Pacaran VS Menikah

Tulisan ini gue tulis pada tanggal 27 Maret 2014, cuma kebetulan baru isi pulsa tanggal segini dan diposting sekarang.

Cekidot!!

Dear, jomblo-jomblo yang udah kayak bendera setengah tiang. Selalu berkabung dan digantungin..

Yassalaaa.. ternyata udah cukup lama juga ya gue ga update blog. Saking jarangnya, ini blog kayaknya udah mulai angker dan mulai banyak penguninya nih, semacem sarang laba-laba, kecoa, debu dan..

Ah, sial. Berhubung hari ini malem jumat gue ga punya nyali buat nerusin jenis penghuni berikutnya, takut kebayang-bayang sampe ke mimpi, hih!!

Well, sehubungan dengan vakumnya gue di dunia pergoblog-an perblog-an, gue harap kalian mengerti. Maklumlah gue kan penganten baru, jadi sekarang udah punya kesibukan sendiri selain menjalankan sunnah rasul di malam jumat.

Seperti di judul sebelumnya gue sempat bercerita bahwa gue akan menikah, dan alhamdulillah moment menegangkan bin mendebarkan tersebut akhirnya berlalu juga.

Tepatnya pada tanggal 2 Maret 2014 gue menikah di salah satu gedung di Bandung. Detik-detik menjelang pernikahan , gue pun bimbang dan galau. Ada beberapa masalah yang muncul, khususnya soal catering. Ada perasaan cateringnya takut cepat habis sehingga dengan terpaksa gue menambahkan porsi makanan. Padahal nyatanya, setelah selesai acara perhelatan akbar tersebut makanan masih tersisa banyak sekali, mungkin ga kan abis-abis 7 turunan.

Entah ini dinamakan mubazir atau enggak, tapi nyokap bilang kalo makanan di undangan pernikahan berlimpah, nanti Insya Alloh rejeki pengantennya juga berlimpah. Gue cuma bisa meng-amieni aja, lagian gue juga yakin bahwa dibalik makanan yang berlimpah, disitu juga ada doa pegawai catering yang dikabulkan Tuhan. Doanya adalah biar makanannya banyak sisa jadi bisa dibawa pulang sama pegawai cateringnya.

Selesai acara, gue pun langsung cus menuju hotel untuk di-cus juga heheheh..

Udah terbayang di otak pengen menghabiskan malam pertama berdua dengan suami di hotel dengan suasana yang romantis abis.

Tapi..

Apa yang terjadi sodara-sodaraaaaahhhh..!!

Ternyata..

Ternyata..

Ter..

Nyata..

Te.. te.. ter.. nyata..

Ade-ade gue malah ikut masuk ke kamar hotel!!

Iya, bener. Ini ga hoax.

ADE-ADE GUE IKUT MASUK KE KAMAR HOTEL!!

ADE-ADE GUE IKUT MASUK KE KAMAR HOTEL!!

ADE-ADE GUHEEEEEE IKUT MASUK KE KAMAR HOTEEEEEEEELL!!

Krik.. Krik.. Krik.. Krik

Dan suasana romantis pun berganti tragis..

Resenya lagi, ade-ade gue malah kegirangan dan foto-foto di dalem kamar. Maklum sih, mereka emang jarang masuk hotel berbintang, paling banter juga losmen. Sama. Gue juga.

Kejadian tersebut bukan hanya membuat gue shock, tapi ternyata suami gue juga ikut shock. Diam-diam dia ngedumel kenapa mereka malah ngikut ke hotel. Sebagai istri bijaksana, dengan sabarnya gue bilang: “Iya, sayang, sabar ya, tahan sebentar. Nanti ade-ade aku juga pulang kok dijemput sama si papah yang mau kesini buat ngitung angpau di amplop bareng-bareng.” Terus suami gue bilang: “HAPAAHHH!! PAPAH KAMU JUGA MAU MASUK KE KAMAAAR!!”

Kalo di sinetron-sinetron macem Tersanjung atau Cinta Fitri pasti pas adegan suami gue kaget gitu episode-nya bakal bersambung. Antiklimaks.

