Gejolak Kaula Muda: Trend Anak Purbakala VS Purbagalau

29 November 2013

Dear, jomblo-jomblo yang lagi pada bingung mikirin bedanya single dan jomblo..

Iya emang, bingung banget itu. Bahkan, sebagian pakar percintaan mengatakan bahwa perbedaan single dan jomblo ini terletak pada tingkat keapesannya dalam menggaet gebetan, misalnya klo single itu prinsip, sedangkan jomblo itu nasib. Tapi klo buat gue pribadi sih baik single maupun jomblo itu gada bedanya, dua-duanya sama sedihnya.

Kali ini dengan ditemani susu jahe hangat, gue coba ngepost postingan baru. Maap baru bisa eksis ngeblog lagi, soalnya gue super sibuk, selain sibuk cari uang buat makan, gue juga sibuk pacaran, dimana para jomblo pasti ga kan ngerti rasanya gimana.

Okeh mblo, topik postingan kali ini bakal ngebahas tentang nostalgia selama sekolah. Bukan bermaksud ngebandingin, tapi emang lagi pengen bikin perbandingan aja bahwa anak-anak sekolah jaman sekarang dengan jaman gue dulu berbeda drastis.

Perbedaannya terletak dari bawaan mereka ke sekolah. Waktu jaman gue dulu, anak-anak sekolah masih awam sama yang namanya handphone, anak SD bawa pager ke sekolah aja kayaknya udah dianggep kaum sosialita banget. Biasanya anak-anak ginian suka jadi anak emasnya ibu guru, sedangkan buat gue yang ke sekolah dengan bermodalkan kotak pensil, buku pelajaran dan uang jajan yang cuma 500 perak bergambar orangutan hanya bisa gigit jari karena dianggap sebagai anak bawang, alias anak sekolah yang tak dianggap. Huhu..

Eiya, ngebahas soal pager tadi, mungkin ada anak-anak kemaren sore ada yang ga ngerti pager (baca: pejeur) itu apaan. FYI, pager adalah alat elektronik kecil untuk mengirim pesan singkat mirip SMS dengan menggunkan frekuensi radio. Dulu sih merk pager yang paling beken itu Motorola.

image

Pemakaian pager saat ini emang udah punah banget, padahal pager merupakan teknologi awal mobile phone. Cara kerjanya, sang pengirim pesan harus menghubungi operator terlebih dahulu dan mengatakan pesan yang akan disampaikan. Kemudian operator akan mengirim pesan tersebut ke pesawat pager yang dituju dalam waktu yang hampir bersamaan. Saking berjayanya pager, dulu sampe dinyanyiin segala sama Sweet Martabak dengan irama hip-hop, liriknya kira-kira gini:

Tidit.. Pagerku berbunyi~

Tidit.. Tidit.. Begitu bunyinya~

Anak-anak 90-an pasti apal banget lagunya, karena lagu ini sempat meledak di pasaran, angka penjualan kasetnya pun cukup tinggi dan bertengger beberapa minggu masuk di top 5 Mtv Ampuh.

Anak SD sekarang mah udah pada canggih, mereka pasti ga kan kenal sama yang namanya pager, karena mereka udah dibekali smartphone, tablet, bahkan kamera SLR. Wew.. Jaman gue SD sampe SMP mah boro-boro hp, ngegebet aja masih dengan cara purbakala yaitu dengan nelpon gebetan di wartel sambil deg-deg-an kalo-kalo nyokapnya yang ngangkat. Sedangkan anak SD atau SMP sekarang pasti maenannya udah malem mingguan sama pacar, beda banget sama gue dulu yang malem mingguan sambil nonton kuis Family 100 bareng keluarga.

