Misteri Lamaran Yang Terjawab Sudah

Diaaaaa..
Seperti apa yang selalu kunantikan, aku inginkan ~
Diaaaaa…
Melihatku apa adanya.. Seakan ku sempurna ~
-Maliq&D’essentials-

Dear jomblo-jomblo yang terhormat,

Apa kabra semuanyaaaaaa???

Lagi sibuk apa nih kalian selain cari pacar??

Hapah!! Masih sibuk stalking Twitter gebetan!! Ohemji!! Bentar lagi udah mo tahun 2014 masa mo terus-terusan stalking. Kapan berani talking-nya, hah? KAFAAAANNNNN??

Okeh, sebelum gue mencela kalian lebih banyak lagi, mendingan gue cerita aja deh tentang kisah asmara gue yang ada di tahap lebih tinggi dari pacaran. *sambilpamercincin*

Iyesss.. Akhirnya gue dilamar. Iya, dilamar. Guheeeee dilamaaaaarrrrrr!!

DILAMAR, MBLOOOOO.. DILAMAAAAAAARRRR..

Sekali lagi ah..

DILAMAAAARRRRRRRRRRRRR!!!

Bahagia bangets ih guheee.. Bahagianya sengaja pake ‘S’ soalnya bahagianya tiada tara. Seenggaknya sekarang bisa pamer klo gue ada di tahap yang jauh lebih tinggi dari orang yang pacaran lama tapi diselingkuhin terus, atau yang paling pedih, yang udah pacaran lama tapi belum dikawin-kawin.

Hmmm.. khusus buat yang ngerasa pacaran 15 tahun tapi belum dikawin-kawin mana suaranyaaaa?? Itu pacaran apa KPR? Pacaran kok kayak nyicil rumah.

Kembali ke topik. Jadi kemarin, tepatnya tanggal 14 Desember 2013 gue mengadakan acara lamaran di rumah. Kenapa gue pilih tanggal 14 Desember? Karena klo tanggal 14 Februari 2014 kelamaan. Kalian tau sendiri kan klo cowok gue, eh tunangan gue udah kebelet banget pengen nikah. Wajarlah dia pengen buru-buru nikah, siapa sih cowok yang tahan pacaran lama-lama sama cewek se-kece dan se-seksi gue. *kedipsebelahmata*

FYI, saat ini gue sedang menulis dalam kondisi kamar yang sedang direnovasi. Kamar gue saat ini terbuat dari tanah bercampur semen dan bau cat, juga aroma ketek tukang bangunan yang tidak bau menurut dirinya sendiri. Dikelilingi oleh semerbak bau ketek mamang tukang bangunan, entah kenapa baunya sama dengan bau ketek tunangan gue, bikin gue jadi ingin bercerita tentang pertemuan gue dengan dia hingga akhirnya memutuskan untuk bersama.

Entah tanggal berapa tepatnya, sekitar bulan Maret 2013, pada sebuah senja yang memikat jingga, dia (tunangan gue), sebut aja Marvin, perlahan turun dari langit membawa sebongkah cinta untuk disampaikan kepada gue. Saat itu gue sedang mandi di kali. Berbalutkan beha dan hot pants, gue pun mandi di kali menggunakan sabun colek. Kebetulan sabun mandi di rumah udah abis, jadi terpaksa deh pake sabun colek daripada abu gosok.

Ketika sedang asik-asiknya mandi, tiba-tiba si Marvin datang dan terpesona melihat kemolekan lekuk bentuk tubuh gue yang aduhai. Jika diibaratkan gitar, bentuk tubuh gue ini mirip ukulele, walaupun kecil tapi masih bisa dimainkan, hueheheh..

Karena tak ingin gue kembali ke khayangan, si Marvin pun berniat busuk menyembunyikan handuk mandi gue yang bermerek Terry Palmer, handuk mahal ini dulu belinya diskon 80% di Griya kalo pake kartu kredit, cicilan 0%, bisa dicicil selama setahun. Tapi sekalinya telat bayar langsung didatengin sama Debt Collector yang sama sekali ga cantik, apalagi seksi. Kalo biasanya Debt Collector itu badannya besar, kekar dan bermuka seram. Tapi pernah tuh sekali-kalinya gue ditagih sama Debt Collector yang badannya kurus langsing semampai, tapi kumisnya baplang. Yah, sama aja sih seremnya.

Betewe, ini kenapa jadi ngelantur cerita Jaka Tarub ke Debt Collector sih..

Oke.. FOKUS!!

