Karimun Jawa, I’m in love!!

5 Maret 2013

Dear blog,

Ini postingan pertama gue di bulan Maret, bulan favorit gue, soalnya gue bentar lagi mo ultah #ngasitauaja. Paling doyan kalo mo ultah itu denger pertanyaan ini : “Kamu mau kado apa, Cha?” Hmmm.. Itu adalah pertanyaan paling menyenangkan tiap tahun sekali. Kalo ada fans-fans gue yang pengen ngasi kado boleh kok, open house, dengan senang hati gue menerimanya.

Well, di awal Maret ini diwali dengan Bandung yang tampak lebih indah dari biasanya, yang kalo orang bule bilang sih “Bandung has never been this beautiful, peaceful, and colorful.” Tau kenapa? Ya, karena gue baru menang arisan yang jumlahnya lumayanlah bisa buat liburan ke Thailand, tapi yang bikin sedih uang arisan ini walopun jumlahnya cukup besar sama skali ga bisa gue pake buat berlibur, karena gue udah menginvestasikan uang ini dalam bentuk si William, Arthur, Charles, Calvin dan Klein.

Pasti kalian bingung ya itu nama-nama apaan, disini gue jelasin aja kalo mereka itu bukan nama pacar, selingkuhan, apalagi brondong simpenan gue. Tapi mereka itu tak lain dan tak bukan adalah nama domba-domba gue, sebut aja mereka geng 5 domba junior. Bukan, mereka bukan boyband, bukan juga girlband, tapi dinamakan 5 domba junior karena mereka ini adalah 5 domba yang masih muda dan unyu yang kerjaaannya nyengir-nyengir cengengesan ga jelas. Emang geje ini domba.

Sebagai informasi, domba gue ini diketuai oleh si William yang umurnya baru 4 bulan tapi udah lepas ASI dan udah bisa jadi vegetarian. Makanan favoritnya rumput. Ni domba emang keren abis, masih kecil tapi pola hidup dan makanannya udah sehat banget. Salut buat William.

Next, domba gue selanjutnya ada si Arthur yang menjabat sebagai wakil ketua, lalu Charles si domba multitalenta yang merangkap sebagai sekretaris dan bendahara, lalu Calvin dan Klein sebagai anggota.

Ini dia foto gue bareng William tercinta, check it out :

image

Jadi yah, intinya uang arisan gue ini habis buat beternak si 5 domba junior ini. Tapi tak apalah ini juga buat kebaikan gue, kalo-kalo gue mendadak miskin ga bisa minum susu sapi lagi, bisa di substitusi sama susu domba.

Tapi sedihnya, udah sebulan ini belum ketemu lagi sama domba-domba gue, maklum kita LDR gitu, emang udah keputusan bersama.

Anyway, lagi-lagi topik bahasan gue menyimpang dari judul. Bentar ya, gue menghirup aibon dulu biar bisa fokus.

*Pelan-pelan menghirup aibon dengan unyu*

Ok, sekarang gue beneran mo bahas tentang Karimun Jawa atau yang biasa disingkat dengan Karjaw. Awalnya gue ga kepikiran bahas ini, soalnya liburannya udah lewat, tapi berhubung ada seseorang yang minta gue menceritakan tentang petualangan gue travelling kesana, baiklah.. Ini buat kamu.. πŸ™‚

Jadi tahun kemarin tepatnya sekitar tanggal 11 November 2012 bertandanglah gue ke Karjaw berempat bersama si Cika temen kantor gue, si Anggi ade gue, dan Hani temen kantornya ade gue. Dengan berbekal doa restu orang tua dan makanan seadanya dari tetangga, akhirnya tiba dengan selamatlah kita di Karjaw.

Si Cika temen kantor gue yang paling feminim ini belom apa-apa udah bikin gue murka, pasalnya baru juga nyampe Jepara dia udah ngerengek-rengek pengen pulang gara-gara di Karjaw ini panasnya emang naujubillah. Si Cika sang wanita yang selalu memanjakan tubuhnya dengan spa dan lulur pun jadi phobia setengah mati ketakutan kulitnya jadi item. Tiap jam dia selalu pake sunblock, rempong banget deh bawa anak satu ini, udah gitu tiap naek kapal atau perahu pasti dia muntah-muntah dengan mempesona. Bener-bener tipe cewek yang ga bisa diajak susah. Untung si Cika ini cantik, coba klo jelek gue ga yakin cowok-cowok bisa tahan sama kelakuan dia yang super manja itu. Tuhan memang adil.. Kadang gue berpikir kalo gue yang ‘berwajah dibilang jelek enggak tapi dibilang cantik juga nanggung’ kelakuannya sok-sok manja kayak si Cika, pasti cowok-cowok muak, dan bersiap-siaplah gue bakal jadi jomblo seumur hidup.