Lain dulu, lain sekarang. Klo anak SD sekarang udah mulai kenal pacar-pacaran, pas jaman gue SD mah jangankan pacaran, tiap nyentuh cowok, entah itu disengaja atau enggak, pasti langsung dibilang haram dan najis. Kalo nyentuhnya kena anak cowok ganteng dan baik dibilang najis trilili alias najis kecil, tapi kalo nyentuh anak cowok jelek dan bandel dibilang najis tralala alias najis besar. Sampai sekarang hal ini masih jadi tanda tanya besar dalam otak gue, gimana bisa anak cowok kok disamain sama babi. (-_-)

Buat kalian anak-anak sekolah yang saat ini hidup di era purbagalau, gue cuma pengen share aja kalo di jaman sekolah purbakala gue dulu kayak gini bawaannya:

1. TAS

Tas yang gue dan temen-temen seangkatan pake semasa sekolah adalah tas kartun Miki Mos unyu warna warni, tas yang ada bonekanya, tas merk Alpina, sampai tas yang paling absurd yaitu tas yang ada jam dindingnya!!

Iya bener, temen sekelas gue di SD yang namanya Bima Sakti pernah banget pake tas jam dinding ini. Coba buat kalian yang kenal sama si Bima, tanyain aja dulu dia ke sekolah pake tas apaan. Ciri-ciri si Bima yang masih gue inget, dia anaknya bandel, tajir tapi muka biasa aja, ga terlalu pinter, punya ambisi buat jadi KM (Ketua Murid) tapi ga kesampean, sering ngintipin celana dalem cewek pake serutan kaca dan hobi banget menyibak rok cewek, atau bahasa Perancisnya “nyingsatin rok awewe.”

Wah si Bima langsung beken nih gue ceritain aib-nya semasa SD disini.

Lupakan soal Bima, ga usah usah diinget-inget lagi, karena dia bukan mantan gue juga. Lebih baik lanjut ke point kedua dibawah ini.

2. Kotak pensil

Di jaman purbakala ketika Indonesia punya penyanyi cilik bernama Cindy Cenora yang menyanyikan lagu “Aku Cinta Rupiah”, kala itu Joshua Suherman masih balita tapi udah punya lagu sendiri yang berjudul “Citcitcuit”. Joshua masih unyu, bocah banget dan belum ketemu si Tukul dalam video klip “Diobok-obok.”

image

Pada saat yang bersamaan, ada seorang gadis kecil yang otaknya ga pinter-pinter amat, waktu TK-nya aja udah terancam DO, walaupun akhirnya lulus TK juga. Si gadis yang ga pinter-pinter amat ini punya banyak cita-cita, selain bercita-cita pengen jadi es krim, salah satu cita-citanya adalah memiliki kotak pensil yang banyak.

Kalian tau gadis yang ga pinter-pinter amat itu siapa?

Iya, gadis itu adalah gue. Ga usah dibahaslah yah kenapa gue nyaris di-DO dari TK, soalnya ga penting juga. Yang pengen gue bahas adalah cita-cita gue semasa kecil adalah memiliki banyak kotak pensil.

Dari dulu gue emang koleksi kotak pensil, atau bahasa Irlandianya “Cepuk”. Kotak pensil gue banyaaaaaak banget, pas jaman gue sih kotak pensil banyak yang multifungsi, misalnya di atas kotak pensilnya ada mainan kayak pinball, lapangan bola mini, mobil-mobilan, robot-robotan, sampai rumah boneka. Yang terakhir boong deng, gada juga tempat pensil buat nampung boneka, sengaja gue sebutin gitu biar paragrafnya jadi panjang.

Selain itu, gue juga punya kotak pensil yang bentuknya kayak ranjang kos-kosan, bertingkat-tingkat gitu. Jadi pas dibuka ternyata ada 3 tingkat. Tingkat paling bawah biasanya gue isi sama pensil dan penghapus, tingkat 2 gue isi sama pulpen, dan tingkat 3 diisi sama foodcourt spidol.

