Family Science Love Story

28 September 2013,

Dear jomblo-jomblo yang ngarep ditembak gebetannya tapi ga kesampean. Jadi udah berapa malem minggu kalian dideketin doang tapi ga ditembak-tembak??

Well, selamat malam semuaaaaa!! Dan selamat malam juga bagi kalian khususnya para jomblo yang menghabiskan malming dengan bukain timeline gebetan untuk tau dia lagi pergi sama siapa.

Okeh mblo, ketemu lagi bareng gue di sabtu malem. Emang sengaja sih ngepost di malem minggu. Gue lakuin ini sebagai bentuk kepedulian gue terhadap kaum jomblo tuna asmara biar ga mati gaya.

Tenang aja, malem ini walopun malem minggu, gue ga bakal ngebahas soal cinta-cintaan. Kali ini gue bakal menceritakan tentang kisah hidup keluarga gue yang berantakan, namun ga kalah menyenangkan. Kebetulan keluarga gue menganut sistem KB, yaitu Keluarga Berencana Besar. Untuk cerita selebihnya, silahkan baca beberapa paragraf dibawah ini.

Gue adalah anak pertama dari 5 bersaudara. Ade gue ada 4, semua nama ade-ade gue diawali dengan huruf A, sama kayak gue. Agar lebih rinci, ini gue tulis silsilah persaudaraan kita :

Kakak tertua : Annisa Havni a.k.a gue

Adik pertama : Anggitha Resti Hamzah

Adik kedua : Adisty Septeria Hamzah

Adik ketiga : Ayudia Rizkia Hamzah

Adik keempat : Aldio Hamzah Putra

See? Do you find something wrong?

Yup, diantara nama ade-ade gue, cuma nama gue doang yang gada Hamzah-nya. Hamzah itu nama bokap gue, klo di Amerika mungkin semacam keluarga Jackson. Keluarga Jackson punya grup vokal bernama Jackson 5 yang terdiri dari anak-anaknya, termasuk almarhum Michael Jackson. Mereka mengusung aliran musik pop.

Terkait dengan kepopuleran keluarga Jackson, gue sempet kepikiran buat bikin grup vokal bernama Hamzah 5 yang terdiri dari gue dan ade-ade gue. Klo denger dari nama, kesannya Hamzah 5 ini adalah semacam grup vokal Islami yang menjunjung tinggi aliran musik qasidah. Tapi untungnya dikarenakan nama gue gada Hamzah-nya, maka niat untuk membuat band qasidah pun sirna. Ga kebayang aja klo band Hamzah 5 ini terbentuk, saat ini pasti gue ga lagi nulis blog, melainkan lagi nyanyi lagu ‘Ya Thoybah’ di panggung pensi anak-anak SMA untuk menghibur hati para jomblo yang mesti dirukiah karena belum bisa move on dari kenangan mantan.

Pernah tuh suatu hari gue nangis gara-gara dimarahin bokap, emang dasar anak kecil korban sinetron ‘Dewi Fortuna’ yang dibintangi oleh Bella Saphira, dulu sempet mikir klo gue adalah anak pungut gara-gara nama gue gada Hamzah-nya. Belakangan gue baru tau ternyata dibalik nama Havni itu ada Hamzah yang tersimpan. Havni adalah singkatan dari HAmzah loVes raNI, dan Rani adalah nama nyokap.

Nyokap bokap gue memang kreatif, selain nama belakang gue yang unik, nama ade gue yang paling bungsu juga ga kalah unik, namanya Aldio yaitu singkatan dari Anak Laki-laki DIharapkan Orangtua. Wajar sih mereka namain gitu, soalnya keluarga bokap menganut paham patrilineal, yaitu paham dimana sebuah keluarga setidaknya harus punya 1 anak laki-laki.

