Pacaran = Jomblo yang tertunda

17 Maret 2013

Dear Diary,

Sebelumnya gue informasikan klo sekarang ini status gue udah ga berpacar lagi alias jomblo. Sehubungan dengan hal ini, ada banyak komentar berdatangan, ada yang kecewa, ada yang kegirangan, dan ada juga yang menertawakan. Tapi setelah disurvei ternyata kebanyakan yang menertawakan. Heran deh, jomblo kok diketawain, bukannya prihatin gitu.

Akhirnya gue pun mencoba untuk intropeksi diri, setelah dipikir-pikir mungkin kemaren pas berpacar gue ini terlalu takabur. Ga jarang gue bikin sirik para jomblo dengan update status di bbm kayak gini :

A. “Baru pulang malmingan sama pacar, jadi malem ini kalian ngapain aja, mblo? Nonton bola? Online semaleman?”
B. “Selamat bermalam minggu buat yang pacaran dan selamat bersabtu malam buat yang jomblo, gue pacaran dulu ya, mblo, dadah..”
C. “Ribet yah mesti matiin hp d bioskop, jomblo mah enak, nyalain hp juga ga masalah soalnya gada yang ngehubungin ini.”

Yah, kira-kira itulah segelintir status bbm yang mungkin bikin geram kaum jomblo ampe akhirnya gue dikutuk lagi buat jadi jomblo. Klo ditinjau lebih dalam kayaknya gue ini lamaan jomblonya daripada pacaran, tapi tak apalah gue kan jomblo gini juga banyak yang naksir, ini contohnya :

image

Nah, potongan sms diatas jelas menunjukkan klo gue punya semacem secret admirer. Jadi dulu pas jaman masih kuliah ada seorang co yang selalu merhatiin gerak gerik gue. Sebut aja dia si X. Jadi si X ini sering banget sms gue dan bilang klo dia lagi liatin gue. Gue lagi makan cilok, dia sms. Gue lagi pake baju warna pink, dia sms. Gue lagi ketawa-ketawaan sama temen, dia juga sms. Tapi tanpa dia pernah nunjukkin batang hidungnya sekalipun depan gue. Pernah juga tuh dia nelpon gue pake private number yang pas gue angkat malah disambut dengan suara ciuman “mmuaachhh” gitu berkali-kali. Serem ga tuh orang.

Karena merasa terganggu dan penasaran, berkali-kali gue tantangin ajak ketemuan tapi dia selalu menghindar. Ampe sekarang pun setelah 9 tahun lulus kuliah, baru kemaren tepatnya tanggal 11 Maret pas gue ultah dia sms lagi. “Jeng.. Jeng.. Jeng.. Jreeeengggg!!”

*Suasana pun mendadak berubah menjadi horor*

Jadi kemaren dia sms gue gitu, sebelumnya setahun yang lalu juga sempet dia sms gue nanya kabar. Demi bikin dia ilfil dan kabur makanya dari setahun yang lalu gue udah bilang sama dia kalo gue udah merit dan punya anak 2. Tapi ternyata dia masih ga percaya, makanya pas dia nanya kabar lagi gue bilang aja klo sekarang gue lagi hamil anak ketiga hueheheheh..

Padahal mah boro-boro hamil, punya pacar aja enggak.

Itu sekedar tips aja sih. Tips biar si secret admirer ini berenti ganggu-ganggu kita lagi. Dan nampaknya setelah gue bilang lagi hamil anak ke 3, dia nampak shock dan mundur. Tapi gue juga udah jaga-jaga, kalo tar tahun depan dia sms lagi nanya kabar, gue bakal ngerencanain kayak gini :

X : “Hai, Icha.. Ini X, apa kabar? Baik-baik aja kan?
Gw : “Yah, gitu deh, lagi pusing cari uang nih, akunya gawe terus dari pagi ampe malem.”
X : “Kerja apa gitu sekarang?”
Gw : “Kerja apa ajalah yang bisa dikerjain, mau ga mau harus kerja soalnya sekarang aku lagi hamil anak ke 4, dan masih punya cicilan rumah 15 tahun lagi, hiksss.. Hidup ini memang tak seindah di negeri dongeng.”