Gue yakin seyakin-yakinnya, suami gue bete abis gara-gara malem pertamanya diganggu oleh kehadiran setan-setan kecil beserta bapaknya. Tapi untung suami gue pinter, karena tau ade-ade gue narsis, dia bilang gini: “Kalo kalian mo foto-foto mendingan di kolam renang atau lobi aja, disana pemandangannya bagus loh”. Lalu dengan polosnya mereka langsung excited dan turun ke bawah buat nyari view yang bagus buat difoto. Sehingga di kamar hanya tersisa gue dan suami doang. Yippieeee.. \(^o^)/

Ketika sedang bermesraan yang lagi hot-hot-jeletot-nya, tiba-tiba hp gue berdering. Gue diemin. Berdering lagi. Gue diemin lagi. Berdering lagi. Gue diemin lagi. Berdering lagi-lagi terus-menerus. Gue coba silent dering hp-nya. Malah bergetar. Lama-lama ganggu juga ni telpon.

Akhirnya dengan terpaksa gue angkat dan..

“Cha, papah udah nyampe hotel, kamu di lantai berapa?”

Singkat cerita, gue baru merasakan malam pertama itu tengah malem banget abis bokap dan ade-ade gue pulang dari ngitungin amplop. Walaupun sebenernya udah ngantuk banget, tapi demi mengemban tugas sebagai istri yang solehah, apa boleh buat, gue harus melayani suami. Lagian sengantuk-ngantuknya gue kalo udah di ranjang mah yang merem juga jadi melek, atau malah dua-duanya, merem melek. Huehehehheheh..

Sampai sekarang gue masih heran, kenapa ya walaupun tinggi badan gue dan suami berbeda jauh, tapi kalo udah di kasur bisa sama tingginya #YouKnowWhatIMean. Dulu gue sering minder sama badan gue yang pendek, ampe pernah gue beli alat peninggi badan di tv media yang hanya Rp. 999.999 tapi tinggi badan gue ga kunjung bertambah. Saking frustasinya, sempet kepikiran juga pengen dateng ke Ma Erot buat manjangin kaki.

Betewe, sebelum kita memasuki paragraf tulisan yang makin vulgar, saran gue yang jomblo mending langsung close aja deh dari blog ini, kasian. Lagian kalian kalo berhubungan juga mo berhubungan sama sapa, mblo? Sama botol Aqua?

Ga kerasa udah hampir sebulan status gue berubah dari lajang menjadi jalang. Gue juga udah ngerasain dapet gaji dari suami untuk pekerjaan menjalang di ranjang selama sebulan hueheheh..

Tapi..

Dibalik kebahagiaan tersebut ada banyak tapinya juga, ga selamanya menikah itu indah, kawan. Maksudnya ga seindah masa pacaran dulu yang kebanyakan selalu mesra-mesraan dan kangen-kangenan. Ketika menikah semuanya emang agak terasa beda, khususnya kalau membahas soal financial. Contohnya gini:

Gue: “Sayang, bb aku sering eror nih gara-gara bikin grup online shop. Beliin yang baru dong yank, pake android gitu..”

Suami: “Pilih salah satu ya. Mau beli TV, beli AC, atau ganti hp?”

Gue: “Errrr, hmmmmm.. errrr..”

Kemudian speechless..

Ah.. sebagai ibu rumah tangga, gue rasa ketiganya bukan pilihan, melainkan SEMBAKO!! Demi tercapainya ketiga tuntutan tersebut. Gue bakal mengajukan TRITURA kepada suami, yaitu TRI TUntutan ibu Rumah tAngga, guman gue dalam hati.

Isi Tritura yang pengen gue ajukan adalah sebagai berikut:

1. Naikkan kebutuhan pokok.

2. Naikkan uang belanja.

3. Perbanyak fasilitas untuk istri di rumah agar tidak jenuh.

Gue harap ketiga tuntutan gue tadi bisa diijabah oleh laki gue, amien.

Yah, intinya sih yang namanya rumah tangga itu emang rumit, soalnya kalo sederhana itu rumah makan padang.

By the way, makan rendang buat makan siang besok kayaknya maknyos nih, terus makan malemnya sate padang pake lontong sambil dicocol sama keripik balado Christine Hakim, hmmm.. Lazziiiizz..

Eiya, gue punya tips nih buat anak-anak kosan yang bokek di tanggal tua, yaitu kalian tinggal beli aja bumbu sate padangnya doang 5ribueun, nyampe kosan tinggal dikasih nasi dan cocol pake keripik Ma Icih. Voilaaa.. jadilah bumbu sate padang nikmat, harga hemat, irit, dan semoga ga bikin kecepirit.

Ah, maaf pembaca, gue kalo udah ngomongin soal masakan padang jadi susah fokus.