Kegiatan gue sewaktu kecil diisi dengan sekolah, belajar dan berjualan opak di terminal demi membantu finansial abah dan emak. Setiap hari hidup gue seperti itu, pergi ke sekolah pulangnya jualan opak, pergi ke sekolah pulangnya jualan opak, sesekali gue bemain futsal agar tidak jenuh. Ga jarang pas lagi jualan opak gue digodain sama preman-preman terminal. Eh, bentar-bentar, ini mah perasaan ceritanya si Euis dari Keluarga Cemara.

Okeh, fokus!!

Lupakan Keluarga Cemara, mari kembali pada Keluarga Hamzah.

Seinget gue, kisah masa kecil gue berbanding terbalik sama si Euis anak berbakti pada orangtua yang masih bisa jadi juara kelas walaupun tiap pulang sekolah selalu jualan opak. Masa kecil gue mah boro-boro jualan opak, disuruh beli opak ke warung aja pasti nyuruh pembantu yang biasa gue panggil dengan sebutan bibi.

Dulu gue tergolong anak manja yang rese, dari mulai naliin tali sepatu sampai buka sepatu dan kaos kakinya pun gue selalu nyuruh si bibi. Klo dipikir-pikir waktu kecil gue orangnya songong banget deh, tipe anak kecil yang suka nyiksa pembantu gitu. Klo pembantu gue ga mau diajak main masak-masakan, pasti dia langsung gue pukul dan gue cubit. Sadis emang. Tapi masih mending gue sih dibanding majikan masa kini yang suka nyiram pembantu pake air panas terus disetrika. Itu sebenernya otaknya dimana?? Dia pikir pembantu itu baju cimol apa??

Nb : Baju cimol adalah baju bekas bule yang sebelum dipake harus disiram pake air panas dulu karena takut banyak kumannya.

Pernah juga tuh gue nyuruh si bibi buat maen sepeda (roda 3), tapi bibinya nolak, gue pun murka dan dengan kasarnya bilang gini : “BIBI!! KOK BIBI NGELAWAN SIH, BIBI GA BOLEH NGELAWAN, BIBI KAN PEMBANTUUUUU!!”.

Duh, parah banget ya kelakuan gue dulu. Sekarang setelah beranjak dewasa gue sangat menyesali perbuatan kasar gue kepada si bibi yang namanya pun udah ga gue inget lagi. Yang gue inget, si bibi itu kurus. Kurus banget dan berambut kribo, cocok untuk tinggal di Ethiopia tapi dia ga mau.

Itulah si bibi, entah dimana dia sekarang, berapa umurnya, dan apa pekerjaannya saat ini. Gue harap si bibi masih ada di bumi dan hidup dengan layak. Klo dia baca ini pasti dia udah lupa sama gue, tapi kata-kata kasar gue mungkin masih melekat dalam ingatannya.

Tapi seandainya si bibi beneran baca tulisan ini, cuma satu pinta gue. Gue pengen minta maaf, kalo perlu mpe sungkem sekalian, atau mungkin kalo dulu gue ada di zaman sekarang, gue bakal minta maaf dengan cara gini :

“Dear bibi, muuph,,, eaaaa,, Aqhuwww suk4 bntaq-bntaq bi2. Wktu itu aqhuwww m4sih k3ciL,,, lom ng3rti p4p4. T4pi skr9 aqhuwww nysel beud.”

Caution : Klo setelah kata ‘muuph’ kalian nemuin 3 tanda koma, maka kalian harus diam sejenak sebanyak 3 ketukan dengan birama 4/4. Untuk pembacaan ‘eaaaa’, dikarenakan huruf A-nya ada 4, jadi mesti dibaca selama 4 harokat. Sedangkan untuk ‘Aqhuwww’ itu cukup dibaca dengan cengkok Idgham Bigunnah. Jadi kayak gini cara bacanya : Dear, bibi, muuph (tuk) (tuk) (tuk) eaaaa (tuk) (tuk) Aqhuwww… Dan seterusnya, dan seterusnya.