Gimana tuh rencana sms gue buat tahun depan? Cucok morokocodot ga? Gue yakin, dengan sms format kayak gitu si X ga bakal sms gue lagi di tahun-tahun berikutnya. Gue cuma bisa berdoa aja semoga dia cepet move on, amien.

Pesan moral dari kisah gue ini, kalo punya secret admirer yang agak ganggu gitu mending tanggepin baik-baik dengan cerdas, jangan dicaci maki, takutnya dia sakit hati dan you know-lah klo bikin sakit hati orang kadang akibat buruknya bisa berakhir di perdukunan. Soalnya temen-temen gue juga ada tuh yang kayak gitu, ada yang dibuat hilang ingatan dan imbasnya kalo diajak ngobrol jadi suka ga nyambung, ada juga yang dibuat gatel-gatel sebadan-badan. Ini serius loh ga boong, ini bener kejadian di dunia nyata bukan dongeng!! Jadi yah, pesen gue hati-hati aja, jangan langsung emosi. Hargai perasaan seseorang, bahkan jika itu ga berarti apa-apa buat kamu, karena mungkin aja itu berarti segalanya buat dia.

Eiya, menyambung soal status jomblo, ada juga beberapa orang yang nanya alesan kandasnya mahligai percintaan gue yang seumur jagung ini.

Melalui blog ini, gue cuma bisa menanggapinya dengan humble.

Jadi sebenernya salah satu alesan kuat kenapa gue putus adalah mungkin karena dia bukan ayah dari anak-anak gue nantinya. Positif thinking dulu aja sih, karena kadang gue juga mikir, how do you know that he’s the one?

Pertanyaan itu masih belum bisa gue jawab ampe sekarang.

Love was never meant to be easy. Whether in finding it or keeping it.

Kita emang LDR, gue disini, dia disana. Tapi bukan jarak pembunuhnya, melainkan kepercayaan. Jarak yang sebenernya itu bukanlah antar kota, tapi seberapa lebar telinga kamu buat dengerin isi hatinya, dan kita gagal.

Tapi gue cukup berterima kasih sama mantan gue yang kemaren sore itu, gue bersyukur dia pernah ada dalam kehidupan percintaan gue walo cuma bentar. Gue ga pernah nyesel jadian sama dia dan gue juga ga nyesel putus dari dia. Bareng dia gue bahagia, tapi tanpa dia gue juga bisa bahagia.

Thus, I wanna say thank you for this 4 months, have an amazing life, amazing story, amazing love. Back then, I remain you as a friend.

Intinya sih cinta itu emang butuh pengorbanan, tapi bagi sebagian orang cinta juga memakan korban. Ketika kita memilih seseorang untuk dicintai, maka di sisi lain kita juga telah memilih siapa yang akan membuat kita patah hati.

Jadi emang yang namanya pacaran itu hanyalah jomblo yang tertunda. Buat kalian yang berpacar, jangan langsung seneng dulu apalagi takabur, tar dikutuk dewa jomblo baru tau rasa, toh pacaran juga belum tentu dikawin kan, santei aja..

Jodoh ga kan ketuker kok, karena jodoh itu adalah seseorang yang diusahakan untuk terus jadi pasanganmu dan terus bersamanya sampai habis.

Dan hidup ini bukan tentang pilihan yang salah atau benar. Tapi tentang menjalani dan menikmati pilihan yang udah diambil.

Ok, cukup ah ngegalaunya di pagi buta ini, gue mo lanjut tidur lagi, abis itu bangun buat nonton kartun favorit gue, Larva. See you on the next page, salam perjombloan, dadahhh..

Advertisements

7 thoughts on “Pacaran = Jomblo yang tertunda

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s