Jadi pertama kali gue ketemu sama si Marvin adalah sekitar 2 minggu sebelum gue ultah. Waktu itu rumah gue lagi direnovasi sama mamang tukang bangunan. Dia datang dengan memakai topi dan jaket, di punggungnya ada tas ransel segede setum. Entah lagi backpackeran atau abis diusir sama mertua. Karena penampilan dia itulah ade gue malah mengira si Marvin itu tukang bangunan, haha.. Parahnya lagi, ade gue nyangka gue lagi pdkt sama tukang bangunan. (-_-)

Salah siapa coba ketek si Marvin baunya kayak tukang bangunan. Jadi disangka tukang bangunan beneran kan. Ah, Marvin.. Auramu sungguh suram. *tebar kembang, bakar menyan, baca mantra tolak bala.*

Singkat cerita, 2 minggu setelah pertemuan pertama kita pun jadian, padahal waktu itu gue baru banget putus sama cowok gue loh. Gue putus klo ga salah tanggal 7 Maret 2013, dan gue jadian sama si Marvin tanggal 23 Maret 2013. Cepet banget ya gue berpindah hati, dari satu hati ke hati yang lain. Padahal sebelumnya gue sempet jadi jomblo senior selama 2 tahun. Setahun beneran jomblo, setahunnya lagi jadi korban PHP. Secara gitu gue kece berat, jadi cowok manapun pada sibuk berlomba-lomba merebut hati gue.

Jujur, awal gue nerima cinta si Marvin ini bukan berlandaskan rasa cinta, melainkan rasa iba. Soalnya si Marvin ini sebelumnya belum pernah pacaran serius. Dia pernah pacaran sih sekali-kalinya sama bocah SMA, pacaran cuma sebulan tapi putus gara-gara ceweknya selingkuh. Sampai sekarang, gue masih ga ngerti sama orang-orang yang hobinya selingkuh. Kalo nenek moyang gue dulu bilang:

A relationship is meant for 2 people only. But, some bitches doesn’t know how to count.

Sebagai turunan nenek moyang yang budiman, sampai saat ini alhamdulillah gue belum pernah selingkuh. Paling banter juga ngeceng-ngeceng pemain cowok Drama Korea.

Kebetulan si Marvin ini orang Jakarta, dan entah kenapa, menurut survei yang gue teliti, sekitar 80% gue selalu pacaran dengan sistem LDR. Yah, apa boleh buat, nampaknya gue emang ga laku di kota sendiri. Di Bandung cewek-cewek cantik bertebaran, atau bahasa Polandia-nya pabalatak. Ga heran gue ga pernah terpilih untuk dipacari sama cowok Bandung. Huhu..

Sebagai pelaku LDR garis keras, gue udah cukup malang melintang di dunia pergalauan. Iya, gimana ga galau, gue disini dia disana. Gue ga pernah tau dia dimana, dengan siapa, dan sedang berbuat apa. Hal yang paling sepele, kalo si Marvin bilang lagi tidur, kadang pikiran kotor gue pun merasuki: “Apakah dia lagi tidur beneran atau justru malah tidur sama perempuan lain? Misalnya tidur sama mamah-nya gitu.” *positifthinking*

Kalo katanya abang Marcell Siahaan di lagu Peri Cintaku bilang sih:

Tuhan memang satu.. Kota yang tak samaaaa.. ~

Hmmm.. Ngomong-ngomong soal LDR. Gue jadi pengen ngebahas soal LDR lebih dalam. Berikut bahasannya..

LDR adalah sebuah hubungan jarak jauh yang dilakukan oleh para gerilyawan asmara. Ada juga yang bilang kalo LDR itu adalah singkatan dari Long Distance Ribet, atau malah Long Distance Relationshit. Wajar sih orang bilang gitu, karena pacaran LDR ini bukanlah pacaran yang biasa. Pacaran jarak jauh ini sangat menuntut para gerilyawan asmara tersebut untuk lebih banyak berkorban, meski terkadang juga memakan korban. Pacaran kayak gini juga mengesampingkan panca indera, dimana segala sentuhan, perhatian, dan kerinduan hanya bisa tersalurkan oleh kata-kata, tanpa bisa meraba. Sama sekali ga bisa pelukan, grepe-grepe, cium, apalagi njilat.

Pernah tuh, suatu hari gue minta si Marvin buat ngasih parfumnya ke gue. Niat gue sih pengen nyemprotin parfumnya di bantal dan guling, biar tiap tidur berasa meluk dia. Tapi ga tau kenapa, sampai sekarang si Marvin belum juga ngasih parfumnya. Semoga aja kalo dia baca ini jadi keingetan, hueheheheh..

Eiya, lanjut ke cerita asmara gue dan Marvin.

