Balada Jomblo Mencari Cinta

8 Juni 2013

Dear jomblo-jomblo yang terhormat,

Di tengah malam yang mencekam ini, ijinkanlah gue bercerita sesuatu yang tak kalah mencekamnya, yaitu cerita tentang petualangan liar seekor jomblo yang siap memangsa dan memakan korban pria-pria single, available dan money-able. Mohon disimak dan diresapi.

Hmmm.. Kalian pernah denger ga kalo sebenernya salah satu alesan utama seseorang buat tetap ngejomblo itu adalah karena cintanya habis di mantannya? Atau mungkin alasan nomer 2 yang lebih masuk akal dari ngejomblo itu bukan karena ga laku, tapi karena emang belum ada aja yang mau.

Well, sebelumnya gue punya kisah cinta pertama alias first love yang berakhir sukses dan tragis. Kalo boleh jujur, 2 tahun kemudian abis putus gue baru dapet pacar lagi.

Jangan bilang gue ga laku ya karena sebetulnya selama 2 tahun itu gue juga jalan sama berbagai kaum adam, walau apesnya prinsip dilema jomblo itu sangat berlaku disini : “Ketika ada cowok yang ditaksir eh udah punya pacar, ada cowok yang naksir eh ga cakep, ada cowok cakep dan ga punya pacar, dianya ga mau.”

Jadi sekali lagi, gue bukannya ga laku, tapi karena emang gada pilihan laen, ngerti?? Camkan itu!!

Dan bukannya sok bener, tapi gue emang bukan tipe cewek yang suka ngasi harapan palsu sama cowok. Kalo emang ga suka ya ga suka aja, biasanya gue atasi pake jurus bangau mabok setengah menghilang pelan-pelan, karena.. eh karena.. apa daya jika hati tak tersentuh. Maaf bung, hati ini bukan channel tv yang bisa diganti-ganti sesuka hati. Kalau cuma mau main-main jangan disini, ini HATI bukan DUFAN.

Tapi soal cinta pernah juga sih gue sering beberapa kali ngalemin kisah pilu mengenaskan, seperti Layu Sebelum Berkembang atau Gagal Sebelum Berjuang atau lebih kasarnya lagi Berakhir Sebelum Dimulai #Jlebbbb.

Cowok keparat itu bernama Andre (bukan nama sebenarnya).

Si Andre ini adalah tipe pria yang belakangan baru gue sadari masuk ke dalam tipe playboy kelas kakap. Dia jago banget bikin cewek klepek-klepek dan tau gimana caranya memperlakukan seorang wanita dengan baik dan benar.

Pada dasarnya setiap wanita itu matre dan si Andre ini bisa banget bikin cewek tergiur dengan caranya yang pamer harta. Awalnya gue sempet mikir ni cowok ngomongnya tinggi amat sih, tapi gue pikir-pikir lagi okelah ga papa selama emang dia beneran tajir, daripada ngaku tajir padahal miskin kan?? huehehheh.. *ketawasetan*

Sempat terbersit dalam pikiran gue bahwa si Andre ini bisa membawa gue keluar dari jurang kemiskinan. Akhirnya lama kelamaan tanpa disadari, gue pun terhanyut dengan kepameran dia itu, dan lebih terhanyut lagi pas si Andre bilang tipe istri idaman dia itu adalah GUHEEEEE.. Dia bilang pengen punya istri perawan kayak gue. Entah perawan beneran atau perawan pantatnya doang #eh!

Lanjut yaaa.. trus dia bilang juga suka sama cewek yang rajin solat kayak gue (idung mendadak mekar segede bunga bangke), dan gue dibilang soleh. Pasti kalian bertanya-tanya dalam hati “kok bisa??”

Gue tekankan aja, walopun aura setan dalam diri gue cukup kuat, gini-gini gue walopun bukan hijabers tapi seenggaknya masih inget sama kewajiban gue dengan Tuhan, karena gue ini sejenis tipe cewek brutal tapi taqwa, seronok tapi hati berjilbab. Subhanallah..

Lanjuttt, pada akhirnya gue dibuat mabuk kepayanglah sama si Andre ini, sapa sih cewek yang ga mau sama cowok mapan, percaya diri dan bisa banget memperlakukan cewek dengan baik, walaupun sebenernya tampang si Andre ini juga agak jauh dari kata GANTENG. Giginya acak-acakan, item, kurus, bau rokok, diduga mengidap penyakit jantung, kanker, impotensi, gangguan kehamilan dan janin, dan yg paling mengerikan dia itu ada, nyata dan hidup!! Hiiiiii.. Bisa kalian bayangkan betapa horornya dia?? Hiiiiiiiii.. *backsound : Sinden Jawa-Lengser Wengi*

But, anyway.. Katanya nenek moyang kita yang seorang pelaut itu “Cinta awalnya bisa melihat tapi klo udah masuk ke hati yang paling dalam, cinta itu otomatis menjadi buta.” Itulah yang gue rasain. Gue ga peduli si Andre ini tampangnya gimana tapi karena gue ngerasa cocok ya otomatis gue sempet tergila-gila ma dia.

