘Anak Jalanan’ aja πŸ˜†πŸ˜†

    • Bikin film sendiri sapa yg mo nonton? suami sendiri juga kyny ga bakal napsu nontonnya πŸ˜…πŸ˜…

      Iya itu alesan klise cowok, sering banget bilang sensasinya beda, padahal buat wanita apalah arti sebuah sensasi klo kita sendiri ga bs menikmatinya 😎😎

  16. Kak.. Sumpir ye, ketika aku liat pinterest gebetan yg banyak naked Japanese girlnya aku langsung teringat postingan ini. Jd langsung ill feeeell sm dy ka

      • Setujuu.. Okelah.. It’s fine dy suka bokeff, but just for himself, bukan dbagikan k ruang publik gtu.. Dan d pinterest kan ada fitur donlot langsung tanpa harus dpin dan keliatan mata2 sejagat.. -.-

  17. Waah mbak, org dengan orientasi seksual homo juga suka nonton bokep kok. Cewe2 juga banyak yg suka nonton bokep kok. Bokep kan enggak cuman untuk laki-laki hetero yang belum menikah 😁😁

    Saya belum nikah sih, jadi gatau rasanya kalo suami nonton bokep gak ngajak2 #loh hehe

    Salam kenal ya mbak 😊😊

    • Heheheh.. iya Ahyu, met kenal juga ya.. 😊😊

      Emang ga salah kok nonton bokep, aku lom pernah sih nonton bokep khusus homo gitu hahaha.. cuma klo udah nikah rasanya kesel aja klo suami nontonin body cewek yg lebih bagus drpd aku hahahah.. πŸ˜…πŸ˜…

      • nah, kalo yg terakhir itu saya setuju tuh mbak, emang rumput tetangga terkadang gitu mbak, lebih segar dan hijau, haha πŸ˜€

        boleh panggil saya Yuni mbak, saya panggilnya mbak apa nih? hihi

      • Iyaa kan ngeselin liat suami sendiri jelalatan matanya liat body cewek lain walaupun cuma di film bokep doang hahhaha..

        Oke deh Yuni, berhubung umur aku masih 29thn, kamu bs panggil aku ‘kakak Annisa’ aja, jangan panggil tante ya πŸ˜†πŸ˜†

  18. Pandai sekali Anda mengemas ceritanya, mbak. Salut! Biasanya ibu2 jarang yang mau ngebahas yang beginian, apalagi dengan semangat Anda ini.

    Walau blognya panjang kayak kereta api, tapi seru menikmati perspektif Anda dalam berumah tangga. Salam Kenal dari Desfortin (Manusia dengan satu hakekat, 2 pribadi), hehe ….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s