Dari semua kotak pensil yang gue punya, ada satu kotak pensil yang sampe sekarang belum pernah kesampean untuk gue miliki, yaitu kotak pensil otomatis, jadi di samping kotak pensilnya ada banyak kotak kecil mirip laci dan ada beberapa tombol kecil yang kalo dipencet bakal keluar isi barang dalam laci kecil tersebut. Biasanya sih suka ditaro pengahapus, paperclip, serutan, dan perintilan kecil lainnya.

Kotak pensil model gitu harganya terbilang cukup fantastis, sekitar 40ribu sampai 70ribu. Jaman dulu uang segitu mungkin sama kayak uang 150-200ribu di masa sekarang. Untuk ukuran kotak pensil dengan harga segitu kan dipikir-pikir sayang juga, mending uangnya dipake buat beli tas KW.

Dulu nyokap janji bakal ngebeliin kotak pensil itu kalo gue renking 5 besar, tapi berhubung gue selalu masuk rengking 5 besar dari belakang, maka harapan untuk memiliki kotak pensil matic pun sirna sudah. Tapi ga papa, gue udah move on, buktinya gue masih bisa idup dengan baik sampe sekarang walau tanpa kotak pensil matic ntu.

3. Sepatu

Sepatu yang lagi in jaman gue kanak-kanak dulu adalah sepatu jenis Doc Mart yang di belakang sepatunya ada lampu yang nyala-nyala tiap diinjek. Lampunya keren banget deh, kedap-kedip gitu kayak lampu disko. Harga sepatu ini dulu kisaran 25ribu sampai 50ribu. Sepatu Doc Mart yang gue punya emang KW sih, tapi ga papa, yang penting eksis. Sepatunya sering gue pake jalan-jalan di lapangan sekolah sambil makan Es Mony dan ngemil Krip-krip.

image

image

image

4. Jam Tangan

Jam tangan juga banyak banget yang lagi trend di kala itu. Salah satunya jam tangan yang ada isi airnya. Jam tangan model ini sempat merebak jadi hadiah kalo makan di restoran cepat saji.

Selain itu ada juga jam tangan merk Baby-G yang lagi in banget pas gue SD kelas 6. Jam tangan yang harganya cukup mahal ini juga ga sempat gue miliki. Konon katanya cara bedain jam tangan Baby-G yang asli sama yang palsu itu adalah dengan menekan tombol light. Klo yang asli, pas ditekan tombol tar lampunya bisa nyala dan ada gambar lumba-lumbanya gitu.

Ada juga jam tangan kalkulator yang sering dipake pas lagi ujian matematika. Pokoknya pake jam tangan ini dijamin deh Matematika-nya dapet nilai gede.

5. Binder

Binder loose leaf juga jadi salah satu benda saksi hidup gue pas masih SD. Binder ini mungkin se-hits gelang Power Balance dan topi bertuliskan ‘Woles’ di jaman kalian. Sedangkan jaman gue, topi yang beken adalah topi dari sinetron ‘Tersayang’ yang dibintangi oleh Anjasmara sebagai Dion, dan Jihan Fahira sebagai Mayang.

image

Seandainya topi ini masih berfungsi, gue yakin populasi jomblo di Indonesia bakal menurun drastis. Gimana enggak, soalnya ketika ada cewek sendirian (dan ga pake topi), kamu tinggal lempar aja Topi Tersayang berwarna pink. Ketika topi yang kamu lempar nemplok tepat di kepalanya, maka secara resmi tu cewek jadi pacar kamu. Love is simple.

Oke, balik lagi ngomongin binder, di jaman purbakala gue sering tuker-tukeran kertas binder sama temen-temen sekelas bahkan ade gue. Kertasnya macem-macem gambarnya, dari Miki Mos, Donald Bebek, Dalmatian, Fido Dido, sampai si anak ayam Piyo-piyo, kalo sekarang mungkin namanya Simi-simi.

Kalo sampe ada kertas binder gue lecet sedikit sama orang, gue bisa ngamuk membabi buta. Biasanya kertas binder kesayangan gue ini adalah kertas binder yang bermerk ‘Adinata’. Kalo ada kertas binder merk itu pasti mata gue langsung ijo dan pengen banget ngajak tukeran orang.