Sampai pada akhirnya si Andre ini ga ngasi kabar sekitar 3 hari, gue pun bertanya-tanya galau dalam diam, tapi karena gue adalah cewek yang ngerasa mahal, gue juga ga mau sms duluan. Akhirnya di jumat siang nan cerah, ga sengaja gue liat dia online di YM, dia nyapa gue dan hati gue pun berbunga-bunga, kira-kira gini isi chattingannya :

Andre : “Haaaiii sayanggg.. Lagi apa kamu??”

Gue : “Lagi bengong aja nih, kamu ga jumatan??”

Andre : “Iya nih, mau. Aku jumatan di mesjid deket rumah kamu loh'”

Gue : “Oiya?? Kenapa ga mampir dulu aja kesini?”

Andre : “Enggak ah, udah wudhu, ga enak mampir-mampir ke rumah cewek, bukan muhrim, bener ga cyn??”

*Pas dialog andre bilang ‘cyn’, gue jadi Ikut terhanyut, diem-diem gue emang naksir dia walau tertutupi oleh perasaan gengsi yang berlebih, ga pernah gue bilang sayang atau cyn ke dia, tapi karena perasaan yang makin lama makin membesar, gue pun nyoba untuk sedikit mencair.

Gue : “Iya bener banget sayang, kita kan bukan muhrim.”

Andre : “Sayang?? Kamu manggil aku sayang?? Emangnya kamu beneran sayang sama aku??”

*Jlebbbb.. Pertanyaan Andre sungguh menohok jantung dan hati gue, dengan sedikit keberanian yang terdesak oleh perasaan cinta menggebu-gebu, akhirnya gue pun bilang gini..

Gue : “Iya, aku sayang sama km.”

Andre : “Masa sih??”

Gue : “Yaiyalah, masa yaiya dong, Mulan aja Jamilah, bukan Jamidong.”

*Pas jaman gue remaja, jawaban ‘yaiyalah’ versi gitu lagi nge-trend.

Andre : “Coba kamu bilang lagi.”

Gue : “Aku sayang sama kamu, Ndre.”

*Ada hening yang panjang..

*Tiba-tiba..

Andre : “Kok bisa??”

*Dengan lagak sok bijak sok kece bin sok romantis, gue bilang gini..

Gue : “There comes a point when you just love someone, not because they’re good, bad, or anything really. You just love them the way they are..”

Andre : “Oh, jadi gitu yah, thanks deh, bye..”

*Andre signed out, has left and leave the conversation.

JEGERRRRR.. JEDARRRR.. JEDARRRRR.. WHUUUSSSS.. WHUSSSSSS.. Bumi gonjang ganjing, langit ketar-ketir, petir bergemuruh, halilintar mengamuk, angin bertiup membabi buta, hujan pun turun derasss.. Walau air mata ini ga kalah derasnya sama hujan..

Kenafa Tuhan kenafaaaaaa?? (۳˚Д˚)۳

Kenafa dia jadi gitu sama gueeeee??

Singkat cerita, sejak itu si Andre ga pernah hubungin gue lagi, dia menghilang tanpa jejak, gue pun berduka menerima hal ini dengan ikhlas dan lapang. Ampe sekarang gue masih ga ngerti kenapa pas gue bilang sayang si Andre malah kabur?? Atau mungkin itu bikin dia ga penasaran lagi ma gue, atau hal paling positif yang gue yakini adalah pasti karena gue teralu cantik buat dia, dan pasti dia takut ga bisa ngimbangin kecantikan gue yang kece berat ini makanya dia kabur. Ckckck.. Andre si buruk rupa yang malang.. Kasihan dia.

Dan akhirnya untuk yang kesekian kalinya gue terjebak dalam tipu daya muslihat buaya, lagi-lagi kandas sudah percintaan ini sebelum dimulai.

Pesan moral yang gue petik dari pemikiran si Andre The Crocodile :

“Hati wanita itu bagai rekening tabungan di bank, tanpa saldo yang memadai sulit untuk membuatnya berbunga.”

Oke, cukup segitu dulu aja postingannya. Atas nama cinta dan uang, gue pamit undur diri yaaa..

Gudnite, mblo.. Salam cilukba, emuaaaaahhh..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s