Oke, kembali ke topik.

Dan dengan ini gue rangkum beberapa hal signifikan mengenai perbedaan ketika pacaran dan menikah based on my true story. Mohon disimak dan diresapi.

1. Waktu pacaran gue biasa ngedate sambil makan dengan budget minimal 50 ribu per orang. Sekarang setelah menikah kalo ngedate gitu kita makannya selalu di KFC, itu pun belinya yang paket goceng semacam cream soup, es krim, minuman bersoda yang es batunya banyak banget biar keliatan penuh, dan burger yang banyakan sayurnya ketimbang daging ayamnya. Wajarlah namanya juga paket goceng, cukup sesuai harga dan makanannya. Yang ga sesuai itu adalah level penurunan drastis makanan gue pas pacaran dengan setelah menikah. Hiks..

2. Waktu pacaran sering banget telpon-telponan sambil kangen-kangenan, udah gitu tiap ngetik chat di bbm pasti selalu ada kata I miss you atau I love you yang disertai dengan emoticon kiss dan hug. Setelah menikah? Boro-boro. Chat aja cuma seperlunya, misalnya gini:

“PING!!”
“Sepatu aku jangan lupa dicuci ya, besok mo aku pake buat futsal.”

3. Waktu pacaran tiap gue beli barang biasanya si cowok dengan jantannya selalu berkata begini: “Biar aku aja yang bayar.” Setelah menikah ngomongnya gini: “Kamu belanja mulu ih, emangnya gampang cari uang??”

4. Waktu pacaran seneng banget deket-deketan, bawaannya pengen cipokan terus, atau malah lebih. Setelah menikah? boro-boro deket-deketan, tidur aja balik-balikan arah. Nb: Tergantung situasi dan kondisi ;p

5. Waktu pacaran walaupun ga ngelakuin hubungan badan sama pacar, tapi rasanya lega banget kalo udah dateng bulan. Setelah menikah? rasanya selalu sakit hati dan pengen nangis kalo dapet mens. “Kok mens lagi sih, kalo kayak gini kapan gue hamilnya?”. Jangan-jangan selama ini gue disodomi lagi, makanya ga hamil-hamil. Kemudian galau. Lagian cewek kalo lagi mens emang suka jadi super sensitif dan gampang banget ngambek. Kalo ngambek udah mirip singa aja, makanya gue ga ngerti kenapa bisa ada orang yang punya istri banyak mpe 7 gitu, padahal 1 istri aja kalo ngambek udah kayak singa, ini malah 7 segala. Emang mo bikin sirkus, bang?

Well, itulah segelintir kisah nyata tentang perbedaan pacaran dan menikah. FYI, waktu gue pacaran dulu tiap berduaan itu setannya emang kerasa banyak banget, bawaannya pengen maksiat mulu, tapi setelah menikah kan yang dulu maksiat sekarang bisa jadi pahala. Tapi ga tau kenapa tiap gue niat berhubungan sunnah rasul di malam jum’at itu selalu aja gagal. Kadang suami pulang kantor langsung ketiduran, kadang malah gue-nya yang keasikan nonton tv, atau malah kayak sekarang gue ga sunnah rasul karena lagi mens. Pokoknya ampe sekarang pun gue belum sempat menjalankan sunnah rasul yang satu itu. Setan-setan kayaknya ga mau nih gue dapet pahala gede, yah namanya juga setan.

Makanya buat kalian yang hobinya maksiat pas lagi pacaran mendingan stop dari sekarang deh, mendingan nunggu nanti aja pas nikah biar bisa merasakan kenikmatan halal yang sesungguhnya.

Tulisan ini gue buat dengan sebenar-benarnya dan dalam kondisi sadar, sebelumnya maafkan penulis nista ini yang udah sering meracuni kalian semua dengan kata-kata biadab yang sangat tidak berkepri-jomblo-an. Salam sayang, puk-puk selalu. Wassalam.

Pesan moral:

Istri yang baik itu adalah istri yang mukanya selalu cool setiap suami bertanya: “Uang gaji aku di kamu masa cuma sisa segini lagi?”

Advertisements

3 thoughts on “Pacaran VS Menikah

  1. Haha.. Seru ceritanya.. Like dis… Wah klo q brrt beruntung bgt y Mb, krn milih g pacaran, n g tau gmn rasanya pacaran.. smg nnt stlh nikah banyak surprise 😄😄

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s