Lanjut ceritanya yaaa.. Gue yang dulu menjabat sebagai jomblo sejati girang banget kesana, udah ga sabar aja pengen banget nulis nama-nama gebetan di pasir. Sebelum nulis nama-nama gebetan, sebenernya gue sempet juga kepincut sama si Nick, bule Jerman yang ada di satu travel sama gue. Si Nick ini anaknya ganteng maksimal, badannya tinggi dan hot!!

Ini dia salah satu foto kemesraan gue bersama Nick di Karjaw :

image

Mesra banget kan? Malah saking mesranya kita sempet ngobrol-ngobrol intim gitu, ini nih hasil percakapan gue dan si Nick :

Nick : “How long will you stay in Karimun Jawa?”
Gue : “I haven’t known it yet, but if you ask me how long will I stay in your heart, I’m gonna say.. For a thousand yeaaaarsss.. I’ll love you for a thousand mooooore..”

Hmmm.. Intinya sih ngobrol sama bule itu klo udah mentok bahasa inggrisnya sambung aja pake lagu barat #tips.

Anyway, Waktu itu gue bahagia banget bisa ke Karjaw sembari menjaring cinta di laut, walaupun cinta gue ini ujung-ujungnya pupus di tengah jalan, soalnya si Nick harus pulang ke Jerman buat dijodohin sama si Podolski. Mengatahui hal itu, gue pun menangis pilu meratapi nasib. Tapi tak apalah, Nick.. 3 hari bersamamu bagiku bagaikan sewindu.

image

Miss you so, Nick..

Walopun cinta gue ke Nick ini tulus seluas Karimun Jawa, tapi ada tuh hal yang bikin gue rada ilfil sama dia. Jadi kan waktu itu kita pergi ke tempat penangkaran hiu gitu, gue dengan semangatnya terjun ke kolam hiu, tapi ternyata gue ga nyadar klo kaki gue sebelumnya sempet berdarah gara-gara kegores karang laut, alhasil hiu-hiu remaja disana langsung nyamperin dan pada napsu gigit kaki gue, otomatis kagetlah gue, gue shocked, gue pun menjerit “HEEEEELLLPPP!! NIIICKKKK….. HEEEELLLPP MEEE!! THE SHARKS BITE ME!!”

Udah jerit-jerit gitu, si Nick cuma melongin gue doang tanpa berbuat apa-apa, entah sebenernya dia takut hiu apa gimana, tapi feeling gue sih si Nick ga bantuin bukan karena takut hiu, tapi dia lebih takut digabrug sama gue dibanding hiu. Pelajaran hidup yang bisa gue ambil disini yaitu ternyata naksir sama orang bule itu bisa juga bertepuk sebelah tangan. Tolong tepukin tangan yang sebelah lagi dong biar seimbang.

Nih foto gue bareng si baby hiu bukan baby hui :

image

With baby hiu bukan baby hui

Yah pokoknya perjalanan ke Karjaw yang menghabiskan waktu selama 11 jam di bus, 2 jam di kapal Bahari Express, panas teriknya matahari Karjaw yang bikin item, semua itu sangat, sangatlah worth it.. Semuanya terbayar sudah dengan pemandangan yang menyerupai surga. Dulu waktu gue masih di surga suasananya emang beda tipis gitu sama Karjaw, bagusan Surga dikitlah, soalnya di surga itu adem dan banyak cowok-cowok ganteng berkeliaran, ga panas kayak Karjaw. Mungkin panasnya Karjaw itu disebabkan oleh neraka yang bocor.

Masih mau liat foto-foto Karjaw?? Nih dengan senang hati gue pamerin..

image

Karimun Jawa beda tipis sama pas gue di surga dulu

image

Nampak lebih cantik dari biasanya

image

Setapak jalan di Jepara

image

Wild, young, and free

image

Life is beach!!

Nah, segitu dulu ya liputan tentang Karjaw-nya,pokoknya ga nyesel deh bertamasya di pulau yang satu ini. Budget biayanya juga ga mahal kok, kemaren aja gue backpacker kesana ngabisin duit ga lebih dari 1,5 juta. Sebenernya biaya bisa lebih ditekan klo ga bawa oleh-oleh, cuma berhubung anggota keluarga gue banyak, otomatis beli oleh-olehnya juga banyak.

Anyway, gue nampaknya ngantuk nih, klo udah ngantuk gini ide nulis jd ga karuan, tar lanjut lg deh nulisnya. Salam anak pantai, no woman don’t cry, yu ah markidur.. Dadah..

Advertisements

8 thoughts on “Karimun Jawa, I’m in love!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s