Ada orang bilang, cintanya cowok ke cewek itu dari 100 jadi 0, sedangkan cintanya cewek ke cowok itu dari 0 jadi 100. Maksudnya seperti yang udah gue bilang tadi di awal, gue nerima cinta si Marvin ini bukan berlandaskan cinta, jadi awal jadian sih gue ngerasa biasa-biasa aja sama dia. Gue pikir lama-kelamaan, selama si Marvin baik dan ga macem-macem, tar juga gue bakal cinta. Dan ternyata emang bener, si Marvin ini adalah tipe cowok yang ga pernah macem-macem, di awal hubungan juga dia sering menjanjikan bakal nikahin gue, walaupun gue ga hamil. Entah kalo gue dihamili cowok lain, dia masih mau nikahin gue apa enggak. Hiiii.. Amit-amit.

Nah, biasanya cowok kebalikan cewek, seperti yang orang bilang kalo cintanya cowok ke cewek itu dari 100 jadi 0, mungkin aja bener, karena biasanya cowok itu gencar deketin cewek cuma pas pdkt doang, giliran udah lama jadian si cewek malah ditelantarin gitu aja. Katanya sih pas jadian si cewek udah ga bikin penasaran lagi, makanya ga heran kalo sebagian cewek diselingkuhin, padahal sebelum jadian tu cowok romantis abis, setelah jadian berubah drastis.

Soal kesetiaan sih, gue belum bisa meng-iya-kan bahwa si Marvin setia, karena kesetiaan seorang pria dan wanita pun beda. Kesetiaan seorang wanita teruji, disaat pasangannya berada di titik terendah dalam kehidupannya, sedangkan kesetiaan seorang pria teruji, disaat pria tersebut berada di titik tertinggi dalam kehidupannya.

Pokoknya sejauh ini, niat si Marvin deketin gue sih baik, malah sempet dia bilang pengen Ta’aruf segala. Gue nolak, ga setuju dengan Ta’aruf. Entahlah, di era Bang Jali kayak begini, nampaknya sistem Ta’aruf kurang cocok. Gue ga mau beli kucing dalam karung. Kalo cuma Ta’aruf langsung nikah kan takutnya pas malam pertama si cowok langsung kabur gara-gara liat bulu ketek gue yang menjuntai indah dan lebat, selebat hutan Amazon.

Dari dulu gue punya impian ketemu cowok yang baik dan sempurna buat gue, tapi entah kenapa ending-nya gue malah jatuh cinta sama cowok brengsek yang sering nyakitin hati. Dan lebih parahnya lagi, ga bisa move on dari tipe cowok kayak gitu. Hal ini membuat gue jadi ga terlalu percaya sama yang namanya cinta, tapi setelah ketemu si Marvin rasanya seperti menemukan cinta sejati. Walaupun saat ini jarak menghalangi, tapi justru karena jaraklah Tuhan menghadiahkan rindu. Agar kita memahami arti kesetiaan dan kesabaran. Ecieeee.. bijak banget ya gue, asa ga pantes.

Sekarang sih gue lagi banyak-banyak berdoa aja sama Tuhan semoga hubungan gue sama si Marvin dikasih restu dari-Nya. Kalo udah nikah nanti, gue punya cita-cita yang amat sangat sederhana, yaitu pantang selingkuh dan pantang dimadu.

Terus kalo jadi nikah dan bulan madu, gue pengen pasang kamera di sudut ruangan kamar, biar si Marvin bisa melambai ke kamera kalo dia menyerah. Si Marvin melambaikan tangan bukan karena permainan ranjang gue bagus, tapi karena tititnya ga bisa berdiri walau udah liat gue bugil. Huhuhu..

Jadi yah intinya alasan gue menerima Marvin jadi calon suami adalah karena gue memiliki kebutuhan-kebutuhan dasar sebagai manusia. Selain kebutuhan primer, sekunder dan tertier, gue juga memiliki kebutuhan untuk dicintai. Lain cerita sama jomblo, berikut gue rinci klasifikasi kebutuhan jomblo:

a. KEBUTUHAN PRIMER: Makanan dan minuman
b. KEBUTUHAN SEKUNDER: Hape, laptop, dan tablet
c. KEBUTUHANN TERTIER: Pacar

Wokeh, mblo. Demikianlah kisah percintaan gue kali ini, semoga dapat mencerahkan serta memberi inspirasi khususnya bagi kalian-kalian yang malam ini sedang galau gundah gulana ga bisa tidur karena gada yang ngingetin.

Yaudah klo gitu bobo yuk, mblo. #ngingetin

Pesan Moral : Wanita diciptakan dari rusuk pria, bukan dari kepala untuk menjadi atasannya, bukan pula dari kakinya untuk dijadikan alasnya, melainkan dari sisinya untuk menjadi teman hidupnya, dekat pada lengannya untuk dilindungi, dekat di hatinya untuk dicintai.

Sekian, wassalam, bye..

\(^o^)/

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s