Misteri Lamaran Yang Tertunda

9 November 2013

Dear jomblo-jomblo yang lagi pada mati gaya di malam minggu sambil mengenang rentetan masa lalu,

Iyessss!! Gue tau kok kalian pasti udah nunggu-nunggu postingan gue kali ini. Postingan pertama gue di bulan November 2013.

Kalo katanya Guns ‘N Roses bilang November Rain, so do I. November ini hati gue lagi mendung, emang belum ujan banget sih, tapi yang jelas saat ini gue sedang memendam kekecewaan yang amat dalam. Kecewa karena lamaran gue yang direncanakan tanggal 16 November 2013 di minggu depan ini lagi-lagi harus diundur. Iya, diundur, bener-bener diundur. Gue yakin jomblo-jomblo pada seneng nih liat kepastian cinta gue yang terombang-ambing, soalnya mereka berasa ada temen untuk bergalau ria gitu ya.

Dan akhirnya lamaran kali ini pun tertunda untuk yang kedua kalinya. Kalo kalian sempet baca postingan blog gue sebelumnya yang berjudul ‘Bukan September Ceria’, pasti kalian tau alesan kenapa dulu lamaran gue sempet tertunda. Tapi buat kalian-kalian yang belum tau, gue kasih tau aja klo rencana lamaran yang pertama itu harus diundur karena bapaknya cowok gue harus operasi usus buntu. Nah, sekarang bapaknya cowok gue udah sembuh, dan kita udah sepakat nentuin tanggal lamaran yang harusnya diadakan tanggal 16 November 2013 ini, tapi lagi-lagi kandas..

Kandas gara-gara hal yang menurut gue sepele.. sepele banget, yaitu karena nyokap bilang klo lamaran yang diadakan di bulan Suro menurut perhitungan jawa ini ga bagus, katanya sih semacem larangan bulan, begitulah menurut para ustad atau mungkin orang yang dianggap pintar oleh nyokap gue.

Jadi di suatu malam tanggal 8 November kemaren, gue bilang ke nyokap bahwa gue ga begitu setuju dengan alesan nyokap yang tega mundurin tanggal lamaran, gue pun hanya bisa tertunduk pasrah dan bilang gini:

Gue: “Mah, Icha tuh takut klo mundur-mundurin tanggal lamaran tar malah keburu putus.”

Lalu dengan bijaknya nyokap bilang..

Nyokap: “Kalo emang putus ya berarti emang bukan jodoh.”

Gue: “Terus, kalo tar akunya keburu hamil duluan gimana, mah?”

Dan piring-piring pun beterbangan..

Well, secara pribadi gue sendiri ga percaya dengan hal-hal mitos seperti itu. Menurut gue itu adalah semacam kepercayaan yang menyesatkan. Ga habis pikir aja, gimana ceritanya ada tanggal-tanggal haram gitu buat lamaran. Kalo buat nikah mungkin emang masih ada beberapa orang yang percaya sama hal gituan, tapi kalo gue sih entah itu lamaran atau pernikahan, gue sama sekali ga pernah percaya dengan mitos yang ga masuk akal.

Soal pernikahan itu kan kita yang ngejalanin. Menurut agama Islam yang gue anut selama ini adalah bahwa suatu pernikahan adalah hal yang baik, bahkan merupakan ibadah. Terus sekarang kenapa bisa ada tanggal-tanggal yang diharamkan untuk menikah?? Kalo tanggal menikah diharamkan, itu artinya mereka mengharamkan manusia untuk beribadah juga dong. What the hey?? Mengharamkan seseorang untuk beribadah itu kan dosa.

Ampe sekarang gue juga masih ga ngerti kenapa nyokap masih aja percaya sama hal-hal gituan. Contohnya sebulan kemarin, gue sempet bilang sama nyokap pengen lamaran tanggal 4 November aja, tapi apa jawaban dari nyokap?? Nyokap bilang jangan tanggal 4, tanggal 4 itu menurut Feng-Shui Cina adalah tanggal sial.

Hmmm.. Bingung gue jadinya, padahal kan jelas-jelas gue bukan keturunan cina, kenapa juga mesti percaya mitos angka 4. Seinget gue, mantan pasangan kayak Tamara Bleszynski dan Teuku Rafli, Paramitha Rusady dan Gunawan kan dulu sempet nikah di Mekah tuh, klo dipikir-pikir mereka yang jelas nikah depan Ka’bah aja pada akhirnya cerai, jadi apakah bisa sebuah tanggal berperan sangat besar dalam mempengaruhi kehidupan rumah tangga seseorang??

image

Apa mesti kayak gini dulu biar dapet restu orangtua? *tepokjidat*

Sebelumnya gue sempet nanya sama Mbah Ki Joko Google, dia bilang menurut hadits bahwa semua hari itu baik, ga ada pantangan atau larangan seseorang untuk menikah di tanggal dan bulan apapun, kecuali jika menikah di depan orang yang udah meninggal, baik yang meninggal itu adalah orangtua kita sekalipun, itu ga boleh, cateeeettt!!