Selain tukeran binder, dulu sempet juga gue main tuker-tukeran dan koleksi Tazos. Tazos adalah mainan berbentuk kepingan bulat yang bisa dipasang-pasangin kayak lego, biasanya hadiah dari Chiki snack di warung-warung.

image

image

image

6. Lagu

Dudidudidamdam.. Dudidudidam..
Dudidudidamdam.. Dudidudidam..

Kamu makannya apa?

Bangke!! Tempe!!

Saya juru masaknya..

Oke!!

Masih inget ga kalian dengan penggalan lagu diatas?

Iyesss.. Itu adalah lagunya Eno Lerian yang dulu booming bangets, bangetnya pake S, soalnya bangetnya banyak. Dulu gue ngefans banget nih sama Eno Lerian, saking ngefans-nya malah sempet gue kirim-kirim surat segala berharap bisa jadi sahabat pena sama dia. Artis gitu loh, kan keren tuh, mayan bisa naikin derajat gue jadi anak gaul SD. Tapi pada kenyataannya, surat-surat yang udah gue kirim ke dia, satu pun gada yang dibales. Rasanya kayak udah jatuh cinta setengah mati sama orang tapi ditolak gitu aja. Tapi gue positif thinking deh, mungkin pada saat itu si Eno lagi sibuk bikin lagu sama Papa T Bob.

Well, selain Eno Lerian, gue juga ngefans sama Susan. Iya, Susan bonekanya kak Ria Enes yang bisa ngomong itu. Kira-kira si Susan sekarang masih galau ga ya kalau udah gede mau jadi apa?? Atau jangan-jangan sekarang si Susan udah kawin sama boneka Chucky? Jika betul begitu, mungkin sekarang dia ganti nama jadi Suzanna atau Susanabelle, boneka Serem yang ada di film Conjuring. Hiiiiiiiiiii..

image

Pokoknya masa kecil gue dulu bahagia bangets. Banget-nya tetep pake S, soalnya bahagianya banget banget banget. Kalo mau flashback, rasanya gue amat sangat bersyukur lahir di tahun purbakala, dimana gue sempat mengenal Melissa dengan lagu Abang Tukang Baso, 4 MC Cilik, dan juga lagu barat berjudul Olala baby yang sampai sekarang gue ga tau nama penyanyinya siapa. Ga usah banyak nanya tahun lahir gue kapan, yang jelas duluan oma Titiek Puspa lahir daripada gue. Jelas tuaan beliau 2 tahun diatas gue. Eh!

Kalo mau dibandingin lagi sama generasi anak muda purbagalau sekarang, sekali lagi dengan sangat berat hati gue harus mengatakan bahwa terlalu beda jauuuuuhhhh.. Jauhnya dari Sabang sampai Merauke. Jangankan lagu, soal mainan aja udah beda, dulu games paling canggih yang gue kenal adalah Game Watch (biasanya permainannya Tetris), Nintendo, Sega, dan Tamatgochi. Baydewey, ada yang masih ingatkah rasanya punya Tamatgochi? Nih gue ingatkan kembali bentuknya.

image

7. Film

Film jaman dulu entah kenapa kayaknya lebih seru ketimbang acara tv sekarang yang banyak diwarnai oleh sinetron-sinetron yang sering ga masuk akal, contohnya judul sinetron FTV: “Pacarku Tukang Gehu Pedas” yang bikin gue mikir, kok bisa ya sampe ada yang pacaran sama tukang gehu, udah gitu gehunya pedas pula tapi bisa dapet cewek cantik banget. Bukannya gue ga percaya klo para tukang gehu bakalan dapet cewek cantik, justru sebaliknya gue malah jadi mendukung banget. Mendukung para cewek agar segera insaf.

