Kisah Pilu di Hari Minggu

2 Des 2012

Dear diary,

Hari ini jam dinding menunjukkan pukul 21:12 WIB.
Kegiatan gue di hari ini cukup melelahkan dan memilukan, yaitu dengan ngebabu seharian. Tapi gue seneng kok ngelakuinnya, bener-bener ikhlas tanpa paksaan. Jadi tadi pagi sekitar jam setengah 12 nan cerah itu gue awali dengan mencuci baju. Gue ngelakuin ini sekali lagi bukan karena paksaan ya, melainkan karena tuntutan hidup. Baju-baju mahal gue yang harganya jutaan rupiah itu udah seminggu belum dicuci, jadi yah mau ga mau harus dicuci pake tangan dengan tingkat kucek jemuran yang udah diatur kapasitasnya. #apasih

Well, ngomongin soal ngebabu, gue tuh sebenernya ga teralu terbiasa. Bukannya sok nyonya besar juga, dari kecil nyokap emang ga pernah nyuruh gue beberes. Waktu kecil gue emang termasuk anak yang cukup dimanja sama ortu, soalnya nyokap selalu bilang kalo ngebabu itu ntar juga bisa kalo udah nikah dan berumah tangga, mau ga mau ya harus bisa.

Sejak kecil, nyokap selalu ngingetin gue untuk belajar dengan giat. Hidup ini dipenuhi dengan belajar, les dan belajar. Sesekali gue memanjat tebing agar tidak bosan. Tapi apa daya, otak gue ini memang terbatas. Semua pelajaran gue lahap di luar kepala, maksudnya gada yang nempel gitu di otak. Kasihan nyokap. Alhasil pas SD gue ga pernah dapet rangking,bisa naik kelas juga udah syukur, padahal dulu udah diiming-imingi bakal dibeliin iphone 5 kalo gue ampe masuk 10 besar. Dan karena ga pernah dapet rangking, hp gue sekarang mentok di bb aries yang delay-nya naujubilah itu. Tapi gini-gini bb aries gue itu awet benjet loh!! Pernah jatoh beberapa kali tapi tetep aja tahan banting. Pernah juga tu hp gue jadiin palu pas lagi kesel sama ade gue, pernah kecebur got, dan hal-hal lainnya yang ga sepantasnya dilakukan kepada sebuah hp. Tapi tu bb masih tetap bisa berdiri dan nyala dengan kokoh. Seandainya hati manusia ini bisa setegar bb aries gue, yakin deh anak muda sekarang bakal jauh dari yang namanya galau gundah gulana membahana membabi buta hujan badai halilintar cetarrrrrrrrr..

Ok, kembali ke topik soal ngebabu. Sejak gue tinggal sama bokap dan pisah sama nyokap, kamar gue jadi sering banget berantakan. Gelas, piring, make up, sampah tisu dan kapas berserakan dimana-mana, tak jarang juga kalian bakal nemuin cangcut dan beha bertebaran di lantai. Itu sebenernya bukan murni kelakuan gue, melainkan kelakukan ade-ade gue juga. Hal itu bikin gue males banget mo beresin kamar, soalnya kamar gue tuh rapi cuma tahan maksimal 3 hari doang, abis ntu berantakan lagi. Dasar, kamar playboy!! Ga setia banget sama kebersihan!! Jadi jomblo tau rasa lu.. #loh?

Sekarang kalo nyokap mampir ke rumah dan liat kamar gue pasti murkanya minta ampun, murkanya membabi buta, kadang dia menyesal karena pas kecil gue teralu dimanja.

Dan hal paling pilu yang menjadi alesan kenapa kamar gue berantakan adalah tak lain dan tak bukan karena gue sebenernya phobia sapu. Gue juga bingung kenapa bisa segitu alerginya gue sama sapu. Tiap liat sapu, tangan gue mendadak gemeter, mata berkaca-kaca, badan panas dingin, bibir pecah-pecah dan sulit buang air besar. Setelah berobat ke klinik Tong Fang, ternyata gue didiagnosa mengidap penyakit panas dalem. Syukurlahhh.. Tapi emang gue agak-agak gimana gitu sama sapu, geli liat bulu-bulunya, klo tu bulu mpe kena kaki, bulu kuduk gue suka merinding disko ga karuan.

Nyokap yang tau banget hal ini, bukannya bantu nyapuin malah ngomong yang aneh-aneh, contohnya gini : “Icha, kalo kamu ga bisa nyapu tar dapet suaminya yang brewokan loh.” Gue sebagai anak yang berbakti kepada orangtua, hanya bisa menanggapi hal ini dengan bijak : “Biarin aja sih, Mah.. Kalo emang tar dapet suami brewokan tinggal suruh cukur aja, susah amat.”

Nyokap emang aneh, entah dia itu nakut-nakutin apa gimana dengan ancaman suami brewokan dan itu sama sekali ga bikin gue merasa terancam, malah otak gue jadi semakin berpikir keras. Tiap liat cowok brewokan macem Brad Pitt, Adam Levine Maroon 5, dan Rio Dewanto, gue selalu tersenyum tersipu malu. Gue sering berkhayal, mungkin salah satu dari pria brewokan tersebut bakal jadi suami gue ntarnya. Ga bisa dibayangkan betapa bahagianya mereka punya istri kayak gue.

Tapi, dalam sekejap nyokap membuyarkan lamunan indah gue. Sekarang omongan nyokap tentang suami brewokan udah lebih up to date. Nyokap bilang: “Klo kamu ga bisa nyapu, tar dapet suaminya brewokan kayak Ruben Onsu!!”

Jlebbbb!! Hal itu sangat menohok dan menghujam jantung gue, akhirnya mulai sekarang gue mulai bersahabat dengan sapu dan kamar gue udah ga teralu berantakan lagi.

*Tamat*

Pesan moral : Rajin pangkal kaya, bersih pangkal sehat, Kalo ga bisa nyapu tar dapet suaminya kayak Ruben Onsu loh, titik.

Salam kebersihan
Cukup sekian dan terima kasih.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s