Nyokap dari dulu emang suka percayaan sama hal-hal gituan, misalnya pas gue ga bisa nyapu, dia bilang tar jodoh gue bakal brewokan, klo gue lagi senderan depan pintu katanya tar bakal susah jodoh. Entah apa hubungannya antara senderan depan pintu dengan jodoh, yang jelas sih menurut gue klo senderan di depan pintu itu bakal ngehalangin jalan orang yang mau lewat. Seandainya Kak Seto tau, pasti dari dulu Kak Seto bakal belain gue dan negur nyokap karena mendidik gue terlalu berlebihan dengan cara menakut-nakuti oleh mitos yang dikatakan nenek moyang yang udah meninggal.

Dari dulu nyokap emang suka lebay, dan yang paling absurd adalah ketika gue frontal mengatakan ga setuju dengan lamaran yang diundur. Secepat kilat nyokap langsung telepon ade gue, si Anggi. Nyokap tanya ke si Anggi apakah gue udah mens atau belum, soalnya nyokap curiga klo gue hamil, secara berat badan gue sekarang emang cukup naik drastis 5 kg. Kira-kira inilah dialog nyokap dengan si Anggi melalui telpon:

Nyokap: “Gi, tau ga.. Si Icha susah banget kalo dibilangin, tadi mamah nanya ke orang pinter, katanya ga boleh ngadain acara semacam lamaran atau pernikahan di bulan ini, soalnya ada larangan bulan. Eh, tapi si Icha malah marah-marah dan tetep keukeuh sumekeuh pengen cepet-cepet lamaran, si mbak Icha udah hamil gitu?”

Anggi: “Ah, masa si mbak Icha hamil..”

Nyokap: “Iya kali, Gi. Si Icha udah mens belum?”

Anggi: “Si mbak Icha udah mens kok, barengan sama Anggi mens-nya.”

Nyokap: “Ah, bohong kali, siapa tau si Icha cuma ngarang aja lagi mens, padahal belum dapet. Mana kemaren dia malem mingguan di Lembang, jangan-jangan nyewa villa disana sama pacarnya. Emang pas malem minggu kemaren si Icha pulang jam berapa, Gi?”

Anggi: “Hmmm.. Jam berapa ya, lupa..”

Nyokap: “JAM BERAPA, GI?!!” *ucap nyokap sambil setengah menggertak*

Anggi: “Jam 8an, kalo ga salah mah”

Nyokap: “Tuh kan, bisa aja si Icha nyewa villa 2 jam-an buat ‘begituan’!! Mamah tuh takut kalo si Icha hamil tar malah ditinggal kabur sama pacarnya..”

Dan kemudian jerami pun bergelinding..

Sebagai anak, gue ga nyangka aja, apa sebegitu brutalnya-kah gue sampai-sampai nyokap tega menuduh gue hamil?? Huhuhu..

Emang iya sih gue anaknya brutal, tapi walaupun brutal tetep taqwa.

Tapi ga papa, wajar kok nyokap mikir gitu, yang namanya orangtua pasti khawatir sama anaknya, apalagi gue tau banget nyokap doyan nonton infotainment, kayaknya nyokap keseringan liat gosipnya Ayu Ting-Ting yang kabarnya ditinggal suami ketika sedang hamil, tapi sampai saat ini Ayu masih membantah kabar miring tersebut dan mengatakan bahwa rumah tangganya baik-baik saja, dan meminta ini ga usah dibahas terlalu gimana banget.

Tapi diatas baru aja kita membahasnya, yah lumayan kan udah dapet satu paragraf, masa dihapus lagi? Ga papa kan, mbak Ayu?

Singkat cerita, akhirnya gue mau ga mau dengan terpaksa nurut sama keinginan nyokap untuk mengundur tanggal lamaran. Yah.. apa boleh buat, daripada tar gue dikutuk jadi batu, mending nurut ajalah, cari aman. Apapun alasan nyokap, gue mencoba memahami karena setiap orangtua pasti menginginkan yang terbaik untuk anaknya, apalagi nyokap bokap udah cerai, makanya soal lamaran maupun pernikahan pasti bakal dipersiapkan matang-matang agar gue ga mengikuti jejak mereka yang gagal dalam berumah-tangga. Intinya sih, sesederhananya keinginan orangtua itu adalah untuk melihat anaknya bahagia.

Okeh, mblo.. Cukup sekian cerita dari gue di awal bulan November ini, soal gue yang ga percaya sama mitos tentang tanggal larangan untuk lamaran atau menikah, itu cuma opini doang. Gue ga ngajak kalian untuk berpikir serupa. Jadi gue ga butuh jawaban setuju atau enggak dari kalian, pokoknya malem ini gue cuma pengen sharing doang, semoga bermanfaat. Salam olahraga!! Bubye..

Advertisements

5 thoughts on “Misteri Lamaran Yang Tertunda

  1. Postingan” berikutnya kenapa ga bisa di sediain kolom komentar nis ?

    Siapa tahu pembaca bisa kasih refrensi atau kasih masukan positif gt.

    Tulisanya unik, bahasa sehari-hari yang penuh arti.

    • Masa sih ga bisa, Aku selama ini pake wordpress cuma posting doang sih, apalagi dulu aplikasi wordpress di hp masih jadul banget cuma bisa posting doang, skrg agak mendingan bisa follow dan baca2 postingan orang, coba nanti aku cek di settingannya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s