Ada juga tuh FTV yang pernah gue tonton sekilas, judulnya “Gebetanku Tukang Iris Daging Sapi.” Disana ceritanya ada cowok yang lagi sibuk motong daging sapi, datanglah seorang cewek cantik yang ingin membeli daging, tiba-tiba tangan si cewek ga sengaja keiris kampaknya si cowok, lalu dengan cepatnya si cowok tersebut nyedotin darah yang bercucuran dari tangan si cewek. Si cewek terenyuh. Si cowok terpesona dengan kecantikan si cewek. Dan akhirnya mereka pun berciuman. Gimana? Apakah terlihat mesra? Jelas enggak.

Yah pokoknya film dulu sih gada adegan geje kayak gitu, film yang hobi gue tonton jaman dulu adalah Oshin, Noktah Merah Perkawinan, Janjiku, Bella Vista, Tokyo Love Story, MacGyver, Renegade, Minki Momo, Dewi Fortuna, Ikyu San, Robot Jiban dan lain-lain. Tapi semasa SD film terlebay yang pernah gue tonton adalah “The Legend of White Snake” atau bahasa Indonesianya “Legenda Siluman Ular Putih”.

image

Dulu doyan banget gue sama tu film, hingga gue bercita-cita untuk memiliki rambut ala Pai Su Cen yang bentuknya kayak bondu Miki Mos gitu, sampai yang paling absurd gue juga sering maen drama-dramaan siluman ular putih di taman bareng temen-temen sekolah, ceritanya kayak gini:

Setting : Taman Sekolah

Pemeran Utama :

– Gue sebagai Pai Su Cen, Siluman Ular Putih
– Sarah sebagai Siao Cing, Siluman Ular Hijau (adiknya Pai Su Cen)
– Bima sebagai Han Wen, Suaminya Ular putih

Pemeran Antagonis :

– Shafira sebagai Li Mo Chow

DRAMA-DRAMAAN SILUMAN ULAR PUTIH

Pai Su Cen : “Suamikuuu..” (Dateng sambil ngelel-ngelel julurin lidah)

Han Wen : “Istrikuuuu.. Kemana saja kamu seharian?”

Pai Su Cen : “Aku abis arisan nih, beres arisan aku langsung ke salon buat keriting bulu mata.”

Han Wen : “Istriku yang cantik, kamu kok kerjaannya ngabis-ngabisin uang aku terus sih!!”

Pai Su Cen : “Ga papa sih suamiku, menurut pepatah Cina mengatakan.. Lebih baik merusak penghasilan suami daripada merusak rumah tangga orang.”

Han Wen : “Ah, cape aku ngurusin kamu, udah dinasehatin buat hemat malah kelayapan mulu, aku mo maen PS dulu ah.”

Pai Su Cen : “Suamiku, sambut aku bentar napa.. Aku kan baru pulang, kenapa kamu malah main PS?”

Han Wen : “Pepatah Cina mengatakan.. Lebih baik main PS daripada main PSK.”

Pai Su Cen pun bete sambil ngelel-ngelel julurin lidahnya ke Han Wen, lalu tiba-tiba..

ASTAGAAAAAA..!!

Datanglah Li Mo Chow sambil membawa kemoceng rapia di tangannya.

Li Mo Chow : “Hei kamu Pai Su Cen siluman ular putih!! Keluarlah!!”

Pai Su Cen pun keluar dari rumah, masih dengan ngelel-ngelel julurin lidah sambil melintir-melintir rambut Miki Mos-nya.

Pai Su Cen : “Ada apa ini?”

Han Wen : “Istriku, aku takuuuutttt.. Siapakah wanita menyeramkan yang membawa kemoceng rapia itu?”

Pai Su Cen : “Dia Li Mo Chow, teman TK aku dulu.”

Li Mo Chow : “Iyyuuuuuwwhhh.. Mana sudi aku berteman denganmu, dasar siluman ular!! Lagipula kenapa mukamu itu putih sekali, itu muka apa mochi??