Oke, setelah bahas soal kelakuan buruk masa kecil gue kepada pembantu, gue juga masih punya tindak kekerasan terhadap ade-ade gue. Dari mulai ngebekap muka ade gue pake bantal, jedotin kepala ade gue ke kaca mpe pecah (pecah kacanya, bukan kepala), sampai matiin lampu wc pas dia lagi pup.

Dibalik kelakuan kriminal gue terhadap mereka, dalam hati sebagai kakak tertua gue akuin dengan berat hati bahwa ade-ade gue adalah beberapa sosok yang dulu kehadirannya gue nanti. Sosok yang selalu ngajak ribut. Sosok yang kini beranjak dewasa dan sudah bisa diandalkan untuk menjadi sahabat yang baik. Ade-ade gue, lawan terberat gue dalam berargumen.

Punya ade banyak emang seru, karena kehadiran mereka di rumah, gue jadi jarang kesepian. Tapi ada kalanya juga malesin. Yang paling bikin males adalah ketika gue dapet panggilan interview di suatu perusahaan. Umumnya tiap dateng ke perusahaan buat interview pasti ada aja lembaran kertas yang mesti gue isi mengenai biodata diri. Yang paling bikin ribet adalah ketika gue harus ngisi kolom keluarga. Ya, di kolom keluarga itu biasanya kita harus ngisi daftar anggota keluarga. Secara gitu keluarga gue KB (Keluarga Besar), jadi otomatis gue bisa ngabisin cukup banyak waktu buat nulis nama-nama ade gue, tanggal lahir dan status pendidikan mereka. Mending klo baris di lembarannya cukup, kadang baris di lembaran kolom keluarga cuma cukup buat nulis 3 orang adik, dan itu berarti gue kudu bikin kolom tambahan pake penggaris buat nambahin 2 orang lagi adik gue. Huft.. Asem.

Masih ngomongin soal ade-ade gue, ada juga nih kejadian konyol si Dio, ade bungsu gue pas dia masih SD. Jadi pas ujian agama si Dio dapet soal kayak gini :

“Siapakah nama istri nabi Muhammad SAW?”

Jawaban seharusnya yaitu Siti Khadijah, tapi dengan otak briliannya si Dio menjawab :

“Nyonya nabi Muhammad”

Sebenernya jawaban ade gue yang satu itu ga salah, cuma ya emang absurd juga sih, gue speechless nanggepinnya tapi salut, seenggaknya dia udah usaha dan berani jawab ketimbang ngosongin jawaban. Pokoknya KBSK deh buat Dio.. Kakak Bangga Sama Kamu.

Like brother like sister, dulu pas SD gue juga gitu, masih terekam dalam ingatan gue ketika ujian IPA SD kelas 2 ada pertanyaan gini :

“Kapankah petani memanen padi di sawah?”

Gue jawab : “Kapan-kapan.”

Hmmm.. Jawaban yang cool bukan?

Eh, tapi kalian jangan salah, walaupun jawaban gue ngaco dan ‘kumaha aing pisan’ ini, gini-gini juga nilai ujian IPA gue dapet 8. Nilai yang cukup bagus setidaknya untuk otak encer wanita seperti gue. Otak gue memang encer, saking encernya ampe masuk ke kuping. Eh, itu congean ya namanya. Okeh, kalau begitu lupakan saja.

Berdasarkan pengalaman SD yang gue dapet, gue jadi makin pede bahwa gue ini jago banget dalam hal IPA atau Ilmu Pengetahuan Alam, sehingga jadi ga terlalu tertarik dengan pelajaran IPS, yaitu Ilmu Pengetahuan Sesat Sosial. Nah, dengan modal nilai IPA jawab asal-asalan pas kelas 2 SD tapi dapet nilai 8 ntu, akhirnya pas SMA gue memutuskan untuk ambil jurusan IPA. Untungnya nilai rapor gue cukup memungkinkan untuk jadi anak IPA. Menjadi anak IPA adalah suatu kebanggaan tersendiri, soalnya pasti orang ngira gue ini pinter sepinter Einstein, padahal yang mirip Enstein cuma rambutnya doang awal masuk kelas IPA aja gue langsung mimisan, bahkan ada sekitar 8 orang anak IPA di kelas yang langsung mengundurkan diri dan migrasi menjadi anak IPS. Kelas pun terasa sepi, tapi dengan keyakinan tinggi gue yakin pasti bisa!! Secara gitu bokap gue pernah jadi guru Matematika SMP, masa iya gue yang notabene adalah anak kandungnya ini ga mewarisi otak eksak bokap gue??