Pai Su Cen : “Dasar bodoh, ini efek memakai Tje Fuk tau!! Lagipula emangnya kamu ga takut sama aku?”

Li Mo Chow : “Emangnya kenapa?”

Pai Su Cen : “Aku kan setan. Siluman ular putih yang legendaris itu. Xixixixi..”, ucap Pai Su Cen sambil tertawa di atas pohon mangga.

(Sekarang mah udah ga jaman setan ketawa cuma hihihihi.. doang, setan gaul klo ketawa xixixixi, malah kadang wkwkwk.. juga).

Li Mo Chow : “Masa setan pake Tje Fuk, setan mah pake Shin Zui aja.”

Ternyata si Li Mo Chow juga sama gebleknya (-_-)

Pai Su Cen : “Sudahlah sob, mendingan kamu ikutan juga pake Tje Fuk untuk mengurangi keriput di wajah serta noda hitam bekas jerawat dan flek akibat radikal bebas, niscaya Yoko sang Pendekar Rajawali itu akan berpaling dari Bibi Lung dan jatuh dalam pelukanmu, xixixixixi..”

image

Akhirnya, karena terpesona oleh kulit putih mulus Pai Su Cen, Li Mo Chow pun bergandengan tangan dengan Siao Cing, adik dari Pai Su Cen dan memutuskan pergi ke Indomaret terdekat untuk membeli Tje Fuk. Sejak saat itu Pai Su Cen dan Han Wen hidup bahagia selama-lamanya.

*Tamat*

Well.. Well.. Well..

Gimana cerita setannya? Seremkah? Pasti enggak. Hmmm.. ngomongin soal setan, klo dipikir-pikir setan dulu sama sekarang emang beda jauh ya, contohnya vampir, klo vampir sekarang banyak yang ganteng dan bisa terbang kayak Edward Cullen. Vampir jaman dulu mah pada cupu, boro-boro terbang, dia bisanya cuma loncat-loncat dengan tangan di depan, udah gitu pake baju cina, rambut belakang dikepang segala padahal cowok. Ih, vampir maho. Jadi males ceritanya juga. Lagian vampir tipe ginian gampang banget dikalahin, tinggal kasih aja kertas jimat, terus tempelin deh di jidatnya, gue pastiin tu vampir langsung diam mematung seribu bahasa.

Anyway, kalo ngomongin soal nostalgilaan masa kecil ini emang gada abisnya. Kadang gue juga pengen balik lagi ke masa kecil dulu, dimana gue hanya mengenal permen karet Yosan dan balon odol tanpa ada rasa cinta. Sekarang gue udah dewasa dan kadang sering lupa bahwa semakin gue tumbuh besar, semakin tua juga orangtua kita tumbuh. Maka dari itu hargailah orangtua kalian yang udah pernah ngasi kenangan indah saat kalian masih kecil, jangan kayak anak-anak remaja jaman sekarang, kadang update status-nya suka aneh, kayak gini nih:

“OMG my parents never let me have anything.” via iPhone~

Aneh kan? Bilangnya ga pernah dikasih apa-apa sama ortunya tapi update status pake iPhone, bisa jadi sih dia pake iPhone temennya buat numpang update status biar gaya, tapi entah dia update status pake iPhone temennya atau bukan, gue sebel aja, secara gue udah setua ini hapenya masih pake Blekberi Aries. Sirik!!

Okeh, mblo.. Cukup sudah postingan kali ini tentang trend sekolahan yang berjaya di kala gue masih unyu, klo kalian masih inget benda-benda apa aja yang sempet kalian punya pas SD, ceritain ya, kalo ada fotonya boleh di-share juga.

Sekarang gue mo bobo, tapi sebelum bobo gue pengen ngasih pantun dulu: “Habis gelap terbitlah terang, mata udah terlelap tetep aja gada yang manggil sayang.” Duh.. #colekjomblo

Gudnite epribadehhhh, emmuaaahhh..

image

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s