Dan ternyata memang tidak 😥

Hari demi hari gue lalui sebagai anak IPA dan nyaris gila. Rumus gravitasi, cara kerja pompa hidrolik, persamaan reaksi, intergral, aljabar, sudut deviasi dan trigonometri, semuanya ada di luar kepala. Iya, ada di luar kepala maksudnya ga masuk otak gitu saking banyaknya. Yang paling gila lagi, kadang kalo lagi ga sengaja liat apel di kulkas, jadi suka keingetan sendiri sama Isaac Newton. Mendadak otak eksak gue pun berpikir: untung cuma apel. Pada saat itu seandainya si Newton lagi berjemur di pantai, mungkin buah yang jatuh di kepalanya itu bukanlah apel, melainkan kelapa. Jika benar begitu adanya, gue yakin hukum gravitasi ga mungkin ada, soalnya boro-boro mikir, si Newton pasti udah sekarat aja gara-gara ketiban kelapa.

Makin lama jadi anak IPA, gue pun mulai mempelajari lebih dalam korelasi hubungan percintaan dengan ilmu pasti. Pernah tuh temen gue lagi curhat sambir bercucuran air mata akibat diputusin pacarnya. Gue jadi berpikir klo aliran air mata yang jatuh dari mata hingga ke pipi temen gue itu dikarenakan oleh gaya gravitasi bumi, makanya jatuhnya ke bawah, sedangkan jika ada air mata yang jatuhnya ke atas itu akibat adanya gaya tarik menarik bumi dengan planet lain. Dengan kata lain, orang yang nangis tapi air matanya ngalir ke atas itu namanya alien.

Sampai saat ini kadang gue masih heran kenapa masih ada aja orang yang ga bisa lupain mantanlah, cinta pertama atau manusia kejam lainnya yang biasa disebut PHP, padahal kan menurut hukum kekekalan energi yang gue pelajari bahwa “tidak ada energi yang hilang, yang ada hanya berpindah tempat dan berubah bentuk.”

Maka dari itu, pesen gue buat para jomblo galau yang masih pada stuck dengan yang namanya mantan, entah itu mantan pacar atau mantan majikan gebetan, mendingan kalian move on deh, carilah pria atau wanita lain di luar sana, masih banyak jomblo-jomblo terlantar yang butuh belaian dan kasih sayang.

Terkadang hubungan cuma ngasih 2 pilihan :

1. Mencintai orang yang tidak mencintai kita.
2. Dicintai orang yang tidak kita cintai.

Seandainya ada pilihan alternatif, mungkin isinya gini : “Lebih baik dicintai daripada mencintai.”

Dan salah satu alesan kenapa kamu ga pernah menemukan cinta sejati adalah karena terlalu sibuk mengejar orang yang tidak mencintaimu.

Gue bukan pakar move on, gue klo putus cinta juga nangis. Hanya karena gue agak bitchy bukan berarti gue ga punya hati. Ini cuma sekedar sharing aja. Kenapa gue bisa cepet dapet gandengan baru, itu karena gue sadar bahwa menjadi bahagia adalah pembalasan yang paling baik apabila udah gada dendam sama mantan. Sabarlah.. Your jombloness won’t last forever, mblo.

Okeh, cukup sekian postingan kali ini, gue udah mulai mengantuk diatas kasur si mamah yang baru aja ganti seprei, tempat tidur ternyaman sedunia. Markibooo.. See you on the next story and bubye!! *smooch*

Pesan Moral : Never stay with anyone who puts you down, everything that they don’t like, someone else will love.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s